Sponsors Link

6 Jenis Industri Manufaktur Di Indonesia

Manufaktur memainkan peran besar dalam masyarakat modern, karena segala hal mulai dari merajut sampai ekstraksi minyak hingga produksi baja termasuk dalam sektor bisnis ini. Konsep manufaktur bergantung pada gagasan untuk mengubah bahan baku, baik organik maupun anorganik menjadi produk yang dapat digunakan oleh masyarakat. Biro Statistik Tenaga Kerja mengklasifikasikan manufaktur menjadi ratusan sub bagian dan menentukan jenis industri manufaktur seperti karakteristik perusahaan manufaktur. Jenis industri manufaktur dapat diklasifikasikan menurut masukan atau fungsinyasebagai berikut :

  • Industri manufaktur utama mengacu pada produk yang mengubah bahan baku menjadi produk yang dapat digunakan sebagai masukan untuk proses lainnya.
  • Industri sekunder mencakup berbagai kegiatan yang lebih luas, dan selanjutnya terbagi menjadi industri yang berat, ringan dan berteknologi tinggi.
  • Industri berat (misalnya, pemurnian dan peleburan) bersifat padat modal dan berskala besar. Industri ringan biasanya melibatkan produk konsumen, sementara industri berteknologi tinggi bersifat padat modal dan bergantung pada penelitian dan pengembangan.

Jenis Industri Manufaktur

Karena industri beragam, klasifikasi industri sebagai primer / sekunder dan berat / ringan / berteknologi tinggi adalah utilitas terbatas. Dengan demikian, berguna untuk mengkategorikan industri dengan fungsi seperti contoh industri fasilitatif.

1. Industri metalurgi

Sebagai industri manufaktur “berat”, industri metalurgi memperhatikan penyulingan, pengerjaan dan pembuatan logam. Dari jumlah tersebut, industri besi dan baja merupakan yang terpenting, karena banyak proyek membutuhkan beberapa ribu ton besi dan baja sebagai bahan baku. Industri metalurgi lainnya yang menonjol di bidang manufaktur termasuk yang mencium, menghaluskan dan mengolah logam yang tidak termasuk besi.

2. Industri teknik

Teknik adalah industri berat yang sangat bergantung pada output industri metalurgi. Seperti banyak industri lainnya, teknik memiliki beberapa cabang. Yang utama meliputi: peralatan transportasi (galangan kapal, mobil, pesawat terbang dan kereta api); listrik (berat dan ringan); dan mesin industri.

3. Industri bahan kimia

Industri bahan kimia sangat penting di era modern, karena bahan kimia dibutuhkan untuk berbagai aktivitas ekonomi. Industri kimia terbagi menjadi tiga kategori besar: bahan kimia berat (menggunakan endapan mineral atau produk sampingan), obat-obatan (obat-obatan dan obat-obatan) dan petrokimia (bahan kimia yang berasal dari sumber bahan bakar).

4. Industri tekstil

Industri pakaian dan tekstil merupakan salah satu industri manufaktur tertua, meski saat ini sangat bergantung pada pembuatan tekstil mekanis. Sedangkan industri lain terbatas pada daerah tertentu, produksi tekstil tersebar luas – karena sejumlah faktor, termasuk permintaan dan ketersediaan bahan baku.

5. Industri pengolahan makanan

Pengolahan makanan merupakan contoh industri ringan, meski pengolahan makanan bisa berlangsung dalam skala besar. Ini melibatkan pengolahan bahan baku (misalnya gandum) menjadi bahan makanan (misalnya tepung), pelestarian makanan dan kemasan makanan.

6. Industri hi-tech

Di era pengetahuan pekerja dan teknologi maju, industri berteknologi tinggi sangat bergantung pada penelitian dan pengembangan dan bersifat padat modal. Ini adalah bentuk industri sekunder, karena menyangkut produksi. Ini bisa tumpang tindih dengan jenis industri manufaktur lainnya – seperti transportasi dan energi misalnya.

Tren dalam Pekerjaan Industri Manufaktur

Proses manufaktur berubah, dan begitu pula keterampilan kerja yang dibutuhkan. Pabrikan selalu mencari cara yang lebih efektif untuk menghasilkan barang mereka. Itu sebabnya, meski jumlah pekerjaan diproyeksikan akan menurun, pekerjaan yang tetap cenderung akan dibayar lebih tinggi. Namun, mereka akan membutuhkan pendidikan dan pelatihan untuk memperoleh keterampilan yang dibutuhkan dan menjadi macam-macam industri.


Itu karena dua alasan. Pertama, permintaan untuk produk manufaktur tumbuh dari pasar negara berkembang seperti India dan China. Bagaimana permintaan ini akan mengubah pekerjaan manufaktur? Perusahaan harus menawarkan produk yang spesifik untuk kebutuhan pasar yang sangat beragam ini. Akibatnya, pekerjaan layanan pelanggan akan menjadi lebih penting bagi produsen. Kedua, produsen mengadopsi teknologi yang sangat canggih untuk memenuhi kebutuhan khusus ini dan untuk menurunkan biaya. Berikut enam trend tersebut:

  • Nanoteknologi menciptakan era baru mikroelektronika.
  • Ringan baja, aluminium, dan serat karbon membuat mobil lebih ringan dan hemat bahan bakar.
  • Bio-engineering menciptakan obat-obatan yang lebih disesuaikan.
  • Pencetakan 3D menciptakan prototip dengan menggabungkan partikel kecil dan bukan dengan casting atau stamping. Namun, mereka digunakan lebih dan lebih untuk memproduksi komponen kedirgantaraan khusus dan pengganti organ tubuh manusia.
  • Robot menjadi lebih canggih.
  • Data besar digunakan untuk menganalisis tren pelanggan dan membimbing pengembangan produk.

Industri manufaktur dapat diklasifikasikan sebagai primer atau sekunder. Industri sekunder dapat dibagi lagi menjadi cabang yang berat, ringan dan berteknologi tinggi. Industri manufaktur sangat beragam, tapi yang utama adalah industri metalurgi, kimia, teknik, tekstil, pengolahan makanan dan industri berteknologi tinggi. Sektor Manufaktur terdiri dari perusahaan yang bergerak dalam transformasi material, fisik, atau kimia, bahan, atau komponen menjadi produk baru.

Perusahaan di sektor Manufaktur sering digambarkan sebagai pabrik, pabrik, atau pabrik dan secara khas menggunakan mesin berbasis tenaga dan peralatan penanganan material. Namun, perusahaan yang mengubah bahan atau bahan menjadi produk baru dengan tangan atau di rumah pekerja dan mereka yang terlibat dalam penjualan produk umum yang dibuat di tempat yang sama dari tempat mereka dijual, seperti toko roti, toko permen, dan penjahit kustom, mungkin juga termasuk dalam sektor ini. Perusahaan manufaktur dapat memproses bahan atau mungkin melakukan kontrak dengan perusahaan lain untuk mengolah bahannya untuk mereka. Kedua jenis perusahaan tersebut termasuk di bidang manufaktur.

Statistik Tenaga Kerja

Bagian ini memberikan informasi yang berkaitan dengan pekerjaan dan pengangguran di bidang manufaktur. Sementara sebagian besar data diperoleh dari survei pengusaha atau pendirian, informasi tentang pengangguran industri berasal dari survei rumah tangga nasional. Ini akan menyajikan gambaran umum industri termasuk jumlah pekerjaan, tingkat pengangguran dari mereka yang sebelumnya dipekerjakan di industri, pembukaan pekerjaan dan perputaran tenaga kerja, keanggotaan dan perwakilan serikat pekerja, keuntungan dan kerugian pekerjaan kotor, data untuk pekerjaan yang umum dilakukan oleh industri , dan proyeksi perubahan pekerjaan kerja seperti contoh industri non ekstraktif.


Keuntungan dan Jam Kerja

Bagian ini menyajikan data tentang pendapatan karyawan dan jam mingguan. Rata-rata industri terbaru dari pendapatan per jam dan jam mingguan, serta pendapatan mingguan menurut status keanggotaan serikat pekerja, diperlihatkan. Selain itu, penghasilan per jam dan tahunan baru-baru ini ditunjukkan untuk pekerjaan yang biasa ditemukan di bidang manufaktur. Bagian ini juga berisi informasi tentang biaya rata-rata tunjangan yang dibayarkan oleh pengusaha, serta tingkat perubahan upah dan kompensasi terkini.

Orang selalu menggunakan alat untuk mengubah bahan mentah menjadi produk, kebanyakan pertanian, tapi manufaktur modern dimulai di Inggris pada paruh kedua abad ke-18. Itu adalah industri tekstil yang pertama kali menggunakan mesin bertenaga air atau uap, sehingga secara besar-besaran meningkatkan jumlah kapas yang diproses dalam waktu tertentu. Dengan diperkenalkannya produksi tekstil secara mekanis, menjadi perlu untuk memiliki angkatan kerja bersama dalam satu tempat kerja. Pabrik pemintalan kapas ini menjadi pabrik yang paling terkenal.

, ,
Oleh :
Kategori : Industri