Sponsors Link

8 Penyebab Dolar Menguat dan Dampak Terhadap Perekonomian

Nilai tukar rupiah kian menurun dan melemah akhir-akhir ini. Ini tentunya menimbulkan pertanyaan mengapa atau apa penyebab dolar menguat? Karena dengan naiknya nilai tukar dolar juga akan mempengaruhi banyak hal termasuk harga barang-barang yang juga akan naik. Seperti yang sering dikeluhkan oleh masyarakat. Namun BI atau Bank Indonesia bersikukuh untuk tetap optimis dan meyakinkan lapisan masyarakat bahwasanya nilai tukar dolar akan kembali turun dan stabil alias rebound. Bahkan gejolak yang dirasakan akibat nilai tukar yang kian naik ini tidak hanya dialami oleh Indonesia dengan menurunnya Rupiah. Namun dialami oleh beragam negara di dunia.

ads

Kebanyakan petinggi di pemerintahan tetap optimis dan percaya bahwasanya investor tetap akan menanamkan saham mereka walaupun nilai tukar rupiah menurun. Karena kepercayaan para investor biasanya berasal dari volatilitas di dunia yang memang sangat tinggi. Dan tidak semua hal yang terjadi di dalam sistem pemerintahan menjadi terpengaruh dnegan melemahnya nilai tukar rupiah. Bahkan pertumbuhan banrang impor juga kian tunggu didominasi oleh para penolong dan sebagainya. Balik lagi ke pokok permasalahan awal kita sebelumnya tetang apa saja penyebab dolar menguat tersebut? Karena ada beberapa faktor yang menyebabkan naiknya kurs dolar saat ini.

Penyebab Dolar Menguat

Negara-negara dengan mata uang lemah biasanya memiliki tingkat impor yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan ekspor mereka, yang menghasilkan lebih banyak pasokan daripada permintaan untuk mata uang tersebut di pasar valuta asing internasional jika mereka diperdagangkan secara bebas. Sementara fase lemah sementara dalam mata uang utama memberikan keuntungan harga kepada para eksportirnya, manfaat semacam itu jarang dikenakan kepada eksportir di negara-negara mata uang lemah karena faktor-faktor lain seperti biaya input yang tinggi dan pita merah birokrasi dapat mengimbangi keuntungan ini.

1. Ketersediaan dan Penwaran Barang Melemah

Seperti setiap aset, mata uang diperintah oleh penawaran dan permintaan. Ketika permintaan untuk sesuatu naik, demikian juga harganya. Jika kebanyakan orang mengubah mata uang mereka menjadi rupiah, harga rupiah naik, dan rupiah menjadi mata uang yang kuat. Karena lebih banyak dolar diperlukan untuk membeli jumlah rupiah yang sama, dolar menjadi mata uang yang lemah. Mata uang adalah komoditas. Misalnya, ketika seseorang menukar dolar dengan rupiah, dia menjual dolar dan membeli rupiah. Karena nilai mata uang sering berfluktuasi, mata uang yang lemah berarti lebih banyak atau lebih sedikit barang yang dapat dibeli pada waktu tertentu.

2. Diferensial dalam Inflasi

Biasanya, negara dengan tingkat inflasi yang secara konsisten lebih rendah menunjukkan nilai mata uang yang meningkat, karena daya beli meningkat relatif terhadap mata uang lainnya. Selama paruh terakhir abad ke-20, negara-negara dengan inflasi rendah mencapai inflasi rendah hanya kemudian. Negara-negara dengan inflasi lebih tinggi biasanya melihat depresiasi dalam mata uang mereka dalam kaitannya dengan mata uang mitra dagang mereka. Ini juga biasanya disertai dengan suku bunga yang lebih tinggi seperti cara melunasi hutang kartu kredit yang menumpuk.

3. Perbedaan Suku Bunga

Suku bunga, inflasi dan nilai tukar semuanya berkorelasi tinggi. Dengan memanipulasi suku bunga, bank sentral memberikan pengaruh baik terhadap inflasi dan nilai tukar, dan mengubah suku bunga mempengaruhi inflasi dan nilai mata uang. Suku bunga yang lebih tinggi menawarkan kreditur dalam suatu perekonomian, pengembalian yang lebih tinggi relatif terhadap negara lain. Karena itu, suku bunga yang lebih tinggi menarik modal asing dan menyebabkan nilai tukar naik. Namun, dampak dari tingkat bunga yang lebih tinggi dapat dikurangi, jika inflasi di negara tersebut jauh lebih tinggi daripada yang lain, atau jika faktor tambahan berfungsi untuk mendorong mata uang turun. Hubungan yang berlawanan ada untuk menurunkan suku bunga  yaitu, suku bunga yang lebih rendah cenderung menurunkan nilai tukar.

Sponsors Link

4. Defisit Akun Yang Terjadi Saat Ini

Current account adalah neraca perdagangan antara negara dan mitra dagangnya, mencerminkan semua pembayaran antar negara untuk barang, jasa, bunga dan dividen. Sebuah defisit transaksi berjalan menunjukkan negara ini menghabiskan lebih pada perdagangan luar negeri daripada yang produktif, dan bahwa itu meminjam modal dari sumber-sumber asing untuk membuat defisit. Dengan kata lain, negara itu membutuhkan lebih banyak mata uang asing daripada yang diterimanya melalui penjualan ekspor, dan itu memasok lebih banyak mata uangnya sendiri daripada permintaan orang asing untuk produknya. Kelebihan permintaan untuk mata uang asing menurunkan nilai tukar negara sampai barang dan jasa domestik cukup murah untuk orang asing, dan aset asing terlalu mahal untuk menghasilkan penjualan untuk kepentingan domestik.

5. Utang Publik

Negara akan terlibat dalam pembiayaan defisit skala besar untuk membayar proyek-proyek sektor publik dan pendanaan pemerintah. Sementara kegiatan tersebut merangsang ekonomi domestik, negara-negara dengan defisit publik dan utang besar kurang menarik bagi investor asing. Alasannya? Utang yang besar mendorong inflasi, dan jika inflasi tinggi, utang akan dilayani dan akhirnya dilunasi dengan dolar riil yang lebih murah di masa depan seperti karakteristik hutang obligasi.

6. Ketentuan Perdagangan

Sebuah rasio yang membandingkan harga ekspor dengan harga impor, persyaratan perdagangan terkait dengan rekening giro dan neraca pembayaran . Jika harga ekspor suatu negara naik dengan tingkat yang lebih besar daripada impornya, persyaratan perdagangannya membaik. Meningkatnya kondisi perdagangan menunjukkan permintaan yang lebih besar untuk ekspor negara. Ini, pada gilirannya, menghasilkan peningkatan pendapatan dari ekspor, yang memberikan peningkatan permintaan untuk mata uang negara dan peningkatan nilai mata uang. Jika harga ekspor naik dengan tingkat yang lebih kecil daripada impornya, nilai mata uang akan menurun sehubungan dengan mitra dagangnya.

7. Stabilitas Politik dan Kinerja Ekonomi

Investor asing pasti mencari negara-negara yang stabil dengan kinerja ekonomi yang kuat untuk menanamkan modalnya. Negara dengan atribut positif semacam itu akan menarik dana investasi dari negara lain yang dianggap memiliki risiko politik dan ekonomi lebih besar. Gejolak politik, misalnya, dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan pada mata uang dan pergerakan modal ke mata uang negara-negara yang lebih stabil seperti contoh kegiatan ekonomi konsumsi.

8. Defisit Transaksi Tahun Yang Meluas

Salah satu penyebab dolar menguat tahun ini dikarenakan defisit transaksi  yang melebar. Bahkan diperkirakan pelebaran dari defisit transaksi tahun ini mencapai 2,1 persen jika dibandingkan dengan PDB atau produk domestik bruto seperti cara mengatur keuangan pribadi dengan gaji kecil.

Sponsors Link

Pro dan Kontra Mata Uang Lemah

Mata uang yang lemah dapat membantu ekspor suatu negara memperoleh pangsa pasar ketika barang-barangnya lebih murah dibandingkan dengan barang-barang dengan harga mata uang kuat. Peningkatan penjualan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan pekerjaan, sementara meningkatkan keuntungan bagi perusahaan yang melakukan bisnis di pasar luar negeri. Karena lebih banyak mata uang yang lemah diperlukan ketika membeli jumlah barang yang sama dengan harga mata uang yang lebih kuat, inflasi akan naik ketika ekonomi mengimpor barang dari negara-negara dengan mata uang kuat.

Sebaliknya, pertumbuhan ekonomi yang rendah dapat mengakibatkan deflasi dan menjadi risiko yang lebih besar bagi beberapa negara. Ketika konsumen mulai mengharapkan penurunan harga reguler, mereka dapat menunda pengeluaran dan bisnis dapat menunda investasi. Siklus melambatnya aktivitas ekonomi yang mengabadikan diri dimulai. Mata uang yang lemah dapat meningkatkan pendapatan konsumen dan penerimaan pajak, sementara menguntungkan debitur . Ketika nilai hutang tetap sama, peminjam lokal mungkin lebih mudah membayar hutangnya. Sebaliknya, membayar kembali utang kepada investor asing dengan harga mata uang asing menjadi lebih mahal.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro