Sponsors Link

12 Cara Mengatasi Masalah Ekonomi Klasik

Jika Anda membaca ini, kemungkinan Anda sudah muak mendengar betapa pentingnya menanggulangi ketimpangan ekonomi adalah masa depan yang berkelanjutan seperti fungsi sistem ekonomi. Anda tahu tingkat disparitas yang tinggi mengganggu stabilitas ekonomi kita, memicu masalah sosial dan merusak demokrasi  dan Anda mungkin salah satu dari 80% orang di dunia yang ingin pemerintah berhenti berbicara tentang ketidaksetaraan ekonomi dan mencari suatu cara mengatasi masalah ekonomi klasik tersebut.

ads

Strategi Ekonomi dan Cara Mengatasi Masalah Ekonomi Klasik

Pertanyaannya agak terbuka. Pertama-tama kita harus mempertimbangkan apa masalah ekonomi utama yang dihadapi perekonomian? Tanpa urutan tertentu, masalah utama melibatkan:

  • Resesi
  • Pengangguran
  • Inflasi
  • Peminjaman Pemerintah
  • Defisit akun saat ini
  • Pasar Perumahan

Jika kita mengambil masalah utama yang dihadapi ekonomi, itu mungkin, pada saat ini, kemungkinan resesi. Untuk memecahkan krisis ekonomi, pemerintah dapat mencoba menggunakan kebijakan sisi permintaan seperti masalah ekonomi negara maju. Ini akan melibatkan :

1. Paket Stimulus Fiskal

Paket stimulus fiskal melibatkan pajak yang lebih rendah dan pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi. Ini sering disebut kebijakan fiskal ekspansif. Dengan memotong pajak, diharapkan orang akan menghabiskan lebih banyak uang, meningkatkan belanja konsumen dan oleh karena itu, permintaan agregat.

2. Kebijakan moneter

Sebagai tanggapan terhadap resesi, Bank Sentral dapat memotong suku bunga untuk mencoba dan merangsang permintaan agregat dan pertumbuhan ekonomi. Memotong suku bunga dikenal sebagai kebijakan moneter ekspansif. Dengan memangkas suku bunga, diharapkan pemilik rumah akan memiliki lebih banyak pendapatan sekali pakai dan akan ada lebih sedikit default pinjaman. Dalam beberapa keadaan, pemotongan suku bunga tidak cukup untuk meningkatkan permintaan, oleh karena itu Bank Sentral mengejar kebijakan yang tidak ortodoks, seperti pelonggaran kuantitatif .

3. Kebijakan Sisi Suplai

Alternatifnya, pemerintah dapat berupaya menggunakan kebijakan sisi suplai untuk mencoba dan meningkatkan daya saing jangka panjang ekonomi. Kebijakan sisi penawaran termasuk kebijakan yang berorientasi pasar seperti privatisasi dan deregulasi. Mereka juga dapat melibatkan kebijakan intervensionis seperti pengeluaran yang lebih besar untuk pendidikan dan pelatihan. Kebijakan sisi penawaran memiliki dampak yang sangat terbatas pada permintaan agregat dan dapat memakan waktu lama untuk memiliki efek, namun mereka mungkin perlu untuk menangani masalah struktural dalam suatu perekonomian.

4. Devaluasi

Devaluasi mengurangi nilai tukar dan dapat mengembalikan daya saing seperti masalah ekonomi kebutuhan.

5. Menentapkan Target Nasional

Saya pernah menulis tentang aspek ketidaksetaraan ekonomi yang paling membahayakan: kemampuannya untuk membajak proses demokrasi, karena elit kaya bergerak dengan mulus  ke posisi kekuasaan dari tempat mereka memiliki pengaruh untuk keluar-lobi, menyebarluaskan dan keluar membiayai apa pun yang menantang status quo.

Menetapkan target nasional yang mengikat untuk mengurangi ketimpangan ekonomi, seperti target baru-baru ini untuk mengurangi kemiskinan anak, akan menjadi langkah pertama yang vital dalam menjinakkan efek ini. Ini akan memantapkan komitmen pemerintah untuk bertindak, berfungsi sebagai barometer kesuksesan dan, yang paling penting, menyediakan sarana penting bagi publik untuk menahan mereka untuk bertanggung jawab. Unduh laporan untuk membaca lebih lanjut tentang bagaimana target pengurangan ketidaksetaraan ekonomi dapat berhasil dan indikator yang bisa kita gunakan untuk mengukurnya.

6. Melihat Daftar Ketimpangan

Tidak ada satu kebijakan pun yang dapat mengalahkan ketidaksetaraan: akar masalah meluas ke dalam struktur ekonomi kita. Solusinya malah membutuhkan aksi yang ambisius dan terpadu di beberapa front. Proposal kami fokus pada lima bidang kebijakan utama yang, bersama-sama ditargetkan, dapat membantu membalikkan lingkaran setan seperti masalah ekonomi bisnis.

Sponsors Link

Kita semua tahu betapa kritisnya lima tahun pertama kehidupan seseorang adalah perkembangan sosial dan kognitif, namun masih memiliki sistem pengasuhan anak yang sangat mahal yang menempatkan perawatan berkualitas tinggi di luar jangkauan kepada mereka yang berpenghasilan rendah. Merombak sistem sehingga pengasuhan anak yang baik terjangkau bagi semua akan membantu mengatasi titik awal yang tidak setara dan meletakkan dasar bagi masyarakat yang lebih setara.

8. Pembayaran Terpolarisasi

Perekonomian mungkin tumbuh secara keseluruhan, tetapi bagian kekayaan yang masuk ke paket gaji karyawan sebagai lawan dari keuntungan pemegang saham menyusut. Upah riil rata-rata terus menurun selama beberapa dekade, sementara eksekutif membayar roket ke langit. Kemiskinan dalam pekerjaan telah menjadi sangat buruk sehingga kelompok terbesar orang yang mengklaim manfaat berasal dari keluarga dengan setidaknya satu orang dewasa yang bekerja.

Jelas ini bukan rute menuju ekonomi yang sehat dan lebih setara. Banyak yang mengusulkan departemen tenaga kerja yang bertugas membangun kembali hubungan antara kemakmuran ekonomi dan upah keseluruhan. Ada banyak tempat yang dapat mereka mulai: menaikkan upah minimum, mewajibkan perusahaan untuk mempublikasikan perbedaan antara gaji tertinggi dan terendah yang mereka bayar, memperkenalkan rasio pembayaran dan memulihkan kekuatan tawar pekerja melalui embedding suara kolektif di tempat kerja. Ada peluang bagi sektor publik untuk memimpin jalan, sebagaimana dijabarkan dalam laporan terbaru seperti apa yang dimaksud dengan prinsip ekonomi.

10. Menciptakan pekerjaan yang baik

Pasar pekerjaan kami tidak hanya secara geografis, karena posisi semakin terbagi antara pekerjaan bergaji rendah dalam perawatan, ritel dan perhotelan dan pekerjaan bergaji tinggi di sektor keuangan, hukum dan semacamnya. Sebelumnya menyerukan kepada pemerintah untuk memperpanjang mandat  yang direncanakan untuk tidak hanya meningkatkan pinjaman untuk usaha kecil dan menengah, tetapi memastikan bisnis ini mampu memberikan pekerjaan yang dibayar dengan baik, bermanfaat dan ramah lingkungan di seluruh negeri.

11. Memberikan pelatihan ketenagakerjaan yang lebih baik

Seringkali tersirat bahwa ketidaksetaraan adalah hasil dari keengganan orang-orang di bawah untuk bekerja keras dan menaiki tangga. Tetapi ketika anak-anak muda baik lulusan maupun non-lulusan  semakin tersedot ke dalam pekerjaan buntu dengan sedikit peluang untuk pengembangan, kenyataannya adalah bahwa, bagi banyak orang, tangga ini tidak ada.

Kami membutuhkan dorongan investasi besar dalam pelatihan dan pengembangan keterampilan, di semua tingkat industri dari junior hingga manajemen. Ini dapat melibatkan peningkatan investasi pelatihan gabungan berdasarkan sektor dan menyalurkan dukungan negara terhadap pemagangan yang mengarah pada kemajuan.

12. Pertimbangan pajak yang lebih adil

Ketika Anda memperhitungkan pajak langsung dan tidak langsung, mereka yang berpenghasilan rendah dipukul terlalu keras, sementara miliaran pound setiap tahun hilang melalui penghindaran pajak dan penghindaran di bagian atas. Reformasi pajak progresif, seperti Pajak Nilai Tanah, akan membantu mengatasi ketidaksetaraan di akar dan mendistribusikan kembali kekuatan ekonomi. Menggeser beban pajak ke dalam kegiatan yang tidak ramah lingkungan akan membunuh dua burung dengan batu dengan menghilangkan keluarga yang berjuang dan mempercepat transisi ke ekonomi rendah seperti masalah ekonomi klasik.

Sponsors Link

Para pembuat kebijakan tidak dapat lagi mengklaim bahwa hanya ada sedikit yang dapat mereka lakukan untuk mengatasi peningkatan pendapatan dan kekayaan. Laporan kami, yang menyediakan menu kebijakan yang bisa diterapkan pemerintah. Kemauan politik adalah satu-satunya penghalang untuk bertindak.

, , ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro