Sponsors Link

7 Penyebab Perubahan Ekonomi Di Dalam Negara

Ketidakstabilan ekonomi dapat mencakup tingkat inflasi yang mudah menguap dan tingkat pertumbuhan ekonomi yang bergejolak. Itu bisa melibatkan pengangguran yang lebih tinggi dan ketidakpastian tentang siklus ekonomi. Fluktuasi ekonomi adalah keberangkatan sementara GDP riil dari tren pertumbuhan jangka panjangnya. Keberangkatan ini termasuk resesi, periode ketika GDP riil turun di bawah PDB potensial, dan boom, saat ketika GDP riil naik di atas PDB potensial. Fluktuasi ekonomi juga disebut siklus bisnis. Fluktuasi ekonomi telah berkurang dalam frekuensi dan keparahan di Indonesia dan banyak negara lain selama 25 tahun terakhir, sebuah fenomena yang disebut ” Moderasi Besar “.

Penyebab Perubahan Ekonomi

Seperti yang kita ketahui ada beberapa alasan yang penjadi penyebab perubahan ekonomi yang kali ini akan kita bahas, yaitu :

Permintaan Agregat Berfluktuasi

Permintaan agregat dapat berubah-ubah karena berbagai alasan:

1. Perubahan harga dasar

Jika harga dasar meningkat lebih cepat daripada inflasi, ini menciptakan efek kekayaan dan meningkatkan kepercayaan konsumen, sehingga pengeluaran dan peningkatan AD. Penurunan harga rumah, bagaimanapun, akan menyebabkan efek sebaliknya. Jatuh harga rumah menyebabkan efek kekayaan negatif tetapi juga jatuhnya harga rumah menyebabkan kerugian bank seperti peran kewirausahaan dalam membangun ekonomi.

2. Fluktuasi Pasar Saham

Penurunan besar dalam pasar saham dapat memicu penurunan kepercayaan konsumen dan menyebabkan resesi. Ini sebagian karena cara pemerintah menanggapinya dengan memotong pajak penghasilan dan memangkas suku bunga.

3. Pasar Kredit Global

Ini menyebabkan jatuhnya kepercayaan besar dalam meminjamkan uang. Kekurangan kredit ini menyebabkan kekurangan kredit. Ini menyebabkan masalah kepercayaan konsumen berkurang seperti contoh teori ekonomi mikro.

4. Perubahan Suku Bunga

Suku bunga digunakan sebagai alat dalam mengendalikan inflasi. Namun, mereka juga dapat berdampak pada belanja konsumen. Kadang-kadang suku bunga mungkin berdampak kecil namun, jika mereka bertepatan dengan faktor lain, mereka dapat menyebabkan penurunan belanja konsumen yang jauh lebih besar dari perkiraan. Oleh karena itu, perubahan kecil dalam suku bunga dapat memiliki efek besar pada pendapatan sekali pakai. Jika kenaikan suku bunga dikombinasikan dengan faktor lain seperti melambatnya pertumbuhan harga rumah dapat menyebabkan penurunan besar dalam pembelanjaan.

5. Faktor Global

Di era globalisasi, ada peningkatan interdependensi ekonomi dunia.  Namun demikian, faktor global sangat penting.

6. Krisis Hutang Pemerintah

Jika pasar takut utang pemerintah tidak berkelanjutan atau kemungkinan akan menghadapi kekurangan likuiditas, obligasi akan dijual. Ini akan cenderung menaikkan suku bunga pada imbal hasil obligasi. Hal ini meningkatkan pembayaran bunga utang pemerintah dan memberi tekanan pada pemerintah untuk memotong pengeluaran dan mengurangi defisit anggaran. Ini dapat menyebabkan spiral negatif dari pertumbuhan yang lebih rendah dan penerimaan pajak yang lebih rendah. ( krisis utang negara )

Penyebab Ketidakstabilan Ekonomi Sisi Pasokan

1. Harga Minyak

Kenaikan harga minyak dapat menyebabkan ketidakstabilan ekonomi, terutama jika peningkatan mendadak seperti pada 1970-an. harga minyak yang lebih tinggi meningkatkan biaya perusahaan dan menyebabkan kurva  bergeser ke kiri. Ini menyebabkan inflasi dan pertumbuhan yang lebih rendah. Biaya transportasi masih belum menjadi masalah besar. Itu akan membutuhkan peningkatan yang jauh lebih besar untuk memiliki dampak yang sangat merusak.

Penyebab Pertumbuhan Ekonomi

Penurunan dalam pertumbuhan ekonomi dapat terjadi karena sejumlah alasan:

1. Peningkatan permintaan agregat

Hal ini disebabkan oleh:

  • Peningkatan konsumsi ini mungkin disebabkan oleh: kenaikan tingkat pendapatan, penurunan suku bunga, inflasi harga rumah
  • Kenaikan tingkat pengeluaran pemerintah
  • Neraca surplus pembayaran

2. Kekurangan tenaga kerja

Jika ada kekurangan pekerja di daerah tertentu itu berarti bahwa ekonomi tidak akan dapat memanfaatkan sumber dayanya secara efisien dan karena itu pertumbuhan ekonomi akan melambat.

3. Meningkatnya permintaan impor

Ini akan memperburuk defisit neraca pembayaran. Sisi penawaran dan guncangan sisi permintaan dapat menyebabkan ketidakstabilan dalam perekonomian. Guncangan adalah peristiwa tak terduga yang memengaruhi permintaan / penawaran dalam suatu perekonomian. Ketika Inggris beroperasi di pasar global, perekonomian mereka terbuka terhadap guncangan dari seluruh dunia. Ini dapat termasuk:

  • Kenaikan atau penurunan nilai tukar yang signifikan dalam jangka pendek
  • Perubahan tingkat pertumbuhan ekonomi untuk negara-negara yang banyak diperdagangkan
  • Perubahan permintaan agregat
  • Boom dalam belanja modal misalnya dalam konstruksi

4. Teknologi

Bencana alam yang berdampak pada pasokan barang-barang tertentu misalnya tanaman. Situasi politik yang mempengaruhi pasokan produk tertentu, misalnya minyak seperti contoh keigiatan ekonomi yang memanfaatkan kedua jenis sumber daya alam.

5. Tingkat tren dalam Pertumbuhan Ekonomi

Tingkat tren pertumbuhan ekonomi menunjukkan laju pertumbuhan ekonomi adalah tingkat rata-rata pertumbuhan ekonomi selama periode waktu tertentu. Tingkat tren pertumbuhan ekonomi dipengaruhi oleh sejumlah faktor dari sisi penawaran.

6. Investasi

Investasi mempengaruhi tingkat tren pertumbuhan ekonomi karena tingkat investasi yang lebih tinggi meningkatkan angka dan pengeluaran dalam perekonomian. Selain pengeluaran investasi berarti ada lebih banyak barang modal bagi pekerja untuk digunakan untuk memproduksi barang-barang konsumsi sehingga meningkatkan tingkat output dalam perekonomian

7. Pelatihan Pendidikan

Pendidikan dan pelatihan dapat meningkatkan laju pertumbuhan angkatan kerja dalam perekonomian. Ini dapat meningkatkan tingkat kecenderungan pertumbuhan produktivitas tenaga kerja di Inggris sehingga mendorong tingkat pertumbuhan ekonomi

8. Teknologi

Perubahan teknologi dapat mengurangi biaya barang dalam perekonomian. Jika biaya memasok produk menurun maka kemungkinan tapal batas produksi akan bergeser ke luar seperti ciri-ciri pembangunan ekonomi modern.

Permintaan agregat adalah jumlah total yang dapat dihabiskan oleh konsumen, bisnis, pemerintah, dan orang asing untuk semua barang dan jasa dalam perekonomian. Perubahan permintaan agregat terjadi ketika salah satu atau semua kelompok ini memperluas atau mengurangi rencana pengeluaran mereka. Perubahan ini berkisar dari pengeluaran pemerintah yang lebih banyak untuk perawatan kesehatan, untuk orang asing yang membeli lebih banyak komputer Amerika, hingga konsumen merasa lebih optimis tentang masa depan dan membeli lebih banyak hadiah liburan.

Apa yang terjadi jika peningkatan permintaan agregat terjadi? Anggaplah bahwa ekonomi berada pada “waktu normal,” baik dalam resesi maupun dalam ledakan, sehingga GDP riil sama dengan PDB potensial. Secara teori, perusahaan dapat menanggapi permintaan yang lebih besar untuk barang-barang mereka baik dengan memperluas output atau dengan menaikkan harga. Dalam praktiknya, perusahaan tidak menaikkan harga dalam jangka pendek. Sebaliknya, mereka memperluas output, dan ekonomi memasuki ledakan. Tetapi harga tidak tetap selamanya. Seiring waktu, jika permintaan tetap tinggi, perusahaan menaikkan harga mereka dan booming berakhir. Jika permintaan agregat jatuh, kebalikannya terjadi. Dalam jangka pendek, perusahaan menurunkan output daripada memotong harga, dan ekonomi memasuki resesi. Seiring waktu, jika permintaan tetap rendah, harga turun dan ekonomi pulih.

Fungsi konsumsi menggambarkan bagaimana konsumsi bergantung pada pendapatan. Jika Anda menerima penghasilan, Anda dapat mengkonsumsi atau menyimpan. Dalam bentuk yang paling sederhana, fungsi konsumsi mengatakan bahwa ketika pendapatan meningkat untuk individu, Negara, atau seluruh dunia. Konsumsi juga meningkat. Pada tingkat pendapatan rendah, individu meminjam dan mereka mengonsumsi lebih banyak daripada pendapatan mereka. Pada tingkat pendapatan yang lebih tinggi, mereka menghemat serta mereka mengonsumsi lebih sedikit daripada pendapatan mereka.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro