Sponsors Link

7 Motif Ekonomi Distributor Beserta Penjelasan Lengkap

Distributor adalah entitas perantara antara produsen produk dan entitas lain dalam saluran distribusi atau rantai pasokan, seperti pengecer, pengecer nilai tambah. Distributor melakukan beberapa fungsi yang sama yang dilakukan oleh pedagang grosir tetapi umumnya mengambil peran yang lebih aktif. Para distributor juga sering mengambil pendekatan yang lebih proaktif dalam mendidik para reseller tentang produk-produk baru, melalui kegiatan-kegiatan seperti menyediakan sampel dan literatur, pelatihan presales, road show, dan demo atas nama vendor seperti cara menjadi distributor baju langsung dari pabrik.

ads

Motif Ekonomi Distributor

Atas penjelasan tentang distributor diatas maka kali ini kita juga akan menjelaskan dan mempelajari tentang motif ekonomi distributor. Berikut beberapa motif ekonomi distributor yang harus dikenali :

1. Penguatan pendapatan

Memaksimalkan pendapatan penjualan adalah sebuah alternatif untuk memaksimalkan laba dan terjadi ketika pendapatan marjinal, dari penjualan unit tambahan adalah nol.Ini adalah poin penting yang diinginkan oleh para distributor untuk kelancaran pekerjaan mereka seperti motif ekonomi produsen.

2. Maksimalisasi penjualan

Maksimalisasi penjualan adalah tujuan lain yang mungkin dan terjadi ketika perusahaan menjual sebanyak mungkin tanpa membuat kerugian. Maksimalisasi penjualan adalah tujuan teoritis dari sebuah perusahaan yang melibatkan penjualan sebanyak mungkin unit barang atau jasa, tanpa membuat kerugian. Ini berarti mengorbankan beberapa keuntungan jangka pendek dengan tujuan mencapai keuntungan jangka panjang. Sebagai contoh, sementara ‘penjualan’ musiman dapat menghasilkan laba yang lebih rendah, ruang dibuat ketika persediaan dibersihkan, dan garis yang lebih menguntungkan dapat diperkenalkan.

3. Maksimalisasi keuntungan

Perusahaan mencapai keuntungan maksimum ketika pendapatan marjinal (MR) sama dengan biaya marjinal (MC), yaitu ketika biaya memproduksi satu unit lagi barang atau jasa sama persis dengan pendapatan yang diperoleh dari penjualan satu unit ekstra.

4. Penguatan pendapatan

Memaksimalkan pendapatan penjualan adalah sebuah alternatif untuk memaksimalkan laba dan terjadi ketika pendapatan marjinal, MR, dari penjualan unit tambahan adalah nol.

5. Mendistribusikan dan mempertahankan laba

Ketika laba dihasilkan, mereka dapat disimpan oleh perusahaan, atau didistribusikan kepada pemiliknya. Pemerintah dapat memberikan insentif pajak untuk perusahaan-perusahaan yang mempertahankan keuntungan mereka, dan menggunakannya untuk investasi. Keuntungan terdistribusi umumnya dikenakan pajak perusahaan.

6. Marginal profit

Marginal profit adalah keuntungan tambahan dari penjualan satu unit ekstra. Keuntungan per unit akan tercapai ketika pendapatan marjinal (MR) lebih besar dari biaya marjinal (MC). Pada maksimalisasi keuntungan, laba marjinal nol karena MC = MR. Perusahaan mencapai keuntungan maksimum ketika pendapatan marjinal (MR) sama dengan biaya marjinal (MC), yaitu ketika biaya memproduksi satu unit lagi barang atau jasa sama persis dengan pendapatan yang diperoleh dari penjualan satu unit ekstra.

7. Menaikan Grafik keuntungan

Tidak semua perusahaan atau distributor adalah pencari keuntungan. Maksimalisasi laba adalah tujuan yang paling mungkin bagi perusahaan yang pemiliknya terlibat dalam pengambilan keputusan sehari-hari, seperti dengan usaha kecil dan menengah (UKM).

Keuntungan Motif Ekonomi Distributor

Untung memiliki beberapa arti di bidang ekonomi. Pada tingkat yang paling dasar, laba adalah imbalan yang diperoleh oleh para pengambil risiko ketika pendapatan yang diperoleh dari penjualan sejumlah output tertentu melebihi total biaya produksi output tersebut. Pernyataan sederhana ini sering dinyatakan sebagai identitas keuntungan , yang menyatakan bahwa:

  • Total laba = total pendapatan (TR) – biaya total (TC)

Namun, konsep laba perlu klarifikasi karena tidak ada definisi standar tentang apa yang dianggap sebagai biaya.

Sponsors Link

Keuntungan normal

Di pasar yang sangat kompetitif , laba yang tersedia untuk satu perusahaan dalam jangka panjang disebut laba normal. Ini ada ketika total pendapatan , TR, sama dengan biaya total , TC. Keuntungan normal didefinisikan sebagai imbalan minimum yang cukup untuk membuat pengusaha memasok perusahaan mereka. Dengan kata lain, hadiah hanya menutupi biaya peluang – yaitu, hanya lebih baik daripada alternatif terbaik berikutnya.

Definisi akuntansi laba agak berbeda karena perhitungan laba didasarkan pada perhitungan numerik langsung dari biaya dan pendapatan moneter di masa lalu, dan tidak mengacu pada konsep biaya peluang. Akuntansi laba terjadi ketika pendapatan lebih besar dari biaya, dan tidak sama, seperti dalam kasus laba normal. Bagi ekonom, laba normal adalah biaya dan termasuk dalam total biaya produksi seperti pengertian motif ekonomi.

Keuntungan super-normal 

Jika suatu perusahaan menghasilkan laba lebih dari normal maka disebut laba super-normal. Keuntungan supernormal juga disebut keuntungan ekonomi, dan laba abnormal, dan diperoleh ketika total pendapatan lebih besar dari total biaya. Total biaya termasuk imbalan untuk semua faktor, termasuk laba normal. Ini berarti, ketika total pendapatan sama dengan biaya total, wirausahawan mendapatkan laba normal, yang merupakan imbalan minimum yang membuat wirausahawan menyediakan keterampilan mereka, dan mengambil risiko. Tingkat laba super-normal yang tersedia untuk perusahaan sangat ditentukan oleh tingkat persaingan di pasar semakin persaingan semakin kecil peluang untuk mendapatkan laba super-normal. Keuntungan super normal dapat diturunkan dalam tiga kasus umum:

  • Oleh perusahaan-perusahaan di pasar persaingan sempurna dalam jangka pendek, sebelum pendatang baru mengikis keuntungan mereka hingga ke tingkat normal.
  • Oleh perusahaan di pasar yang kurang kompetitif, seperti perusahaan yang beroperasi di bawah persaingan monopolistik dan oligopoli kompetitif , dengan berinovasi atau mengurangi biaya, dan menghasilkan laba awal . Ini pada akhirnya akan terkikis, memberikan insentif lebih lanjut untuk berinovasi dan menjadi lebih efisien biaya.
  • Oleh perusahaan-perusahaan di pasar yang sangat tidak kompetitif, seperti oligopoli dan monopoli kolusif , yang dapat membangun penghalang untuk masuk melindungi diri dari persaingan dalam jangka panjang dan mendapatkan keuntungan di atas normal.

Jika marginal profit lebih besar dari nol

Jika perusahaan berhenti memproduksi Q, (pada Q1 di bawah) maka MR lebih besar dari MC, dan profit marginal masih lebih besar dari nol. Oleh karena itu, perusahaan harus meningkatkan output.

Jika marginal profit kurang dari nol

Jika perusahaan menghasilkan lebih besar dari Q, (pada Q2 di bawah) MC lebih besar dari MR dan laba marginal negatif. Oleh karena itu, perusahaan harus mengurangi outputnya. Hanya ketika MR = MC, pada Q, total keuntungan akan dimaksimalkan seperti contoh motif ekonomi dalam kehidupan sehari-hari.

Sponsors Link

Menampilkan maksimalisasi keuntungan menggunakan ‘total’. Maksimalisasi laba terjadi pada Q, mengingat bahwa kesenjangan antara total pendapatan (TR) dan biaya total (TC) adalah yang terbesar. Pada titik ini, gradien kurva biaya dan pendapatan akan sama. Jumlah perusahaan dan laba akan berdampak kepada semakin sedikit jumlah perusahaan di pasar, semakin tidak kompetitif. Efek dari lebih sedikit perusahaan: Dengan asumsi bahwa perusahaan menjual produk pengganti, efek dari lebih sedikit perusahaan adalah persaingan yang lebih sedikit, yang akan:

  • Mengurangi elastisitas permintaan.
  • Tingkatkan laba supernormal untuk setiap perusahaan.

Keuntungan dan persaingan

Kurang kompetisi di pasar tertentu cenderung mengarah ke harga yang lebih tinggi dan kemungkinan keuntungan super-normal yang lebih tinggi.

, , ,