Sponsors Link

14 Cara Membeli Barang Dari Luar Negeri Termudah dan Terpercaya

Kita selalu membutuhkan cara membeli barang dari luar negeri karena terkadang barang yang kita inginkan dan butuhkan tidka tersedia di Indonesia, bukan? Nah, apakah semua hal tentang berbelanja sama diantara dalam dan luar negri? Jika anda masih ragu, berikut kami telah membuat tutorial sederhana cara membeli barang dari luar negeri di bawah ini:

ads

1. Keamanan

Perhatikan apakah website yang anda tuju sudah aman? Apakah proses serta metode pembayaran yang disediakan juga relatif aman? Jika masih ragu cobalah cari review maupun testimoni dna beragam forum yang mebahas marketplace tersebut, ini seperti cara belanja online dengan kartu kredit.

2. Telitilah Ongkir

Jarak akan menjadi salah satu masalah besar yang terjadi saat anda mempelajari cara membeli barang dari luar negeri ini. Ini akan memakan waktu yang lama serta biaya pengiriman. Karena percuma saja jika anda membeli barang murah namun dikalahkan oleh harga ongkos kirim bukan? Maka telitilah terlebih dahulu ongkir karena biasanya ada beberapa opsi yang tersedia.

3. Metode Pembayaran

Tidak seperti membeli di toko lokal. Memesan barang secara internasional akan lebih rumit dan sulit di masalah metode pembayaran. Lihatlah metoide pembayaran yang ada dan berlaku dan pilihlah salah satu yang bisa anda gunakan. Atau anda bisa menggunakan jasa pembelian internasional dari penyedia jasa yang terpercaya.

4. Masalah Bea Cukai

Tentunya setiap abrang yang masuk dari luar negeri akan diperiksa dan akan dikenakan biaya bea cukai. Ini juga harus menjadi perhatian dan jangan diabaikan ketika anda memilih berbelanja secara Internasional seperti cara mengajukan keringanan pembayaran karetu kredit.

5. Ketahanan Barang

Jangan lupa bahwa barang yang anda pesan akan menempuh jarak yang jauh dna memakan pengiriman dalam waktu yang relatif lama. Jadi pastikan barang tersebut nantinya tidak rusak dan tidak terkendala selama waktu pengiriman.

6. Percaya insting

Sama seperti Anda tidak akan pergi ke toko di mal yang tidak Anda kenali dan tampaknya sedikit untuk Anda, jangan berbelanja di toko online yang memberi Anda perasaan buruk dan tampak teduh. Jika sewaktu-waktu selama proses belanja atau checkout Anda merasa seperti situs meminta terlalu banyak informasi pribadi, cukup hentikan transaksi dan tinggalkan situs.

Anda mungkin benci untuk meninggalkan transaksi yang benar-benar bagus, tetapi uang dan waktu yang Anda dapat kehilangan jika seseorang mendapat informasi kartu kredit Anda pasti akan membatalkan manfaat dari harga jual. Jika situs terlihat seperti itu dirancang pada tahun 90-an, memiliki alamat yang aneh, atau mengisi layar Anda dengan pop-up, lupakan saja.

7. Berhati-hatilah jika Anda menggunakan perangkat seluler

Smartphone pada dasarnya dapat melakukan apa saja yang dapat dilakukan komputer saat ini, tetapi itu tidak berarti mereka terlindung dari ancaman sebagai desktop Anda. Sebagian besar ponsel tidak dilengkapi dengan perangkat lunak anti-virus yang Anda miliki di komputer Anda, jadi lebih mudah bagi penjahat untuk mendapatkan malware di perangkat seluler Anda yang dapat membantu mereka mencuri informasi yang Anda masukkan.

URL singkat yang sering digunakan karena mereka lebih ramah-ponsel juga dapat mengelabui Anda agar mengunjungi situs yang berisiko karena lebih sulit untuk mengatakan apakah aman atau tepercaya. Ada juga risiko ponsel Anda dicuri, jadi pastikan itu dilindungi kata sandi sehingga informasi apa pun yang mungkin Anda simpan di dalamnya tidak mudah diakses.

Sponsors Link

8. Jangan gunakan Wi-Fi publik untuk berbelanja

Setiap kali Anda memasukkan informasi pribadi menggunakan jaringan publik, Anda menyiapkan diri untuk pencurian identitas. Sebagian besar hotspot Wi-Fi tidak mengenkripsi data Anda, jadi semua peretas di Starbucks lingkungan Anda atau di mana pun Anda berbagi Wi-Fi pada dasarnya hanya dapat mencabut identitas Anda dari udara jika ia memiliki perangkat lunak yang tepat.

Ini juga berlaku untuk ponsel, karena Anda sering menggunakan Wi-Fi terdekat. Sadarilah ketika Anda menggunakan hotspot bahwa informasi apa pun yang Anda kirim melalui internet dapat diambil oleh orang asing; jika informasi itu dapat membuat Anda rentan, tunggulah hingga Anda tiba di rumah ke jaringan yang dilindungi. Ini mungkin kurang nyaman, tetapi jauh lebih aman.

9. Periksa pernyataan kartu kredit Anda 

Menggunakan kartu kredit adalah satu-satunya cara cerdas untuk berbelanja online. Jika Anda membeli sesuatu dari situs scam menggunakan kartu debit, cek, atau uang tunai, tidak ada cara untuk mendapatkan uang Anda kembali. Jika Anda menggunakan kartu kredit, perusahaan kartu harus mengganti biaya penipuan Anda di bawah Undang-Undang Penagihan Kredit yang Adil.

Tetapi mereka tidak bisa selalu menangkap pembelian yang tidak Anda buat atau terima, jadi terserah Anda untuk mengawasi pernyataan Anda. Jika Anda melihat sesuatu yang mencurigakan pada pernyataan Anda, cukup hubungi perusahaan kartu kredit Anda untuk menyengketakan biaya dan mungkin mendapatkan kartu baru sehingga tagihannya tidak akan berlanjut.

10. Gunakan nomor kartu kredit virtual

Jika Anda hanya perlu memiliki sesuatu di situs yang tidak Anda kenal, ada hal kecil yang rapi yang disebut nomor kartu kredit virtual yang memungkinkan Anda berbelanja online tanpa memaparkan nomor akun Anda yang sebenarnya. Beberapa bank menawarkan jenis nomor kartu kredit sementara yang memungkinkan Anda mengatur jumlah dan jangka waktu untuk pembelian dan kemudian mengirimkan nomor kartu untuk digunakan secara online.

11. Ubah kata sandi Anda secara teratur

Kami tahu, kami tahu. Rasanya sakit untuk memeriksa dan mengubah kata sandi di semua akun daring Anda, belum lagi masalah yang akan diperlukan untuk mencoba mengingat semuanya. Tetapi jika Anda benar-benar ingin menyimpan informasi (dan rekening bank) Anda aman saat Anda berbelanja melalui Internet, penting untuk mencampur kata sandi akun Anda setiap tiga hingga enam bulan.

12. Jangan klik tautan di email

Sebagai gantinya, ketik alamat di browser Anda untuk memastikan Anda pergi ke situs yang Anda kunjungi. Banyak penipuan phishing melibatkan email dari apa yang tampak seperti situs yang sah bank, toko online, apa pun yang Anda percaya dan kemudian mengirim Anda ke situs palsu di mana mereka dapat mengumpulkan informasi Anda untuk mencuri identitas Anda.

13. Periksa kebijakan privasi perusahaan

Membaca kebijakan privasi adalah satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti apa yang dilakukan perusahaan dengan informasi pengguna dan bagaimana informasi itu dikirimkan. Sebagian besar dari kita memiliki kecenderungan untuk mengabaikan informasi ini, terutama jika disamakan dengan persyaratan layanan yang kita semua katakan telah kita baca dan setujui, tetapi penting jika Anda ingin memastikan data pribadi Anda tidak dapat dijual ke pihak ketiga dan bahwa itu dienkripsi dan aman.

Sponsors Link

14. Perbarui browser Anda

Setiap versi baru peramban Internet Anda, terutama jika Anda menggunakan salah satu peramban yang lebih populer, mendapat dorongan dalam keamanan. Peramban yang lebih lama, selain tidak berfungsi dengan baik dengan beberapa situs web, sering memiliki lubang di keamanan mereka yang ditemukan dan dieksploitasi peretas. Hal yang sama berlaku untuk sistem operasi dan perangkat lunak anti-virus Anda. Pembaruan akan membuat Anda tetap di depan calon pencuri dan menjaga keamanan kredit Anda.

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi