Sponsors Link

10 Kebutuhan Interaksi Sosial Lembaga Sosial

Dalam sosiologi, interaksi sosial adalah urutan dinamis tindakan sosial antara individu (atau kelompok) yang mengubah tindakan dan reaksi mereka karena tindakan oleh mitra interaksi mereka. Interaksi sosial dapat dibedakan menjadi tidak disengaja, diulang, teratur dan diatur. Interaksi sosial adalah pertukaran sosial antara dua atau lebih individu. Interaksi ini membentuk dasar untuk struktur sosial dan oleh karena itu merupakan objek kunci dari penyelidikan dan analisis sosial dasar. Interaksi sosial dapat dipelajari antara kelompok dua (pasangan), tiga (triad), atau kelompok sosial yang lebih besar.

ads

Apa itu Interaksi Sosial?

Struktur sosial dan budaya didasarkan pada interaksi sosial. Dengan berinteraksi satu sama lain, orang merancang aturan, institusi, dan sistem di mana mereka berusaha untuk hidup. Simbol digunakan untuk mengkomunikasikan harapan masyarakat tertentu kepada mereka yang baru mengenalnya, baik anak-anak maupun orang luar. Melalui skema pengembangan sosial yang luas ini, seseorang melihat bagaimana interaksi sosial terletak pada intinya.

Studi empiris tentang interaksi sosial adalah salah satu subyek dari microsociology, yang menyangkut sifat interaksi sosial manusia sehari-hari dan agensi dalam skala kecil. Metode termasuk interaksionisme simbolik dan etnomethodology, serta sub-divisi akademis kemudian dan studi seperti studi psikososial, analisis percakapan dan interaksi manusia-komputer.

Dengan interaksionisme simbolis, realitas dilihat sebagai interaksi sosial yang dikembangkan dengan orang lain. Ini berpendapat bahwa baik individu maupun masyarakat tidak dapat dipisahkan satu sama lain karena dua alasan. Salah satunya adalah bahwa keduanya diciptakan melalui interaksi sosial. Alasan kedua adalah mereka tidak dapat dipahami tanpa satu sama lain. Ethnomethodology, sebuah cabang dari interaksionisme simbolik, yang mempertanyakan bagaimana interaksi orang dapat menciptakan ilusi dari tatanan sosial bersama meskipun tidak saling memahami sepenuhnya dan memiliki perspektif yang berbeda.

Fungsi Kebutuhan Interaksi Sosial Lembaga Sosial

Suatu lembaga secara khusus didirikan untuk kebutuhan sosial yang tetap. Jika memenuhi kebutuhan ini ada Solidaritas sosial dan kohesi di antara orang-orang. Jika gagal memenuhi tujuan yang ditentukan ada disfungsi lembaga dan keadaan kerusuhan akan muncul di antara orang-orang. Umumnya, yang berikut adalah fungsi lembaga sosial di masyarakat dunia seperti fungsi sitem ekonomi

1. Reproduksi

Lembaga mereproduksi ras manusia, barang, jasa, tradisi dan semua pola kehidupan sosial lainnya. Ras manusia direproduksi dalam keluarga. Barang dan jasa material diproduksi dan didistribusikan oleh institusi ekonomi. Kekuasaan dan otoritas serta status dan peran dihasilkan dan ditegakkan oleh institusi politik. Produk lembaga keagamaan adalah ritual, nilai, keyakinan, dan upacara. Institusi pendidikan menyediakan teknik dan cara hidup yang berbeda untuk rakyat seperti fungsi kebijakan moneter.

2. Sosialisasi

Semua lembaga melestarikan norma sosial dengan mengirimkannya kepada orang-orang yang berpartisipasi di dalamnya. Proses sosialisasi dimulai sejak lahir dan berlanjut hingga akhir hayat. Manusia selalu dalam proses belajar. Pembelajaran cara hidup dalam kelompok sosial disebut ‘sosialisasi. Atau menginduksi manusia ke dalam kehidupan sosial. Sosialisasi. Proses ini berlangsung melalui lembaga-lembaga karena manusia hidup di dalamnya. Ia belajar norma-norma kehidupan sosial hanya di institusi. Keluarga mengajarkan norma-norma dasar yang disebut folkways. Lingkungan ini mengajarkan adat istiadat dan panduan lembaga pendidikan dalam kursus hukum kehidupan sosial. Bazar dan pasar memandu kita dalam transaksi ekonomi. Lembaga agama membantu kita dalam kehidupan sosial yang normatif dari sebuah agama.

3. Tujuan Khusus

Setiap lembaga didirikan untuk pemenuhan tujuan khusus. Universitas Harvard memberikan pendidikan berkualitas. Hamdard Dawakhana menyiapkan obat-obatan unani saja. Pabrik Pupuk Pak-Arab, Multan menyediakan pupuk untuk para petani. Rumah sakit menyediakan fasilitas kesehatan kepada masyarakat. Demikian pula, lembaga agama memberikan pendidikan agama kepada siswa. Ini berarti lembaga sosial memenuhi kebutuhan tetap rakyat dan melanjutkan tujuan mereka masing-masing seperti tujuan ekonomi konvensional.

4. Pelestarian Tatanan Sosial

Tujuan utama dari Masyarakat manusia adalah untuk mempertahankan kendali dan ketertiban. Tujuan ini dapat dicapai dengan menciptakan organisasi di antara lembaga-lembaga. Suatu lembaga tidak dapat berfungsi sendiri tanpa kerja sama dan asosiasi lembaga lain. Ketergantungan ini di antara mereka disebut organisasi. Tetapi ketergantungan ini di antara lembaga mengikat mereka bersama dalam ikatan hubungan timbal balik. Hubungan timbal balik di antara lembaga-lembaga sosial adalah struktur sosial yang disebut “Tangency of Institutions”. Institusi ketika diorganisir bersama menciptakan kondisi kontrol dan ketertiban di antara masyarakat. Urutan dan kontrol ini memiliki hubungan dengan solidaritas sosial. Struktur sosial yang terorganisasi dan teratur, menciptakan solidaritas sosial dan stabilitas di masyarakat dan institusi politik pemerintah.

5. Transmisi Budaya

Semua institusi merupakan perwujudan dari konfigurasi budaya. Toko budaya ini tetap mati jika tidak ditransmisikan dengan perubahan. Setiap generasi menambahkan sesuatu ke dalamnya dari pengalamannya sambil meneruskan ke generasi berikutnya. Proses transmisi diselesaikan oleh pendidikan formal dan informal melalui berbagai institusi sosial. Bahkan tempat pasar memainkan peran ini. Masjid, perjalanan bus, adat perkawinan, layanan tenaga kerja dan administrasi urusan publik, semuanya menularkan lembaga-lembaga ciri-ciri budaya seperti tujuan sistem ekonomi terpusat.

6. Pengembangan kepribadian

Institusi membentuk kepribadian individu. Berarti kepribadian bukanlah proses biologis. Ini adalah proses sosial dan tergantung pada institusi yang mensosialisasikannya. Kepribadian berkembang di institusi yang mensosialisasikannya. Sifat dan karakteristik institusi sosial bereaksi dalam kepribadian individu yang mensosialisasikannya. Lembaga adalah organ masyarakat dan membentuknya di mana mereka saling terkait. Ide, kebiasaan, sikap dan perasaan menjadi bagian dari kepribadian yang berkembang di berbagai institusi sosial di mana kehidupan individu.

Sponsors Link

Diri juga merupakan produk sosial dan bukan sifat biologis. Anak yang lahir tidak memiliki diri. Selama interaksi sosial dalam keluarga, anak merasakan keberadaannya sebagai dirinya. Perasaan ini adalah bangkitnya diri pada anak. Diri adalah bagian penting dari kepribadian manusia dan diproduksi dalam institusi keluarga.

7. Kebutuhan Emosional

Untuk kepuasan kebutuhan seperti cinta, kasih sayang, rasa lapar, takut, pelestarian diri, pemuasan diri, dan rasa takut akan hal-hal yang mungkin tak terlihat.

8. Kebutuhan Ekonomi

Memenuhi kebutuhan material orang dan untuk kepuasan kebutuhan dasar makanan, pakaian dan tempat tinggal. Menetapkan institusi pernikahan dan keluarga untuk kelanjutan spesies manusia melalui cara-cara terstruktur.

9. Kebutuhan Agama

Berkaitan dengan ketakutan manusia yang melekat pada supranatural. Ini berhubungan dengan rasa takut ini melalui doa dan persembahan agama.

Sponsors Link

10. Kebutuhan Politik

Berkaitan dengan kebutuhan dasar untuk mengatur kelompok besar orang melalui sarana pemerintah dan hukum yang diformalkan.

  • Lembaga adalah sarana penting, di mana perilaku sosial dapat diatur dan dikendalikan.
  • Lembaga berperan dalam mentransmisikan budaya dari satu generasi ke generasi lain.
  • Lembaga menyatukan orang dan kelompok. Mereka mempertahankan kesatuan dan harmoni dalam masyarakat dengan menyediakan pola perilaku terpadu yang diikuti oleh semua anggota meskipun ada perbedaan.
  • Lembaga memberikan status kepada setiap individu. Misalnya, status menikah / belum menikah, status putra / putri atau saudara kandung, status ekonomi dan sebagainya dapat berada di bawah ini.
  • Tidak semua fungsi institusi positif. Aspek-aspek tertentu dari lembaga memiliki dampak negatif pada fungsi masyarakat. Misalnya, lembaga agama telah menyebabkan fundamentalisme agama, selain memperkuat identitas agama, yang telah menghasilkan konflik dan komunalisme.

Demikian pula, pernikahan telah mengakibatkan kelahiran kejahatan sosial mahar. Dengan demikian, lembaga juga memiliki dampak negatif tertentu terhadap masyarakat.

, ,
Oleh :
Kategori : Ilmu Ekonomi