8 Masalah Ekonomi Bisnis Paling Umum

Ekonomi bisnis adalah bidang ekonomi terapan yang mempelajari masalah keuangan, organisasi, pasar yang terkait dan lingkungan yang dihadapi oleh perusahaan. Penilaian dibuat menggunakan teori ekonomi dan metode kuantitatif. Ekonomi bisnis menganalisis mata pelajaran seperti organisasi bisnis, manajemen, ekspansi dan strategi. Studi mungkin termasuk bagaimana dan mengapa perusahaan berkembang, dampak pengusaha, interaksi antar perusahaan dan peran pemerintah dalam regulasi. Ekonomi mengacu pada studi tentang komponen dan fungsi pasar atau ekonomi tertentu, seperti penawaran dan permintaan, dan efek dari konsep kelangkaan. Dalam suatu ekonomi, faktor produksi, metode distribusi dan konsumsi merupakan subyek studi yang penting.

Faktor Dalam Operasi Bisnis

Ekonomi bisnis berfokus pada faktor-faktor dalam operasi bisnis dan bagaimana mereka berhubungan dengan ekonomi secara keseluruhan. Ini membahas prinsip-prinsip ekonomi, strategi, praktik bisnis standar, perolehan modal yang diperlukan, pembangkitan keuntungan, efisiensi produksi dan strategi manajemen secara keseluruhan. Ekonomi bisnis juga mencakup studi tentang faktor ekonomi eksternal dan pengaruhnya terhadap keputusan bisnis seperti perubahan dalam peraturan industri atau perubahan harga tiba-tiba dalam bahan baku seperti pengertian kelangkaan dalam ilmu ekonomi.

Ekonomi Manajerial

Ekonomi manajerial berfokus pada faktor mikroekonomi yang terkait dengan proses pengambilan keputusan dengan organisasi. Korporasi membuat keputusan strategis yang dapat menghasilkan untung atau rugi. Prinsip ekonomi manajerial mempengaruhi dan memandu strategi dan keputusan perusahaan. Ekonomi manajerial berlaku untuk sektor publik dan swasta serta organisasi nirlaba dan nirlaba seperti masalah ekonomi jangka panjang. Semua organisasi harus menilai iklim ekonomi internal dan eksternal untuk tetap menjadi pelarut karena semua organisasi memerlukan sumber pendanaan untuk melanjutkan operasi. Tujuan ekonomi manajerial adalah untuk memanfaatkan sumber daya yang tersedia, memaksimalkan produksi sambil meminimalkan limbah.

Meskipun lembaga nirlaba mungkin fokus pada peningkatan donasi, nirlaba malah fokus pada penjualan barang atau jasa. Setiap organisasi berusaha membatasi limbah untuk memaksimalkan kegunaan sumber daya yang tersedia secara keseluruhan. Setiap jenis organisasi menggunakan prinsip yang sama untuk memenuhi tujuan terkait mempertahankan modal yang diperlukan untuk terus bekerja di dalam perekonomian. Organisasi nirlaba dan nirlaba melakukan fungsi bisnis yang sama dan membutuhkan keahlian serupa. Misalnya, semua jenis organisasi terlibat dalam iklan, komunitas atau dukungan pelanggan dan membutuhkan kepemimpinan untuk membuat keputusan strategi yang tepat.

Bisnis menghadapi banyak masalah ekonomi yang dapat membantu atau melukai garis bawah mereka. Ketika para manajer bisnis memahami masalah ekonomi, mereka dapat memutuskan cara terbaik untuk mengubah atau mempertahankan operasi untuk menghadapi situasi ekonomi jangka pendek atau panjang. Bisnis juga dapat belajar banyak dari bagaimana perusahaan yang serupa telah berurusan dengan masalah ekonomi di masa lalu.

Masalah Ekonomi Bisnis

Ada beberapa masalah ekonomi bisnis yang kian berkembang dan menghambat pertumbuhan ekonomi. Berikut penjabaran dari masalah ekonomi bisnis tersebut seperti penyebab perubahan ekonomi.

1. Monopoli

Monopoli adalah perusahaan yang mengendalikan industri karena kurangnya pesaing besar. Contoh yang mungkin adalah Microsoft Internet Explorer monopoli di pasar browser Internet. Sebuah perusahaan yang merupakan monopoli dapat dituntut jika pemerintah percaya bahwa mereka terlibat dalam praktik ilegal untuk mempertahankan monopoli. Ini terjadi pada Microsoft karena praktik bundling Internet Explorer di komputer. Pemerintah menggugat mereka dan perusahaan membayar denda. Perusahaan yang tertarik untuk mengalahkan monopoli harus memiliki produk atau layanan yang merupakan perbaikan besar atas monopoli. Itu juga harus mendedikasikan banyak uang untuk memasarkan produk karena konsumen akan terbiasa dengan produk monopoli.

2. Merger

Merger antara dua perusahaan membantu perusahaan menjadi lebih besar dan mencapai pasar yang lebih besar. Merger adalah tanda positif kesehatan keuangan perusahaan dan biasanya meningkatkan harga saham perusahaan yang dihasilkan.

3. PHK

PHK terjadi ketika perusahaan ingin memangkas biaya secara drastis dan cepat. Beberapa pemecatan fokus pada beberapa departemen, sementara banyak perusahaan memangkas karyawan dari seluruh perusahaan. PHK langsung mengurangi biaya, tetapi tidak ada cara mudah untuk menghitung biaya kehilangan pengetahuan karyawan dan memaksa karyawan yang tersisa untuk mengambil beban kerja yang lebih berat. Produktivitas dapat menurun jika terlalu banyak kerja yang dipaksakan pada karyawan yang masih ada.

4. Resesi

Resesi ekonomi terjadi karena penurunan belanja konsumen. Hal ini menyebabkan bisnis menemukan cara berbeda untuk mengurangi pengeluaran mereka sendiri. Karena konsumen membelanjakan lebih sedikit, bisnis dapat meningkatkan jumlah penjualan untuk mengurangi persediaan atau menunda pembangunan kantor dan pabrik baru. Bisnis dapat bertahan hidup dari resesi jika mereka memiliki cukup uang ekstra sehingga mengurangi belanja konsumen tidak menghasilkan tindakan yang lebih ekstrim seperti PHK. Resesi merugikan industri yang bergantung pada pendapatan bebas pajak atau penghasilan tambahan, seperti industri film dan periklanan.

Kewirausahaan cenderung berfokus pada identifikasi dan pemenuhan kebutuhan konsumen di pasar ceruk tertentu, tetapi semua bisnis dapat dipengaruhi oleh tren ekonomi skala besar. Akuntansi untuk tren dalam ekonomi secara keseluruhan dapat membantu manajer bisnis membuat keputusan yang lebih baik. Faktor ekonomi yang umumnya mempengaruhi bisnis termasuk kepercayaan konsumen, pekerjaan, suku bunga, dan inflasi.

5. Kepercayaan konsumen

Kepercayaan konsumen adalah indikator ekonomi yang mengukur keseluruhan optimisme konsumen tentang keadaan ekonomi. Konsumen yang percaya diri cenderung lebih bersedia mengeluarkan uang daripada konsumen dengan kepercayaan diri rendah, yang berarti bisnis lebih mungkin untuk makmur ketika kepercayaan konsumen tinggi. Periode kepercayaan konsumen yang tinggi dapat menghadirkan peluang bagi bisnis baru untuk memasuki pasar, sementara periode kepercayaan yang rendah dapat memaksa perusahaan untuk memangkas biaya untuk mempertahankan laba.

6. Pekerjaan

Ekonomi cenderung mengikuti siklus bisnis booming ekonomi diikuti oleh periode stagnasi atau kemunduran. Selama periode boom, pekerjaan cenderung melimpah, karena perusahaan membutuhkan pekerja untuk memenuhi permintaan. Ketika pengangguran rendah, belanja konsumen cenderung tinggi karena sebagian besar orang memiliki pendapatan untuk dibelanjakan, yang baik untuk bisnis dan membantu mendorong pertumbuhan. Ketika pengangguran tinggi, belanja konsumen cenderung rendah karena orang yang menganggur tidak memiliki pendapatan berlebih untuk dibelanjakan.

7. Suku bunga

Tingkat bunga adalah jumlah yang kreditur biaya perorangan atau bisnis untuk meminjam uang. Beberapa usaha kecil mengandalkan pinjaman dari bank atau lembaga keuangan lainnya sebagai sumber pembiayaan. Suku bunga yang lebih tinggi menghasilkan pengeluaran bisnis total yang lebih tinggi untuk perusahaan dengan utang. Suku bunga yang tinggi juga dapat mengurangi belanja konsumen, karena harga tinggi membuatnya lebih mahal bagi konsumen untuk mengambil pinjaman untuk membeli barang-barang seperti mobil dan rumah.

8. Inflasi

Inflasi adalah tingkat di mana harga dalam perekonomian meningkat. Inflasi menyebabkan peningkatan dalam pengeluaran bisnis seperti sewa, utilitas, dan biaya bahan yang digunakan dalam produksi. Kenaikan biaya kemungkinan akan memaksa bisnis untuk menaikkan harga pada produk dan layanan mereka sendiri untuk mengikuti laju inflasi dan mempertahankan keuntungan. Inflasi dapat mengurangi daya beli konsumen kecuali pengusaha menaikkan upah berdasarkan tingkat inflasi.