Sponsors Link

10 Contoh Masalah Ekonomi Modern Dalam Kehidupan Sehari-Hari Di Dunia

Pada awal tahun 2007 menawarkan gambaran yang bertentangan tentang ekonomi global bagi mereka yang mencoba untuk membedakan tren, tantangan, dan peluang. Kekhawatiran tentang keamanan energi dan keberlanjutan iklim menyatu-akhirnya membawa konsensus yang terlihat pada kebutuhan untuk tindakan di beberapa negara, tetapi prospek untuk memecahkan kebuntuan global masih beberapa tahun lagi. Sementara beberapa negara berkembang berhasil membawa ratusan juta orang keluar dari kemiskinan, terlalu banyak yang masih terperosok ke dalam kekacauan konflik, kemiskinan, dan penyakit meskipun masuknya filantropis baru, pendukung dan perusahaan global ke dalam bidang pembangunan seperti cara mengatasi masalah pokok ekonomi.

ads

Apa tantangan paling penting yang kita hadapi dan apa solusi potensial? Di mana perselisihan politik jangka pendek terlalu sering memusingkan tantangan jangka panjang yang lebih keras dan lebih penting, menyoroti kembali isu-isu yang paling penting yang menuntut tindakan. Ini berusaha untuk mengukur masalah-masalah ini, menawarkan kepada para pembuat kebijakan dan para pemimpin pandangan yang singkat dan jelas tentang tantangan-tantangan kritis yang dilihat oleh para ahli terkemuka di lapangan seperti pengertian ekonomi mikro. Berikut beberapa contoh masalah ekonomi modern dalam kehidupan sehari hari:

1. Energi dan Keamanan Lingkungan

Keamanan energi dan lingkungan telah muncul sebagai masalah utama dalam agenda global untuk beberapa tahun terakhir. Konsensus baru-baru ini telah ditempa pada potensi ekonomi jangka panjang, keamanan nasional dan kerusakan masyarakat dari pasokan energi yang tidak aman dan bencana lingkungan, serta kebutuhan yang kuat. untuk kemajuan teknologi yang dapat memberikan sumber energi yang rendah polusi dan aman. Namun meskipun ada momentum global yang berkembang, masih ada sedikit kesepakatan tentang serangkaian tindakan terbaik yang diperlukan untuk mengurangi ketergantungan global pada bahan bakar fosil dan emisi gas rumah kaca. Membingungkan tantangan kebijakan internasional adalah dampak yang tidak proporsional dari harga minyak yang tinggi dan pemanasan global di seluruh negara, mengisolasi beberapa negara dari keprihatinan segera sambil memaksa yang lain menekan untuk perubahan yang lebih cepat.

2. Konflik dan Kemiskinan

Di dunia di mana batas-batas dan perbatasan telah kabur, dan di mana ancaman yang tampaknya jauh dapat bermetastasis ke dalam masalah segera, perjuangan melawan kemiskinan global telah menjadi perjuangan untuk keamanan global. Para pembuat kebijakan, yang secara tradisional telah melihat ancaman keamanan karena melibatkan peluru dan bom, semakin terfokus pada hubungan antara kemiskinan dan konflik: Seperti kasus Pentagon 2006 Pertahanan Ulasan Quadrennial berfokus pada memerangi “perang panjang,” menyatakan bahwa militer AS memiliki peran kemanusiaan dalam “meringankan penderitaan,? mencegah gangguan dari spiral menjadi konflik atau krisis yang lebih luas. ”

3. Bersaing di Era Baru Globalisasi

 

Apakah episode baru globalisasi hanya gelombang lain atau pergeseran seismik? Sementara elemen individu terasa akrab, kontur kombinasi belum pernah terjadi dalam skala, kecepatan, dan cakupan. Ada banyak dampak dan contoh masalah ekonomi modern dalam kehidupan sehari hari tertutama masalah poersaingan yang kian meningkat dnegan adanya era globalisasi ini seperti konsep ekonomi makro.

4. Ketidakseimbangan global

Dunia yang saling terhubung saat ini berada di wilayah yang belum dipetakan: kekuatan hegemonik tunggal di dunia, Amerika Serikat, perawat kecanduan modal asing, sementara kekuatan yang terus meningkat seperti Cina dan eksportir minyak mempertahankan surplus peningkatan besaran. Beberapa khawatir bahwa dunia berada pada titik kritis, di mana hanya perubahan dramatis dalam kebijakan ekonomi yang dapat mengubah lintasan yang membayang. Yang lain melihat faktor struktural yang mendasari mengabadikan ketidakseimbangan dalam periode yang berkelanjutan.

5. Bangkitnya Kekuatan Baru

Munculnya “kekuatan-kekuatan baru” atau suatu kelompok yang biasanya mencakup apa yang disebut BRIC Brasil, Rusia, India, dan Cina, tetapi yang kadang-kadang diterapkan secara lebih luas untuk memasukkan Afrika Selatan, Meksiko, dan lainnya akan membentuk kembali ekonomi global dan, lebih bertahap, politik internasional. Tumbuh jauh lebih cepat daripada bagian dunia lainnya, ekonomi-ekonomi ini mengubah struktur produksi dan perdagangan internasional, sifat dan arah aliran modal, dan pola konsumsi sumber daya alam. Pada saat yang sama, pertumbuhan negara-negara ini mulai menggeser distribusi kekuatan global yang memaksa kekuatan-kekuatan besar untuk menerima kenyataan bahwa mereka perlu membagi pengelolaan aturan dan sistem internasional dalam beberapa dekade mendatang.

Sponsors Link

6. Pengecualian Ekonomi di Timur Tengah

Timur Tengah sebelumnya memiliki apa yang bisa menjadi salah satu hadiah demografis terbesar dalam sejarah modern – potensi rejeki ekonomi yang timbul dari tenaga kerja muda dan aktif secara ekonomi. Dewasa ini, orang-orang muda berusia 15 hingga 24 tahun terhitung sebesar 22 persen dari total populasi di wilayah itu, rata-rata regional tertinggi di dunia. Dengan perpaduan kebijakan yang tepat, peluang demografis ini dapat dimanfaatkan untuk memacu pertumbuhan ekonomi dan mendorong stabilitas.

7. Korporasi Global dan Dampak Global

Sektor swasta menjadi pemain yang signifikan dan memang beberapa orang mungkin mengatakan pemain dominan dalam membentuk agenda ekonomi dan pembangunan global. Perusahaan multinasional dengan operasi yang menjangkau dunia, dan dalam beberapa hal kapasitas dan jaringan yang cocok dengan pemerintah, memiliki peran yang sangat penting untuk dimainkan dalam membantu menyebarkan peluang dan mengurangi beberapa risiko globalisasi.

8. Krisis Kesehatan Global

Dari menanggapi ancaman pandemi flu untuk upaya mengendalikan penyebaran HIV / AIDS, dunia telah mulai menyadari bahwa masalah kesehatan global relevan untuk setiap warga negara, tanpa memandang kebangsaan, tempat tinggal atau status. Meskipun peningkatan kemampuan kolektif dunia untuk memerangi penyakit dengan kemajuan dalam bidang kedokteran dan teknologi, kebutuhan kesehatan global tetap tidak terpenuhi, membuat seluruh dunia rentan terhadap krisis kesehatan. Secara khusus, orang miskin terus menderita secara tidak proporsional dari layanan kesehatan yang tidak memadai, memperparah perjuangan mereka keluar dari kemiskinan dan menjadi salah satu contoh masalah ekonomi modern dalam kehidupan sehari hari.

9. Kebuntuan Tata Kelola Global

Tantangan global saat ini yaitu proliferasi nuklir, kebuntuan negosiasi perdagangan global, ancaman pandemi flu, dan perjuangan melawan kemiskinan global dan tidak dapat diselesaikan oleh lembaga internasional kemarin. Untuk menyelesaikan masalah yang paling mendesak di dunia, yang menyentuh seluruh penjuru dunia, kita harus menyesuaikan pendekatan tata kelola global kita agar lebih representatif dan dengan demikian lebih efektif dengan mendorong dan memungkinkan negara-negara utama yang terkena dampak untuk mengambil peran aktif dalam menghasilkan solusi.

Sponsors Link

10. Kemiskinan Global: Aktor Baru, Pendekatan Baru

Tantangan kemiskinan global lebih mendesak daripada sebelumnya: lebih dari separuh populasi dunia dan hampir 3 miliar orang hidup dengan kurang dari ketentuan dasar, hampir 30.000 anak meninggal setiap hari, sekitar 11 juta per tahun, karena mereka terlalu miskin untuk bertahan hidup. Dengan jumlah korban seperti itu, mengatasi kemiskinan dengan cara yang baru dan lebih efektif harus menjadi prioritas untuk agenda kebijakan global. Untungnya, berbagai aktor baru membawa perspektif baru, pendekatan baru, dan energi baru untuk tantangan ini.

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi