Sponsors Link

4 Contoh Pengangguran Konjungtur dan Contoh Kasus Mendunia

Pengangguran konjungtur adalah jenis pengangguran yang terkait dengan tren konjungtur dalam industri atau siklus bisnis. Jika ekonomi berjalan baik, tingkat pengangguran konjungtur akan berada pada titik terendah, dan akan menjadi yang tertinggi jika pertumbuhan ekonomi mulai goyah. Pengangguran konjungtur berhubungan dengan siklus bisnis di industri. Ini adalah akibat langsung dari turunnya permintaan dari konsumen yang menyebabkan kemerosotan permintaan tenaga kerja. Jika pengangguran konjungtur meningkat, itu juga berarti bahwa ekonomi menunjukkan tanda-tanda perlambatan yang tidak baik. Kurangnya permintaan berarti tidak ada cukup konsumsi. Pemerintah kemudian harus mengatasi masalah ini dengan berbagai kebijakan fiskal dan moneter untuk mendukung ekonomi. Pengangguran konjungtur adalah satu dari lima jenis pengangguran yang diakui oleh para ekonom. Terlepas dari pengangguran konjungtur, ada tipe pengangguran struktural dan gesekan.

ads

Pengangguran konjungtur secara langsung berhubungan dengan situasi makro ekonomi dalam perekonomian. Ini akan meningkat pada saat resesi, sementara mengurangi ketika ekonomi mulai pulih. Aktivitas ekonomi cenderung bergerak naik turun dan tidak bisa diklasifikasikan linier. Ketika ekonomi melambat, akan mengurangi keseluruhan permintaan, mengurangi konsumsi, dan itu akan menyebabkan penurunan produksi di berbagai industri. Kami telah melihat bahwa sektor otomotif terpaksa melakukan pemotongan produksi pada saat permintaan mobil melambat karena kenaikan harga bahan bakar dan perlambatan ekonomi. Ketika perusahaan tidak mendapatkan permintaan yang cukup, perusahaan tersebut membatasi produksi dan dalam prosesnya harus melepaskan banyak orang yang menyebabkan pengangguran konjungtur. Itu bisa terjadi di industri apapun.

Poin Utama Pengangguran 

Jenis pengangguran menentukan apa penyebab, konsekuensinya, dan solusinya. Jenis pengangguran meliputi: klasik, konjungtur, struktural, gesekan, tersembunyi, dan jangka panjang. Pengangguran dihitung sebagai persentase dengan membagi jumlah individu yang menganggur dengan jumlah semua individu yang saat ini bekerja di angkatan kerja. Bila tingkat pengangguran tinggi dan stabil, ada dampak negatif pada pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Sisi permintaan dan sisi penawaran digunakan untuk mengurangi tingkat pengangguran.

Persyaratan Utama

pengangguran : keadaan menganggur dan mencari pekerjaan. Pengangguran, juga disebut sebagai pengangguran, terjadi ketika orang tidak bekerja dan secara aktif mencari pekerjaan. Selama periode resesi, ekonomi biasanya mengalami tingkat pengangguran yang tinggi. Ada banyak penyebab, konsekuensi, dan solusi yang diajukan untuk pengangguran seperti cara mengatasi pengangguran teknologi.

Jenis Pengangguran

  • Klasik: terjadi ketika upah riil untuk pekerjaan ditetapkan di atas tingkat kliring pasar. Hal ini menyebabkan jumlah pencari kerja lebih tinggi dari jumlah lowongan kerja.
  • Siklus: terjadi bila tidak ada cukup permintaan agregat dalam ekonomi untuk menyediakan lapangan kerja bagi setiap orang yang ingin bekerja. Permintaan barang dan jasa menurun, diperlukan sedikit produksi, dan lebih sedikit pekerja yang dibutuhkan.
  • Struktural: terjadi ketika pasar tenaga kerja tidak mampu menyediakan lapangan kerja bagi setiap orang yang ingin bekerja. Ada ketidakcocokan antara keterampilan pekerja pengangguran dan keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan yang tersedia. Ini berbeda dengan pengangguran friksional karena berlangsung lebih lama.
  • Friksional: periode waktu di antara pekerjaan saat seorang pekerja mencari pekerjaan atau transisi dari satu pekerjaan ke pekerjaan lainnya.
  • Tersembunyi: pengangguran calon pekerja yang tidak diperhitungkan dalam statistik pengangguran resmi karena bagaimana data dikumpulkan. Misalnya, pekerja hanya dianggap menganggur jika mereka mencari pekerjaan sehingga mereka yang tidak memiliki pekerjaan yang telah berhenti mencari tidak lagi dianggap menganggur.
  • Jangka panjang: biasanya didefinisikan sebagai pengangguran yang bertahan lebih lama dari satu tahun.

Pengukuran Pengangguran

Pengangguran dihitung sebagai persentase dengan membagi jumlah individu yang menganggur dengan jumlah semua individu yang saat ini bekerja di angkatan kerja. Pengukuran akhir disebut tingkat pengangguran seperti cara mengatasi pengangguran struktural.

  • Tingkat Pengangguran : Pengangguran dihitung sebagai persentase dengan membagi jumlah individu yang menganggur dengan jumlah individu yang dipekerjakan di angkatan kerja.
Sponsors Link

Efek Pengangguran

Bila tingkat pengangguran tinggi dan stabil, ada dampak negatif pada pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Pengangguran menyia-nyiakan sumber daya, menghasilkan tekanan dan distorsi redistributif, meningkatkan kemiskinan, membatasi mobilitas tenaga kerja, dan mendorong kerusuhan sosial dan konflik. Efek pengangguran dapat dibagi menjadi tiga jenis:

  • Individu: orang yang menganggur tidak dapat memperoleh uang untuk memenuhi kewajiban finansial mereka. Pengangguran bisa menyebabkan tunawisma, penyakit, dan tekanan mental. Hal ini juga dapat menyebabkan setengah pengangguran dimana pekerja mengambil pekerjaan yang berada di bawah tingkat keterampilan mereka.
  • Sosial: ekonomi yang memiliki tingkat pengangguran tinggi tidak menggunakan semua sumber dayanya secara efisien, khususnya tenaga kerja. Ketika individu menerima pekerjaan di bawah tingkat ketrampilan mereka, efisiensi ekonomi akan berkurang lebih jauh. Pekerja kehilangan keterampilan yang menyebabkan hilangnya modal manusia.
  • Sosio-politik: tingkat pengangguran yang tinggi dapat menyebabkan keresahan sipil di suatu negara.

Mengurangi Pengangguran

Ada banyak solusi yang dapat membantu mengurangi jumlah pengangguran:

  • Solusi sisi permintaan: banyak negara membantu pekerja yang menganggur melalui program kesejahteraan sosial. Individu menerima tunjangan pengangguran termasuk asuransi, kompensasi, kesejahteraan, dan subsidi untuk membantu pelatihan ulang. Contoh solusi sisi permintaan adalah pekerjaan yang didanai pemerintah dari kaum miskin yang berbadan sehat.
  • Solusi sisi penawaran: pasar tenaga kerja tidak 100% efisien. Solusi sisi penawaran menghapus upah minimum dan mengurangi kekuatan serikat pekerja. Kebijakan tersebut dirancang untuk membuat pasar lebih fleksibel dalam upaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Contoh solusi sisi penawaran mencakup pemotongan pajak pada bisnis, mengurangi regulasi, dan meningkatkan pendidikan.

Contoh Pengangguran Konjungtur dan Beberapa Kasus Terbesar Di Dunia

Beberapa masalah pengangguran konjungtur berdampak pada beberapa masalah besar terutama pemotongan gaji dan PHK yang merupakan bagian dari kondisi pasar tenaga kerja yang kian melemah dan akan memberikan dampak yang kian mencerminkan keadaan kritis di dunia. Berikut beberapa kasus fenomenal dari contoh pengangguran konjungtur di dunia:

1. Kasus AT&T

Ini adalah salah satu pemilik saham telekomunikasi di Amerika, sekarang mamng terlihat stabil dan cukup berpengaruh. Namun balik pada tahun 1996, AT&T memiliki masalah berat hingga menyebabkan perpecahan perusahaan menjadi 3 bagian dan terpaksa menyebabkan PHK karyawan dan menjadi salah satu contoh kasus pengangguran kongjuntur sepanjang masa seperti contoh pengangguran siklikal.

2. Bank Of America

kasus ini terjadi pada awal tahun 2008 dan 2009, dimana pemecatan terbesar dialami di wilayah Amerika. Bank of America adalah salah satu perusahaan yang berpengaruh kala itu terpaksa memecat sebanyak 30.000 karyawan mereka seperti cara mengatasi pengangguran musiman.

Sponsors Link

3. USPS

The United Postal Service (USPS) atau juga di kenal dengan istilah kantor pos di Amerika ini telah mem PHK sekitar 156.000 karyawannya. Dan hal ini juga menjadi sejarah dari contoh pengangguran konjungtur di dunia seperti contoh pengangguran sukarela.

4. IBM

Ketika sebuah perusahaan teknologi akan melakukan pemangkasan pengeluaran atau anggran, mereka melakukannya dengan cara yang terbilang esktrim. Kasus IBM ini terjadi di tahun 1993, Dimana sang CEO legendaris, Louis Gerstner harus mulai mengurangi jumlah dari dividen perusahaan dan  akhirnya mem PHK 35 ribu karyawannya. Namun, perusahaan IBM kembali mendapatkan kinerja baik setelah melakukan hal tersebut.

 

 

, ,
Oleh :
Kategori : SDM