Sponsors Link

Pengertian Ekonomi Mikro dan Contohnya Di Kalangan Masyarakat

Mikroekonomi atau ekonomi mikro adalah ilmu sosial yang mempelajari implikasi dari tindakan manusia individu, khususnya tentang bagaimana keputusan tersebut mempengaruhi pemanfaatan dan distribusi sumber daya yang langka. Mikroekonomi menunjukkan bagaimana dan mengapa barang yang berbeda memiliki nilai yang berbeda, bagaimana individu membuat keputusan yang lebih efisien atau lebih produktif, dan bagaimana individu berkoordinasi dan bekerja sama dengan satu sama lain seperti kebijakan ekonomi mikro. Secara umum, mikroekonomi dianggap sebagai ilmu yang lebih lengkap, maju, dan lebih maju daripada makroekonomi.

ads

Pengertian Ekonomi Mikro dan Contohnya

Mikroekonomi atau ekonomi mikro adalah studi tentang kecenderungan ekonomi, atau apa yang mungkin terjadi ketika individu membuat pilihan tertentu atau ketika faktor-faktor produksi berubah. Aktor perorangan sering dipecah menjadi subkelompok mikroekonomi, seperti pembeli, penjual , dan pemilik bisnis. Aktor-aktor ini berinteraksi dengan penawaran dan permintaan sumber daya, menggunakan uang dan suku bunga sebagai mekanisme penetapan harga untuk koordinasi seperti kriteria usaha mikro, kecil, menengah dan besar.

Pemanfaatan Mikroekonomi

Sebagai ilmu yang murni normatif, mikroekonomi tidak mencoba menjelaskan apa yang seharusnya terjadi di pasar. Sebaliknya, mikroekonomi hanya menjelaskan apa yang diharapkan jika kondisi tertentu berubah. Jika produsen menaikkan harga mobil, ekonomi mikro mengatakan konsumen akan cenderung membeli lebih sedikit daripada sebelumnya. Jika tambang tembaga besar runtuh di Amerika Selatan, harga tembaga akan cenderung meningkat, karena pasokan dibatasi.

Metode Mikroekonomi

Sebagian besar studi mikroekonomi modern dilakukan menurut teori ekuilibrium umum, yang dikembangkan oleh Leon Walras dalam “Elements of Pure Economics” (1874) dan teori ekuilibrium parsial, diperkenalkan oleh Alfred Marshall dalam “Principles of Economics” (1890). Metode-metode ini berusaha untuk merepresentasikan perilaku manusia dalam bahasa matematika fungsional, yang memungkinkan para ekonom untuk mengidentifikasi model pasar individu yang dapat diuji secara matematis.

Metode Marshellian dan Walrasian berada di bawah payung besar mikroekonomi neoklasik . Sebagai positivis logis, neoklasik percaya dalam membangun hipotesis terukur tentang peristiwa ekonomi, kemudian menggunakan bukti empiris untuk melihat hipotesis mana yang bekerja paling baik. Tidak seperti fisikawan atau ahli biologi, ekonom tidak dapat menjalankan pengujian berulang, sehingga ekonom neoklasik membuat asumsi penyederhanaan tentang pasar, seperti pengetahuan yang sempurna, jumlah pembeli dan penjual yang tak terbatas, barang homogen, atau hubungan variabel statis, untuk mengidentifikasi solusi. Efisiensi ekonomi ditentukan oleh seberapa baik pasar nyata mematuhi aturan-aturan model.

Pandangan utama yang bersaing, yang paling sering didukung oleh sekolah Austria, menolak keseimbangan statis neoklasik sebagai tidak realistis dan memiliki cacat fatal. Sebaliknya, ekonomi Austria memilih sebuah analisis berdasarkan deduksi logis, menggunakan prinsip-prinsip kembar dari tatanan spontan dan subjektivisme. Daripada mengasumsikan heterogenitas dan ketidaksempurnaan, model Austria menjelaskan bagaimana insentif ekonomi membantu individu mengatasi masalah nyata ketidaktahuan dan ketidakpastian. Dengan kata lain, pasar muncul karena orang memiliki pengetahuan yang tidak lengkap, preferensi yang berbeda dan ketidaksempurnaan lainnya.

Konsep Dasar Mikroekonomi

Untuk mengetahui lebih dalam tentang pengertian ekonomi mikro dan contohnya maka studi mikroekonomi melibatkan beberapa konsep kunci, termasuk:

  • Permintaan, penawaran, dan ekuilibrium : Teori penawaran dan permintaan membantu menentukan harga di pasar yang kompetitif. Dalam pasar persaingan sempurna, ia menyimpulkan bahwa harga yang diminta oleh konsumen adalah sama dengan yang dipasok oleh produsen. Itu menghasilkan ekuilibrium ekonomi.
  • Teori produksi: Ini adalah studi tentang produksi – atau proses mengubah input menjadi output.
  • Biaya produksi: Teori ini menyatakan bahwa harga barang atau jasa ditentukan oleh biaya sumber daya yang digunakan untuk membuatnya.
  • Ekonomi tenaga kerja: adalah kebutuhan untuk memahami fungsi dan dinamika pasar tenaga kerja upah. Ini terlihat pada pemasok layanan tenaga kerja (atau pekerja), permintaan untuk layanan ini (majikan), dan mencoba untuk memahami pola upah, pekerjaan dan pendapatan.
ads

Contoh Ekonomi Mikro

Konsep Dasar Mikroekonomi

Untuk mengetahui lebih dalam tentang pengertian ekonomi makro dan contohnya maka studi mikroekonomi melibatkan beberapa konsep kunci, termasuk:

  • Permintaan, penawaran, dan ekuilibrium : Teori penawaran dan permintaan membantu menentukan harga di pasar yang kompetitif. Dalam pasar persaingan sempurna, ia menyimpulkan bahwa harga yang diminta oleh konsumen adalah sama dengan yang dipasok oleh produsen. Itu menghasilkan ekuilibrium ekonomi.
  • Teori produksi: Ini adalah studi tentang produksi – atau proses mengubah input menjadi output.
  • Biaya produksi: Teori ini menyatakan bahwa harga barang atau jasa ditentukan oleh biaya sumber daya yang digunakan untuk membuatnya.
  • Ekonomi tenaga kerja: adalah kebutuhan untuk memahami fungsi dan dinamika pasar tenaga kerja upah. Ini terlihat pada pemasok layanan tenaga kerja (atau pekerja), permintaan untuk layanan ini (majikan), dan mencoba untuk memahami pola upah, pekerjaan dan pendapatan.

Contoh Ekonomi Mikro

Mikroekonomi berusaha memecahkan masalah pada tingkat kecil. Beberapa ekonomi ingin menggambarkan ekonomi mikro sebagai studi ekonomi dan perilaku dari bawah ke atas, karena fokus pada efek keputusan tingkat rendah pada ekonomi. Contoh masalah mikroekonomi bisa menjadi efek meningkatkan upah dalam bisnis. Jika sebuah bisnis besar menaikkan upahnya hingga 10 persen secara keseluruhan, apa efek dari kebijakan ini terhadap penetapan harga produk-produknya?

Karena biaya produksi produk meningkat, harga produk-produk ini untuk konsumen cenderung mengikuti. Demikian juga, apa yang akan terjadi jika perusahaan menaikkan upah untuk karyawannya yang paling produktif tetapi memecat pekerja yang paling tidak produktif? Ini adalah jenis pertanyaan yang ingin dipecahkan mikroekonomi. Mikroekonomi juga berguna untuk mempelajari efek keputusan Anda sendiri. Salah satu prinsip paling umum dalam mikroekonomi adalah biaya peluang seperti kebijakan ekonomi mikro.

Biaya peluang adalah nilai membuat satu keputusan atas yang lain. Keputusan yang melibatkan biaya ekonomi adalah pilihan satu kali makan bukan yang lain: dengan memilih makanan tertentu, Anda kehilangan manfaat yang ditawarkan oleh yang lain. Pilihan yang melibatkan biaya peluang dapat berhubungan dengan karir Anda. Dengan memilih satu pekerjaan di atas yang lain, Anda dapat memperoleh peluang tetapi kehilangan orang lain. Selain faktor-faktor seperti penawaran dan permintaan, biaya peluang adalah salah satu prinsip mikroekonomi. Karena fokus makroekonomi yang sempit, ini adalah keterampilan yang sangat berharga untuk membuat keputusan dalam kehidupan Anda sendiri.

Kesadaran kunci di sini adalah bahwa mikroekonomi, seperti kata awalan, berhubungan dengan ekonomi dalam skala yang sempit, misalnya, pengambilan keputusan ekonomi dari para pelaku individu. Berikut beberapa contoh mikroekonomi:

  1. Bagaimana bisnis lokal memutuskan untuk mengalokasikan dana mereka
  2. Bagaimana sebuah kota memutuskan untuk menghabiskan surplus pemerintah
  3. Pasar perumahan dari kota atau lingkungan tertentu
  4. Produksi bisnis lokal

Secara umum, ekonomi mikro berkaitan dengan pengambilan keputusan yang memiliki efek tingkat rendah , yaitu sebuah kota, di mana ketika ekonomi mikro memiliki tingkat tinggi, efek berskala besar, yang mempengaruhi negara.

Sponsors Link

Contoh Kasus: Anda memiliki ekonomi suatu negara katakanlah China. Orang-orang dan industri Cina membutuhkan pakaian, makanan, ponsel, bahan mentah, mobil, dll. Tetapi menurut hukum dasar ketidakcukupan ada sejumlah sumber daya yang terbatas. Jadi untuk menyelesaikan masalah kebutuhan yang tak terbatas / sumber daya yang terbatas, China harus membuat beberapa keputusan mengenai:

  1. Produk mana yang harus diproduksi dan volume produksi.
  2. Bagaimana menghasilkan produk-produk ini
  3. Siapa yang akan mendapatkan produk-produk ini

Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ini dapat diberikan dari pemerintah negara bagian dalam sistem totaliter atau dari masing-masing individu di pasar yang benar-benar terbuka. Kemungkinan contoh keputusan: Cina dapat memilih untuk mengurangi produksi pakaian untuk meningkatkan produksi pangan, melalui produksi dan investasi padat karya. Kemudian Cina dapat memilih untuk memasok makanan ke konsumen bukan industri daging.

, ,