Sponsors Link

86 Contoh Masalah Pokok Ekonomi Klasik Yang Pernah Terjadi

Ekonomi klasik adalah istilah luas yang mengacu pada sekolah pemikiran dominan untuk ekonomi pada abad 18 dan 19. Sebelum munculnya sekolah klasik, sebagian besar ekonomi nasional didasarkan pada kebijakan-kebijakan pemerintah atas perintah-dan-kontrol dari atas ke bawah. Banyak pemikir klasik paling terkenal, termasuk Smith dan Turgot, mengembangkan teori mereka sebagai alternatif terhadap kebijakan proteksionis dan inflasi dari merkantilis Eropa. Ekonomi klasik menjadi terkait erat dengan ekonomi, dan kemudian politik, kebebasan seperti negara yang menganut sistem ekonomi islam.

ads

Ekonom klasik paling awal mengembangkan teori nilai, harga, penawaran, permintaan, dan distribusi. Hampir semua penolakan campur tangan pemerintah dengan pertukaran pasar lebih memilih strategi pasar yang lebih longgar yang dikenal sebagai ” laissez-faire.” Pemikir klasik tidak sepenuhnya bersatu dalam keyakinan atau pemahaman mereka tentang pasar meskipun ada tema umum yang menonjol dalam kebanyakan literatur klasik seperti contoh sistem ekonomi kapitalis. Mayoritas menyukai perdagangan bebas dan persaingan di antara pekerja dan bisnis. Ekonom klasik ingin beralih dari struktur sosial berbasis kelas demi meritokrasi.

Apa itu Masalah Ekonomi?

Dalam arti luas, masalah ekonomi dapat didefinisikan sebagai perilaku yang abnormal dan tidak rasional atau tidak relevan oleh unit-unit sosio ekonomi dan komponen pasar. Ada banyak penyebab untuk hal ini. Meskipun tidak ada skala yang mengukur tingkat perilaku abnormal, masalah keuangan dikatakan telah muncul ketika perilaku abnormal oleh komponen ekonomi cenderung mempengaruhi beberapa institusi. Dalam diskusi ini, komponen pasar menandakan 3 konstituen utama pasar, yaitu permintaan, penawaran, dan harga. Meskipun besarnya ketiga komponen itu kecil, ia memainkan peran yang sangat berpengaruh pada tingkat makro.

Istilah institut mendefinisikan individu, organisasi, perusahaan, pemerintah, badan pengatur, dan unit apa pun yang mampu melakukan kegiatan ekonomi. Ada beberapa definisi yang menguraikan istilah ini. Namun, definisi paling sederhana yang diterima di seluruh dunia adalah bahwa ‘masalah adalah kelainan dalam lembaga ekonomi atau konstituen yang dalam pandangan masyarakat pada umumnya memiliki pengaruh negatif pada penghasilan dan belanja’. Kenaikan harga gas sebesar 10.000 bukan merupakan masalah ekonomi, tetapi kenaikan sebesar 100.000 dinyatakan sebagai salah satu masalah seperti kelemahan sistem ekonomi pasar.

Contoh Masalah Pokok Ekonomi Klasik

Ekonomi klasik Adam Smith telah berevolusi secara drastis dan berubah pada tahun 1880-an dan 1890-an, tetapi intinya tetap utuh. Pada saat itu, tulisan-tulisan filsuf Jerman Karl Marx telah muncul untuk menantang resep kebijakan dari sekolah klasik; Namun, ekonomi Marxian membuat kontribusi yang sangat sedikit untuk teori ekonomi. Beberapa  contoh masalah pokok ekonomi klasik adalah :

Kelangkaan

Ekonom klasik dan neo-klasik dan juga sekolah mereka, telah menyajikan penjelasan yang sangat praktis tentang tantangan yang dihadapi ekonomi apa pun. Keinginan manusia tidak terbatas. Namun, volume sumber daya yang tersedia yang digunakan untuk memenuhinya sangat terbatas. Bahkan alternatif yang ada terbatas. Kombinasi sumber daya yang terbatas dan tuntutan tak terbatas ini menimbulkan masalah. Pendekatan ini sering disebut sebagai pendekatan kelangkaan. Jadi, ketika Anda mencoba menemukan solusinya, Anda harus fokus pada keinginan yang tidak terbatas dan sumber daya yang terbatas.

ads

Daftar Masalah Ekonomi Klasik

Berikut adalah daftar kecil masalah ekonomi klasik, yang tidak sepenuhnya lengkap dan argumen akademis untuk beberapa elemen dalam daftar tersebut :

  1. Perilaku anti-persaingan, hukum, dan praktik
  2. Pengajuan kebangkrutan massal dan kepailitan
  3. Gelembung ekonomi dan kegagalan bisnis massal
  4. Pekerja anak dan pengembangan kesejahteraan anak yang tidak tepat
  5. Kejahatan komersial dan pelanggaran perusahaan yang disengaja atau direncanakan
  6. Kejahatan korporasi dan gejolak ekonomi yang direncanakan
  7. Skandal perusahaan
  8. Korupsi
  9. Hutang tidak terkontrol
  10. Bencana keuangan
  11. Pemerintah atau birokrasi memicu krisis
  12. Ketimpangan ekonomi massal
  13. Krisis energi
  14. Praktek bisnis yang disengketakan secara etis
  15. Krisis keuangan (terbatas pada sektor keuangan)
  16. Distribusi pendapatan tidak merata
  17. Inflasi
  18. Kegagalan pasar (kegagalan komponen)
  19. Hegemoni moneter
  20. Monopoli
  21. Offshoring dan outsourcing
  22. Kemiskinan
  23. Resesi
  24. Kesenjangan sosial
  25. Pasar saham mengalami crash
  26. Pengangguran
  27. Afinitas publik massal
  28. Stratifikasi usia tidak normal (terlalu panjang atau terlalu pendek)
  29. Agflasi
  30. Inflasi harga aset
  31. Bank dan permasalahannya
  32. Manfaat kekurangan
  33. Biflation
  34. Kontraksi komponen pasar
  35. Krisis krisis kredit
  36. Kapitalisme kroni
  37. Krisis mata uang
  38. Siklus kemiskinan
  39. Deflasi
  40. Deindustrialisasi
  41. Perangkap demografis
  42. Rasio ketergantungan tinggi
  43. Minoritas dominan
  44. Penyakit dan wabah
  45. Keruntuhan ekonomi
  46. Mobilitas ekonomi
  47. Stagnasi ekonomi
  48. Masalah Pengeluaran
  49. Eksploitasi
  50. Penularan keuangan
  51. Penerbangan-ke-likuiditas
  52. Penerbangan-ke-kualitas
  53. Masalah pengendara gratis
  54. Langit-langit kaca
  55. Masalah Hahn
  56. Ketimpangan horizontal
  57. Hiperinflasi
  58. Defisit pendapatan
  59. Bayang-banyang inovasi
  60. Pedagang
  61. Kleptokrasi
  62. Krisis likuiditas
  63. Malapetaka Malthus dan perangkap
  64. Pelecehan pasar
  65. Kelas menengah dan penekanan
  66. Inflasi moneter
  67. Kebangkrutan nasional
  68. Penipisan minyak mentah
  69. Overcapitalisation
  70. Overpopulasi
  71. Pandemi
  72. Penjualan panik
  73. Krisis pensiun
  74. Plutokrasi (aturan kaya, atau lebih tepatnya kombinasi kekayaan dan kekuasaan, cukup mencapai yang lain)
  75. Penurunan populasi
  76. Gelembung real estat
  77. Penerbangan pedesaan
  78. Keruntuhan sosial
  79. Menghabiskan gelombang
  80. Stagflasi
  81. Monopoli kapitalisme negara
  82. Staycation (periode waktu di mana seseorang atau keluarga mengambil cuti, atau cuti non sakit dari tempat kerja untuk bersantai selama satu atau dua hari)
  83. Gelembung pasar saham
  84. Pajak (tingkat upah yang secara signifikan lebih rendah di satu wilayah sebagai akibat dari pajak yang berlebihan)
  85. Kerusakan kota
  86. Waithood (mengacu pada periode waktu yang panjang antara tanggal penyelesaian pendidikan dan tanggal kerja dalam kehidupan banyak anak muda)

Di masa lalu, sejumlah besar masalah telah melanda pasar dunia. Berikut beberapa penjelasannya:

Inflasi

Salah satu masalah terbesar yang pernah terlihat di negara-negara berkembang, inflasi, melibatkan kenaikan tingkat harga barang dan jasa. Alasan dasar yang dapat ditunjukkan adalah bahwa kenaikan populasi tidak proporsional dan berlebihan, dibandingkan dengan sumber daya yang tersedia. Oleh karena itu jumlah orang yang lebih tinggi menuntut jumlah barang yang terbatas, yang mengarah pada kenaikan harga. Berbeda dengan teori yang biasa diamati ini, inflasi juga terlihat ketika mata uang dalam sirkulasi meningkat. Perang, bencana alam, bencana lainnya juga dituduh inflasi. Hiperinflasi adalah inflasi yang sangat, sangat cepat dan tidak proporsional. Negara-negara Asia Tenggara adalah tanggal yang menderita fenomena ini.

Sponsors Link

Gelembung Ekonomi

Gelembung ekonomi adalah perdagangan tinggi dan nilai pasar komoditas, barang, dan produk, harga intrinsiknya sangat rendah. Situasi sebaliknya yang sama juga bisa muncul. Gelembung real estat di Amerika Serikat bertanggung jawab atas banyak penurunan dalam aktivitas keuangan seperti contoh masalah ekonomi modern.

Resesi

Masalah ekonomi utama ketiga adalah resesi, yang sangat berpengalaman pada tahun 2008. Siklus ini adalah produk dari beberapa penyebab, di mana di nilai pasar, PDB, tingkat pekerjaan, dan pertumbuhan ekonomi berhenti atau jatuh. Hal ini menghasilkan credit crunches, jatuhnya tingkat pekerjaan, dan kegiatan ekonomi secara keseluruhan. Resesi yang sangat berkepanjangan dikenal sebagai depresi.

Harus dicatat bahwa karena ekonomi adalah ilmu dan seni yang berhubungan dengan manusia, ada beberapa tantangan yang tumpang tindih dengan ruang lingkup ilmu sosial lainnya. Alasannya adalah bahwa, titik fokus dari semua masalah ini dan ilmu sosial lainnya adalah manusia seperti cara mengatasi masalah pokok ekonomi.

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi