Sponsors Link

Penjabaran Teori Pertumbuhan Ekonomi Neoklasik

Teori pertumbuhan neoklasik dikembangkan pada akhir 1950-an dan 1960-an pada abad ke-20 sebagai hasil penelitian intensif di bidang ekonomi pertumbuhan. Ekonom Amerika Robert Solow, yang memenangkan Hadiah Noble dalam Ekonomi dan ekonom Inggris, JE Meade adalah dua kontributor terkenal untuk teori pertumbuhan neo-klasik. Teori pertumbuhan neoklasik ini menekankan pada akumulasi modal dan keputusan terkait menabung sebagai penentu penting pertumbuhan ekonomi seperti contoh pertumbuhan ekonomi. Model pertumbuhan neoklasik mempertimbangkan dua fungsi produksi faktor dengan modal dan tenaga kerja sebagai penentu output. Selain itu, ia menambahkan faktor yang ditentukan secara eksogen, teknologi, hingga fungsi produksi.

Teori Pertumbuhan Ekonomi Neoklasik

Dengan demikian model pertumbuhan neoklasik menggunakan fungsi produksi berikut:

Y = AF (K, L) … (i)

Dimana Y adalah Produk Domestik Bruto (PDB), K adalah persediaan modal, L adalah jumlah tenaga kerja tidak terampil dan A adalah tingkat teknologi yang ditentukan secara eksogen. Perhatikan bahwa perubahan dalam variabel eksogen ini, teknologi, akan menyebabkan pergeseran dalam fungsi produksi.

Ada dua cara di mana parameter teknologi A dimasukkan dalam fungsi produksi. Salah satu cara populer menggabungkan parameter teknologi dalam fungsi produksi adalah mengasumsikan bahwa teknologi adalah tenaga kerja yang menambah dan sesuai dengan fungsi produksi ditulis sebagai

Y = F (K, AL)… (ii)

Perhatikan bahwa perubahan teknologi yang meningkatkan tenaga kerja menyiratkan bahwa itu meningkatkan produktivitas tenaga kerja.

Cara penting kedua dalam menggabungkan faktor teknologi dalam fungsi produksi adalah mengasumsikan bahwa kemajuan teknologi menambah semua faktor (baik modal dan tenaga kerja dalam fungsi produksi kita) dan bukan hanya menambah tenaga kerja. Dengan cara inilah kita telah menulis persamaan fungsi produksi (i) di atas. Untuk mengulang, dalam pendekatan ini fungsi produksi ditulis sebagai

Y-AF (K, L)

Mempertimbangkan cara ini A mewakili total faktor produktivitas (yaitu, produktivitas kedua input faktor). Ketika kita secara empiris memperkirakan fungsi produksi yang ditentukan dengan cara ini, maka kontribusi A terhadap pertumbuhan output total disebut Solow residual yang berarti bahwa total faktor produktivitas benar-benar mengukur peningkatan output yang tidak diperhitungkan oleh perubahan faktor, modal dan tenaga kerja .

Berbeda dengan fungsi produksi proporsi tetap dari model pertumbuhan ekonomi Harrod-Domar, model pertumbuhan neoklasik menggunakan fungsi produksi proporsi variabel, yaitu, mempertimbangkan kemungkinan tak terbatas substitusi antara modal dan tenaga kerja dalam proses produksi. Itulah mengapa disebut model pertumbuhan neoklasik sebagai neoklasik sebelumnya yang dianggap sebagai fungsi produksi proporsi variabel. Keberangkatan penting kedua yang dibuat oleh teori pertumbuhan neoklasik dari model pertumbuhan Harrod-Domar adalah bahwa ia mengasumsikan bahwa investasi terencana dan tabungan selalu sama karena penyesuaian langsung dalam harga (termasuk bunga).


 

 

 

Proses Pertumbuhan 

Dari persamaan pertumbuhan (9) terbukti bahwa jika tabungan yang direncanakan lebih besar dari investasi yang diperlukan (yaitu (n + d) K) untuk menjaga pendapatan per kapita konstan, modal untuk pekerja akan meningkat. Peningkatan modal per pekerja ini akan menyebabkan peningkatan produktivitas pekerja.

Akibatnya, ekonomi akan tumbuh pada tingkat yang lebih tinggi daripada tingkat pertumbuhan ekuilibrium steady-state. Namun, tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi ini tidak akan terjadi tanpa henti karena berkurangnya pengembalian modal akan menurunkannya ke tingkat pertumbuhan yang stabil, meskipun pada tingkat pendapatan per kapita dan modal per pekerja yang lebih tinggi.

Untuk menampilkan grafik proses pertumbuhan persamaan pertumbuhan secara konvensional digunakan dalam bentuk intensif, yaitu, dalam hal per kapita. Untuk melakukannya, kami membagi kedua sisi persamaan dengan L dan miliki

Argumen Terhadap Ekonomi Neoklasik

Sejak awal, ekonomi neoklasik telah tumbuh menjadi yang utama dalam ekonomi modern. Meskipun sekarang merupakan bentuk ekonomi yang paling banyak diajarkan, aliran pemikiran ini masih memiliki para pengkritiknya. Sebagian besar kritik menunjukkan bahwa ekonomi neoklasik membuat banyak asumsi tidak berdasar dan tidak realistis yang tidak mewakili situasi nyata. Sebagai contoh, asumsi bahwa semua pihak akan berperilaku rasional mengabaikan fakta bahwa sifat manusia rentan terhadap kekuatan lain, yang dapat menyebabkan orang membuat pilihan irasional.

Oleh karena itu, banyak kritikus percaya bahwa pendekatan ini tidak dapat digunakan untuk menggambarkan ekonomi yang sebenarnya. Ekonomi neoklasik juga kadang-kadang dipersalahkan karena ketidaksetaraan dalam utang global dan hubungan perdagangan karena teori menyatakan bahwa hal-hal seperti hak-hak pekerja akan meningkat secara alami, sebagai akibat dari kondisi ekonomi seperti cara mengukur pertumbuhan ekonomi.

Contoh Ekonomi Neoklasik

Pengikut ekonomi neoklasik percaya bahwa karena nilai suatu produk didorong oleh persepsi konsumen, tidak ada batasan atas pendapatan atau keuntungan yang dapat dibuat oleh kapitalis cerdas . Perbedaan antara biaya aktual produk dan harga yang dijual disebut sebagai “surplus ekonomi.” Namun, pemikiran ini menyebabkan sebagian krisis keuangan tahun 2008 . Selama waktu ini, para ekonom modern percaya bahwa instrumen keuangan sintetis tidak memiliki batas dan bahwa mereka mengasuransikan pasar terhadap risiko dan ketidakpastian. Para ekonom ini salah, dan produk keuangan yang sama yang mereka sorai menyebabkan crash pasar perumahan tahun 2008. Faktanya, pertumbuhan yang lebih stabil berarti bahwa untuk mempertahankan rasio modal-tenaga kerja tertentu dan pendapatan per kapita, ekonomi harus menabung dan berinvestasi lebih banyak.

Ini menyiratkan bahwa tingkat populasi yang lebih tinggi bertindak sebagai hambatan untuk meningkatkan pendapatan per kapita dan karenanya standar hidup masyarakat. Dengan demikian, hasil ini memberikan pelajaran penting bagi negara-negara berkembang seperti India, yaitu, jika mereka ingin mencapai standar hidup yang lebih tinggi untuk rakyatnya mereka harus melakukan upaya untuk mengendalikan laju pertumbuhan penduduk.

Pertumbuhan Jangka Panjang dan Perubahan Teknologi

Mari kita sekarang menganalisis pengaruh perubahan teknologi pada pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Penting untuk dicatat bahwa teori pertumbuhan neoklasik menganggap perubahan teknologi sebagai variabel eksogen. Dengan perubahan teknologi eksogen yang kami maksud itu ditentukan di luar model, yaitu, itu independen dari nilai-nilai faktor lain, modal dan tenaga kerja. Dengan demikian kami melihat bahwa kemajuan teknologi dari waktu ke waktu menyebabkan pertumbuhan output per kapita (pendapatan). Dengan output agregat ini juga akan meningkat seiring waktu sebagai hasil kemajuan teknologi. Teori pertumbuhan neoklasik telah berhasil digunakan untuk menjelaskan peningkatan output per kapita dan standar hidup dalam jangka panjang sebagai hasil kemajuan teknologi dan akumulasi modal seperti cara mengukur pertumbuhan ekonomi.


1. Teori pertumbuhan neoklasik menjelaskan bahwa output adalah fungsi pertumbuhan dalam input faktor, terutama modal dan tenaga kerja, dan kemajuan teknologi.

2. Kontribusi peningkatan tenaga kerja ke pertumbuhan output adalah yang paling penting.

3. Tingkat pertumbuhan output dalam kesetimbangan steady-state sama dengan laju pertumbuhan populasi atau angkatan kerja dan eksogen dari tingkat tabungan, yaitu, itu tidak tergantung pada tingkat tabungan.

4. Meskipun tingkat simpanan tidak menentukan tingkat pertumbuhan kondisi-mapan dalam output, hal itu menyebabkan peningkatan tingkat pendapatan per kapita (dan juga pendapatan total) dengan meningkatkan modal per kapita.

5. Stabilnya laju pertumbuhan pendapatan per kapita, yaitu, laju pertumbuhan jangka panjang ditentukan oleh kemajuan teknologi.

6. Jika tidak ada kemajuan teknis, maka output per kapita pada akhirnya akan menyatu ke tingkat steady state.

7. Kesimpulan yang signifikan dari teori pertumbuhan neoklasik adalah bahwa jika kedua negara memiliki tingkat tabungan yang sama dan tingkat laju pertumbuhan populasi yang sama dan memiliki akses ke teknologi yang sama (yaitu fungsi produksi), tingkat pendapatan per kapita mereka pada akhirnya akan bertemu. itulah mereka akhirnya akan menjadi sama.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi