Sponsors Link

9 Contoh Kebijakan Luar Negeri Indonesia Dalam Hubungan Internasional

Republik Indonesia, yang lahir segera setelah Perang Dunia II ketika sebuah koloni menjadi negara bebas, sangat menginginkan perdamaian. Hanya dalam suasana damai dapat memulihkan ekonomi yang rusak karena perang dan mengangkat warganya dari kemiskinan di mana mereka telah hidup begitu lama. Bahkan ketika orang Indonesia berjuang untuk membebaskan diri dari kontrol Belanda, kebebasan bukan satu-satunya tujuan mereka. Para pemimpin gerakan nasional selalu menekankan bahwa Indonesia yang merdeka dan berdaulat hanyalah prasyarat bagi tercapainya pola hidup yang akan menjamin kemakmuran rakyat.

Tujuan Dasar Kerjasama Internasional

Republik Indonesia menyadari bahwa kerjasama dengan negara lain adalah penting jika cita-cita ini menjadi kenyataan. Itu telah menjadikan Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai titik pusat dari kebijakannya untuk mencari hubungan baik dengan semua negara lain. Lebih khusus lagi, tujuannya dalam kebijakan luar negeri adalah:

  • Untuk membela kebebasan rakyat dan menjaga keamanan negara
  • Untuk memperoleh dari luar negeri barang-barang kebutuhan sehari-hari yang diperlukan untuk meningkatkan standar hidup penduduk seperti makanan, terutama beras, barang-barang konsumsi dari berbagai jenis, obat-obatan, dan sebagainya
  • Untuk mendapatkan peralatan modal untuk membangun kembali apa yang telah hancur atau rusak, dan modal untuk industrialisasi, konstruksi baru dan mekanisasi mekanisasi parsial pertanian
  • Untuk memperkuat prinsip-prinsip hukum internasional dan untuk membantu mencapai keadilan sosial pada skala internasional, sejalan dengan Piagam PBB khususnya dengan berusaha dalam kerangka PBB untuk membantu orang-orang yang masih hidup di dalam sistem kolonial untuk mencapai kebebasan
  • Untuk menempatkan penekanan khusus pada inisiasi hubungan baik dengan negara-negara tetangga, yang sebagian besar di masa lalu menduduki posisi yang serupa dengan Indonesia
  • Untuk mencari persaudaraan di antara bangsa-bangsa melalui realisasi cita-cita yang diabadikan dalam untuk menempatkan penekanan khusus pada memulai hubungan baik dengan negara-negara tetangga, yang sebagian besar di masa lalu menduduki posisi yang serupa dengan Indonesia

Singkatnya, Indonesia akan mengejar kebijakan perdamaian dan persahabatan dengan semua negara atas dasar saling menghormati dan tidak saling bersinggungan dengan struktur pemerintahan masing-masing.

Sebagai orang baru saja menjadi bebas dari kolonialisme, orang Indonesia cemburu kemerdekaan negara mereka. Slogan seperti “kebebasan,” “kemanusiaan,” “keadilan sosial,” “persaudaraan bangsa-bangsa” dan “perdamaian abadi,” yang merupakan kekuatan pendorong dalam gerakan nasional Indonesia, dipandang sebagai cita-cita untuk diterjemahkan ke dalam praktik. Karena itu, orang Indonesia sangat menghargai hubungan internasional dan yakin bahwa apa yang mereka rindukan dalam hal ini pada akhirnya akan menjadi kenyataan. Semua perasaan ini membantu menentukan kebijakan luar negeri negara dan sarana yang digunakan untuk melaksanakannya.

Ada kemungkinan bahwa, dilihat dari sudut Realpolitik, sebagian dari tujuan ini tampaknya berada di luar wilayah “kebijakan nyata dan praktis”. Murid sejarah, bagaimanapun, sadar bahwa banyak yang sebelumnya dianggap utopis atau tidak mungkin telah terjadi. Siapa yang akan percaya 15 tahun lalu bahwa India, Burma, Ceylon, Pakistan dan Indonesia akan menjadi merdeka dan berdaulat? Siapa yang kemudian akan berpikir bahwa mungkin Indonesia, yang dibantu oleh Belanda sendiri, akan diterima sebagai anggota organisasi internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa? Banyak ide yang tabu bagi para ekonom klasik dan diletakkan sebagai impian Sosialis murni saat ini telah diterima di negara-negara kapitalis sebagai sarana untuk mencapai “perdamaian industri.” Pengembangan dan penerimaan apa yang disebut “jaminan sosial” adalah sebuah contoh.


Pengaruh gagasan tersebut dapat ditemukan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa dan dalam pekerjaan ILO. Tujuan “standar hidup yang lebih tinggi, pekerjaan penuh, dan kondisi kemajuan dan perkembangan ekonomi dan sosial” ditetapkan dalam Pasal. 55 Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Sebagian besar negara di dunia beranggapan saat ini bahwa pencapaian cita-cita ini harus dirangsang oleh pemerintah dan tidak diserahkan, seperti sebelumnya, pada “permainan bebas kekuatan ekonomi.”

Tujuan dan Contoh Kebijakan Luar Negeri Indonesia Dalam Hubungan Internasional

Tujuan  dan Contoh Kebijakan Luar Negeri Indonesia Dalam Hubungan Internasional yang ingin dicapai oleh Republik Indonesia melalui kebijakan luar negerinya seharusnya tidak dianggap hanya utopis. Tetapi sementara beberapa dari kepentingan topikal, yang lain adalah cita-cita untuk realisasi masa depan. Untuk alasan ini, kebijakan luar negeri Republik memiliki aspek jangka pendek dan jangka panjang. Kebijakan jangka pendek berkaitan dengan hal-hal yang harus diterjemahkan ke dalam praktik sekarang atau dalam waktu dekat yang mempengaruhi kepentingan khusus Indonesia atau yang terkait dengan ketegangan internasional yang mampu mempengaruhi perdamaian dunia.

Tetapi tujuan jangka panjang, yang membutuhkan perubahan dalam semangat pemikiran dan moralitas internasional, juga harus ditekankan agar mereka akan menerima perhatian. Dengan demikian kebijakan jangka panjang terkait erat dengan kebijakan jangka pendek seperti tujuan tindakan ekonomi. Berikut beberapa Contoh Kebijakan Luar Negeri Indonesia Dalam Hubungan Internasional, yaitu :

  1. Pernah melibatkan dirinya secara aktif sebagai sebuah bangsa besar di GNB atau gerakan non blok.
  2. Menjadi salah satu anggota PBB
  3. Aktif dalam deklarasi Bangkok dan memprakasai ASEAN
  4. Menghapuskan semua bentuk terhadap diskriminasi rasial yang diteteapkan dalam peraturan di dalam UU No. 29 pada tahun 1999
  5. Menggunakan naugan PBB dan mengutus pasukan perdamaian
  6. Membentuk CGI
  7. Bertindak aktif dalam pembentukan AFTA
  8. Menyetujui dan melakukan sebuah perjanjian RI dengan Malaysia untuk penetapan garis landas perbatasan negara
  9. Melakukan pertukaran pelajar dengan banyak negara lain yang berpotensi di dunia

Inisiatif kebijakan luar negeri utama yang dimulai pada tahun 1985 berusaha bagi Indonesia sebagai ketua Gerakan Non-Blok, sebuah posisi yang akan mengakui mandat Indonesia untuk berbicara secara otoritatif di Dunia Ketiga. Indonesia telah menjadi anggota pendiri Gerakan Nonaligned dan ketaatannya dan promosi cita-cita nonalignment telah menjadi salah satu dari sedikit konsistensi antara kebijakan luar negeri Orde Lama dan pemerintahan Orde Baru. Pada saat yang sama, Indonesia adalah satu-satunya anggota pendiri yang belum menjadi tuan rumah KTT Gerakan Non-Blok. Pada puncak di Harare, Zimbabwe, pada tahun 1986, dan di Beograd, Yugoslavia (kemudian Serbia), pada tahun 1989, Indonesia melobi keras tetapi tidak berhasil untuk kursi itu.

Sejumlah faktor tampaknya menentangnya dalam organisasi yang ditandai oleh perbedaan geografis dan ideologis. Rejim sosialis radikal tidak bersimpati dengan antikomunisme domestik Indonesia. Rezim nasionalis Afrika yang dimobilisasi di bekas koloni Portugis di Afrika menolak penggabungan Indonesia di Timor Timur. Solidaritas Indonesia dengan ASEAN tentang masalah Kamboja kehilangan dukungan dengan teman-teman Vietnam. Akhirnya, ketiadaan hubungan normal dengan anggota terbesar Gerakan Nonaligned, Cina, melemahkan posisi Indonesia secara substansial seperti contoh kebijakan luar negeri Indonesia.


Demikianlah banyak hal yang bisa kita pelajari tentang contoh kebijakan luar negeri dan hubungan internasional seperti hubungan pasar uang dan psar modal. Ada banyak sejarah dan contoh tindakan yang pernah dilakukan oleh pemerintahan Indonesia untuk terbentuknya semua kerja sama dan peraturan Internasional yang menjaga dan mengayomi semua pelaku dengan baik.

 

, , ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi