Sponsors Link

Ciri-Ciri Demokrasi Parementer

Ada beberapa jenis demokrasi dalam pembagian jenis-jenis demokrasi dan di sini kita akan menjelaskan apa itu demokrasi parlementer. Singkatnya, demokrasi parlementer adalah sistem pemerintahan di mana warga memilih perwakilan parlemen legislatif untuk membuat undang-undang dan keputusan yang diperlukan untuk negara tersebut. Parlemen ini secara langsung mewakili rakyat.

ads

Dalam sebuah demokrasi kepresidenan, pemimpin tersebut disebut Presiden, dan dia dipilih oleh warga negara untuk memimpin sebuah cabang pemerintahan yang terpisah dari cabang legislatif. Jika Anda ingat kembali ke kelas pemerintah, Anda akan ingat bahwa Indonesia memiliki tiga cabang pemerintahan: eksekutif, yudikatif, dan legislatif. Presiden memimpin cabang eksekutif pemerintah.

Peran Demokrasi Parlementer

Dalam sebuah demokrasi parlementer, Anda memiliki seorang Perdana Menteri, yang pertama kali terpilih sebagai anggota parlemen, kemudian memilih Perdana Menteri oleh anggota parlemen legislatif lainnya. Namun, Perdana Menteri tetap menjadi bagian dari legislatif. Cabang legislatif membuat undang-undang, dan karena itu Perdana Menteri memegang keputusan pembuatan undang-undang. Perdana Menteri bekerja secara langsung dengan orang lain di legislatif untuk menulis dan menyampaikan undang-undang ini seperti ciri-ciri demokrasi terpimpin.

Dalam demokrasi kepresidenan kita, kita masih memiliki legislatif, tapi kita juga punya presiden. Dia terpisah dari legislatif, jadi walaupun dia bekerja dengan mereka, tidak langsung seperti apakah dia adalah seorang Perdana Menteri. Undang-undang yang ingin diloloskan legislatif harus dilakukan terlebih dahulu melalui presiden; dia bisa menandatanganinya menjadi ada atau dia bisa memveto mereka. Presiden bisa pergi ke cabang legislatif dan menyarankan undang-undang, namun akhirnya mereka menuliskannya atas persetujuannya.

Selanjutnya, dalam sistem parlementer, legislatif memiliki hak untuk memberhentikan seorang Perdana Menteri setiap saat jika mereka merasa bahwa dia tidak melakukan pekerjaan sebaik yang diharapkan. Ini disebut “gerak tidak percaya diri,” dan tidak sebanyak proses yang ditarik. Beberapa negara dengan sistem parlementer adalah monarki konstitusional, yang masih memiliki raja dan ratu. Beberapa contohnya adalah Inggris, Swedia, dan Jepang.

Penting untuk diingat bahwa kedua sistem pemerintahan ini adalah bentuk dari demokrasi. Akhirnya, warga yang negaralah yang akan memilih. Sistem parlementer telah diambil dari Inggris karena konstitusi Inggris adalah konstitusi ibu parlemen. Hal ini juga disebut sistem kementerian atau kabinet. Kabinet atau bentuk pemerintahan parlementer adalah di mana:

  • Legislatif dan eksekutif saling terkait erat dan saling berbagi kekuasaan satu sama lain.
  • Kabinet dibentuk oleh parlemen dan parlemen adalah organ unggulan.
  • Ada dua eksekutif yaitu presiden terpilih atau raja dan Perdana Menteri. Presiden mewakili negara bagian dan Perdana Menteri mewakili pemerintah.
  • Kabinet bertanggung jawab di depan legislatif.

Fitur Sistem Parlementer

Berikut adalah fitur dan karakteristik sistem parlementer :

Pembentukan Kabinet

Ketika pemilihan umum selesai dan perdana menteri terpilih, maka perdana menteri mencalonkan dewan menteri atau kabinetnya. Tanggung jawab perdana menteri ini sangat penting. Daftar menteri disampaikan dihadapan kepala negara atas persetujuannya. Mereka biasanya diambil dari pimpinan partai politik. Anggota yang berpengalaman, waspada dan terpelajar diberi preferensi karena sifat sensitif Sistem Parlementer.

Tim Kerja 

Dalam sistem parlementer semua menteri bekerja dalam peranan tim. Mereka harus menyetujui sebuah isu dalam rapat kabinet dan karena pendapat yang berbeda, menteri yang bersangkutan harus mengundurkan diri atau dikeluarkan dari kabinet. Semua perbedaan harus dirahasiakan. Anggota kabinet berada di satu kapal dan mereka berenang bersama atau tenggelam bersama dan menadi dampak demokrasi terpimpin.

Sponsors Link

Koordinasi Kekuatan

Ini adalah prinsip dasar dari sistem ini bahwa dua organ, legislatif dan eksekutif berbagi kekuasaan mereka. Dalam sistem ini, kedua organ (legislatif dan eksekutif) saling bergantung satu sama lain. Dengan cara konstitusional yang berbeda, mereka saling mengganggu urusan masing-masing. Misalnya, tagihan maksimum dipresentasikan di legislatif oleh para menteri, mereka dapat mengambil bagian dalam undang-undang, alamat legislatif, untuk memanggil rapat dan bahkan untuk membubarkan majelis rendah dan lain-lain. Sebaliknya, parlemen dapat mempertanyakan kegiatan anggota kabinet, Hadir berbagai gerakan dan untuk menghilangkan kabinet tanpa rasa percaya diri. Kedua organ pemerintah saling memeriksa dengan kuat agar tidak terjadi hal seperti penyimpangan demokrasi terpimpin.

Tanggung Jawab Kolektif Politik

Ini adalah atribut penting lain dari sistem parlementer yang kabinet bertanggung jawab secara kolektif di hadapan legislatif. Kegiatan kabinet dapat dipertanyakan dan. diperiksa oleh legislatif melalui berbagai cara konstitusional. Para menteri tetap bertugas selama mereka menikmati kepercayaan di legislatif. Jika tidak ada kepercayaan pada menteri tunggal, seluruh kabinet harus mengundurkan diri. RUU yang diajukan oleh seorang menteri harus didukung oleh semua menteri karena kekalahannya berarti tidak percaya diri di seluruh kabinet. Anggota kabinet (menteri) bertanggung jawab sebelum orang-orang melalui perwakilan mereka yang terpilih. Orang dapat menyampaikan keluhan mereka melalui perwakilan dan menteri mereka bertanggung jawab di hadapan orang-orang.

Istilah kabinet ditetapkan oleh konstitusi namun tidak dalam pengertian yang kaku. Seorang menteri bisa dilenyapkan atau diganti sewaktu-waktu. Parlemen bisa dibubarkan selama keadaan darurat nasional. Jika parlemen dibubarkan, pemerintah tidak lagi tetap bertugas. Parlemen, Melalui gerakan tidak percaya diri terhadap menteri tertentu, Perdana Menteri atau terhadap keseluruhan kabinet, dapat menyingkirkan pemerintah. Oleh karena itu kehidupan pemerintahan parlementer tidak pasti.

Dua eksekutif

Karakteristik lain dari sistem parlementer adalah, bahwa ada dua jenis eksekutif yaitu eksekutif tituler dan eksekutif sejati. Eksekutif Tituler adalah kepala negara misalnya Presiden Pakistan. Eksekutif jenis ini hanyalah kepala negara simbolis atau konstitusional. Yang kedua adalah eksekutif sejati yang menggunakan kekuatan nyata negara dan merupakan kepala pemerintahan.

Ciri-Ciri Demokrasi Parlementer

Pemerintah parlementer mempraktekkan konsep Dual Executive dan prinsip Fusion of Power di antara Eksekutif dan Legislatif . Ada empat ciri-ciri demokrasi parlementer yaitu:

1. Praktek Fusion of Power 

Para anggota Legislatif juga anggota eksekutif (kabinet) . Para pemilih hanya memilih wakil mereka di Legislatif. Anggota Legislatif kemudian memilih Eksekutif di antara mereka sendiri. Kepala Eksekutif akan memilih anggota kabinetnya di antara anggota Legislatif dan kemudian menugaskan mereka ke berbagai departemen dan agen pemerintah.

Perdana Menteri dan anggota kabinetnya bertanggung jawab dan bertanggung jawab kepada parlemen. Sebagai anggota Legislatif, mereka bertanggung jawab untuk memberlakukan undang-undang di negara ini, dan sebagai anggota Eksekutif, mereka bertanggung jawab untuk menegakkan hukum, menerapkan kebijakan di lembaga pemerintah dan juga memberikan layanan kepada masyarakat.

Sponsors Link

2. Sistem eksekutif ganda

Ada Kepala Negara dan Kepala Pemerintahan . Kepala Negara yang biasanya seorang raja: Raja, Ratu, Kaisar atau Sultan. Dan Kepala Pemerintahan biasanya Perdana Menteri dan anggota kabinet. Kepala Negara adalah eksekutif nominal , perannya bersifat nominal dan lazim karena dia tidak menjalankan kekuatan sebenarnya untuk memerintah negara tersebut dan dia bertindak berdasarkan nasehat dari eksekutif sejati dan anggota kabinet. Sementara Kepala Pemerintahan adalah eksekutif sejati yang menjalankan kekuasaan sesungguhnya di pemerintahan.

3. Sistem Partai yang dominan

Para pihak yang memenangkan kursi mayoritas di parlemen selama pemilihan umum membentuk pemerintah yang berkuasa . Para pemilih memilih hanya anggota Legislatif untuk mewakili mereka di parlemen. Pemimpin atau pimpinan partai pemenang memilih anggota kabinetnya sendiri di antara Legislatif yang dipilih oleh rakyat.

4. Kepala eksekutif

Mencatat bahwa dipilih secara langsung oleh rakyat atau pemilih, rakyat hanya memilih perwakilan legislatif, dan anggota legislatif memilih Kepala Eksekutif.

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi