Sponsors Link

9 Contoh Hukum Ekonomi Dasar Sebuah Negara

Penawaran dan permintaan mungkin merupakan salah satu konsep ekonomi paling mendasar dan merupakan tulang punggung ekonomi pasar. Permintaan mengacu pada berapa banyak (kuantitas) suatu produk atau layanan yang diinginkan oleh pembeli. Kuantitas yang diminta adalah jumlah produk yang mau dibeli orang dengan harga tertentu, hubungan antara harga dan kuantitas yang diminta dikenal sebagai hubungan permintaan. Supply mewakili seberapa banyak yang bisa ditawarkan pasar. Kuantitas yang diberikan mengacu pada jumlah produsen barang tertentu yang bersedia memasok ketika menerima harga tertentu.

ads

Korelasi antara harga dan seberapa banyak barang atau jasa dipasok ke pasar dikenal sebagai hubungan pasokan. Harga, oleh karena itu, merupakan cerminan dari penawaran dan permintaan. Hubungan antara permintaan dan penawaran mendasari kekuatan di balik alokasi sumber daya. Dalam teori ekonomi pasar , teori permintaan dan penawaran akan mengalokasikan sumber daya dengan cara seefisien mungkin. Bagaimana? Mari kita lihat lebih dekat hukum permintaan dan hukum persediaan seperti dasar hukum bank konvensional.

1. Hukum Permintaan

Hukum permintaan menyatakan bahwa, jika semua faktor lain tetap sama, semakin tinggi harga barang, semakin sedikit orang akan menuntut barang tersebut. Dengan kata lain, semakin tinggi harganya, semakin rendah kuantitas yang diminta. Jumlah barang yang dibeli pembeli dengan harga lebih tinggi adalah lebih rendah karena harga barang naik, begitu pula biaya peluang untuk membeli barang tersebut. Akibatnya, orang akan secara alami menghindari membeli produk yang akan memaksa mereka untuk tidak mengonsumsi sesuatu yang lain yang lebih mereka hargai.

2. Hukum Penawaran

Seperti hukum permintaan, hukum persediaan menunjukkan jumlah yang akan dijual dengan harga tertentu. Tetapi tidak seperti hukum permintaan, hubungan pasokan menunjukkan kemiringan ke atas. Ini berarti semakin tinggi harga, semakin tinggi kuantitas yang ditawarkan. Produsen memasok lebih banyak dengan harga lebih tinggi karena menjual kuantitas yang lebih tinggi dengan harga yang lebih tinggi meningkatkan pendapatan.

3. Waktu dan Pasokan

Tidak seperti hubungan permintaan, hubungan suplai adalah faktor waktu. Waktu adalah penting untuk memasok karena pemasok harus, tetapi tidak selalu dapat, bereaksi dengan cepat terhadap perubahan permintaan atau harga. Jadi penting untuk mencoba dan menentukan apakah perubahan harga yang disebabkan oleh permintaan akan bersifat sementara atau permanen seperti dasar hukum BUMN .

Katakanlah ada peningkatan tiba-tiba dalam permintaan dan harga untuk payung di musim hujan yang tidak terduga; pemasok hanya dapat mengakomodasi permintaan dengan menggunakan peralatan produksi mereka secara lebih intensif. Namun, jika ada perubahan iklim, dan populasi akan membutuhkan payung sepanjang tahun, perubahan permintaan dan harga akan diharapkan untuk jangka panjang, pemasok harus mengubah peralatan dan fasilitas produksi mereka untuk memenuhi tingkat permintaan jangka panjang.

4. Ekuilibrium

Ketika penawaran dan permintaan sama (yaitu ketika fungsi pasokan dan fungsi permintaan berpotongan) ekonomi dikatakan berada pada ekuilibrium . Pada titik ini, alokasi barang paling efisien karena jumlah barang yang dipasok sama persis dengan jumlah barang yang diminta. Dengan demikian, setiap orang (individu, perusahaan, atau negara) puas dengan kondisi ekonomi saat ini. Pada harga yang ditentukan, pemasok menjual semua barang yang mereka hasilkan dan konsumen mendapatkan semua barang yang mereka minta.

Kelebihan Pasokan

Jika harga ditetapkan terlalu tinggi, kelebihan pasokan akan dibuat dalam ekonomi dan akan ada inefisiensi alokatif

Kelebihan Permintaan Permintaan

Kelebihan dibuat ketika harga ditetapkan di bawah harga ekuilibrium. Karena harganya sangat rendah, terlalu banyak konsumen menginginkan yang baik sementara produsen tidak cukup membuatnya.

5. Pergeseran vs Gerakan

Untuk ekonomi, “gerakan” dan “pergeseran” dalam kaitannya dengan kurva penawaran dan permintaan mewakili fenomena pasar yang sangat berbeda:

Gerakan

Gerakan mengacu pada perubahan sepanjang kurva. Pada kurva permintaan, sebuah gerakan menunjukkan perubahan baik dalam harga maupun kuantitas yang diminta dari satu titik ke titik lain pada kurva. Gerakan itu menyiratkan bahwa hubungan permintaan tetap konsisten. Oleh karena itu, pergerakan sepanjang kurva permintaan akan terjadi ketika harga perubahan yang baik dan kuantitas yang diminta berubah sesuai dengan hubungan permintaan asli. Dengan kata lain, gerakan terjadi ketika perubahan kuantitas yang diminta hanya disebabkan oleh perubahan harga, dan sebaliknya.

Pergeseran

Pergeseran dalam kurva permintaan atau penawaran terjadi ketika kuantitas barang yang diminta atau dipasok berubah meskipun harga tetap sama.  Pergeseran dalam kurva permintaan menyiratkan bahwa hubungan permintaan asli telah berubah, yang berarti bahwa permintaan kuantitas dipengaruhi oleh faktor lain selain harga. Pergeseran dalam hubungan permintaan akan terjadi jika, misalnya, bir tiba-tiba menjadi satu-satunya jenis alkohol yang tersedia untuk konsumsi.

Contoh Hukum Ekonomi Dasar

Di tengah begitu banyak kekeliruan ekonomi yang berulang-ulang tampaknya tanpa akhir, mungkin berguna untuk kembali ke beberapa hukum ekonomi yang paling mendasar. Inilah sepuluh di antara mereka yang terus mengulangi lagi dan lagi.

1. Produksi mendahului konsumsi

Meskipun jelas bahwa untuk mengkonsumsi sesuatu itu harus terlebih dahulu ada, ide untuk merangsang konsumsi untuk memperluas produksi ada di sekitar kita. Namun, barang konsumsi tidak hanya jatuh dari langit. Mereka berada di ujung rantai panjang proses produksi yang terjalin yang disebut “ struktur produksi .” Bahkan produksi barang yang tampaknya sederhana seperti pensil , misalnya, membutuhkan jaringan proses produksi yang rumit yang memperpanjang jauh ke masa lalu. dan berlari melintasi negara dan benua.

2. Konsumsi adalah tujuan akhir dari produksi

Konsumsi adalah tujuan dari kegiatan ekonomi, dan produksi adalah sarananya. Para pendukung pekerjaan penuh melanggar gagasan yang jelas ini. Program ketenagakerjaan mengubah produksi sendiri menjadi tujuan. Penilaian barang konsumsi oleh konsumen menentukan nilai barang produksi. Konsumsi saat ini hasil dari proses produksi yang meluas ke masa lalu, namun nilai dari struktur produksi ini tergantung pada kondisi penilaian saat ini oleh konsumen dan keadaan masa depan yang diharapkan.

3. Produksi memiliki biaya

Tidak ada yang namanya makan siang gratis. Mendapatkan sesuatu yang tampaknya gratis hanya berarti bahwa orang lain membayar untuk itu. Di balik setiap cek kesejahteraan dan setiap hibah penelitian ada uang pajak dari orang-orang sungguhan.

Sponsors Link

4. Nilai bersifat subjektif

Valuasi bersifat subyektif dan bervariasi dengan situasi individu. Kebaikan fisik yang sama memiliki nilai yang berbeda untuk orang yang berbeda. Utilitas bersifat subyektif, individual, situasional, dan marjinal. Tidak ada yang namanya konsumsi kolektif seperti dasar hukum bea materai. Bahkan suhu di ruangan yang sama terasa berbeda untuk orang yang berbeda.

5. Produktivitas menentukan tingkat upah

Output per jam menentukan tingkat upah pekerja per jam. Di pasar tenaga kerja bebas, perusahaan akan merekrut pekerja tambahan selama produktivitas marjinal mereka lebih tinggi daripada tingkat upah. Persaingan di antara perusahaan akan menaikkan tingkat upah ke titik di mana ia cocok dengan produktivitas.

6. Pengeluaran adalah pendapatan dan biaya

Pengeluaran tidak hanya pendapatan, tetapi juga merupakan biaya. Pengeluaran dihitung sebagai biaya untuk pembeli dan pendapatan bagi penjual. Penghasilan sama dengan biaya. Mekanisme pengganda fiskal menyiratkan bahwa biaya meningkat seiring dengan pendapatan. Dalam sebanyak mengalikan pendapatan, biaya bertambah banyak juga.

7. Uang bukanlah kekayaan

The nilai uang terdiri dalam nya daya beli . Uang berfungsi sebagai alat tukar. Kekayaan seseorang ada dalam aksesnya terhadap barang dan jasa yang diinginkannya. Bangsa secara keseluruhan tidak dapat meningkatkan kekayaannya dengan meningkatkan persediaan uangnya.

8. Buruh tidak menciptakan nilai

Tenaga kerja, dalam kombinasi dengan faktor-faktor produksi lainnya, menciptakan produk, tetapi nilai produk tergantung pada utilitasnya. Utilitas tergantung pada penilaian individu subjektif. Pekerjaan demi pekerjaan tidak masuk akal secara ekonomi. Yang diperhitungkan adalah penciptaan nilai. Agar bermanfaat, suatu produk harus menciptakan manfaat bagi konsumen.

9. Keuntungan adalah bonus kewirausahaan

Dalam kapitalisme yang kompetitif, keuntungan ekonomi adalah bonus tambahan yang diperoleh para pebisnis yang memperbaiki kesalahan alokasi. Dalam ekonomi yang berputar secara merata tanpa ada perubahan, tidak akan ada laba atau rugi dan semua perusahaan akan mendapatkan tingkat bunga yang sama.

Sponsors Link

Hukum ekonomi adalah alasan apriori sintetis zeperti hukum koperasi. Seseorang tidak dapat memalsukan hukum seperti itu secara empiris karena itu benar dalam dirinya sendiri. Dengan demikian, hukum ekonomi fundamental tidak memerlukan verifikasi empiris. Referensi ke fakta empiris hanya berfungsi sebagai contoh ilustratif , mereka bukan pernyataan prinsip. Seseorang dapat mengabaikan dan melanggar hukum dasar ekonomi tetapi tidak dapat mengubahnya. Masyarakat-masyarakat itu paling baik di mana orang dan pemerintah mengakui dan menghormati hukum-hukum ekonomi fundamental ini dan menggunakannya untuk keuntungan mereka.

, , ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro