Sponsors Link

17 Ciri-Ciri Lembaga Keuangan Bank Di Indonesia

Bank mengambil dana surplus dari para pelanggannya di dalam tahanannya sendiri dan sekali lagi menyediakan atau mentransfer dana tersebut untuk jangka waktu tertentu dengan imbalan bunga atau laba sebagai pinjaman. Pinjaman dalam perjanjian formal antara bank dan peminjam untuk memberikan jumlah kredit tetap untuk jangka waktu tertentu. Kita dapat dengan mudah mengatakan bahwa sebagai organisasi bisnis yang berorientasi laba jika bank memberikan sumber dayanya untuk sementara dalam kondisi tertentu, itu akan disebut pinjaman. Bank memberikan pinjaman untuk tujuan mendapatkan laba.

ads

Ciri-Ciri Lembaga Keuangan Bank

Untuk memenuhi tujuan ini, pinjaman bank harus memiliki beberapa karakteristik penting. Berikut pembahasan tentang ciri-ciri lembaga keuangan bank:

1. Pihak Terkait

Ada dua pihak yang terlibat dalam transaksi pinjaman. Salah satunya adalah bank dan yang lainnya adalah pemohon pinjaman. Pemohon akan mengajukan pinjaman ke bank dan bank akan menerima aplikasi. Bank dapat menolak aplikasi jika ditemukan secara finansial tidak layak seperti ciri-ciri sistem kontinental.

2. Jumlah Pinjaman

Jumlah pinjaman mungkin sangat kecil, sedang atau besar. Mungkin ada perbedaan antara jumlah yang diterapkan dan jumlah sanksi berdasarkan kualitas dan kapasitas peminjam dan tujuan yang diterapkan seperti ciri-ciri pemungutan pajak.

3. Keputusan Utama

Keputusan bank adalah final dalam kasus permohonan pinjaman. Itu adalah bank yang dapat sepenuhnya memberikan sanksi, sebagian sanksi atau dapat menolak sama sekali permohonan pinjaman setelah mempertimbangkan niat baik klien, dana sendiri dan masalah lain yang terkait dengan kelayakan kredit.

4. Mode Pinjaman

Umumnya, pinjaman diberikan secara tunai. Namun dalam kasus luar biasa, hal yang sama dapat diberikan dalam bentuk barang, seperti bahan mentah, mesin, dan input lainnya, dll.

5. Sifat Distribusi

Umumnya, bank mencairkan pinjaman secara angsuran. Tetapi ketika bank yakin, itu mungkin mengucurkan jumlah seluruh sanksi dalam satu waktu seperti ciri-ciri industri jasa.

6. Proses Pencairan

Bank sering mencairkan pinjaman mereka terhadap rekening giro yang ada saat ini dari klien. Jika klien baru, bank meminta orang itu untuk membuka rekening giro. Bank memberikan pinjaman yang disetujui melalui rekening itu.

7. Keamanan

Umumnya, pinjaman diberikan terhadap agunan. Tetapi kadang-kadang pinjaman dalam jumlah kecil dapat dikenakan atas dasar jaminan pribadi.

8. Harga Pinjaman

Bank tidak pernah menyetujui pinjaman tanpa bunga. Tetapi tingkat bunga dapat bervariasi berdasarkan jenis pinjaman atau rekam jejak klien.

9. Periodisasi Pinjaman Bank

Bergantung pada tipe ‘pinjaman, niat baik klien dan tujuan, periodisitas pinjaman dapat bervariasi. Pinjaman dapat dikenakan sanksi untuk segera digunakan, jangka pendek, dan jangka menengah atau jangka panjang.

10. Pembayaran kembali Pinjaman

Pinjaman dibayarkan secara cicilan atau mungkin pengaturan satu kali jepret.

11. Berurusan dengan Uang

Bank adalah lembaga keuangan yang berurusan dengan uang orang lain yaitu uang yang diberikan oleh deposan. Bank mungkin orang, perusahaan atau perusahaan. Perusahaan perbankan berarti perusahaan yang bergerak dalam bisnis perbankan.

Sponsors Link

12. Penerimaan Deposit

Bank menerima uang dari orang-orang dalam bentuk deposito yang biasanya dapat dibayar sesuai permintaan atau setelah berakhirnya jangka waktu tetap. Ini memberi keamanan bagi simpanan pelanggannya. Ini juga bertindak sebagai penjaga dana pelanggannya.

13. Memberikan Uang Muka

Sebuah bank meminjamkan uang dalam bentuk pinjaman kepada mereka yang membutuhkannya untuk tujuan yang berbeda seperti ciri-ciri perusahaan dagang. Bank memberikan kemudahan pembayaran dan penarikan fasilitas kepada pelanggannya dalam bentuk cek dan draft, Ini juga membawa uang bank dalam sirkulasi. Uang ini dalam bentuk cek, draft, dll.

14. Badan dan Layanan Utilitas

Bank menyediakan berbagai fasilitas perbankan kepada pelanggannya. Mereka termasuk layanan utilitas umum dan layanan agen. Bank adalah lembaga pencari laba yang memiliki pendekatan berorientasi layanan.

15. Fungsi yang Terus Meningkat

Perbankan adalah konsep evolusi. Ada ekspansi dan diversifikasi terus-menerus berkaitan dengan fungsi, layanan, dan aktivitas bank.

16. Menghubungkan Tautan

Bank bertindak sebagai penghubung yang menghubungkan antara peminjam dan pemberi pinjaman uang. Bank mengumpulkan uang dari mereka yang memiliki kelebihan uang dan memberikannya kepada mereka yang membutuhkan uang.

17. Bisnis Perbankan

Kegiatan utama bank harus melakukan bisnis perbankan yang seharusnya tidak menjadi cabang dari bisnis lain. Sebuah bank harus selalu menambahkan kata “bank” ke namanya untuk memungkinkan orang mengetahui bahwa itu adalah bank dan bahwa ia berurusan dengan uang. Dalam mempersiapkan jadwal pembayaran pinjaman, bank umumnya, fokus pada aliran arus kas yang mungkin dari proyek klien.

Jenis Layanan Perbankan

Keberhasilan Bank apa pun bergantung pada luasnya jangkauan transaksi dan layanan yang dijalankannya. Membedakan antara operasi dan layanan perbankan tradisional dan non-tradisional. Untuk transaksi, operasi dan layanan Bank tradisional terkait dengan pembentukan sumber daya Bank, penempatannya dalam aset dan permukiman antara klien. Pengembangan operasi dan layanan perbankan non-tradisional berkontribusi pada diversifikasi risiko, laba dari sumber lain, untuk memperbaiki struktur neraca Bank, likuiditasnya.

Bank memperoleh lisensi untuk pelaksanaan operasi pada penerimaan kontribusi (deposito) dari badan hukum dan perorangan, membuka dan memelihara rekening giro klien dan bank-koresponden dan penempatan dana yang dihimpun atas namanya sendiri, pada kondisi sendiri dan risiko sendiri memiliki hak, tanpa memperoleh izin tertulis untuk melaksanakannya operasi dan perjanjian: penyediaan jaminan. Layanan ini dan mewakili esensi dari operasi dan layanan non-tradisional. Munculnya dan pengembangan operasi dan layanan bank yang baru dan non-tradisional karena alasan-alasan berikut:

  • Pengurangan profitabilitas operasi dan layanan perbankan tradisional. Perkembangan ekonomi pasar, meningkatnya jumlah bank, persaingan di antara mereka pasti akan mengarah pada penurunan suku bunga pinjaman dan deposito, perluasan pemukiman dan operasi perbankan tanpa meningkatkan biaya.
  • Meningkatnya persaingan antara perbankan dan lembaga non-perbankan. Kedatangan di pasar produk-produk perbankan non-perbankan (serikat kredit, pegadaian, dana pensiun dan sejenisnya) dengan fitur-fitur yang agak berbeda dari layanan perbankan tradisional, tujuannya adalah memaksa sistem perbankan untuk juga menyediakan layanan serupa dalam memperjuangkan klien.
  • Kebutuhan diversifikasi pendapatan perbankan, perluasan dan peningkatan struktur sumber daya Bank, meningkatkan likuiditas dan solvabilitas;
  • Perlu meningkatkan kualitas layanan kepada pelanggannya. Hal ini menunjukkan bahwa ada perbaikan dari setiap Manajer klien solid, yang menyediakan berbagai layanan dan melakukan operasi yang diperlukan.

Untuk layanan non-tradisional termasuk yang berikut:

  • Rekayasa keuangan
  • Layanan kepercayaan (kepercayaan)
  • Layanan untuk menjaga nilai-nilai menyediakan pelanggan dengan pembuangan lemari besi dan menerima nilai-nilai klien ke penyimpanan tanpa akses.
  • Layanan konsultasi dan informasi untuk pembuatan basis data antar bank khusus.
  • Layanan garansi dan mediasi.

Mempercayai layanan perbankan untuk perorangan dan badan hukum. Memahami di bawah layanan kepercayaan berdasarkan hubungan kepercayaan, ketika satu orang-pendiri, mentransfer propertinya dengan mengorbankan orang lain seperti pemilik dorianna, untuk mengelola kepentingan pihak ketiga penerima.

Sponsors Link

Mewujudkan pemilik dapat memberikan layanan kepercayaan terkait dengan pengelolaan properti penerima dan tidak terkait. Dasar hukum untuk layanan kepercayaan yang tidak terkait dengan manajemen properti adalah bahwa Bank dalam hal ini adalah Wali Amanat, yang mengasumsikan pelaksanaan tindakan hukum oleh dan atas nama klien.

Kepercayaan properti muncul dalam tiga kasus:

  1. Dengan kehendak dari properti utama.
  2. Sebagai hasil dari perjanjian.
  3. Sesuai dengan hukum atau putusan pengadilan.

Membedakan layanan kepercayaan untuk badan hukum dan individu. Layanan kepercayaan yang disediakan oleh badan hukum.

 

, , ,
Oleh :
Kategori : Perbankan