Sponsors Link

Cara Menghitung Franchise Fee Termudah dan Akurat

Ketika Anda memiliki dan mengoperasikan bisnis, Anda dapat mengharapkan untuk mengeluarkan berbagai biaya. Dan jika Anda berinvestasi dalam startup independen, tidak ada cara pasti untuk menentukan biaya pasti yang akan Anda hadapi. Sebagai perbandingan, biaya investasi dalam peluang waralaba yang berbeda jauh lebih mudah untuk didefinisikan, karena mereka jelas-jelas dijabarkan. Sebelum Anda mulai membandingkan peluang waralaba, Anda harus memiliki pemahaman yang baik tentang jenis biaya yang dapat Anda harapkan untuk dibayar. Di sini, kita akan melihat cara menghitung franchise fee seperti tips bisnis franchise sukses.

Mengapa Perusahaan Waralaba Mengenakan Royalti dan Biaya Lain?

Ketika Anda membeli waralaba, Anda masuk ke dalam hubungan keuangan dengan bisnis lain, yang jelas didefinisikan dalam perjanjian waralaba yang Anda berdua tandatangani. Dengan menandatangani, Anda setuju untuk mengikuti prosedur yang ditetapkan perusahaan dan membayar biaya waralaba tertentu sebagai ganti hak untuk menggunakan nama merek mereka dan aset kepemilikan lainnya.

Dan mengapa anda harus mengetahui cara menghitung franchise fee tersebut. Anda mungkin menganggapnya sebagai bergabung dengan klub eksklusif di mana Anda membayar jumlah awal untuk menjadi anggota, serta biaya berkelanjutan untuk mempertahankan keanggotaan itu. Dalam hubungan franchisor / franchisee, pemilik waralaba menggunakan biaya ini untuk tujuan yang berbeda:

  • Biaya waralaba satu kali: Biaya awal ini mencakup biaya awal pemilik waralaba  seperti pelatihan, bantuan dengan pemilihan lokasi, negosiasi sewa-menyewa dan pembangunan, rekrutmen / pelatihan staf, pemasaran, dan biaya lainnya yang terkait dengan peluncuran sebuah toko.
  • Biaya royalti berulang : Royalti berulang biasanya digunakan untuk membiayai pengeluaran yang sedang berlangsung yang dikeluarkan oleh perusahaan waralaba. Pengeluaran ini mungkin termasuk pembaruan manual operasi, dukungan lapangan, biaya administrasi, gaji staf, rekrutmen franchisee baru, penelitian / pengembangan produk, dan perluasan merek.

Bagaimana Biaya Royalti Dihitung?

Metode yang tepat digunakan untuk menghitung royalti dan seberapa sering mereka dibayar dapat sangat bervariasi antara pemilik waralaba, jadi adalah bijaksana untuk melihat lebih dekat pada deskripsi yang tercantum dalam FDD dari peluang waralaba apa pun yang Anda pertimbangkan secara serius. Secara umum, ada empat metode utama yang digunakan untuk menghitung biaya royalti waralaba:

  • Biaya tetap
  • Persentase pendapatan kotor
  • Persentase per transaksi atau barang terjual
  • Bagi keuntungan

Biaya royalti tetap adalah jumlah yang dibayarkan kepada pemilik waralaba secara mingguan atau bulanan, terlepas dari penjualan atau pendapatan seorang franchisee. Dengan royalti jenis ini, pemilik waralaba dapat memasukkan ketentuan yang memungkinkan mereka menyesuaikan jumlah biaya.

Persentase Pendapatan

Jika pemilik waralaba menagih royalti berdasarkan persentase pendapatan, pemilik waralaba membayar sebagian dari pendapatan kotor mereka selama periode tertentu, biasanya mingguan atau bulanan. Beberapa perusahaan waralaba menagih persentase geser yang meningkat atau menurun tergantung pada pendapatan penjualan. Bahkan jika royalti adalah persentase tertentu, jumlah persis yang dibayarkan oleh franchisee dapat bervariasi, karena ini terkait dengan pendapatan toko mereka.

Persentase Per Item atau Transaksi

Metode ini mirip dengan persentase royalti pendapatan, tetapi ini didasarkan pada transaksi individual, bukan pendapatan kotor. Franchisors yang membebankan royalti jenis ini sering memiliki franchisee mereka menggunakan sistem point-of-sale yang melakukan perhitungan secara otomatis seperti cara membuat franchise minuman sendiri.

Membagi Royalti Laba

Membagi royalti keuntungan tidak terlalu umum, terutama karena mereka dipandang kurang menguntungkan oleh pewaralaba. Dengan metode ini, total keuntungan lokasi selama periode yang ditentukan terbagi antara pemilik waralaba dan franchisor dengan persentase yang disepakati, seperti 40/60.


Pertanyaan umum dari pemilik waralaba pemula terkait dengan Biaya Waralaba awal. Namun, banyak faktor yang berbeda berdampak pada Biaya Waralaba yang dibebankan oleh Franchisor. Beberapa perusahaan waralaba membuat kesalahan dengan menetapkan biaya waralaba mereka hanya berdasarkan pada apa yang pesaing mereka isi. Meskipun ini mungkin tampak sebagai strategi yang bagus, kenyataannya adalah tidak semua sistem waralaba diciptakan sama.

Ketika menetapkan Biaya Waralaba awal, penting untuk diingat bahwa meskipun Biaya Waralaba dapat membantu arus kas perusahaan dan membantu dalam mempertahankan pertumbuhan awal perusahaan, pendapatan royalti dan pendapatan dari penjualan produk dan / atau jasa kepada Franchisee harus menjadi sumber utama pendapatan relatif terhadap profitabilitas jangka panjang dari operasi waralaba. Perusahaan yang berusaha mendapatkan keuntungan besar dari Biaya Waralaba awal mungkin menemukan bahwa mereka mengecilkan calon yang memenuhi syarat untuk tidak melihat Biaya Waralaba awal.

Ketika membantu klien dalam waralaba bisnis mereka, bagian dari proses pengembangan mengharuskan kami menentukan Biaya Waralaba yang sesuai (dan biaya lainnya) yang menyeimbangkan kebutuhan keuangan pemilik waralaba dengan kebutuhan franchisee relatif terhadap total investasi awal mereka. Kami melakukan ini dengan mengevaluasi sejumlah faktor yang berbeda.

Dengan mengetahui cara menghitung franchise fee yang berfluktuasi secara liar bahkan di antara perusahaan waralaba sejenis, kepada calon franchisee, Biaya Waralaba mungkin tampak berdasarkan pada pendekatantersendiri. Namun, ketika Biaya Waralaba ditetapkan dengan benar berdasarkan evaluasi menyeluruh terhadap faktor-faktor spesifik, itu dapat dengan mudah dibenarkan dan dipahami oleh calon pewaralaba. Ketika menentukan Biaya Waralaba awal, kami mengevaluasi hal-hal berikut:

  • Kecanggihan atau keunikan sistem
  • ROI dan profitabilitas yang potensial dari Bisnis Waralaba
  • Biaya dan pengeluaran Franchisor terkait dengan akuisisi dan pemberian waralaba

Ketika mempertimbangkan perbedaan dalam Biaya Waralaba awal dari dua perusahaan waralaba yang sama dalam kategori yang sama , kategori ketiga adalah di mana banyak perbedaan antara biaya waralaba sering dapat ditemukan. Biaya dan pengeluaran Franchisor mungkin termasuk:

  • Alokasi untuk biaya pengembangan waralaba
  • Alokasi untuk iklan waralaba dan biaya pemasaran

Biaya keras lainnya yang ditanggung oleh Franchisor dalam membentuk Penerima Waralaba baru (mis. Materi pelatihan, persediaan, peralatan) jika biaya ini termasuk dalam Biaya Waralaba. Sebagaimana dinyatakan sebelumnya, Biaya Waralaba awal mungkin juga didasarkan pada sebagian potensi ROI dan profitabilitas Bisnis Waralaba. Untuk pemilik waralaba yang tidak membuat representasi kinerja keuangan, perusahaan waralaba dapat memilih untuk berbagi aspek-aspek tertentu dari kinerja keuangan mereka dengan calon pewaralaba. Konsekuensinya, dengan bertambahnya jumlah waralaba menjadi lebih mudah bagi calon franchisee untuk mengevaluasi kinerja keuangan dari waralaba.

Jadi pertanyaannya tetap, berapa persen dari Biaya Waralaba yang diberikan kepada seorang Franchisor?
Ini akan sangat bervariasi sebagian besar berdasarkan pada faktor-faktor yang telah dibahas sebelumnya. Selain itu, beberapa perusahaan waralaba memilih untuk “impas” pada Biaya Waralaba untuk mengurangi hambatan waralaba untuk masuk dalam hal total investasi awal. Pemilik waralaba lain mungkin sebenarnya memilih untuk “kehilangan” uang pada Biaya Waralaba karena mereka mengerti bahwa mereka akan mengimbanginya berkali-kali melalui biaya royalti yang dihasilkan dari franchisee. Hal ini dikatakan, tidak biasa bagi seorang Franchisor untuk “bersih” 25% atau lebih dari total Biaya Waralaba (secara resmi “laba kotor”). Penting juga untuk diingat bahwa sebagian dari Biaya Waralaba biasanya mencakup pengembalian biaya tertentu yang telah dikeluarkan oleh Franchisor yaitu biaya pengembangan waralaba, produksi iklan dan materi pemasaran, biaya iklan, dll.

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi