Sponsors Link

5 Ciri-Ciri Entitas Jasa Keuangan Yang Harus Diketahui

Sistem keuangan memainkan peran penting dalam mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan memenuhi kebutuhan keuangan orang Indonesia. Ini dilakukan dengan memfasilitasi pendanaan, likuiditas, dan penemuan harga, sementara juga menyediakan manajemen risiko, pembayaran, dan beberapa layanan pemantauan yang efektif. Penyelidikan meyakini bahwa sistem keuangan mencapai hal ini dengan sangat efektif ketika beroperasi secara efisien dan tangguh serta memperlakukan peserta secara adil . Ini terjadi ketika peserta memenuhi peran dan tanggung jawab mereka dengan cara yang memunculkan keyakinan dan kepercayaan pada sistem.

ads

Ciri-Ciri Entinitas Jasa Keuangan

Industri keuangan memberikan kontribusi yang cukup besar untuk pekerjaan dan hasil ekonomi di Indonesia. Namun, Penyelidikan meyakini bahwa fokus kebijakan sistem keuangan terutama harus pada tingkat efisiensi, ketahanan, dan keadilan yang dicapai sistem dalam memfasilitasi kegiatan ekonomi, bukan pada ukuran atau kontribusinya langsung (seperti melalui upah dan laba) kepada perekonomian. dan merupakan rangkaian dari ci-ciri etenitas keuangan yang akan kiba bahas berikut ini:

1. Efisiensi

Sistem keuangan yang efisien sangat penting untuk mendukung pertumbuhan dan produktivitas Indonesia. Sistem yang efisien mengalokasikan sumber daya keuangan dan sumber daya lainnya yang langka untuk keuntungan terbesar bagi perekonomian kita, mendorong tingkat produktivitas yang lebih tinggi dan lebih berkelanjutan, serta pertumbuhan ekonomi seperti ciri-ciri lembaga keuangan di Indonesia. Penyelidikan berkaitan dengan tiga bentuk efisiensi yang berbeda, tetapi saling terkait:

  • Efisiensi operasional : di mana produk dan layanan keuangan dikirimkan dengan cara yang meminimalkan biaya dan memaksimalkan nilai. Ini sangat tergantung pada seberapa efektif perusahaan menyebarkan tenaga kerja, modal dan teknologi, dan peraturan yang dipatuhi perusahaan. Persaingan yang kuat, baik dari pendatang baru dan pemain lama, mendorong perusahaan untuk berinovasi dan meningkatkan efisiensi operasional untuk bertahan hidup dan sejahtera. Hal ini dapat dilihat dalam fokus industri yang sedang berlangsung pada penggelaran teknologi baru dalam sistem keuangan Indonesia untuk meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk dan layanan. Pembuatan kebijakan yang baik juga dapat membantu efisiensi operasional dengan menyediakan lingkungan peraturan yang stabil dan regulasi yang dirancang dengan baik yang memperhitungkan kemungkinan efeknya pada industri.
  • Efisiensi alokatif : di mana sistem keuangan mengalokasikan sumber daya keuangan untuk penggunaan yang paling produktif dan berharga. Inti untuk mencapai efisiensi alokatif adalah kemampuan harga untuk menyesuaikan secara bebas untuk memberikan informasi kepada peserta tentang nilai dan risiko berbagai produk dan layanan keuangan. Harga membantu mengalokasikan sumber daya keuangan untuk penggunaan produktif. Harga juga membantu mengalokasikan risiko kepada mereka yang paling bersedia dan mampu menanggungnya, seperti melalui asuransi atau kontrak derivatif. Untuk harga untuk memainkan peran ini, pelaku pasar memerlukan akses ke informasi yang komprehensif tentang risiko dan hasil yang diharapkan dari produk keuangan. Efisiensi alokatif dapat terhambat oleh pengungkapan yang tidak efektif, jaminan pemerintah (eksplisit atau implisit) dan kebijakan pajak yang mendistorsi sinyal harga.
  • Efisiensi dinamis : di mana sistem keuangan memberikan sinyal harga yang mendorong keseimbangan optimal antara konsumsi dan tabungan (konsumsi yang ditangguhkan). Kadang-kadang, intervensi kebijakan mungkin diperlukan untuk mengatasi bias perilaku yang menghalangi kemampuan ekonomi untuk mengalokasikan sumber daya dengan efisiensi dinamis. Sebagai contoh, sistem superannuation wajib Indonesia diperkenalkan, sebagian, untuk mengatasi kecenderungan individu untuk meremehkan nilai konsumsi yang ditangguhkan untuk jangka waktu yang lama, seperti untuk pensiun.

2. Ketahanan

Ketahanan mengacu pada kapasitas sistem keuangan untuk menyesuaikan diri dengan siklus bisnis normal dan guncangan ekonomi yang parah. Sistem yang tahan banting tidak menghalangi kegagalan, juga tidak berarti stabilitas harga. Sebaliknya, sistem yang tangguh dapat menyesuaikan diri dengan perubahan keadaan sambil terus memberikan fungsi ekonomi inti, bahkan selama guncangan yang berat tetapi masuk akal. Dalam sistem yang tahan banting, lembaga individu dalam kesulitan harus dapat dipecahkan dengan biaya minimal untuk deposan, pemegang kebijakan, pembayar pajak dan ekonomi riil.

Kadang-kadang episode ketidakstabilan keuangan melekat dalam ekonomi pasar dan biasanya terkait dengan volatilitas harga aset, tingkat leverage yang tinggi, di bawah penetapan harga risiko dan ketidakcocokan antara aset dan kewajiban. Sejarah menunjukkan bahwa peristiwa ketidakstabilan akan terus terjadi, tetapi waktu, tingkat keparahan dan penyebabnya tidak dapat diprediksi secara andal seperti profesi yang ada di dalam industri jasa keuangan.

3. Perlakuan adil

Perlakuan yang adil terjadi di mana para peserta bertindak dengan integritas, kejujuran, transparansi dan non-diskriminasi. Ekonomi pasar beroperasi lebih efektif di mana para peserta melakukan transaksi dengan keyakinan bahwa mereka akan diperlakukan secara adil. Perlakuan yang adil tidak melibatkan melindungi konsumen dari tanggung jawab atas keputusan keuangan mereka, termasuk untuk kerugian dan keuntungan dari pergerakan pasar. Beberapa kerugian investor adalah fitur ekonomi pasar yang berfungsi dengan baik, yang memungkinkan pengambilan risiko untuk mencari laba.

Sponsors Link

4. Peran dan tanggung jawab peserta

Keyakinan dan kepercayaan adalah unsur penting dalam membangun sistem keuangan yang efisien, tangguh dan adil yang memfasilitasi pertumbuhan ekonomi dan memenuhi kebutuhan keuangan warga. Namun, kepercayaan dan kepercayaan tidak dapat ditentukan dalam undang-undang. Sebaliknya, Penyelidikan mengharapkan peserta untuk memenuhi peran dan tanggung jawab berikut dengan cara yang menimbulkan kepercayaan dan kepercayaan:

  • Konsumen pada umumnya paling tepat untuk membuat keputusan keuangan yang memenuhi kebutuhan keuangan mereka dan memiliki tanggung jawab untuk menerima hasil keputusan tersebut ketika mereka diperlakukan secara adil.
  • Bisnis, baik kecil dan besar, harus dapat mengakses pendanaan dan mengambil risiko produktif untuk menuai imbalan komersial. Hasil dari usaha ini harus dibagi sesuai dengan ketentuan kontrak yang didefinisikan dengan baik dan dapat dilaksanakan. Bisnis tidak boleh dicegah dari kegagalan, atau jaminan akses ke layanan keuangan pribadi dengan persyaratan non-pasar.
  • Perusahaan keuangan (bank, perusahaan asuransi, penasihat keuangan, pengawas superannuation, entitas yang bertanggung jawab, pemberi pinjaman, broker dll.) Harus bertindak untuk kepentingan penerima manfaat hukum mereka. Perusahaan keuangan harus mendapatkan kepercayaan dan kepercayaan pelanggan dengan mematuhi kewajiban hukum mereka dan mempertimbangkan harapan masyarakat, sehingga membatasi atau menghindari perlunya peraturan yang lebih bersifat preskriptif atau intervensionis.
  • Regulator bertanggung jawab untuk melepaskan mandat mereka dan melaksanakan penilaian mereka terhadap standar layanan sipil. Agar efektif, regulator harus independen dan bertanggung jawab, serta memiliki akses ke alat dan sumber peraturan yang tepat.

Pemerintah bertanggung jawab untuk menetapkan kebijakan yang memungkinkan sistem keuangan untuk memfasilitasi pertumbuhan yang berkelanjutan dan memenuhi kebutuhan keuangan warga, sambil meminimalkan risiko terhadap dana pembayar pajak. Pemerintah memiliki kewajiban untuk bertindak dalam kepentingan nasional jangka panjang, daripada menggunakan sistem keuangan untuk keuntungan politik jangka pendek.

5. Budaya perusahaan keuangan

Tanpa budaya yang mendukung pengambilan risiko yang tepat dan perlakuan yang adil terhadap konsumen, perusahaan keuangan akan terus gagal memenuhi harapan masyarakat. Hal ini dapat mengarah pada tekanan politik yang sedang berlangsung untuk pengaturan sistem keuangan tambahan dan merongrong kepercayaan dan kepercayaan dalam sistem keuangan.

Sponsors Link

Budaya organisasi mencerminkan akumulasi pengetahuan, keyakinan dan nilai-nilai dengan cara yang menetapkan norma-norma untuk perilaku karyawan dan pengambilan keputusan mereka. Tujuan organisasi, strategi bisnis dan sistem semua mempengaruhi perilaku karyawan, yang mencerminkan budaya organisasi. Pemimpin dan badan pengatur mereka menentukan budaya organisasi melalui perilaku mereka sendiri dan desain tujuan, strategi dan sistem. Ini menciptakan keunggulan kompetitif seperti fungsi lembaga keuangan.

, , ,