6 Faktor Non Ekonomi Yang Mempengaruhi Pembangunan Ekonomi

Setiap manusia menjaga dirinya dihadapkan dalam beberapa aktivitas untuk memuaskan keinginan dirinya dan manusia lainnya. Kegiatan semacam itu dikenal sebagai aktivitas manusia. Kegiatan ini secara umum diklasifikasikan sebagai kegiatan ekonomi dan non ekonomi. Sedangkan kegiatan ekonomi yang dilakukan dengan tujuan menghasilkan uang atau memperoleh kekayaan, kegiatan non ekonomi dilakukan bebas biaya, dengan motif pelayanan seperti indikater pembangunan ekonomi. Perbedaan utama antara kegiatan ekonomi dan non ekonomi terletak pada kenyataan bahwa kegiatan ekonomi dilakukan untuk memenuhi kebutuhan manusia, sedangkan kegiatan non-ekonomi dilakukan untuk mendapatkan kepuasan psikologis.

Jadi, periksalah artikel ini untuk mendapatkan beberapa perbedaan di antara kedua jenis aktivitas manusia ini. Berarti Kegiatan ekonomi mengacu pada aktivitas manusia yang berkaitan dengan produksi dan konsumsi barang dan jasa untuk keuntungan ekonomi. Kegiatan non ekonomi adalah kegiatan yang dilakukan dengan senang hati, dengan tujuan memberikan pelayanan kepada orang lain tanpa memperhatikan keuntungan moneter. Motif konomi, yaitu untuk mendapatkan uang. Sosial atau psikologis, yaitu karena cinta, kasih sayang, dll. Pengukuran uang Diukur dalam istilah moneter. Tidak memiliki pengukuran uang.

Definisi Kegiatan Ekonomi

Kegiatan ekonomi adalah aktivitas yang terkait dengan produksi, pertukaran, distribusi, dan konsumsi barang dagangan, di setiap tingkat masyarakat. Kegiatan ini dilakukan dengan tujuan menghasilkan uang dan menghasilkan kekayaan, untuk memuaskan keinginan manusia, dengan sumber daya yang terbatas. Kegiatan ini merupakan dasar bagi pembangunan ekonomi negara karena hal tersebut menambah nilai produk domestik bruto.

Kegiatan ekonomi diklasifikasikan sebagai bisnis, profesi dan pekerjaan. Bisnis adalah kegiatan yang melibatkan produksi dan distribusi barang dan jasa, untuk keuntungan. Profesi ini terkait dengan layanan yang diberikan oleh profesi untuk kompensasi moneter yang disebut fee. Pekerjaan mengacu pada pekerjaan dimana seseorang bekerja untuk orang lain untuk gaji atau upah seperti tujuan ekonomi pembangunan.

Definisi Kegiatan Non Ekonomi

Kegiatan non ekonomi mengacu pada aktivitas manusia yang dilakukan sheerly karena cinta, kasih sayang, simpati atau patriotisme. Kegiatan ini dilakukan secara sukarela dengan tujuan memberikan layanan kepada orang lain secara gratis, yaitu tidak dapat diukur dari segi uang. Ini mencakup semua aktivitas yang dilakukan untuk kepuasan sentimen manusia yang bisa bersifat sosial, religius, budaya, pribadi, rekreasi, amal, patriotik.

Perbedaan Kunci Antara Aktivitas Ekonomi dan Non Ekonomi

Perbedaan antara kegiatan ekonomi dan non ekonomi yang merupakan faktor pembangunan ekonomi dapat digambarkan dengan jelas dengan alasan sebagai berikut:

  • Kegiatan yang berkaitan dengan produksi dan konsumsi barang dan jasa untuk keuntungan ekonomi dikenal sebagai kegiatan ekonomi. Kegiatan yang dilakukan dengan senang hati, dengan tujuan memberikan layanan tanpa memperhatikan keuntungan moneter dikenal sebagai kegiatan non ekonomi.
  • Kegiatan ekonomi dilakukan untuk motif ekonomi, yaitu keuntungan produktif. Di sisi lain, kegiatan non ekonomi dilakukan karena alasan sosial atau psikologis, yaitu karena cinta, kasih sayang dll.
  • Pengukuran kegiatan ekonomi bersifat moneter, sedangkan kegiatan non ekonomi kurang memiliki ukuran uang.
    Kegiatan ekonomi memiliki pendekatan pragmatis, pada intinya, ini berkaitan dengan hal-hal dengan cara yang praktis. Sebagai lawannya, kegiatan non ekonomi memiliki pendekatan idealis dimana lebih penting diberikan pada nilai-nilai kemanusiaan daripada uang.
  • Kegiatan ekonomi menghasilkan penciptaan dan akumulasi kekayaan seperti yang dilakukan untuk mendapatkan keuntungan salah satu fungsi ekonomi pembangunan. Tidak seperti kegiatan non ekonomi yang berakibat pada kepuasan mental dan kebahagiaan.
  • Kegiatan ekonomi sangat penting bagi perekonomian karena nilai tambahnya terhadap produk domestik bruto (PDB) negara tersebut. Berbeda dengan kegiatan non ekonomi, yang tidak berpengaruh terhadap pendapatan nasional negara.

Faktor Non Ekonomi Yang Mempengaruhi Pembangunan Ekonomi :

Dari bukti sejarah yang ada, sekarang jelas bahwa faktor non-ekonomi sama pentingnya dalam pengembangan sebagai faktor ekonomi yang merupakan hukum ekonomi pembangunan. Di sini kita mencoba untuk menjelaskan bagaimana pengaruh mereka terhadap proses pembangunan ekonomi:

1. Sumber Daya Manusia

Sumber daya manusia merupakan faktor penting dalam pembangunan ekonomi. Manusia menyediakan tenaga kerja untuk produksi dan jika tenaga kerja di negara itu efisien dan terampil, kapasitasnya untuk berkontribusi terhadap pertumbuhan pasti akan tinggi. Produktifitas orang-orang yang buta huruf, tidak terampil dan percaya takhayul umumnya rendah dan mereka tidak memberikan harapan untuk perkembangan di suatu negara. Tetapi jika sumber daya manusia tetap tidak terpakai atau manajemen ketenagakerjaan tetap rusak, orang yang sama yang dapat memberikan kontribusi positif terhadap aktivitas pertumbuhan terbukti menjadi beban ekonomi.

2. Pengetahuan Teknis dan Pendidikan Umum

Belum pernah, diragukan bahwa tingkat pengetahuan teknis memiliki kaitan langsung dengan laju pembangunan. Seiring kemajuan pengetahuan ilmiah dan teknologi, manusia menemukan teknik produksi yang lebih canggih dan semakin meningkatkan tingkat produktivitas. Karena teknologi sekarang telah menjadi sangat canggih, perhatian yang lebih besar harus diberikan pada Penelitian dan Pengembangan untuk kemajuan lebih lanjut. Dengan asumsi fungsi produksi homogen linier dan perubahan teknis netral yang tidak mempengaruhi tingkat substitusi antara modal dan tenaga kerja.

3. Kebebasan Politik

Melihat sejarah dunia zaman modern, kita belajar bahwa proses pembangunan dan keterbelakangan saling terkait dan salah melihatnya dalam keterasingan. Pemerintahan juga secara terang-terangan menjelaskan  bahwa pembuangan kekayaan adalah penyebab utama meningkatnya kemiskinan  selama periode tertentu, yang pada gilirannya menahan pembangunan ekonomi negara.

4. Organisasi Sosial

Partisipasi masyrakat dalam program pembangunan merupakan prasyarat untuk mempercepat proses pertumbuhan. Namun, orang menunjukkan minat pada aktivitas pengembangan hanya jika mereka merasa bahwa hasil pertumbuhan akan terbagi secara adil. Pengalaman dari sejumlah negara menunjukkan bahwa setiap kali organisasi sosial yang cacat mengizinkan beberapa kelompok elit untuk menyesuaikan manfaat pertumbuhan, massa umum orang mengembangkan sikap apatis terhadap program pembangunan negara. Dalam keadaan seperti ini, sia-sia agar masyarakat akan berpartisipasi dalam proyek pembangunan yang dilakukan oleh Negara.

5. Korupsi

Korupsi merajalela di negara-negara berkembang di berbagai tingkatan dan beroperasi sebagai faktor negatif dalam proses pertumbuhan mereka. Sampai dan kecuali negara-negara ini membasmi korupsi dalam sistem administrasi mereka, wajar bila para kapitalis, pedagang dan kelas ekonomi kuat lainnya akan terus mengeksploitasi sumber daya nasional untuk kepentingan pribadi mereka. Sistem peraturan juga sering disalahgunakan dan lisensi tidak selalu diberikan secara pantas. Seni penghindaran pajak telah disempurnakan di negara-negara kurang berkembang oleh bagian-bagian tertentu dari masyarakat dan seringkali pajak dihindari dengan dukungan pejabat pemerintah.

6. Keinginan untuk Berkembang

Aktivitas pembangunan bukanlah proses mekanis. Laju pertumbuhan ekonomi di negara manapun sangat bergantung pada keinginan masyarakat untuk berkembang. Jika di tingkat kesadaran beberapa negara rendah dan massa umum masyarakat telah menerima kemiskinan sebagai takdirnya, maka akan sedikit harapan untuk pembangunan.

Mengapa Faktor ekonomi Bisa Mempengaruhi Pertumbuhan Ekonomi?

  • Faktor alam (seperti cuaca atau iklim, bencana alam seperti gempa bumi atau topan, dll) dapat mempengaruhi tingkat output.
  •  Faktor manusia, seperti ukuran populasi, tingkat pertumbuhan penduduk, dan umur dan struktur gender penduduk, dapat mempengaruhi hal-hal seperti output, produktivitas, efisiensi, dll.
  •  Faktor sosial, seperti kebiasaan masyarakat, nilai, keyakinan agama, sikap (misalnya: sikap terhadap risiko atau terhadap pekerjaan atau terhadap orang asing), orientasi (misalnya: sejauh mana orang berorientasi pada keuntungan), dan tingkat pendidikan dan kesadaran, semua hal ini dapat sangat mempengaruhi keseluruhan kegiatan ekonomi di suatu negara.
  • Faktor teknologi (misalnya: kecepatan atau tingkat kemajuan teknologi dan persentase tahunan yang tumbuh dalam pengeluaran Litbang) dapat sangat mempengaruhi hal-hal seperti output, produktivitas, ketenagakerjaan, dll.
  • Faktor politik (misalnya: perang, revolusi, dll) dapat juga memiliki dampak yang menonjol.