Sponsors Link

9 Negara Yang Menganut Sistem Ekonomi Islam

Sebagai cara hidup yang lengkap, Islam telah memberikan pedoman dan aturan untuk setiap bidang kehidupan dan masyarakat. Secara alami, sistem ekonomi yang berfungsi sangat penting untuk masyarakat yang sehat, karena konsumsi barang dan jasa, dan fasilitasi ini oleh media pertukaran umum, memainkan peran utama dalam memungkinkan orang untuk mewujudkan materi mereka dan tujuan-tujuan lain dalam kehidupan. Islam telah menetapkan beberapa standar, berdasarkan keadilan dan kepraktisan, untuk sistem ekonomi seperti itu yang harus ditetapkan seperti contoh sistem ekonomi kapitalis. Standar-standar ini bertujuan untuk mencegah permusuhan yang sering terjadi antara bagian sosioekonomi yang berbeda.

Tentu saja, memang benar bahwa pengumpulan uang menyangkut hampir setiap manusia yang berpartisipasi dalam transaksi dengan orang lain. Namun, sementara standar-standar ini mengakui uang sebagai bagian yang paling penting dalam masyarakat, mereka tidak melupakan fakta bahwa posisinya adalah sekunder dari tujuan nyata keberadaan manusia, yang merupakan penyembahan Tuhan. Sistem ekonomi Islam tidak perlu memperhatikan jumlah pendapatan dan pengeluaran keuangan yang tepat, impor dan ekspor, dan statistik ekonomi lainnya. Meskipun hal-hal semacam itu tidak diragukan penting, Islam lebih mementingkan semangat sistem ekonomi dan pelajari juga kelebihan dan kekurangan sistem ekonomi Indonesia.

Dasar-Dasar Ekonomi Islam

Dasar-dasar sistem ekonomi Islam mulai dengan perbedaan-perbedaannya dengan mesin-mesin ekonomi yang kapitalistik, komunistik, sosialistik, dan campuran jenis-jenis lain yang telah ada selama abad-abad yang lalu. Ekonomi Islam menggabungkan setidaknya tujuh karakteristik utama yang dalam beberapa hal mencerminkan mitra kapitalistik dan sosialis mereka, tetapi masih unik dan bersemangat untuk sistem ekonomi Islam. Sistem itu sendiri terdiri dari organisasi, institusi, dan nilai-nilai sosial yang mencontohkan produksi, pertukaran, dan konsumsi barang dan jasa. Mereka yang mengikuti Islam didorong untuk menjalani kehidupan dengan keuntungan materi dengan cara menghormati orang lain, membuat tempat mereka aman di dunia, dan menyediakan sumber kebahagiaan bagi keluarga mereka.  Berikut ini adalah tujuh fundamental utama Sistem Ekonomi Islam.

1. Konsumsi

Konsumsi dasar adalah bagian fundamental dari semua ekonomi, termasuk mereka yang mengikuti Islam. Orang-orang memiliki kebutuhan dan bisnis yang ada untuk memenuhinya baik melalui barang atau jasa pelajari juga kelemahan sistem ekonomi pasar

2. Layanan Pemerintah

Pemerintah berfungsi untuk mencegah aktivitas yang dianggap non-Islam seperti pasar gelap, perjudian, penyelundupan, dan kegiatan serupa. Selain itu, kaum miskin memiliki kebutuhan dasar mereka terpenuhi dalam hal kebutuhan hidup dasar seperti makanan, kesehatan, dan pakaian. Juga, ada persyaratan untuk kesempatan kerja dan keamanan yang setara sehingga setiap orang memiliki kesempatan untuk bekerja dan berkembang.

3. Tanpa Bunga

Ekonomi negara Islam harus berjalan tanpa bunga, yang berarti bahwa sistem keuangan tidak menggunakan bunga sebagai bagian dari prosedur peminjaman ketika menjalankan bank dan lembaga keuangan mereka ketahui juga kelebihan dan kekurang sistem ekonomi tradisional.

4. Properti Pribadi

Ini didorong, meskipun properti itu sendiri tidak dapat digunakan untuk kepentingan publik. Pembayaran Zakat untuk kepemilikan properti adalah wajib.

5. Produksi

Seperti halnya sistem kapitalistik, produksi merupakan elemen penting karena tidak hanya memenuhi kebutuhan konsumen, tetapi juga menyediakan lapangan kerja dan peluang. Di bawah Sistem Ekonomi Islam, produksi adalah bagian dari struktur sosial yang membuatnya penting bagi masyarakat dan termasuk sistem harga.

6. Kekayaan

Akuisisi kekayaan tidak berkecil hati, meskipun itu termasuk pembayaran zakat. Perlu dicatat bahwa pembelian barang-barang mewah juga tidak dianjurkan, jadi fokus kekayaan lebih sesuai dengan garis kebaikan yang lebih besar bagi keluarga dan masyarakat.

7. Zakat

Ini adalah sumber utama bagi stabilitas masyarakat miskin di masyarakat Islam. Ini dianggap sebagai jenis ibadah, di mana sebagian kekayaan dikumpulkan dari orang kaya dan diberikan kepada orang miskin setiap tahun. Ini juga memberikan dukungan kepada negara dengan mengurangi jumlah orang yang membutuhkan.

Negara Yang Menganut Sistem Ekonomi Islam

Berikut daftar dari negara yang menganut sistem ekonomi islam, yaitu :

  1. Arab Saudi
  2. Malaysia
  3. Uni Emirat Arab
  4. Kuwait
  5. Qatar
  6. Turki
  7. Indonesia
  8. Bahrain
  9. Pakistan

Sumber-Sumber Ekonomi Islam

Sumber-sumber fundamental Islam – Al-Quran dan Sunnah Nabi telah memberikan pedoman untuk perilaku ekonomi dan cetak biru tentang bagaimana sistem ekonomi masyarakat harus diatur. Oleh karena itu, nilai dan tujuan dari semua sistem ekonomi “Islami” harus selalu sesuai dengan, dan mematuhi, prinsip-prinsip yang berasal dari sumber-sumber fundamental ini. Tujuan artikel ini adalah untuk menguraikan karakteristik yang paling menonjol dari sistem ekonomi berdasarkan sumber-sumber fundamental Islam. Fokusnya di sini adalah pada fitur-fitur utama dari sistem Islam.


Sistem ekonomi Islam didefinisikan oleh jaringan aturan yang disebut Syariah. Aturan-aturan yang terkandung dalam Shariah keduanya konstitutif dan regulatif, yang berarti bahwa mereka juga meletakkan aturan untuk penciptaan entitas ekonomi dan sistem, serta aturan yang mengatur yang sudah ada. Sebagai bagian integral dari wahyu, Shariah adalah panduan untuk tindakan manusia yang mencakup setiap aspek kehidupan spiritual, individu, sosial, politik, budaya, dan ekonomi. Ini memberikan skala dimana semua tindakan, apakah pada bagian dari agen individu, masyarakat, dan negara, diklasifikasikan dalam hal legalitas mereka. Dengan demikian ada lima jenis tindakan yang diakui, yaitu: wajib, direkomendasikan, diizinkan dan terlarang. Klasifikasi ini juga termasuk perilaku ekonomi.

Sumber dasar Syariah dalam Islam adalah Al-Quran dan Sunnah, yang mencakup semua aturan yang diperlukan dari Syariah sebagai pedoman bagi umat manusia. Sunnah lebih lanjut menjelaskan aturan-aturan ini dengan penerapan praktis Nabi Muhammad, semoga rahmat dan berkah Tuhan besertanya. Perluasan aturan regulatif dari Syariah dan ekstensi mereka untuk situasi baru di kemudian hari dicapai dengan bantuan konsensus para ulama, penalaran analogis yang berasal aturan dengan membedakan analogi antara masalah-masalah baru dan yang ada di sumber-sumber primer  dan akhirnya, melalui pemikiran tekstual para cendekiawan yang berspesialisasi dalam Syariah. Kelima sumber  Al-Quran, Sunnah, konsensus para ulama, penalaran analogis, dan penalaran tekstual – merupakan komponen dari Syariah.

Sistem Ekonomi Islam sangat berbeda dengan sistem ekonomi kapitalis, sosialistik, komunis, dan campuran. Prinsip-prinsip dasar kapitalisme harus diubah secara signifikan agar sesuai dengan ekonomi Islam, tetapi harus dikatakan bahwa beberapa yayasan serupa dalam hal perolehan kekayaan. Namun, itu adalah penerapan kekayaan dan bagaimana ikatan itu menjadi produksi yang menjadikan sistem ekonomi Islam unik di dunia. Profesional bersedia untuk bergabung dengan industri keuangan Islam, dapat belajar dan memahami sistem keuangan Islam.

Singkatnya, kita dapat mengatakan bahwa sistem Ekonomi Islam didasarkan pada gagasan keadilan. Melalui keadilan bahwa keberadaan aturan yang mengatur perilaku ekonomi dari individu dan lembaga ekonomi dalam Islam dapat dipahami. Keadilan dalam Islam adalah konsep multifaset, dan ada beberapa kata untuk mendefinisikannya. Islam melarang riba, penipuan, perjudian, lotre, keserakahan, pujian dan praktik apa pun yang membuat orang kaya kaya dan miskin semakin miskin.

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi