Sponsors Link

15 Contoh Bahan Baku Mentah dan Penjelasan Lengkap

Bahan mentah adalah bahan atau zat yang digunakan dalam produksi primer atau pembuatan barang. Bahan baku sering disebut sebagai komoditas, yang dibeli dan dijual di bursa komoditas di seluruh dunia. Pedagang membeli dan menjual bahan mentah dalam apa yang disebut pasar faktor karena bahan baku adalah faktor produksi , seperti tenaga kerja dan modal seperi contoh barang setengah jadi. Bahan baku dicatat dalam akun persediaan bahan baku perusahaan manufaktur.

ads

Ketika perusahaan menggunakan bahan mentah dalam produksi, ia mentransfernya dari persediaan bahan baku ke inventaris pekerjaan dalam proses. Ketika sebuah perusahaan menyelesaikan item pekerjaan-dalam-prosesnya, ia menambahkan item yang sudah selesai ke persediaan barang jadi, membuatnya siap untuk dijual. Di neraca, biaya bahan baku di tangan pada tanggal neraca muncul sebagai aset lancar . Perusahaan dapat memasukkan bahan baku dalam satu item baris inventori pada neraca yang juga mencakup biaya pekerjaan-dalam-proses dan persediaan barang jadi.

Bahan Baku Langsung dan Tidak Langsung

Bahan baku dapat dibagi menjadi dua kategori: langsung dan tidak langsung. Bahan baku langsung adalah bahan yang langsung digunakan perusahaan dalam produk jadi, seperti kayu untuk kursi. Bahan mentah tidak langsung adalah barang yang bukan bagian dari produk akhir tetapi dikonsumsi sebagai bagian dari proses produksi, seperti minyak, kain, dan bola lampu fasilitas manufaktur. Perusahaan juga dapat mengklasifikasikan bahan baku sebagai tidak langsung jika total biaya tidak material. Bahan baku biasanya dianggap biaya variabel karena jumlah yang digunakan tergantung pada kuantitas yang diproduksi.

Anggaran Bahan Baku Langsung

Anggaran bahan baku langsung dihitung dengan menambahkan bahan baku yang diperlukan untuk produksi ke keseimbangan bahan baku langsung akhir yang diharapkan atau diinginkan. Jumlah bahan baku langsung di tangan pada awal periode dikurangi, dan angka terakhir adalah total bahan baku langsung yang harus dibeli oleh produsen. Bahan baku dapat menurunkan dalam penyimpanan atau tidak lagi digunakan dalam produk karena berbagai alasan. Dalam hal ini, perusahaan menyatakan mereka sudah usang. Jika ini terjadi, perusahaan segera menambahkan nilai bahan baku yang sudah usang ke harga pokok penjualan dengan kredit offset ke akun persediaan bahan baku seperti contoh bahan komplementer.

Produsen menghitung jumlah bahan baku langsung yang dibutuhkan untuk periode tertentu untuk memastikan tidak ada kekurangan. Dengan mengubah jumlah bahan baku langsung yang dibeli dan digunakan, entitas dapat mengurangi stok persediaan, menurunkan biaya pemesanan dan mengurangi risiko keusangan material. Pemahaman tentang berbagai fase inventarisasi sangat penting untuk mengelola biaya produksi dan menghasilkan laba. Persediaan diklasifikasikan sebagai tiga kategori umum: bahan mentah, barang dalam proses, dan barang jadi.

Pembagian Bahan Baku

Bahan baku adalah komponen utama yang digunakan bisnis untuk membuat produk. Pada tahap yang paling utama, bahan mentah diekstraksi dari mineral atau diproduksi dari bahan alami atau yang dibuat secara kimia. Bahan-bahan tersebut kemudian disempurnakan dan digunakan untuk membuat produk bagi pelanggan.

  • Kategori Dasar: Bahan baku dipisahkan menjadi dua kategori dasar: bahan langsung dan tidak langsung. Bahan langsung menjadi komponen produk jadi. Sebaliknya, bahan tidak langsung digunakan dalam proses manufaktur untuk menghasilkan produk jadi.
  • Pelacakan Akurat: Pelacakan akurat dari bahan baku sangat penting untuk manajemen gudang yang sukses . Kegiatan ini juga memastikan kelancaran arus operasi bisnis. Ketika bahan mentah diterima, mereka harus diperiksa untuk memastikan barang sesuai dengan yang dipesan dari vendor. Bahan-bahan harus dicatat dalam sistem manajemen persediaan dan diberi label (biasanya dengan kode batang) untuk identifikasi dan penyimpanan.
  • Pelacakan yang Sesuai Sama dengan Efisiensi: Pelacakan bahan mentah yang tepat menjaga proses pengembangan produk tetap efisien; pelacakan yang tidak tepat menyebabkan manajemen pesanan yang buruk. Misalnya, jumlah bahan mentah yang tidak akurat menyebabkan pemesanan penggantian yang tidak tepat. Hal ini dapat mengakibatkan penghentian kerja, yang mengarah ke tenggat waktu yang terlewatkan dan penjualan yang hilang.

Bahan yang saat ini digunakan dalam produksi diklasifikasikan sebagai persediaan “sedang berlangsung”. Juga disebut pekerjaan dalam proses, barang-barang ini tidak lagi dianggap sebagai bahan mentah dan juga tidak dapat ditempatkan dalam kategori barang jadi. Untuk alasan ini, perusahaan fokus pada berbagai strategi untuk mengurangi pekerjaan mereka dalam inventaris proses.

  • Lean Production Manufacturing: Perusahaan-perusahaan produksi yang ramping sering mencoba untuk menghilangkan pekerjaan dalam inventori proses karena fase ini mengikat bahan-bahan dan mencegah penggunaannya dalam proyek-proyek lain. Untuk mengurangi jumlah besar pekerjaan dalam inventaris proses, tarik hanya bahan yang Anda butuhkan untuk proyek saat ini.
  • Quick Response Manufacturing: Quick response manufacturing (QRM) adalah strategi perusahaan lain yang digunakan untuk mengurangi sejumlah besar pekerjaan dalam inventori proses. Tujuan akhir dari QRM adalah untuk mengurangi waktu antara ketika pelanggan memesan dan pengiriman waktu dibuat. Untuk mencapai tujuan ini, perusahaan sering menggunakan beberapa tim kecil dalam tahap pengembangan. Tim-tim ini berkonsentrasi hanya pada beberapa tugas dan dapat menyelesaikan proyek dengan cepat. Dengan cara ini, mereka tetap bekerja dalam inventori proses minimal.
  • Just-In-Time Manufacturing: Just-in-time inventory (JIT) adalah proses pengembangan lain yang bertujuan mengurangi persediaan yang sedang dalam proses. Dalam lingkungan JIT, perusahaan menarik bahan baku dan menyelesaikan produk hanya ketika pelanggan memesan. Proses JIT mengurangi bahan mentah dan tingkat pekerjaan-dalam-proses karena persediaan ditarik melalui rantai pasokan hanya bila diperlukan.
Sponsors Link

Contoh Bahan Baku Mentah

Berikut beberapa contoh bahan baku mentah yang bisa diolah menjadi bahan atau barang jadi, yaitu :

  1. Tanah
  2. Udara
  3. Air
  4. Pohon
  5. Timah
  6. Biji Besi
  7. Logam
  8. Emas
  9. Gandum
  10. Minyak mentah
  11. Karet
  12. Sawit
  13. Batu Bara
  14. Perak
  15. Plastik

Bahan mentah adalah bahan mentah atau olahan yang dapat dikonversi dengan pemrosesan atau manufaktur menjadi sesuatu yang lain. Barang jadi, seperti obeng tidak dianggap sebagai bahan mentah. Ini adalah produk akhir dari penggunaan beberapa bahan baku dan proses untuk membuat barang yang dapat digunakan.

Barang Jadi

Barang jadi adalah produk yang siap dibeli oleh pelanggan. Ketika item mencapai tahap ini, adalah kepentingan terbaik perusahaan untuk menjual secepat mungkin untuk menghasilkan pendapatan, laba, dan mengurangi biaya yang terkait dengan membawa terlalu banyak persediaan seperti ciri-ciri barang ekonomi.

Sponsors Link

  • Hasilkan Pendapatan: Pendapatan pendapatan merupakan arus kas masuk perusahaan. Namun, biaya untuk membuat produk harus dipertimbangkan. Pada laporan akuntansi, ini dikenal sebagai harga pokok penjualan. Ini termasuk jumlah yang dibayarkan untuk bahan mentah, serta biaya tenaga kerja untuk membuat produk.
  • Hasilkan Keuntungan: Jika harga pokok penjualan dikurangi dari pendapatan, hasilnya adalah laba kotor. Membuat laba adalah tujuan utama bagi sebagian besar perusahaan. Untuk memastikan keuntungan tidak dimakan dengan menyimpan stok terlalu banyak, sistem manajemen inventori otomatis akan melacak barang dari penerimaan awal ke pergerakan melalui produksi, dan akhirnya, untuk menyelesaikan penjualan.

Ada banyak jenis bahan baku. Tetapi secara umum bahan baku adalah salah satu bentuk persediaan, biasanya barang yang dibeli atau bahan yang diekstraksi yang diubah atau diubah  oleh proses lain. Misalnya manufaktur. Setelah mengalami transformasi itu  tergantung di mana bahan atau kegiatan berada di sana value stream mereka kemudian menjadi komponen atau produk.

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi