Sponsors Link

8 Motif Ekonomi Produsen Yang Harus Dipelajari

Motif ekonomi produsen secara singkatnya adalah bagaimana cara atau hal yang diperlukan untuk membuat atau memproduksi sebuah barang maupun berbentu jasa. Yang mana hal tersebut merupakan kebutuhan dan diperlukan oleh para konsumen nantinya. Karena produsen adalah pihak di dalam tindkan ekonomi yang bertugas sebagai yang memproduksi atau menghasilkan barang dan jasa secara akurat sesuai dengan yang dibutuhkan oleh konsumen. Untuk memaknai secara lebih terperinci, maka kali ini kita akan mempelajari tentang motif ekonomi produsen berikut ini.

ads

Motif bisnis

Perusahaan adalah organisasi yang sering melibatkan ribuan orang secara langsung, dengan jutaan orang secara tidak langsung terlibat. Tidak semua orang yang secara langsung atau tidak langsung terlibat dalam suatu perusahaan memiliki tujuan yang sama atau mendapatkan imbalan yang sama. Misalnya, wirausahawan mengambil risiko bisnis dan mengharapkan keuntungan dari keterampilan dan usaha wirausaha mereka, sedangkan manajer, yang ditunjuk oleh pemilik untuk membuat keputusan, tidak diberi imbalan dengan keuntungan. Manajer menerima gaji dan tunjangan lain, seperti mobil perusahaan, dan mungkin termotivasi untuk memaksimalkan pendapatan , dari mana gaji dan tunjangan lain dibayarkan.

Karyawan, dan serikat pekerja mereka, akan berharap bisnis ini bertahan sehingga mereka mempertahankan pekerjaan mereka dalam jangka panjang dan membayar upah yang layak . Masyarakat setempat akan berharap bisnis menyediakan pekerjaan, tanpa menghasilkan biaya eksternal yang berlebihan. Pemerintah juga akan berharap bahwa perusahaan itu bertahan hidup, makmur, dan tumbuh ketika pendapatan pajak mereka bergantung pada hal ini terjadi.

Motif Ekonomi Produsen

Para ekonom mengidentifikasi motif yang berbeda yakni:

1. Maksimalisasi keuntungan

Memaksimalkan laba berarti meraih laba setinggi mungkin bagi pengambil risiko. Keuntungan tercapai ketika pendapatan perusahaan lebih besar dari biaya produksinya. Laba maksimalisasi telah lama diasumsikan menjadi tujuan yang dominan dari perusahaan swasta, pandangan yang tanggal kembali ke klasik dan neo-klasik ekonom dari akhir abad ke-19.

Para ekonom membedakan berbagai jenis laba, termasuk laba normal, yang hanya cukup untuk membuat pengusaha memasok perusahaan mereka, dan super-normal, atau abnormal, untung, yang keuntungannya melebihi laba normal. Menghasilkan laba normal juga dikatakan terjadi ketika pengusaha tunggal atau perusahaan hanya mencakup biaya peluang dan memilih untuk terus memasok ke pasar seperti contoh motif ekonomi dalam kehidupan sehari-hari.

2. Maksimalisasi volume penjualan

Untuk memaksimalkan volume penjualan berarti menjual produk sebanyak mungkin, tanpa membuat kerugian. Ini berarti perusahaan harus menghasilkan output di mana total pendapatan yang dihasilkan dari penjualan hanya mencakup total biaya produksi. Ini juga menjadi salah satu hal yang harusnya dimaksimalkan oleh para produsen agar bisa meningkatkan pendapatan dan memaksimalkan laba dalam suatu waktu periode seperti pengertian motif ekonomi.

3. Memaksimalkan pendapatan penjualan

Memaksimalkan pendapatan total berarti mendapatkan pendapatan semaksimum mungkin dari penjualan produk. Teori ekonomi menunjukkan bahwa harga dapat diidentifikasi yang mencapai tujuan ini. Pendapatan penjualan, atau omset penjualan, maksimalisasi dikaitkan dengan teori ‘manajerial’ dari motif bisnis, yang menekankan pentingnya pengambilan keputusan manajemen dalam organisasi besar.

4. Saham

Beberapa perusahaan mungkin ingin meningkatkan pangsa pasar mereka. Motif ini signifikan bagi perusahaan yang beroperasi di pasar dengan beberapa pesaing besar, yang disebut oligopoli , dan di mana memenangkan pangsa pasar dari saingan kurang berisiko dan mahal daripada mencoba untuk memenangkan pelanggan baru seperti masalah ekonomi klasisk.

5. Bertahan hidup

Beberapa perusahaan mengambil pandangan jangka pendek dan hanya ingin bertahan hidup. Kelangsungan hidup sangat penting bagi perusahaan baru dan mereka yang berada di pasar yang sangat kompetitif . Ini juga umum ketika ada penurunan atau resesi dalam ekonomi makro, yang berarti bahwa belanja konsumen jatuh di seluruh ekonomi seperti tujuan ekonomi konvensional.

6. Nilai pemegang saham

Untuk meningkatkan nilai pemegang saham berarti meningkatkan nilai aset bisnis. Nilai pemegang saham didefinisikan sebagai nilai yang tersisa dari bisnis setelah semua hutang telah dibayarkan.

Sponsors Link

7. Tujuan-tujuan yang etis

Semakin, perusahaan memperkenalkan tujuan etis seperti yang terkait dengan lingkungan dan emisi karbon dan dengan perdagangan yang adil.

8. Memuaskan

Kepuasan adalah istilah yang pertama kali digunakan oleh Herbert Simon pada tahun 1957, dan berarti mencoba untuk mempertimbangkan sejumlah tujuan yang berbeda dan bersaing, tanpa berusaha untuk ‘memaksimalkan’ satu pun. Sebagai contoh, para manajer mungkin pertama kali mencoba memastikan bahwa pemegang saham mendapatkan tingkat pengembalian yang wajar terlebih dahulu, dan kemudian berusaha untuk menghargai diri mereka sendiri. Kepuasan juga bisa disebut sebagai ‘profit satisficing’.

Motif mana yang akan mendominasi?

Dominasi suatu tujuan tergantung pada sejumlah kriteria, termasuk:

Siapa pemilik perusahaan itu?

Pemilik sering memiliki tujuan yang berbeda yang ditunjuk untuk mengelola operasi perusahaan. Sebagai contoh, pedagang tunggal dapat mencoba untuk memaksimalkan keuntungan, sedangkan perusahaan terbatas publik (plcs) dapat mencoba untuk meningkatkan nilai pemegang saham. Sebaliknya, perusahaan nirlaba mungkin hanya ingin memaksimalkan volume penjualan, atau tujuan non-komersial lainnya.

Siapa yang mengelola perusahaan?

Perusahaan yang dikelola oleh pemiliknya, seperti pedagang tunggal  dapat mencoba untuk memaksimalkan keuntungan, sedangkan perusahaan yang dijalankan oleh manajer profesional dapat melihat untuk memaksimalkan pendapatan penjualan , mengingat bahwa mereka biasanya membayar gaji dari pendapatan daripada dari laba. Ini juga akan menjadi faktor penting yang berperan penuh dalamfungsi ekonomi agar bisa lebih kuat dalam mendapatkan semua hal yang dibutuhkan oleh produsen demi memberikan kepuasan juga kepada para konsumen mereka.

Seberapa besar perusahaan itu?

Perusahaan kecil mungkin hanya berharap untuk bertahan hidup, sedangkan perusahaan yang lebih besar mungkin berharap untuk mengembangkan pangsa pasar. Namun tidka dipungkiri juga bagaiamana kesinambungan dan kolaborasi yang diperlukan dianatara keduanya demi terpenuhinya kebutuhan yang tidak akan berkurang setiap harinya. Karena di setiap periode kita selalu menemukan permintaan pasar yang beragam dan kadang tidak hanya bisa dipenuhi oleh para perusahaan kecil. Tapi bisa dilengkapi oleh perusahaan kecil – menengah.

Apa yang dilakukan pesaing

Jika satu, mungkin perusahaan yang dominan di pasar yang sangat kompetitif, memperkenalkan strategi baru ini sering dibagikan oleh semua perusahaan di industri. Perhatian terhadap isu-isu etika dan lingkungan telah mendapatkan momentum karena, satu demi satu, perusahaan besar telah memperkenalkan dimensi etika dan lingkungan pada operasi mereka. Ini sering disebut efek ‘band-wagon’.

Sponsors Link

Periode waktu

Dalam jangka pendek, tujuan dasar seperti bertahan hidup dapat mendominasi, sementara dalam jangka panjang tujuan yang lebih menantang dapat mendominasi, seperti memaksimalkan nilai pemegang saham, atau memperkenalkan tujuan lingkungan seperti perbedaan dan persamaan sistem ekonomi kapitalis dan sosialis.

Tujuan berubah untuk mencerminkan perubahan kondisi dan keadaan perusahaan tertentu. Harus jelas bahwa ada kemungkinan konflik antara tujuan yang bersaing. Misalnya, keinginan untuk memaksimalkan laba mungkin bertentangan dengan sejumlah tujuan lain, termasuk maksimalisasi penjualan, maksimalisasi pendapatan penjualan, dan tujuan etis. Konflik-konflik ini akan menjadi lebih jelas setelah tujuan utama dianalisis di halaman selanjutnya.

, , ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro