Sponsors Link

4 Tujuan Ekonomi Konvensional

Ekonomi konvensional belum terbukti cukup untuk menghadapi tantanganglobal dan oleh karena itu, solusi perlu ditemukan dalam model lain, seperti tujuan ekonomi syariah islam. Seseorang mungkin bertanya, jika bisa ada Ekonomi Islam, tidak bisakah ada Ekonomi Konfusianisme? Jawaban untuk ini adalah: mengapa tidak? Tantangan yang dihadapi umat manusia terlalu besar untuk meninggalkan masukan siapa pun: semakin besar kontribusi dari berbagai bagian umat manusia, semakin besar pula keberhasilan kita dalam menghadapi tantangan-tantangan ini. Negara-negara Timur Jauh mampu memberikan kontribusi berharga terhadap solusi masalah manusia seperti negara-negara Barat.

ads

Doktrin Ekonomi Konvensional

doktrin standar menyatakan bahwa seseorang harus selalu membayar upah dan pajak semurah mungkin, membebankan harga dan sewa setinggi mungkin, dan tidak pernah memberikan apa pun kecuali jika hadiah itu menganugerahkan sesuatu yang tersembunyi mungkin di atas tunjangan kompensasi pribadi. Pengembangan atau Pertumbuhan merupakan perbedaan penting seperti ciri-ciri ekonomi syariah islam.

  • Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan yang diukur dengan produk nasional bruto, adalah jalan menuju kemajuan manusia.
  • Pasar bebas, tidak dibatasi oleh pemerintah, umumnya menghasilkan alokasi sumber daya yang optimal dan optimal secara sosial.
  • Globalisasi ekonomi , dicapai dengan menghilangkan hambatan terhadap arus bebas barang dan uang di mana pun di dunia, memacu persaingan, meningkatkan efisiensi ekonomi, menciptakan lapangan kerja, menurunkan harga konsumen, meningkatkan pilihan konsumen, meningkatkan pertumbuhan ekonomi, dan umumnya bermanfaat bagi hampir semua orang.
  • Privatisasi , yang memindahkan fungsi dan aset dari pemerintah ke sektor swasta, meningkatkan efisiensi.
    Tanggung jawab utama pemerintah adalah menyediakan infrastruktur yang diperlukan untuk memajukan perdagangan dan menegakkan aturan hukum berkenaan dengan hak milik dan kontrak.

Tujuan Ekonomi Konvensional

Berikut beberapa tujuan ekonomi konvensional seperti adanya keyakinan ini didasarkan pada sejumlah asumsi yang mendasari eksplisit tertanam dalam teori-teori ekonomi klasik:

  1. Manusia dimotivasi oleh kepentingan diri sendiri, yang diekspresikan terutama melalui pencarian untuk mendapatkan keuntungan finansial.
  2. Tindakan yang menghasilkan pengembalian finansial terbesar kepada individu atau perusahaan adalah yang paling bermanfaat bagi masyarakat.
  3. Perilaku kompetitif lebih rasional bagi individu dan perusahaan daripada perilaku kooperatif; akibatnya, masyarakat harus dibangun di sekitar motif kompetitif.
  4. Kemajuan manusia paling baik diukur dengan peningkatan nilai dari apa yang dikonsumsi oleh anggota masyarakat, dan semakin tingginya tingkat belanja konsumen memajukan kesejahteraan masyarakat dengan merangsang output ekonomi yang lebih besar.
Sponsors Link

Untuk menempatkannya dalam bahasa yang lebih keras, doktrin ideologis ini berasumsi bahwa:

  • Orang pada dasarnya dimotivasi oleh keserakahan.
  • Dorongan untuk memperoleh adalah ekspresi tertinggi dari apa artinya menjadi manusia.
  • Pengejaran tanpa henti dari keserakahan dan akuisisi mengarah ke hasil yang optimal secara sosial.
  • Adalah demi kepentingan terbaik masyarakat manusia untuk mendorong, menghormati, dan menghargai nilai-nilai di atas.

Alasan Mengapa Tujuan Ekonomi Konvensional Kalah Dalam Globalisasi

Alasan mengapa ekonomi konvensional dengan sendirinya tidak mampu menghadapi tantangan adalah bahwa pendekatan sekulernya memberikannya sejumlah kelemahan yang inheren. Salah satu kelemahan ini adalah penekanannya yang berlebihan pada materialisme, netralitas nilai, dan kebebasan individu untuk melayani kepentingannya sendiri dan memaksimalkan kekayaan mereka dan menginginkan kepuasan. Jika tidak ada batasan moral pada kebebasan individu, dan individu bebas untuk melayani kepentingan mereka sendiri sesuai dengan selera dan preferensi tanpa hambatan mereka, lalu bagaimana dengan minat sosial.

Jawaban yang diberikan oleh ekonomi konvensional adalah bahwa minat sosial akan dilayani secara otomatis oleh persaingan. Namun, ini tidak terbukti efektif. Meskipun peran kompetisi dalam ekonomi tidak dapat disangkal, itu sendiri tidak cukup untuk melindungi kepentingan sosial. Ini karena pasar persaingan sempurna adalah mimpi yang tidak direalisasikan dan kemungkinan akan tetap demikian. Ada sejumlah cara klandestin untuk menggagalkan persaingan dan operasi kekuatan pasar yang efisien. Oleh karena itu, perlu ada mekanisme lain untuk melengkapi peran kompetisi dalam melayani kepentingan sosial.

  • Kelemahan lain dari ekonomi konvensional adalah bahwa ia hanya berkonsentrasi pada variabel ekonomi. Ini mengabaikan peran yang dapat dimainkan oleh faktor moral, psikologis, sosial, politik, dan sejarah dalam mempengaruhi perilaku manusia.
  • Argumen yang diberikan untuk mengabaikan peran faktor-faktor ini adalah bahwa mereka tidak dapat dihitung dan memerlukan penilaian nilai, yang merupakan laknat terhadap ekonomi. Namun, meskipun variabel-variabel ini melibatkan penilaian nilai dan tidak dapat dihitung, mereka tetap penting untuk realisasi tujuan sosio-ekonomi dan tidak dapat diabaikan. Perilaku manusia tidak dipengaruhi oleh kekuatan pasar dan mekanisme harga utamanya, itu juga dipengaruhi oleh sejumlah faktor lain.
  • Hasil dari pendirian ekonomi konvensional ini adalah bahwa ia tidak mengakui peran yang dapat dimainkan oleh nilai-nilai moral dalam alokasi dan distribusi sumber daya yang efisien dan adil. Ini menyatakan bahwa harga yang ditentukan oleh kekuatan pasar pasokan dan permintaan sendiri cukup untuk mengalokasikan sumber daya secara efisien.
  •  Ekonom konvensional umumnya tidak membahas keadilan, diasumsikan bahwa, jika efisiensi direalisasikan, ekuitas juga akan terealisasi secara otomatis. Pengalaman telah membuat sejumlah ekonom menekankan perlunya memperhitungkan sejumlah faktor lain, termasuk moral, psikologis, sosial, politik, dan sejarah.
  • Sebagai akibat dari penekanan berlebihan pada pemaksimalan kekayaan dan kepuasan keinginan, salah satu tujuan utama ekonomi telah menjadi promosi semakin banyak konsumsi. Ini telah menyebabkan hidup di luar kemampuan baik oleh publik maupun sektor swasta di seluruh dunia. Akibatnya, terjadi peningkatan utang yang fenomenal. Ini, tentu saja, tidak berkelanjutan dan dapat menyebabkan kerusakan sistem keuangan.
  • Sulit untuk memprediksi kapan ini bisa terjadi. Namun, pada suatu waktu atau yang lain, ada kemungkinan krisis di pasar keuangan internasional sebagai akibat dari tingkat hutang yang tinggi ini. Terlepas dari ini hidup di luar cara dan kenaikan utang yang fenomenal, kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa, sementara ada beberapa orang yang dapat mengkonsumsi banyak, ada sejumlah besar orang lain yang tidak mampu memenuhi kebutuhan esensial mereka.
  • Kelemahan ketiga dari ekonomi konvensional adalah bahwa, sementara itu telah menekankan peran pasar, peran sejumlah institusi manusia, seperti keluarga, masyarakat dan pemerintah, secara umum telah diabaikan. Seluruh penekanan ekonomi konvensional ada di pasaran. Tidak ada keraguan bahwa pasar itu penting.
Sponsors Link

Namun, sementara dimungkinkan bagi pasar untuk beroperasi secara efektif atas dasar kepentingan pribadi, apakah mungkin bagi institusi manusia lainnya juga melakukan hal yang sama? Jadi, mengapa ada begitu banyak penekanan pada kepentingan diri sendiri, dan tidak ada yang berkorban? Jika suami dan istri tidak mau berkorban untuk satu sama lain, keluarga dapat hancur dan didikan anak-anak mungkin menderita.

Jika keluarga terpecah dan kualitas generasi masa depan menurun, apa yang akan terjadi pada institusi lain – pasar, masyarakat, dan pemerintah? Karena input manusia untuk semua lembaga ini berasal dari keluarga, tidak mungkin mereka akan dapat beroperasi secara efektif. Dengan institusi yang tidak efektif, dunia bahkan akan kurang mampu menghadapi tantangan yang dihadapinya. Lalu, mengapa terlalu menekankan porsi kepentingan diri sendiri?

, ,