6 Masalah Ekonomi Jangka Panjang Dalam Sebuah Negara

Semua dari kita melakukan beberapa bentuk aktivitas dalam perekonomian setiap hari. Anda mungkin mengonsumsi sereal sarapan yang dibeli dari supermarket; Anda mungkin telah membeli tiket untuk bus, kereta api atau trem; Anda mungkin telah dibawa ke sekolah dengan mobil menggunakan bahan bakar dan mengemudi di jalan yang disediakan oleh pemerintah; atau Anda mungkin telah melewati taman yang dikelola oleh dewan lokal atau kotamadya Anda. Di sekolah, siswa akan diberikan layanan pendidikan yang dihasilkan oleh pemerintah atau organisasi swasta. Semua kegiatan ini, dan banyak kegiatan lain yang terjadi setiap hari, dapat digambarkan sebagai kegiatan ekonomi. Ini adalah kegiatan yang terjadi untuk membuat hidup kita lebih menyenangkan  atau kegiatan yang dirancang untuk membantu kita mencapai tujuan kita atau menyelesaikan tugas-tugas kita sehari-hari.

Aktivitas ekonomi yang kita lakukan akan melibatkan banyak transaksi yang biasanya melibatkan pertukaran uang untuk sesuatu sebagai balasannya. Misalnya, naik bus ke sekolah akan membutuhkan pembayaran ke operator bus dan penggunaan layanan SMS. SMS memerlukan pembayaran ke penyedia telekomunikasi. Semua transaksi yang kita lakukan, atau memang semua kegiatan ekonomi, secara alami terjadi dalam suatu ekonomi. Sebuah ekonomi ada di tempat atau wilayah di seluruh dunia di mana produksi barang dan jasa berlangsung, pengeluaran untuk barang dan jasa terjadi dan pendapatan terbuat dari penjualan barang dan jasa.

Masalah Ekonomi Jangka Panjang

Semua masyarakat menghadapi masalah ekonomi, yang merupakan masalah bagaimana memanfaatkan sumber daya yang terbatas, atau langka. Masalah ekonomi ada karena, meskipun kebutuhan dan keinginan orang tidak terbatas, sumber daya yang tersedia untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan terbatas seperti dampak kelangkaan.

1. Sumber daya terbatas

Sumber daya terbatas dalam dua cara penting:

  • Terbatas dalam kuantitas fisik , seperti dalam kasus tanah, yang memiliki kuantitas terbatas.
  • Terbatas dalam penggunaan , seperti dalam kasus tenaga kerja dan mesin, yang hanya dapat digunakan untuk satu tujuan pada satu waktu.

2. Pilihan dan biaya peluang

Pilihan dan biaya peluang adalah dua konsep dasar dalam ekonomi. Mengingat bahwa sumber daya terbatas, produsen dan konsumen harus membuat pilihan antara alternatif yang bersaing. Semua keputusan ekonomi melibatkan membuat pilihan. Individu harus memilih cara terbaik untuk menggunakan keterampilan dan usaha mereka, perusahaan harus memilih cara terbaik untuk menggunakan pekerja dan mesin mereka, dan pemerintah harus memilih cara terbaik menggunakan uang pembayar pajak.

Membuat pilihan ekonomi menciptakan pengorbanan karena alternatif harus dilepaskan, yang menghasilkan hilangnya manfaat yang akan disediakan oleh alternatif. Demikian pula, tanah dan sumber daya lainnya, yang telah digunakan untuk membangun sekolah baru dapat digunakan untuk membangun pabrik baru. Hilangnya opsi terbaik berikutnya mewakili pengorbanan nyata dan disebut sebagai biaya peluang . Biaya peluang memilih sekolah adalah hilangnya pabrik, dan apa yang bisa dihasilkan. Kita perlu menghargai bahwa biaya peluang terkait dengan hilangnya alternatif terbaik berikutnya, dan bukan sembarang alternatif. Biaya sebenarnya dari setiap keputusan selalu merupakan pilihan terdekat yang tidak dipilih.

3. Apa yang harus diproduksi 

Setiap masyarakat harus memutuskan jenis barang apa yang akan diproduksi? Ada 2 jenis barang yakni barang konsumsi dan barang modal. Barang-barang konsumsi merupakan barang yang misalnya menghasilkan roti, mentega dll. Barang modal menceritakan tentang produksi mesin dll.

4. Cara menghasilkan 

Sekarang kita harus memutuskan tentang teknik produksi. Ada terutama 2 jenis teknik produksi. Teknik padat karya dan teknik padat modal. Dibawah teknik padat karya ada lebih banyak penggunaan tenaga kerja daripada modal. Dalam teknik padat modal, modal digunakan lebih dari tenaga kerja seperti contoh tenaga kerja terdidik.

5. Untuk siapa barang dihasilkan

Karena masyarakat tidak dapat memuaskan semua keinginan semua orang, maka kita harus memutuskan tentang siapa yang harus diproduksi. Masalah ini memiliki 2 aspek; distribusi pribadi dan distribusi fungsional.

  • Distribusi pribadi: di sini kita harus membuat pilihan antara apakah akan memproduksi untuk orang kaya atau untuk orang miskin. Ini berkaitan dengan masalah ketidaksetaraan.
  • Distribusi fungsional: Ini berarti bagaimana penyebarannya di antara berbagai faktor produksi. Faktor ini tidak peduli dengan ketidaksetaraan.

6. Ketentuan apa yang harus dibuat untuk pertumbuhan ekonomi

Untuk tujuan ini perlu bagi masyarakat untuk memutuskan tentang berapa banyak tabungan dan investasi yang harus dibuat untuk kemajuan di masa depan.

Kita telah belajar bahwa setiap ekonomi menghadapi masalah ekonomi kelangkaan relatif, yang membutuhkan keputusan ekonomi yang menghasilkan biaya peluang. Keputusan ekonomi ini pada akhirnya akan menghasilkan sumber daya yang langka atau faktor produksi yang digunakan atau dialokasikan dalam berbagai cara yang berbeda. Tepatnya bagaimana sumber daya ini dialokasikan di negara mana pun akan bergantung pada apa yang dianggap sebagai alokasi sumber daya terbaik atau paling efisien untuk negara tersebut dan seberapa besar pengaruhnya yang diperlukan pemerintah dalam proses alokasi sumber daya.

Asumsikan bahwa suatu negara ingin pemerintahnya memiliki sedikit pengaruh atau tidak sama sekali tentang bagaimana banyak sumber daya negara akan digunakan di seluruh perekonomian. Ini berarti bahwa ada kepercayaan pada kemampuan pasar untuk mencapai alokasi sumber daya yang paling efisien. Dalam ekonomi ini, barang dan jasa yang dihasilkan pada akhirnya akan ditentukan oleh keinginan dan kebutuhan konsumen. Menyediakan bisnis dapat menghasilkan keuntungan dari memproduksi barang dan jasa ini, sebuah ‘pasar’ akan berkembang, di mana pembeli dan penjual berkumpul untuk bertukar barang dan jasa dengan harga yang disepakati. Dalam konteks ini, ‘pasar’ akan menentukan bagaimana sumber daya negara dialokasikan. Suatu pasar tidak melibatkan satu badan atau otoritas yang mendikte proses. Melainkan melibatkan konsumen dan produsen, yang dipandu terutama oleh kepentingan pribadi,

Pada kenyataannya, tidak ada negara yang mengizinkan ‘pasar’ untuk menentukan sendiri alokasi sumber daya. Ini karena pasar gagal dalam banyak hal. Ini berarti bahwa pasar, dibiarkan tidak diatur atau tanpa bentuk intervensi pemerintah, akan mengarah pada alokasi sumber daya yang tidak diinginkan atau tidak efisien. Sebagai contoh, terlalu banyak sumber daya akan dialokasikan untuk produksi barang dan jasa yang tidak dalam kepentingan terbaik bangsa seperti obat terlarang dan terlalu sedikit sumber daya akan dialokasikan untuk produksi barang dan jasa yang menguntungkan yang tidak akan menjadi disediakan oleh ‘pasar’, misalnya pendidikan gratis seperti penyebab perubahan ekonomi.

Sejauh mana pemerintah suatu negara campur tangan dalam operasi ‘pasar’ akan bergantung pada sistem nilai yang diadopsi oleh pemerintah dan warganya. Semakin pemerintah mencegah pasar beroperasi secara bebas, semakin besar tingkat perencanaan pemerintah yang diperlukan untuk menentukan bagaimana sumber dayanya seperti tanah, tenaga kerja dan mesin akan digunakan dialokasikan dalam perekonomian. Keinginan manusia tidak terbatas dan sumber daya untuk memenuhi keinginan ini langka. Setiap individu berusaha untuk memuaskan lebih banyak lagi keinginannya. Kelangkaan sumber daya dalam kaitannya dengan keinginan menimbulkan masalah bagaimana menggunakan sumber daya yang terbatas untuk mendapatkan kepuasan maksimal. Ini menimbulkan masalah pilihan yang berarti kita harus memilih alternatif terbaik di antara semuanya.