Sponsors Link

2 Konsep Ekonomi Makro dan Teori Dasar

Makro ekonomi atau ekonomi makro adalah cabang ekonomi yang mempelajari perilaku dan kinerja ekonomi secara keseluruhan. Ini berfokus pada perubahan agregat dalam ekonomi seperti pengangguran, tingkat pertumbuhan, produk domestik bruto dan inflasi. Makro ekonomi menganalisis semua indikator agregat dan faktor mikroekonomi yang mempengaruhi ekonomi. Pemerintah dan perusahaan menggunakan model makroekonomi untuk membantu merumuskan kebijakan dan strategi ekonomi seperti permasalahan ekonomi makro dan solusinya.

ads

Konsep Ekonomi Makro

1. Model Ekonomi 

Model adalah teori yang meringkas hubungan antara variabel ekonomi. Model berguna karena mereka membantu kita membuang rincian yang tidak relevan dan fokus pada hubungan ekonomi yang penting dengan lebih jelas. Model adalah deskripsi realitas dengan beberapa penyederhanaan. Untuk menyederhanakan analisis setiap model membuat beberapa asumsi yang harus dinyatakan secara eksplisit ketika model dirumuskan. Suatu model dapat dinyatakan dalam bentuk persamaan atau diagram. Tentu saja, model juga dapat diekspresikan secara verbal.

Namun, diagram dan persamaan adalah metode yang paling nyaman untuk menyatakan hubungan antar variabel ekonomi. Model memiliki dua jenis variabel: variabel eksogen dan endogen Variabel eksogen berasal dari luar model dan mereka adalah input ke dalam model. Variabel endogen berasal dari dalam model – mereka adalah output dari model. Dengan kata lain, variabel eksogen tetap pada saat mereka memasuki model, sedangkan variabel endogen ditentukan dalam model. Tujuan model adalah untuk menunjukkan bagaimana variabel eksogen mempengaruhi variabel endogen.

Misalnya, mari kita lihat bagaimana kita bisa mengembangkan model untuk roti. Kami berasumsi bahwa kuantitas roti yang diminta, Q d , tergantung pada harga roti, P b dan pendapatan agregat Y. Hubungan ini dinyatakan dalam persamaan Q d = D (P b , Y) di mana D menunjukkan fungsi permintaan seperti tujuan ekonomi makro.

Demikian pula, kita asumsikan bahwa jumlah roti yang disediakan, Q s , tergantung pada harga roti, P b , dan pada harga tepung, P f , karena tepung digunakan untuk membuat roti. Hubungan dinyatakan sebagai Q s = S (P b , P f ), sedangkan S menunjukkan fungsi suplai. Akhirnya, kami berasumsi bahwa harga roti menyesuaikan untuk menyeimbangkan permintaan dan penawaran: Q d = Q s . Ketiga persamaan ini membentuk model pasar untuk roti. Hubungan ekonomi yang terlibat dalam model mungkin dari jenis yang berbeda. Pertama, hubungan bisa bersifat perilaku. Sebagai contoh, pertimbangkan fungsi penyimpanan S = S (Y), yang menyatakan bahwa menabung (S) adalah fungsi dari pendapatan (Y).

Kedua, hubungan antar variabel bisa bersifat teknis. Hubungan teknis mengikuti dari pertimbangan teknologi. Sebagai contoh, pertimbangkan fungsi produksi Y = F (K, L) yang menyatakan bahwa total output (Y) yang dihasilkan adalah fungsi dari total modal yang digunakan (K) dan jumlah tenaga kerja yang digunakan (L). Hubungan ini ditentukan oleh pertimbangan teknologi yang mendasari proses produksi. Maka itu adalah hubungan teknis. Ketiga, hubungan itu mungkin bersifat definisi. Hubungan seperti itu mengikuti dari definisi variabel. Misalnya, jika Y m mewakili pendapatan uang, Y r merupakan pendapatan riil dan P mewakili tingkat harga, maka Y m = Y r XP mewakili persamaan definisi.

Sebuah model harus lengkap. Secara matematis, ini berarti jumlah persamaan harus sama dengan jumlah Variabel. Misalnya, dalam model permintaan dan penawaran kami untuk roti, kami memiliki tiga persamaan dan tiga persamaan. Oleh karena itu modelnya ditentukan. Dalam Model Keynesian Sederhana penentuan pendapatan kita memiliki tiga persamaan: (i) C = C (Y) (Fungsi konsumsi); (ii) I = I (fungsi Investasi); (iii) Y = C + I (kondisi kesetimbangan) kami memiliki tiga persamaan. Oleh karena itu modelnya ditentukan. Kita perlu membedakan antara variabel dan parameter dalam model.

Parameter adalah konstanta dalam kaitannya dengan variabel dalam model. Misalnya, dalam fungsi konsumsi linear sederhana: C = a + bY, C dan Y adalah variabel sementara a dan b adalah parameter. Ketika salah satu parameter mengubah fungsi konsumsi menggeser posisinya seperti tujuan ekonomi makro.

Sponsors Link

2. Harga Fleksibel versus Lengket 

Salah satu asumsi penting dari model makroekonomi adalah penyesuaian upah dan harga. Para ekonom biasanya menganggap bahwa harga suatu barang menyesuaikan untuk menyeimbangkan permintaan dan penawaran, mereka berasumsi bahwa, pada harga yang sedang berlangsung, para pemasok telah menjual semua yang mereka inginkan dan para penuntut telah membeli semua yang mereka inginkan.

Asumsi ini disebut kliring pasar. Untuk menjawab sebagian besar pertanyaan, para ekonom menggunakan model kliring-pasar. Namun asumsi kliring pasar terus menerus tidak sepenuhnya realistis. Agar pasar dapat terus membaik, harga harus menyesuaikan secara instan terhadap perubahan permintaan dan penawaran. Namun, banyak upah dan harga menyesuaikan dengan lamban.

Banyak kontrak kerja sering mengatur upah untuk tahun yang lebih panjang. Banyak perusahaan meninggalkan harga produk mereka tidak berubah untuk jangka waktu yang lama. Meskipun model kliring pasar mengasumsikan bahwa semua harga dan upah fleksibel, di dunia nyata, kita tahu, harga dan upah tidak begitu fleksibel.

Teori Pendek Ekonomi Makro

Sejumlah teori makroekonomi telah dikembangkan selama beberapa dekade. Mereka sering ditujukan untuk mengatasi masalah ekonomi yang mendesak pada hari itu. Dalam masalah ekonomi yang menekan cenderung pengangguran, inflasi, atau pertumbuhan stagnan, sebagian besar teori makroekonomi membuat upaya bersama untuk menjelaskan isu-isu ini.

1. Ekonomi Klasik

Nenek moyang teori makroekonomi berasal dari karya inovatif Adam Smith , bapak ekonomi modern. Teori ini didasarkan pada gagasan bahwa harga fleksibel memastikan keseimbangan pasar sehingga produksi lapangan kerja penuh dipertahankan. Implikasi kebijakan utama adalah bahwa intervensi pemerintah tidak diperlukan untuk menjaga stabilitas ekonomi.

2. Keynesian Economics 

Dikembangkan oleh senama, John Maynard Keynes , teori ini sebagai tanggapan terhadap masalah pengangguran besar-besaran dari Depresi Besar pada 1930-an. Ini berpijak pada anggapan bahwa permintaan agregat untuk produksi adalah sumber utama ketidakstabilan siklus bisnis. Implikasi kebijakan utama adalah bahwa ketidakstabilan ekonomi merajalela tanpa intervensi pemerintah.

3. Analisis Agregat Market

Teori ini adalah sintesis antara ekonomi Klasik dan ekonomi Keynesian yang diciptakan untuk membantu menjelaskan stagflasi (tingkat tinggi pengangguran dan inflasi) yang muncul pada tahun 1970-an. Ini mewakili teori makroekonomi mutakhir saat ini. Dengan demikian, ini menggambarkan bagaimana dan mengapa implikasi kebijakan ditemukan secara terpisah dalam ekonomi Klasik dan ekonomi Keynesian.

Sponsors Link

4. Analisis IS-LM

Teori ini adalah versi yang lebih maju dari ekonomi Keynesian yang mengintegrasikan pasar produk (bagian IS-LM) dengan uang atau pasar keuangan bagian LM dari IS-LM. Dengan demikian, ia memberikan wawasan tentang peran uang dan tingkat suku bunga dalam kegiatan ekonomi makro. Ini merupakan langkah di sepanjang jalan antara ekonomi Keynesian dan pengembangan analisis pasar agregat.

5. Monetarisme

Diperdaya oleh pemenang Hadiah Nobel Milton Friedman, teori ini menempatkan jumlah uang yang beredar di sekitar ekonomi di pusat ketidakstabilan ekonomi makro. Banyak fitur utama Monetarisme digabungkan dalam analisis IS-LM dan analisis pasar agregat AS-AD.

6. Ekonomi Klasik Baru

Teori ini muncul pada tahun 1970 sebagai kelahiran kembali ekonomi Klasik. Ia berpendapat bahwa orang memiliki harapan rasional tentang konsekuensi dari kebijakan pemerintah, yang kemudian meniadakan dampak dari kebijakan. Dengan demikian, seperti ekonomi Klasik, implikasi utamanya adalah ekonomi mempertahankan pekerjaan penuh tanpa perlu intervensi pemerintah.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro