Sponsors Link

8 Akibat Kemiskinan dan Pengaruhnya Terhadap Masyarakat Di Indonesia

Indonesia adalah negara demokrasi terpadat ketiga di dunia, dan penduduknya tersebar di antara ribuan pulau di lautan India. Sejarah geografi dan turbulen yang unik di negara itu telah menjadikan pengentasan kemiskinan sebagai tantangan. Namun, Indonesia telah membuat kemajuan dalam mengatasi kemiskinan berkat pertumbuhan ekonomi yang kuat dan legislasi pengentasan kemiskinan yang terkonsentrasi seperti contoh pengangguran konjungtur.

ads

Fakta Tentang Kemiskinan di Indonesia

  • Kemiskinan di Indonesia bersifat perkotaan dan pedesaan, yang membuat upaya pengurangan oleh pemerintah dan kelompok internasional menjadi masalah yang menantang. Selanjutnya, karena geografi Indonesia, bencana alam adalah ancaman yang jauh lebih mahal daripada di negara-negara lain, dan mereka secara tidak proporsional mempengaruhi orang miskin.
  • Pengentasan kemiskinan di Indonesia telah sangat efektif pada abad ke-21. Sekitar 11 persen penduduk hidup dalam kemiskinan, lebih dari 50 persen pengurangan sejak 1999. Antara 2006 dan 2013, 10 juta orang keluar dari kemiskinan di Indonesia .
  • Meskipun ada kecenderungan penurunan yang jelas dalam angka kemiskinan, menurut Indonesia Investments , “Pemerintah Indonesia menerapkan syarat dan ketentuan yang cukup mudah mengenai definisi garis kemiskinan, menghasilkan gambaran yang lebih positif daripada kenyataan.” Akibatnya, Indonesia memiliki populasi orang-orang yang “ hampir miskin ,” atau dalam bahaya jatuh ke dalam kemiskinan ekstrem dalam kemerosotan ekonomi.
  • Namun, dalam beberapa tahun terakhir, perekonomian Indonesia telah menunjukkan kinerja yang sangat baik. Indonesia memiliki ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan 16 terbesar di dunia . Ekonomi Indonesia telah melihat tingkat pertumbuhan tahunan stabil antara empat dan enam persen setiap tahun sejak 2004. Lebih jauh lagi, tingkat pengangguran sangat rendah, tercatat hanya 5,5 persen pada tahun 2015.
  • Ada peningkatan pengeluaran publik baru-baru ini oleh pemerintah untuk meningkatkan layanan publik di negara ini. Pemerintah Indonesia sekarang menginvestasikan sekitar $ 30 juta setiap tahun dalam lima program pengentasan kemiskinan utamanya. Pemerintah juga telah meningkatkan alokasi pinjamannya untuk membantu usaha kecil.
  • Negara ini memiliki prospek pertumbuhan positif untuk tahun-tahun mendatang . Pemerintah Indonesia telah menunjukkan komitmennya terhadap reformasi fiskal untuk meningkatkan investasi asing, dan pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan meningkat di tahun-tahun mendatang.

Penyebab dan Akibat Kemiskinan

Setiap diskusi tentang kelas sosial dan mobilitas akan tidak lengkap tanpa diskusi tentang kemiskinan, yang didefinisikan sebagai kurangnya makanan minimum dan tempat tinggal yang diperlukan untuk mempertahankan kehidupan. Lebih khusus lagi, kondisi ini dikenal sebagai kemiskinan absolut . Hari ini diperkirakan bahwa lebih dari 35 juta orang di dunia sekitar 14 persen populasi hidup dalam kemiskinan. Tentu saja, seperti semua statistik ilmu sosial lainnya, ini bukan tanpa kontroversi. Menurut definisi kemiskinan relatif , orang miskin adalah mereka yang tidak memiliki apa yang dibutuhkan oleh kebanyakan orang untuk hidup layak karena mereka berpenghasilan kurang dari separuh pendapatan nasional seperti ciri sistem ekonomi sosialis.

Penyebab kemiskinan

Kemiskinan adalah fenomena sosial yang luar biasa rumit, dan mencoba menemukan penyebabnya sama rumitnya. Penjelasan stereotip dan simplistik tetap ada bahwa orang miskin menyebabkan kemiskinan mereka sendiri berdasarkan pada anggapan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi di Amerika. Beberapa ahli teori menuduh orang miskin tidak terlalu peduli dengan masa depan dan lebih memilih untuk “hidup untuk saat ini”, yang lain menuduh mereka terlibat dalam perilaku yang merugikan diri sendiri. Namun, para ahli teori lainnya telah mencirikan kaum miskin sebagai fatalis, mengundurkan diri pada budaya kemiskinan di mana tidak ada yang dapat dilakukan untuk mengubah hasil ekonomi mereka seperti contoh pengangguran deflasioner.

Dalam budaya kemiskinan ini  yang berlangsung dari generasi ke generasi, orang miskin merasa negatif, inferior, pasif, putus asa, dan tidak berdaya. Perspektif “menyalahkan orang miskin” adalah stereotip dan tidak berlaku untuk semua kelas bawah. Tidak hanya kebanyakan orang miskin mampu dan mau bekerja keras, mereka melakukannya ketika diberi kesempatan. Masalah sebenarnya berkaitan dengan masalah-masalah seperti upah minimum dan kurangnya akses ke pendidikan yang diperlukan untuk mendapatkan pekerjaan dengan gaji lebih baik. Sekali lagi, tidak ada penjelasan sederhana atau solusi untuk masalah kemiskinan. Meskipun beragam teori berlimpah, sosiolog akan terus memperhatikan masalah ini di tahun-tahun mendatang dan menjadi akibat kemiskinan.

Akibat kemiskinan

Dampak kemiskinan adalah perkara yang serius. Anak-anak yang tumbuh dalam kemiskinan menderita masalah kesehatan yang lebih persisten, sering, dan berat daripada anak-anak yang tumbuh dalam keadaan keuangan yang lebih baik.

  1. Banyak bayi yang lahir dalam kemiskinan memiliki berat lahir rendah, yang terkait dengan banyak cacat mental dan fisik yang dapat dicegah. Tidak hanya bayi-bayi malang ini yang lebih mudah tersinggung atau sakit-sakitan, mereka juga lebih mungkin meninggal sebelum ulang tahun pertama mereka.
  2. Anak-anak yang dibesarkan dalam kemiskinan cenderung kehilangan sekolah lebih sering karena sakit. Anak-anak ini juga memiliki tingkat kecelakaan yang jauh lebih tinggi daripada anak-anak lain, dan mereka dua kali lebih mungkin mengalami gangguan penglihatan dan pendengaran, anemia defisiensi besi, dan lebih tinggi dari tingkat normal timbal dalam darah, yang dapat merusak fungsi otak.
  3. Tingkat stres dalam keluarga juga telah terbukti berkorelasi dengan keadaan ekonomi. Studi selama resesi ekonomi menunjukkan bahwa kehilangan pekerjaan dan kemiskinan selanjutnya dikaitkan dengan kekerasan dalam keluarga, termasuk pelecehan anak dan orang tua. Keluarga miskin mengalami lebih banyak tekanan daripada keluarga kelas menengah.
  4. Selain ketidakpastian keuangan, keluarga-keluarga ini lebih cenderung terkena serangkaian peristiwa negatif dan “nasib buruk,” termasuk penyakit, depresi, penggusuran, kehilangan pekerjaan, viktimisasi kriminal, dan kematian keluarga. Orang tua yang mengalami masa ekonomi sulit dapat menjadi terlalu menghukum dan tidak menentu, mengeluarkan tuntutan yang didukung oleh penghinaan, ancaman, dan hukuman fisik.
  5. Tunawisma , atau kemiskinan ekstrim, membawa risiko yang sangat kuat bagi keluarga, terutama anak-anak. Dibandingkan dengan anak-anak yang hidup dalam kemiskinan tetapi memiliki rumah, anak-anak tunawisma kurang mendapat nutrisi dan imunisasi yang tepat. Oleh karena itu, mereka mengalami lebih banyak masalah kesehatan.
  6. Para wanita tunawisma mengalami tingkat yang lebih tinggi dari bayi berat lahir rendah, keguguran, dan kematian bayi, mungkin karena tidak memiliki akses ke perawatan kehamilan yang memadai untuk bayi mereka. Keluarga tunawisma mengalami stres hidup yang lebih besar daripada keluarga lain, termasuk gangguan yang meningkat dalam pekerjaan, sekolah, hubungan keluarga, dan persahabatan.
  7. Sosiolog telah sangat prihatin tentang dampak kemiskinan pada “kelas bawah hitam,” meningkatnya jumlah pengangguran, orang  yang bergantung pada kesejahteraan, terjebak di pusat kota.
  8. Banyak industri (tekstil, mobil, baja) yang sebelumnya menawarkan pekerjaan ke kelas pekerja kulit hitam telah ditutup, sementara industri yang lebih baru telah pindah ke pinggiran kota. Karena sebagian besar pekerjaan perkotaan membutuhkan pendidikan lanjutan atau membayar upah minimum, tingkat pengangguran untuk kulit hitam di dalam kota sangat tinggi.

Keluar dari kemiskinan sulit bagi siapa saja, mungkin karena, paling buruk, kemiskinan dapat menjadi siklus yang mengabadikan diri. Anak-anak miskin berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan di pasar kerja; pada gilirannya, kurangnya pekerjaan yang baik menjamin berlanjutnya kemiskinan. Siklus berakhir berulang dengan sendirinya sampai polanya rusak.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi, SDM