Sponsors Link

9 Masalah Ekonomi Kebutuhan Yang Melanda Di Setiap Negara

Ada banyak hal yang menjadikan masalah ekonomi kebutuhan muncul. Dan bagaimana bisa kita mengatasinya? Kita harus mengetahui terlebih dahulu apa itu masalah agar bisa menjawab semua pertanyaan ini. Para ahli ekonomi menyatakan bahwasanya masalah ekonomi terjadi akibat adanya ketidak penuhan antara kenyataan dan harapan. Dimana adanya masalah ekonomi Kebutuhan ini menyatakan bahwasanya ada banyak jenis kebutuhan manusia yang tidak bisa terpenuhi sejalan dnegan waktu bergulir dan menyebabkan kesenjangan serta kelangkaan. Karena secara ilmiah ada banyak sekali masalah keinginan manusia yang seharusnya dicapai namun tidak bisa sepenuhnya tercapai hingga menimbulkan masalah ekonomi kebutuhan seperti masalah ekonomi bisnis.

ads

Kebutuhan dan Keinginan

Kita sering mendengar tentang para ekonom berbicara tentang kebutuhan dan keinginan. Kebutuhan adalah kebutuhan dasar yang diperlukan untuk kelangsungan hidup seperti makanan, pakaian dan tempat tinggal. Keinginan adalah sesuatu yang ingin kita miliki tetapi tidak diperlukan untuk bertahan hidup. Karena banyak makanan akan memenuhi kebutuhan akan makanan, berbagai hal yang diwakili oleh istilah inginkan jauh lebih luas daripada yang diwakili oleh kebutuhan jangka panjang.

Karena sumber daya terbatas, semua yang kita lakukan memiliki biaya bahkan ketika tampaknya seolah-olah kita mendapatkan sesuatu “gratis.” Misalnya, apakah Anda benar-benar mendapatkan makanan gratis ketika Anda menggunakan kupon “beli satu, dapatkan satu gratis” ? Bisnis yang memberikannya masih harus membayar sumber daya yang masuk ke makanan, sehingga biasanya mencoba untuk memulihkan biaya ini dengan mengenakan biaya lebih untuk produk lainnya. Pada akhirnya, Anda mungkin sebenarnya yang membayar makan siang “gratis” tersebut nantinya.

1. Masalah ekonomi mendasar

Masalah ekonomi mendasar terkait dengan masalah kelangkaan. Karena sumber daya yang terbatas dan tuntutan yang tidak terbatas, masyarakat perlu menentukan bagaimana memproduksi dan mendistribusikan sumber daya yang relatif langka ini. Tentu saja, ada kemungkinan manusia bisa membatasi tuntutan mereka dan puas dengan kebutuhan dasar kehidupan. Di beberapa komunitas suku / spiritual, Anda dapat berdebat bahwa tidak ada masalah ekonomi karena sumber daya yang terbatas lebih dari cukup untuk memenuhi semua keinginan mereka.
Namun, masyarakat kebanyakan didominasi oleh orang yang ingin mengkonsumsi lebih banyak barang dan jasa daripada yang tersedia. Karena ada kekurangan sumber daya, ekonomi menganggap:

  • Apa yang harus diproduksi?
  • Bagaimana cara menghasilkan?
  • Untuk siapa menghasilkan?

2. Biaya peluang

Masalah utama dalam masalah ekonomi fundamental ini adalah masalah biaya peluang. Jika kita mencurahkan sumber daya untuk membangun senjata, maka biaya peluang adalah bahwa kita tidak dapat menggunakan sumber daya ini (tanah, tenaga kerja) untuk menanam sayuran. Lebih lanjut tentang biaya peluang. Berapa banyak pemerintah harus campur tangan dalam perekonomian? Dari ketiga pertanyaan kunci ini ada banyak alternatif dan teori tentang cara terbaik untuk melanjutkan. Salah satu pertanyaan mendasar adalah sejauh mana pemerintah harus campur tangan dalam produksi dan distribusi sumber daya. Berapa banyak pemerintah harus campur tangan dalam ekonomi?

3. Kekuatan pasar dan masalah ekonomi

Beberapa ekonom menyarankan pasar bebas adalah cara terbaik untuk menangani masalah ekonomi ini. Pasar bebas dapat mendistribusikan sumber daya sesuai dengan preferensi konsumen; perusahaan memiliki insentif untuk menyediakan barang dan jasa sesuai permintaan. Namun, yang lain berpendapat bahwa pasar bebas menciptakan banyak masalah; terutama ketidaksetaraan distribusi. Oleh karena itu, karena ini perlu bagi pemerintah untuk campur tangan dalam proses pengambilan keputusan ekonomi seperti masalah ekonomi bisnis.

4. Pasokan-baik saja

Dalam masalah ini, yang baik menjadi lebih berlimpah. Ini menyebabkan kurva penawaran bergeser ke kanan. Ini mengarah pada harga yang lebih rendah dan peningkatan kuantitas. Karena itu, jika barang menjadi lebih berlimpah, mekanisme pasar membuatnya lebih murah dan orang membeli lebih banyak seperti masalah ekonomi klasik.

5. Pasokan jatuh

Dalam masalah ini kita mengalami penurunan pasokan. Dalam hal ini yang terjadi sebaliknya. Karena barang ini persediaannya lebih pendek, harganya naik. Kenaikan harga ini menyebabkan turunnya permintaan.
Sebagai contoh, ketika kita kehabisan minyak, kita harus mengharapkan harga naik. Kenaikan harga minyak ini akan menyebabkan permintaan jatuh dan orang-orang mencari alternatif.

6. Sifat alami manusia

Kita tahu bahwasanya sangat alamiah jika manusia memiliki keinginan yang tak terbatas dan bahkan mudah atau tidak mudah puas akan sesuatu. Jadi selalu muncul keinginan lain yang menyebabakan permasalahan ekonomi kebutuhan lainnya seperti maslaah ekonomi tradisional.

7. Tingkat pendapatan

Sudah bukan rahasia lagi jika kebutuhan yang diperlukan seseorang akan semakin banyak jika pendapatannya semakin banyak. Jadi ini akan membedakan kebutuhan yang diperlukan oleh sesorang di dalam keseharian mereka.

Sponsors Link

8. Lingkungan Alam

Manusia selalu harus menyesuaikan kebutuhan mereka dengan kondisi dari alam yang mereka tempati jika nantinya ini akan membuat mereka bida memenuhi kebutuhan tersebut.

9. Lingkungan social

Manusia memang memiliki sebuah keinginan alamiah untuk menirukan manusia lainnya dan menjadi terkait akan permsalahan ekonomi kebutuhan. Dimana seseorang yang tinggal dilingkungan yang tidak mendukung akan menyebabkan mereka memerlukan barang lebih banyak seperti penyebab perubahan ekonomi.

Kebutuhan :Ini adalah kondisi dasar perampasan. Kebutuhan dasar seperti makanan, pakaian dan tempat tinggal adalah kebutuhan.  Keinginan : Keinginan untuk produk atau layanan tertentu yang tidak diperlukan untuk keberadaan dasar. Contoh : Air adalah kebutuhan tetapi minuman dingin adalah keinginan. Rasa haus dapat dipadamkan dengan minum air tetapi jika seseorang meminta minuman dingin khususnya, daripada berubah menjadi keinginan. Permintaan :didukung oleh kemampuan dan kemauan untuk membayar suatu produk atau layanan. Dengan demikian, permintaan terdiri dari tiga hal : Keinginan untuk membeli produk, Kemampuan untuk membeli dan Kesediaan untuk membeli.

Sponsors Link

Keinginan manusia tidak terbatas tetapi berarti terbatas. Jadi ada masalah pilihan. Keinginan mana yang harus dipenuhi terlebih dahulu dan mana yang ditunda harus diputuskan. Dikatakan pikiran lebih cepat daripada angin. Jadi kita merenungkan keinginan yang tak terhitung jumlahnya meskipun beberapa puas. Sebaliknya kebutuhan dasar keberadaan manusia seperti makanan, tempat tinggal dan pakaian. Tanpa fasilitas dasar kehidupan, eksistensi manusia menjadi tak tertahankan. Permintaan hanyalah hasrat yang didukung oleh keinginan dan kemampuan untuk membeli. Itu datang dengan harga. Misalkan kita tidak memiliki cukup uang, kita dapat mencari produk tetapi tidak dapat menuntutnya karena kita tidak memiliki daya beli.

Kebutuhan, keinginan dan tuntutan manusia sangat erat kaitannya. Manusia adalah produk dari sekumpulan keinginan dan keinginan kita tidak terbatas. Beberapa dari mereka menginginkan hal yang alami dan merupakan hasil dari perasaan kekurangan kita. Dalam hal ini kami menyebutnya kebutuhan. Kekurangan ini dapat bersifat fisik, seperti kebutuhan makanan dan air, sosial, dalam kebutuhan akan rasa memiliki masyarakat dan pribadi dalam kebutuhan untuk mengekspresikan diri. Kebutuhan itu adalah bagian dari susunan manusia dan tidak dapat dibuat secara artifisial seperti masalah ekonomi jangka panjang.

, , ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi