Sponsors Link

3 Contoh Usaha Ritel Modern Terlengkap Saat Ini

Sebelum kita membahas tentang contoh usaha ritel modern, ada beberapa jenis usaha ritel seperti : ritel tradisional, ritel modern atau non tradisional. Dan Anda harus mengerti kedua jenis tersebut untuk membedakan antara pengertian Ritel Tradisional dan Ritel Non-Tradisional atau Modern. Sebelum melihat perbedaannya, penting untuk memahami apa sebenarnya dua jenis usaha tersebut?

ads

Usaha Ritel Tradisional terdiri dari mitra dagang biasa seperti:

  1. Dealer Langsung: Perusahaan menjual langsung kepada mereka dan pada gilirannya mereka langsung menjual ke konsumen akhir atau pengguna. Jumlah gerai yang dimiliki oleh mereka dapat bervariasi antara 1 sampai 10 di lokasi / kota tertentu. Kehadiran mereka terbatas pada geografi tertentu di dalam kota atau wilayah khusus. seperti klarifikasi bisnis ritel
  2. Distributor: Perusahaan menjual langsung kepada mereka dan pada gilirannya melayani toko ritel kecil (dikenal sebagai sub-dealer) di area yang ditunjuk oleh perusahaan tersebut. Sub-dealer kemudian menjual ke konsumen akhir.
  3. Pedagang Besar: Yang satu ini adalah saluran yang tidak terorganisir. Entah perusahaan atau dealer langsung yang lebih besar akan menjual produk mereka secara massal dan pada gilirannya menjual ke pengecer kecil secara relatif dengan biaya lebih rendah daripada distributor. Mereka berjalan seperti saluran paralel untuk distribusi dan terkadang dapat menyebabkan ketidak seimbangan pasar.
  4. Toko Dagang: Ini adalah gerai ritel yang dimiliki perusahaan atau waralaba yang menjual produk hanya satu perusahaan. Mereka bertindak seperti biasanya tempat untuk menampilkan keseluruhan rangkaian produk yang dijual oleh perusahaan seperti tipe kepemilikan ritel.

Sedangkan Ritel Non-Tradisional atau Modern mengacu pada semua format lain dari toko ritel seperti Hypermarket, Department Store, Toko Diskon, beberapa toko Listrik,  Toko Specialty, Online maupun Direct Selling

Sekarang mari kita mencoba untuk membedakan dua parameter tertentu seperti yang disebutkan di bawah ini:

  1. Kehadiran: Biasanya usaha ritel tradisional memiliki kehadiran geografis yang terbatas misalnya di dalam kota atau wilayah tertentu sementara usaha Ritel Non-Tradtional atau Modern memiliki kehadiran nasional.
  2. Layanan: Saluran tradisional memiliki keterlibatan yang tinggi dengan konsumen selama penjualan dilakukan. Bahkan bisa sampai pada tingkat pengiriman rumah gratis dari barang bernilai kecil yang dibeli. Namun harapan konsumen rendah dalam hal standar pelayanan pada saat penjualan. Di sisi lain di Modern Retail biasanya ada keterlibatan yang rendah dengan konsumen di lantai penjualan. Biasanya konsumen bebas berkeliaran dan memilih sendiri apa yang ingin mereka beli. Tidak banyak perhatian pribadi yang diberikan. Pada saat bersamaan ekspektasi konsumen tinggi.
  3. Pengiriman: Tidak ada norma yang ketat untuk pengiriman barang dari perusahaan ke pengecer dimana seperti di Modern Retail ada norma pengiriman yang ditetapkan seperti jadwal waktu pengiriman, barcode, pengiriman yang pasti sebelum kadaluarsa PO dll.
  4. Volume: Perdagangan tradisional biasanya menjual / membeli volume yang konsisten dengan kenaikan selama musim / festival sementara di sisi lain perdagangan modern menjual / membeli volume yang lebih tinggi sepanjang tahun karena promosi dan ekspansi reguler.
  5. Marjin: Perdagangan tradisional menuntut margin yang lebih tinggi sementara retensi rendah. Namun Perdagangan Modern menuntut margin yang tinggi dan juga ada persentase retensi yang tetap.
  6. Barang dagangan: Visibilitas tinggi dipastikan dalam perdagangan tradisional dengan tampilan yang sedikit berantakan. Padahal perdagangan modern memiliki barang dagangan yang inovatif.
  7. Promosi: Promosi di saluran tradisional biasanya musiman sementara saluran ritel modern percaya pada promosi bulanan dan harian pada produk.
  8. Pelatihan staf: Ada fokus moderat pada pelatihan staf dalam perdagangan tradisional sementara perdagangan modern memastikan tingkat pelatihan staf mereka yang tinggi.
  9. Istilah kredit: Perusahaan biasanya memberikan periode kredit yang lebih rendah ke perdagangan tradisional sementara perdagangan modern menikmati batas dan periode kredit yang lebih tinggi.
  10. Hubungan: Perdagangan tradisional biasanya dikelola pada hubungan personal dengan tenaga penjualan dengan pemilik sedangkan hubungan perdagangan modern dengan perusahaan bersifat profesional dan legal.
Sponsors Link

Contoh Usaha Ritel Modern

Kebanyakan pengecer menyadari pentingnya menggabungkan yang terbaik dari teknologi digital dan toko fisik untuk menguntungkan menciptakan pengalaman pelanggan yang mulus dan konsisten di seluruh saluran. Pelanggan mereka yang paling berharga terlibat dengan mereka di semua saluran: toko, seluler, sosial, dan online.

Saat ini, muncul begitu banyak format modern ritel/market diantaranya adalah sbb:
1. Supermarket
2. Minimarket
3. Hypermarket
4. Specialty store/convinience store
5. Department Store

Contoh dari usaha ritel modern digambarkan dengan cara yang sederhana dimana pasar atau ritel tersebut adalah tempat para pedagang untuk menjual dan memasarkan barang barang berupa produk makanan maupun produk non makanan yang berupa makanan jadi, olahan atau beragam kebutuhan harian lainnya yang biasanya hadir dengan format self service dan akan menggunakan sistem dari swalayan atau pasar besar yaitu konsumen harus segera memberikan pembayaran di kasir yang mereka sediakan.

Sementara orang menggunakan istilah “mini market” dan “supermarket” secara bergantian untuk merujuk ke toko makanan ritel, pengamat industri menawarkan panduan yang lebih spesifik mengenai berbagai jenis pemasok. “Hypermarket” berada di ujung spektrum yang lebih besar ini dan membawa beragam makanan dan barang dagangan yang bersifat umum.  Perbedaan mencolok dari ke 3 Usaha ritel modern tersebut adalah :

1. Ukuran atau Skala

Apa yang membedakan toko kecil, supermarket dan hipermarket sebagai entitas adalah ukuran relatif dan tangkapannya. Toko kelontong atau mini market adalah pesaing yang lebih kecil, dengan pendapatan tahunan  kurang dari pendapatan supermarket, sementara supermarket menghasilkan lebihdari mini market. Seangkan penghasilan hipermarket tentunya akan lebih besar dari keduanya.

2. Produk yang Ditawarkan

Meskipun produk makanan tampaknya merupakan salah satu produk kesamaan yang menghubungkan mini market, supermarket dan hipermarket, namun mini market membawa barang yang hampir dikemas secara eksklusif dan mudah rusak, sementara supermarket menggabungkan penawaran tersebut dengan departemen tambahan seperti toko roti, deli dan apotek seperti pengertian non strore retailing.

3. Format Toko

Toko grosir, supermarket dan pesaing mereka yang lebih besar menggunakan sejumlah format tradisional dan nontradisional yang berbeda seperti kelebihan dan kekurangan usaha ritel.

Sponsors Link

4. Tren

Data menunjukkan bahwa resensi sementara telah mengurangi jumlah perjalanan yang dilakukan orang ke supermarket, orang membeli lebih banyak per kunjungan karena mereka tidak memerlukan belanja yang cukup banyak. Di mana hipermarket diperhatikan, undang-undang yang membatasi ekspansi mereka telah menyebabkan restrukturisasi di sektor ini, termasuk perampingan dan pertumbuhan konsep klik-dan-pikap online, di mana pelanggan dapat menempatkan memesan secara online untuk pickup nanti. Tingginya pertumbuhan di format minimarket, ditandai dengan semakin ketatnya persaingan dalam ekspansi atau penambahan jumlah gerai dari dua pemain besar di dalamnya yaitu Indomart dan Alfamart.

Demikianlah informasi terkait jenis dan contoh usaha ritel modern yang bisa kami bahas dalam artikel kali ini. Ketiga jenis dari ritel modern tersebut kian berkembang dan memiliki nilai positif maupun nilai negatifnya masing-masing. Semoga bermanfaat.

 

, , , ,
Oleh :
Kategori : Bisnis Online