Sponsors Link

7 Faktor Yang Mempengaruhi Contoh Pertumbuhan Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi adalah peningkatan dalam produksi barang dan jasa selama periode tertentu. Agar akurat, pengukuran harus menghilangkan efek inflasi. Pertumbuhan ekonomi menciptakan lebih banyak keuntungan untuk bisnis. Akibatnya, harga saham naik. Itu memberi perusahaan modal untuk berinvestasi dan mempekerjakan lebih banyak karyawan. Ketika lebih banyak pekerjaan diciptakan, pendapatan meningkat. Konsumen memiliki lebih banyak uang untuk membeli produk dan layanan tambahan seperti contoh masalah ekonomi klasik. Pembelian mendorong pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi. Karena alasan ini, semua negara menginginkan pertumbuhan ekonomi yang positif. Ini membuat pertumbuhan ekonomi menjadi indikator ekonomi yang paling banyak ditonton.

Fase Pertumbuhan Ekonomi

Analis mengamati pertumbuhan ekonomi untuk menemukan tahap siklus bisnis apa yang sedang terjadi dalam perekonomian. Fase terbaik adalah ekspansi . Ini adalah saat ekonomi tumbuh secara berkelanjutan. Jika pertumbuhan terlalu jauh di luar tingkat pertumbuhan yang sehat, maka akan terlalu panas. Itu menciptakan gelembung aset. Inilah yang terjadi pada sektor perumahan pada 2005-2006. Karena terlalu banyak uang yang mengejar terlalu sedikit barang dan jasa, inflasi akan turun. Ini adalah fase “puncak” dalam siklus bisnis seperti contoh masalah pokok ekonomi. Pada titik tertentu, kepercayaan dalam pertumbuhan ekonomi menghilang. Ketika lebih banyak orang menjual daripada membeli, kontrak ekonomi . Ketika fase siklus bisnis itu berlanjut, itu menjadi resesi . Depresi ekonomi adalah resesi yang berlangsung selama satu dekade. Satu-satunya waktu yang terjadi adalah selama Depresi Hebat tahun 1929 .

Penyebab Pertumbuhan 

Beberapa negara memiliki sumber daya alam yang melimpah. Beberapa sumberdaya manusia dan alam yang berada di beberapa negara adalah:

  • Tanah yang bisa ditanami, yang disebut dengan ladang di dunia.
  • Iklim sedang.
  • Deposito minyak, batubara, dan gas alam yang besar.
  • Sumber daya alam ini menarik sumber daya besar negara lainnya yang merupakan penduduknya.

Negara-negara memiliki populasi besar dan beragam yang menyediakan pasar uji besar. Ini memberikan pengalaman perusahaan domestik dalam mengetahui apa yang diinginkan konsumen. Ini telah memberi beberapa negara keunggulan komparatif dalam memproduksi produk-produk konsumen. Akibatnya, lebih dari 70 persen dari apa yang dihasilkan negara adalah untuk konsumsi pribadi.

Ini juga memberi perusahaan keuntungan dalam mengekspor. Akibatnya, ada beberapa negara adalah pengekspor terbesar keempat dunia. Negara mengekspor peralatan modal, seperti komputer, semikonduktor, dan peralatan medis. Ini juga ekspor mesin dan peralatan industri seperti plastik, bahan kimia dan produk minyak bumi. Hampir setengah dari ekonomi bergantung pada layanan. Yang paling sukses adalah layanan keuangan , dan perawatan kesehatan dan kekayaan intelektual seperti informasi teknis.

Cara Memacu Pertumbuhan Ekonomi

Sebagian besar pemerintah berusaha mengelola pertumbuhan ekonomi. Untuk satu hal, pertumbuhan meningkatkan penerimaan pajak . Bisnis juga mempekerjakan pekerja, meningkatkan pendapatan. Ketika orang merasa sejahtera, mereka memberi penghargaan kepada pemimpin politik dengan memilih kembali mereka. Pemerintah mendorong pertumbuhan dengan kebijakan fiskal ekspansif . Ini menghabiskan lebih banyak, memotong pajak atau keduanya. Karena politisi ingin terpilih kembali, mereka menggunakan kebijakan fiskal ekspansif untuk merangsang ekonomi.

Kebijakan fiskal ekspansif adalah adiktif. Jika pemerintah terus membelanjakan lebih banyak dan mengurangi pajak, itu mengarah pada pembelanjaan defisit . Ini berfungsi untuk sementara waktu, tetapi akhirnya mengarah ke tingkat utang yang lebih tinggi. Pada saatnya, karena rasio utang terhadap PDB mendekati 100 persen, itu memperlambat pertumbuhan ekonomi. Investor asing menghentikan investasi dana di negara dengan rasio utang yang tinggi. Mereka khawatir mereka tidak akan dibayar atau bahwa uang itu akan bernilai lebih rendah.

Karena itu, pemerintah harus berhati-hati dengan kebijakan fiskal ekspansif . Mereka seharusnya hanya menggunakannya ketika ekonomi dalam kontraksi atau resesi. Ketika ekonomi sedang tumbuh, para pemimpinnya harus mengurangi pengeluaran dan menaikkan pajak. Kebijakan fiskal yang konservatif ini memastikan bahwa pertumbuhan ekonomi akan tetap berkelanjutan seperti contoh masalah ekonomi modern.

Contoh Pertumbuhan Ekonomi

Berikut akan dilampirkan beberapa contoh pertumbuhan ekonomi di beragam fase maupun faktor tertentu:

Sumber daya alam

Sumber daya alam termasuk apa pun yang ada di alam dan yang memiliki nilai ekonomi yang dapat dieksploitasi. Tingkat pertumbuhan ekonomi meningkat pada peningkatan kuantitas dan kualitas sumber daya alam. Contoh sumber daya alam yang dapat memiliki pengaruh besar pada laju pertumbuhan ekonomi termasuk bahan bakar fosil, logam berharga, lautan, dan kehidupan liar.

2. Sumber daya manusia

Sumber daya manusia mencakup tenaga kerja terampil dan tidak terampil. Peningkatan kuantitas dan kualitas tenaga kerja meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi. Di sini, peningkatan kualitas mengacu pada peningkatan keterampilan yang dimiliki pekerja. Ketika lebih banyak orang bekerja, lebih banyak barang dan jasa diproduksi dan ketika pekerja yang lebih terampil melakukan pekerjaan, mereka menghasilkan barang dan jasa bernilai tinggi.

3. Barang modal

Barang modal adalah aset berwujud seperti pabrik dan mesin yang dapat melakukan proses yang menghasilkan produksi barang dan jasa lainnya. Barang modal memerlukan investasi besar pada awalnya tetapi mereka meningkatkan produksi dan tingkat pertumbuhan di masa mendatang.

4. Teknologi

Teknologi termasuk metode dan prosedur yang digunakan untuk memproduksi berbagai barang dan jasa. Teknologi baru dapat diciptakan atau teknologi saat ini dapat ditingkatkan secara bertahap dengan berinvestasi dalam penelitian. Teknik yang lebih baik sekali dirancang, memungkinkan produksi lebih cepat dan meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi.

5. Faktor Permintaan

Peningkatan pasokan barang dan jasa yang disebabkan oleh faktor pasokan harus ditopang oleh peningkatan permintaan barang dan jasa dalam perekonomian.

6. Faktor Efisiensi

Mencapai output tinggi ke rasio input adalah hasil dari efisiensi. Efisiensi mencakup efisiensi produktif dan alokatif. Efisiensi tinggi meningkatkan laju pertumbuhan ketika digabungkan dengan pekerjaan penuh. Untuk mencapai tingkat pertumbuhan maksimum, ekonomi harus menggunakan sumber daya yang tersedia dengan cara yang paling murah untuk menghasilkan campuran barang dan jasa yang optimal dan harus menggunakan sumber dayanya semaksimal mungkin.

7. Faktor Supply

Faktor-faktor ini mempengaruhi nilai barang dan jasa yang disediakan dalam suatu perekonomian.


Pada 2017 pertumbuhan ekonomi sekitar 3+ per tahun karena menurunkan pajak. Juga setelah Perang Dunia II pertumbuhan ekonomi adalah karena perkembangan industri-industri yang berorientasi barang-barang konsumen, setelah militerisasi mereka. Sebagian besar pertumbuhan berasal dari inovasi. Selama 250 tahun terakhir ini kami telah mengalami peningkatan yang luar biasa dalam kualitas hidup dan umur yang lebih panjang, lebih sedikit penyakit, lebih sedikit rasa sakit, lebih banyak makanan dan kualitas makanan yang lebih baik, teknologi hemat tenaga kerja, jam kerja yang lebih pendek, keberadaan hari ke hari yang jauh lebih aman, lebih banyak aktivitas rekreasi. Ada bukti empiris yang luar biasa bahwa tingkat pertumbuhan yang tinggi selama beberapa dekade mengurangi kemiskinan di negara berkembang jauh lebih efektif daripada bentuk bantuan lain yang disediakan oleh organisasi global. Pertumbuhan berkelanjutan China dalam empat puluh tahun terakhir telah membawa ratusan juta orang keluar dari garis kemiskinan.

, ,