Sponsors Link

Ciri Sistem ekonomi Sosialis dan Fitur Terlengkap

Ekonomi sosialis adalah organisasi ekonomi di mana alat-alat produksi dimiliki dan diatur oleh negara. Produksi dan distribusi barang dan faktor produksi dilakukan oleh negara di bawah arahan komisi perencanaan. Keputusan tentang berapa banyak yang harus diproduksi, metode produksi mana yang digunakan dan untuk siapa diproduksi diambil oleh otoritas perencanaan. Itulah sebabnya ekonomi sosialis juga disebut ekonomi terencana seperti kelebihan dan kekurang sistem ekonomi tradisional.

1. Kepemilikan Publik

Ekonomi sosialis dicirikan oleh kepemilikan publik atas alat-alat produksi dan distribusi. Ada kepemilikan bersama di mana semua tambang, peternakan, pabrik, lembaga keuangan, agen distribusi. Sarana transportasi dan komunikasi, dll. Dimiliki, dikontrol, dan diatur oleh departemen pemerintah dan perusahaan negara. Sektor swasta kecil juga ada dalam bentuk unit usaha kecil yang dijalankan di desa oleh pengrajin lokal untuk konsumsi lokal.

2. Perencanaan Sentral

Ekonomi sosialis direncanakan secara terpusat yang berfungsi di bawah arahan dari otoritas perencanaan pusat. Ini meletakkan berbagai tujuan dan target yang harus dicapai selama periode rencana. Perencanaan ekonomi pusat berarti pembuatan keputusan ekonomi utama apa dan berapa banyak yang harus diproduksi, bagaimana, kapan dan di mana itu akan diproduksi, dan kepada siapa itu akan dialokasikan  oleh keputusan sadar dari otoritas yang menentukan, berdasarkan survei komprehensif dari sistem ekonomi secara keseluruhan. Dan otoritas perencanaan pusat mengatur dan memanfaatkan sumber daya ekonomi dengan arah yang disengaja dan kontrol ekonomi untuk tujuan mencapai tujuan dan target tertentu yang ditetapkan dalam rencana selama jangka waktu tertentu.

3. Tujuan Yang Pasti

Ekonomi sosialis beroperasi dalam tujuan sosio-ekonomi yang pasti. Tujuan ini mungkin menyangkut permintaan agregat, pekerjaan penuh, kepuasan permintaan komunal, alokasi faktor produksi, distribusi pendapatan nasional, jumlah akumulasi modal, pembangunan ekonomi dan sebagainya. Untuk mencapai berbagai tujuan yang ditetapkan dalam rencana, prioritas dan target yang berani tetap mencakup semua aspek ekonomi.

4. Kebebasan Konsumsi

Di bawah sosialisme, kedaulatan konsumen menyiratkan bahwa produksi dalam industri milik negara umumnya diatur oleh preferensi konsumen, dan komoditas yang tersedia didistribusikan kepada konsumen dengan harga tetap melalui department store yang dikelola negara. Kedaulatan konsumen di bawah sosialisme terbatas pada pilihan komoditas yang bermanfaat secara sosial.

5. Kesetaraan Distribusi Pendapatan

Dalam ekonomi sosialis, ada pemerataan distribusi pendapatan yang besar dibandingkan dengan ekonomi pasar bebas. Penghapusan kepemilikan pribadi dalam alat-alat produksi, akumulasi modal pribadi, dan motif keuntungan di bawah sosialisme mencegah pengumpulan kekayaan besar di tangan segelintir orang kaya. Pendapatan yang tidak ditagih dalam bentuk sewa, bunga, dan laba pergi ke negara yang memanfaatkan mereka dalam menyediakan pendidikan gratis, fasilitas kesehatan umum, dan jaminan sosial kepada massa. Sejauh gaji dan gaji diperhatikan, sebagian besar sosialis modern tidak menargetkan kesetaraan yang lengkap dan kaku seperti contoh sistem ekonomi terpusat. Sekarang secara umum dipahami bahwa pemeliharaan menawarkan pilihan pekerjaan menyiratkan perbedaan upah. ”

6. Perencanaan dan Proses Penentuan Harga

Proses penentuan harga di bawah sosialisme tidak beroperasi secara bebas tetapi bekerja di bawah kendali dan pengaturan otoritas perencanaan pusat. Ada harga yang diatur yang ditetapkan oleh otoritas perencanaan pusat. Ada juga harga pasar tempat barang-barang konsumsi dijual. Ada juga perhitungan harga berdasarkan pada apa yang diputuskan oleh para manajer tentang produksi barang-barang konsumsi dan barang-barang investasi, dan juga tentang pilihan metode produksi.

Empat argumen yang mendukung sosialisme:  efisiensi ekonomi yang lebih besar, kesejahteraan karena lebih sedikit ketidaksetaraan, tidak adanya praktik monopoli dan tidak adanya fluktuasi bisnis.

Manfaat Sistem ekonomi Sosialis

1. Efisiensi Ekonomi Yang Lebih Besar

Efisiensi ekonomi di bawah sosialisme lebih besar daripada di bawah kapitalisme. Alat produksi dikendalikan dan diatur oleh otoritas perencanaan pusat menuju tujuan yang dipilih. Otoritas perencanaan pusat membuat survei sumber daya yang mendalam dan memanfaatkannya dengan cara yang paling efisien.

Peningkatan produktivitas dijamin dengan menghindari limbah persaingan dan dengan melakukan penelitian dan proses produksi yang mahal dengan cara yang terkoordinasi. Efisiensi ekonomi juga dicapai dengan memanfaatkan sumber daya dalam memproduksi barang dan jasa yang bermanfaat secara sosial yang memenuhi keinginan dasar masyarakat, seperti makanan murah, kain, dan perumahan seperi negara yang menganut sistem ekonomi kapitalis.

2. Kesejahteraan Lebih Besar karena Ketimpangan Penghasilan

Dalam ekonomi sosialis, ketimpangan pendapatan lebih kecil jika dibandingkan dengan ekonomi kapitalis karena tidak adanya kepemilikan pribadi alat-alat produksi, akumulasi modal swasta, dan keuntungan pribadi. Semua warga negara bekerja untuk kesejahteraan negara dan masing-masing dibayar remunerasinya sesuai dengan kemampuan, pendidikan dan pelatihannya. Semua sewa, bunga, dan keuntungan dari berbagai sumber masuk ke negara yang membelanjakannya untuk kesejahteraan publik dalam menyediakan pendidikan gratis, perumahan murah dan menyenangkan, fasilitas kesehatan umum gratis, dan jaminan sosial bagi rakyat.

3. Tidak Adanya Praktik Monopoli

Keuntungan lain dari sosialisme adalah bahwa ia bebas dari praktik monopoli yang dapat ditemukan dalam masyarakat kapitalis. Karena di bawah sosialisme semua alat produksi dimiliki oleh negara, persaingan dan monopoli dihilangkan. Eksploitasi oleh monopoli tidak ada. Alih-alih monopoli swasta, ada monopoli negara dari sistem produktif tetapi ini dioperasikan untuk kesejahteraan rakyat. Di pabrik-pabrik milik negara, komoditas yang bermanfaat secara sosial diproduksi dengan kualitas tinggi dan harganya juga masuk akal.

4. Tidak Ada Fluktuasi Bisnis

Ekonomi sosialis bebas dari fluktuasi bisnis. Ada stabilitas ekonomi karena produksi dan konsumsi barang dan jasa diatur oleh otoritas perencanaan pusat sesuai dengan tujuan, target dan prioritas dari rencana tersebut. Jadi tidak ada kelebihan atau pengangguran seperti kelebihan dan kekurangan ekonomi kapitalis.

Kelemahan  Sistem ekonomi Sosialis

Ekonomi sosialis juga memiliki kelemahan tertentu:

1. Hilangnya Kedaulatan Konsumen

Ada kehilangan kedaulatan konsumen dalam ekonomi sosialis. Konsumen tidak memiliki kebebasan untuk membeli komoditas apa pun yang mereka inginkan. Mereka hanya dapat mengkonsumsi barang-barang yang tersedia di department store. Seringkali jumlah yang dapat mereka beli ditetapkan oleh negara.

2. Tidak Ada Kebebasan Pendudukan

Juga tidak ada kebebasan pendudukan dalam masyarakat semacam itu. Setiap orang diberi pekerjaan oleh negara. Tapi dia tidak bisa pergi atau mengubahnya. Bahkan tempat kerja diberikan oleh negara. Semua gerakan okupasi dikenai sanksi oleh negara.

3. Malasokasi Sumber Daya

Di bawah sosialisme, ada alokasi sumber daya secara sewenang-wenang. Otoritas perencanaan pusat sering melakukan kesalahan dalam alokasi sumber daya karena seluruh pekerjaan dilakukan atas dasar trial and error.

4. Birokrasi

Ekonomi sosialis dikatakan sebagai ekonomi birokrasi. Ini dioperasikan seperti mesin. Jadi itu tidak memberikan inisiatif yang diperlukan kepada orang-orang untuk bekerja keras. Orang bekerja karena takut otoritas yang lebih tinggi dan bukan untuk keuntungan pribadi atau kepentingan pribadi.

Tidak ada keraguan bahwa ekonomi sosialis lebih baik daripada ekonomi kapitalis karena kelebihannya yang luar biasa. Tapi itu tidak disukai karena hilangnya kebebasan politik, ekonomi dan pribadi.

Ciri Sistem Ekonomi Sosialis

1. Kepemilikan pemerintah atas sumber daya produktif

Peran kepemilikan pribadi harus dikurangi karena industri kunci dinasionalisasi.

2. Perencanaan

Ekonomi sosialis adalah ekonomi terencana. Alih-alih mengijinkan permainan bebas dari motif keuntungan dalam ekonomi pasar laissez-faire, perencanaan koordinasi diperkenalkan. Kadang-kadang program “produksi untuk digunakan daripada laba” dianjurkan, pengeluaran iklan untuk gadget berkurang, pekerja dan orang-orang profesional harus mengembangkan naluri keahlian dan layanan sosial sehingga mereka akan dipandu oleh motif lain selain dari “masyarakat yang ingin tahu.”


3. Redistribusi pendapatan

Warisan kekayaan dan pendapatan membengkak harus dikurangi dengan penggunaan kekuatan pajak pemerintah militan. Tunjangan jaminan sosial, perawatan medis gratis, dan buaian untuk layanan kesejahteraan makam yang disediakan oleh dompet kolektif adalah untuk meningkatkan kesejahteraan kelas-kelas yang kurang beruntung dan menjamin standar hidup minimum. Distribusi pendapatan yang merata merupakan pusat sosialisme.

4. Kesejahteraan sosial daripada laba pribadi mencirikan tujuan masyarakat sosialis.

5. Revolusi damai dan demokratis

Sosialisme, yang berbeda dari Komunisme, sering mengadvokasi perluasan kepemilikan pemerintah secara damai dan bertahap revolusi dengan suara, bukan dengan peluru. Tujuan ini sering kali lebih dari sekadar langkah teknis, melainkan keyakinan filosofis yang mendalam.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro