Sponsors Link

7 Contoh Sistem Ekonomi Kapitalis Yang Pernah Ada Di Dunia

Kapitalisme adalah sistem ekonomi di mana entitas swasta memiliki faktor – faktor produksi. Keempat faktor tersebut adalah kewirausahaan, barang modal, sumber daya alam dan tenaga kerja. Pemilik barang modal, sumber daya alam, dan kontrol kewirausahaan melalui perusahaan. Individu memiliki tenaga kerjanya. Satu-satunya pengecualian adalah perbudakan, di mana orang lain memiliki tenaga kerja seseorang. Meskipun ilegal di seluruh dunia, perbudakan masih banyak dilakukan seperti kelebihan dan kekurangan ekonomi kapitalis.

ads

Sistem ekonomi kapitalis adalah yang dicirikan oleh pasar bebas dan tidak adanya intervensi pemerintah dalam ekonomi. Dalam prakteknya, ekonomi kapitalis akan memerlukan intervensi pemerintah, terutama untuk melindungi properti pribadi. Ini penting untuk membedakan kapitalisme dari anarkisme, di mana sama sekali tidak ada pemerintahan seperti kelemahan sistem ekonomi pasar.

Karakteristik

Kapitalisme membutuhkan ekonomi pasar bebas untuk berhasil. Ini mendistribusikan barang dan jasa sesuai dengan hukum penawaran dan permintaan . Hukum permintaan mengatakan bahwa ketika permintaan meningkat untuk produk tertentu, harga naik. Ketika para pesaing menyadari bahwa mereka dapat menghasilkan laba yang lebih tinggi, mereka meningkatkan produksi. Pasokan yang lebih besar mengurangi harga ke tingkat di mana hanya para pesaing terbaik yang tersisa.

Fitur sistem ekonomi kapitalis

  • Kebebasan ekonomi : Individu bebas untuk mengatur bisnis dan menyediakan barang dan jasa yang mereka inginkan.
  • Kedaulatan konsumen : Konsumen bebas memutuskan barang dan jasa mana yang akan dibeli.
  • Pemerintahan terbatas : Intervensi pemerintah terbatas pada perlindungan kepemilikan pribadi dan penyediaan barang publik.
  • Sektor keuangan : Kapitalisme membutuhkan sistem perbankan dan keuangan yang maju yang dapat memberikan pinjaman kepada perusahaan dan layanan perbankan untuk rumah tangga.
  • Motif laba dipandang penting untuk memungkinkan distribusi sumber daya yang efisien dan mendorong inovasi dan pasar yang responsif.
  • Kekuatan pasar : Barang dan jasa didistribusikan menurut tangan pasar yang tak terlihat, dengan kata lain, alokasi barang ditentukan oleh kekuatan pasar. Misalnya, jika permintaan naik, perusahaan memiliki insentif untuk meningkatkan pasokan.
  • Pasar tenaga kerja yang fleksibel : mudah untuk mempekerjakan dan memecat pekerja.
  • Perdagangan bebas : Hambatan tarif rendah untuk mendorong perdagangan internasional.

Keuntungan dari sistem ekonomi kapitalis

  • Lebih efisien
  • Kurang birokratis
  • Lebih banyak inovasi
  • Mencegah diskriminasi dan memaksa orang untuk berdagang satu sama lain dan memecahkan hambatan.

Masalah sistem ekonomi kapitalis

  • Ketidaksetaraan : Sistem ekonomi kapitalis selalu menyebabkan ketidaksetaraan kekayaan dan pendapatan. Namun, ia berpendapat bahwa ketidaksetaraan ini memberikan insentif untuk pembangkitan kekayaan dan pertumbuhan ekonomi.
  • Monopoli : Dalam masyarakat kapitalis, perusahaan dapat memperoleh kekuatan monopoli atas konsumen dan pekerja.
  • Masalah lingkungan : Masyarakat kapitalis yang didorong oleh motif keuntungan dapat mengambil keputusan untuk memaksimalkan pendapatan ekonomi dalam jangka pendek tetapi dengan mengorbankan masalah lingkungan dalam jangka panjang.
ads

Berbagai jenis Kapitalisme

  • Kapitalisme-turisme : kapitalisme pasar bebas dengan sedikit peraturan pemerintah
  • Kapitalisme yang bertanggung jawab : Pasar bebas tetapi juga jaring kesejahteraan sosial. Lebih mencerminkan ekonomi Eropa dengan pasar swasta, tetapi intervensi pemerintah yang kuat

Contoh Sistem Ekonomi Kapitalis

Setelah meninjau pengertian dan beragam fitur, maka berikut kita pelajari tentang contoh sistemekonomi kapitalis di dunia:

1. Kapitalisme kroni

Kapitalisme kroni mengacu pada situasi di mana keberhasilan bisnis dipengaruhi oleh pengaruh strategis dari pegawai negeri, politisi, atau mereka yang berkuasa seperti contoh ekonomi kerakyatan.

2. Kapitalisme Demokratik

Dr. Edward Younkins, penulis Kapitalisme dan Perdagangan , menjelaskan tiga prinsip kapitalisme demokratik: ekonomi yang didasarkan terutama pada pasar bebas dan insentif ekonomi, pemerintahan yang demokratis dan budaya moral-liberal klasik-liberal sistem yang mendorong pluralisme. Sistem kapitalis demokratis mengasumsikan pluralisme, mengakui bahwa individu memiliki pendapat dan kepentingan yang berbeda, yang memungkinkan mereka untuk berserikat secara bebas untuk memajukan kepentingan-kepentingan tersebut.

3. Kapitalisme Keuangan

Kapitalisme keuangan ditandai dengan mengejar keuntungan dari pembelian dan penjualan produk keuangan seperti mata uang, saham, obligasi, dan turunan lainnya. Meminjamkan uang dengan suku bunga tertentu juga termasuk dalam kategori kapitalisme keuangan. Real estate menggali secara mendalam kapitalisme keuangan. Membeli real estat menunjukkan varian kapitalisme ini, terutama ketika individu melakukan ini untuk tujuan investasi yaitu membalik rumah.

4. Laissez-faire Kapitalisme

Kapitalisme Laissez-faire adalah cabang kapitalisme di mana perekonomian beroperasi di bawah ketiadaan aturan sepenuhnya. Di sini, pemerintah meninggalkan rakyat sendiri mengenai semua kegiatan ekonomi, dengan pemisahan ekonomi dan negara yang lengkap. Telah dinyatakan bahwa The Great Depression dihasilkan dari masyarakat kapitalis laissez-faire.

5. Mercantilisme

Mercantilisme adalah contoh bentuk awal kapitalisme, yang dimulai pada akhir abad ke-16. Premis merkantilisme adalah bahwa kekayaan suatu bangsa meningkat melalui keseimbangan perdagangan yang dikelola dengan baik dengan negara-negara lain. Mercantilisme adalah campuran dari kepentingan bisnis nasional, kepentingan negara, dan imperialisme. Koloni Amerika awal mempraktekkan merkantilisme. Kolonis hanya diizinkan berdagang dengan negara induk mereka, seperti Inggris atau Perancis.

6. Ekonomi Pasar Sosial

Ekonomi pasar sosial menyinggung sistem ekonomi di mana intervensi pemerintah diminimalkan. Namun, negara menyediakan banyak layanan sosial (seperti tunjangan pengangguran dan jaminan sosial) untuk menghargai hak-hak buruh. Swedia beroperasi di bawah ekonomi pasar sosial. Banyak warga menganggap diri mereka sebagai penerima manfaat dari infrastruktur kesejahteraan sosial yang kompleks di negara itu. Saling membantu dan kesejahteraan umum mewujudkan sistem yang banyak manfaatnya, seperti orang tua baru yang menerima cuti orangtua tambahan.

7. Kapitalisme Negara

Dengan kapitalisme negara, pemerintah mengontrol sistem ekonomi dan dapat memiliki semua atau sebagian dari bisnis. Contoh kapitalisme negara berawal dari kekuatan-kekuatan besar selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Selama waktu ini, pemerintah mengendalikan inventarisasi dan output produksi, seperti yang terlihat di Nazi Jerman dan bekas Uni Soviet.

Bebas dan Adil

Untuk menjadi masyarakat kapitalis sejati, pasar bebas dan hak kepemilikan pribadi harus tetap penting. Seperti yang bisa kita lihat, bagaimanapun, pasukan pemerintah cenderung untuk menegaskan diri ke dalam ekonomi. Ketika hal itu terjadi, kapitalisme, dalam bentuknya yang paling murni, menjadi berubah dan kita melihat berbagai tingkatan ini terbentuk.

Di seluruh dunia, kapitalisme akan selalu memiliki pendukung dan pengkritiknya. Di satu sisi, pasar bebas dan kepemilikan pribadi dapat menghadirkan peluang ekonomi yang luar biasa. Di sisi lain, keserakahan dan korupsi politik terkadang bermanifestasi dan harus diatasi – semoga melalui proses demokrasi yang jujur ​​dan penuh perhatian.

Sponsors Link

Di dunia nyata, banyak ekonomi yang dipandang memiliki sistem ekonomi kapitalis mungkin memiliki pengeluaran pemerintah hingga 35% dari PDB. Ini karena pemerintah membayar untuk kesejahteraan, kesehatan, pendidikan dan pertahanan nasional. Namun, ekonomi masih dipandang sebagai kapitalis karena di bidang perusahaan swasta, perusahaan bebas memutuskan apa yang akan diproduksi dan untuk siapa.

Alternatif untuk kapitalisme

Sistem ekonomi kapitalis sering kali bertolak belakang dengan sistem ekonomi sosialis atau komunis di mana keputusan ekonomi dibuat secara terpusat oleh lembaga pemerintah. Dalam ekonomi komunis, alat produksi dimiliki secara kolektif dan pemerintah lebih banyak mengatakan apa yang harus diproduksi, bagaimana cara memproduksi dan bagaimana mendistribusikan sumber daya.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro