Sponsors Link

10 Tujuan Sistem Ekonomi Terpusat Berdasarkan Pemerintahan

Sistem ekonomi terpusat adalah sistem ekonomi di mana negara atau pemerintah membuat keputusan ekonomi daripada yang dibuat oleh interaksi antara konsumen dan bisnis. Tidak seperti ekonomi pasar di mana warga negara dan pemilik bisnis swasta membuat keputusan produksi ekonomi yang direncanakan terpusat mengontrol apa yang dihasilkan dan distribusi serta penggunaan sumber daya. Badan usaha milik negara melakukan produksi barang dan jasa. Ekonomi yang direncanakan secara terpusat disebut juga ekonomi komando seperti ciri-ciri sistem kontinental.

ads

Dalam ekonomi semacam ini, harga semua dikendalikan, pemerintah menetapkan rencana untuk masa depan dan ekonomi ditangani oleh birokrat. Umumnya tidak ada hadiah untuk mengambil risiko ekonomi dan perusahaan tidak boleh gagal. Sebagian besar negara maju memiliki ekonomi campuran yang menggabungkan aspek perencanaan pusat dengan sistem pasar bebas yang dipromosikan oleh ekonom klasik dan neoklasik. Sebagian besar sistem ini sangat condong ke arah pasar bebas, dengan intervensi pemerintah hanya untuk perlindungan perdagangan tertentu dan koordinasi layanan publik tertentu.

Teori Perencanaan Sentral

Ekonomi yang direncanakan secara terpusat menganggap bahwa pasar tidak bekerja demi kepentingan terbaik rakyat dan bahwa otoritas pusat perlu membuat keputusan untuk memenuhi tujuan sosial dan nasional. Pembenaran ini sering dibuat atas dasar egalitarianisme, environmentalisme, anti-korupsi atau anti-konsumerisme, yang pendukung perencanaan pusat tidak menganggap bahwa pasar bebas cukup alamat. Negara dapat menetapkan harga barang dan menentukan berapa banyak yang diproduksi, dan itu dapat memfokuskan tenaga kerja dan sumber daya pada industri dan proyek tanpa harus menunggu modal investasi dari sektor swasta seperti kelebihan dan kekurangan sistem ekonomi pasar.

Para penentang perencanaan ekonomi tidak percaya bahwa entitas pusat memiliki kapasitas untuk mengumpulkan atau menganalisis data keuangan yang diperlukan untuk membuat penentuan ekonomi besar. Mereka berpendapat bahwa sistem sosialis dan komunis menyebabkan inefisiensi dan kehilangan utilitas agregat. Ekonomi pasar bebas didasarkan pada asumsi bahwa orang mencari untuk memaksimalkan utilitas keuangan pribadi dan perusahaan adalah mencari keuntungan. Setiap pelaku ekonomi bertindak demi kepentingannya sendiri dengan memberikan pilihan konsumsi, investasi atau produksi sebelum itu. Dengan cara ini, para pelaku ekonomi ini memastikan bahwa keseimbangan harga dan kuantitas terpenuhi dan utilitas itu dimaksimalkan. Perencanaan pusat memiliki motivasi yang berbeda pada intinya, dengan mengandalkan pada kewajiban moral dan keanggotaan dalam suatu komunitas.

Masalah dengan ekonomi yang direncanakan secara terpusat

Ada beberapa kritik umum mengenai ekonomi yang direncanakan secara terpusat. Mereka yang menentang mengatakan bahwa pemerintah tidak memiliki kemampuan untuk memprediksi masa depan dengan tepat, dan karena itu, tidak dapat datang dengan rencana yang tepat untuk ekonomi. Jenis-jenis ekonomi ini juga dianggap tidak fleksibel, di mana ada tingkat kesulitan ketika datang untuk menanggapi setiap surplus atau kekurangan. Karena pemerintah bertanggung jawab untuk membuat keputusan ekonomi, diyakini bahwa ada kemungkinan korupsi yang lebih besar yang tidak selalu datang dengan pasar bebas atau ekonomi campuran. Akhirnya, ada perasaan bahwa dengan ekonomi terencana terpusat, muncul lebih banyak represi politik karena konsumen tidak dapat bebas membuat pilihan, pemerintah berkuasa dengan tangan besi.

Tujuan Sistem Ekonomi Terpusat

Ada banyak jenis sistem ekonomi, dan salah satunya adalah ekonomi komando. Untuk jenis ini, terutama digunakan oleh negara-negara komunis, seperti Korea Utara, Kuba, dan bekas Uni Soviet. Meskipun sistem ekonomi semacam ini memiliki reputasi yang sangat tidak menguntungkan, karena dikontrol oleh pemerintah. Catatan: Memberi jenis kekuasaan ini kepada pemerintah tidak sering dilihat sebagai hal yang baik, cukup adil juga membawa beberapa manfaat. Untuk melihat cara kerjanya di suatu negara, mari kita lihat tujuan sistem ekonomi terpusat tersebut seperti perbedaan dan persamaan sistem ekonomi kapitalis dan sosialis.

Sponsors Link

1. Mendorong Kekuatan Industri 

Untuk merealisasikan proyek-proyek besar dan mencapai sasaran sosial yang penting, ekonomi komando akan mencoba untuk meningkatkan kekuatan industri.

2. Memonopoli tidak diizinkan

Alasan utama untuk ini adalah bahwa semua kekuatan dalam ekonomi komando diatur oleh pemerintah. Tidak akan ada penyedia yang diberi kontrol untuk mengatur pasar dan aturan terpisah dari pemerintah. Meskipun monopoli jelas ada dalam jenis ekonomi lain, ia tidak hadir dalam ekonomi komando.

3. Tingkat produksi dan ketersediaan barang jadi disesuaikan

Dalam ekonomi komando, tingkat produksi dapat disesuaikan untuk memenuhi tuntutan populasi yang tepat. Meskipun membatasi pilihan dibandingkan dengan ekonomi lain, itu masih efektif dalam mengurangi peluang terjadinya kekurangan.

4. Masyarakat dan pemerintah disederhanakan

Jenis sistem ekonomi ini memiliki kemampuan untuk mentransformasi masyarakat agar bisa disederhanakan dengan visi bangsa. Ini berarti ada keselarasan antara dua unit ini.

5. Ada ruang untuk mobilisasi sumber daya yang lebih baik

Karena ekonomi komando memiliki pemertinhan yang unik, produksi dilakukan seefektif dan seefisien mungkin. Oleh karena itu, semua sumber daya akan dimobilisasi dalam skala besar, yang memastikan kemajuan dicapai dengan cepat.

6. Adanya respons yang mudah terhadap bencana dan keadaan darurat internal

Otoritas pusat dan komando dalam sistem ekonomi jenis ini dapat dengan mudah meningkatkan produksi di banyak fasilitasnya yang tidak terkena bencana atau bencana. Ini penting untuk menjaga aliran barang terus menerus di pasar. Terlepas dari ini, akan ada peningkatan produksi produk-produk tertentu, yang merupakan bantuan besar bagi masyarakat dalam mengatasi bencana.

7. Kesejahteraan sosial dilihat sebagai prioritas

Kesejahteraan sosial adalah perhatian utama dalam ekonomi komando, di mana salah satu tujuan utamanya adalah memastikan bahwa kesejahteraan sosial maksimum akan terjadi. Sistem ini melahirkan rasa komunitas karena kurangnya ketimpangan pendapatan, sehingga masyarakat secara keseluruhan dapat mengambil produksi dan dapat memperoleh manfaat darinya.

8. Mempromosikan kesetaraan di antara konsumen

Karena pemerintah mengontrol semua aspek produksi, tidak akan ada peluang monopoli terjadi, yang berarti bahwa kesenjangan antara si kaya dan si miskin akan berkurang, karena semua kebijakan pemerintah akan dirancang untuk membawa kesetaraan sosial.

9. Memungkinkan pemerintah untuk memantau semua aspek ekonomi

Dalam ekonomi terencana terpusat, pemerintah akan mampu menjaga tab yang tepat pada pasokan, permintaan, harga dan aspek lain seputar barang dan jasa. Hal ini juga dapat secara tidak langsung mengawasi setiap tanda-tanda inflasi yang mungkin terjadi.

10. Tidak menghalangi proyek-proyek ekonomi untuk segera dilaksanakan

Tidak perlu menunggu investasi swasta untuk proyek-proyek tertentu untuk berjalan, tidak seperti di sistem ekonomi lain, seperti kapitalisme. Di sini, pemerintah berkuasa, yang berarti dapat memulai dan mengakhiri proyek yang mungkin diperlukan negara, seperti infrastruktur, fasilitas kesehatan, dan layanan sanitasi.

Sponsors Link

Contoh Ekonomi yang Direncanakan secara Terpusat

Sistem komunis dan sosialis adalah contoh yang paling penting di mana pemerintah mengontrol faktor-faktor produksi ekonomi. Perencanaan pusat sering dikaitkan dengan teori Marxis-Leninis dan bekas Uni Soviet, Cina, Vietnam, dan Kuba. Kinerja ekonomi negara-negara ini telah dicampur, meskipun mereka umumnya tertinggal lebih banyak negara kapitalis dalam hal pertumbuhan. Secara historis, sebagian besar ekonomi terencana terpusat telah diadministrasikan di negara-negara otoriter, meskipun partisipasi dalam ekonomi semacam itu secara teoritis dapat bersifat elektif seperti kelebihan dan kekurangan ekonomi demokrasi.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro