Sponsors Link

Pengertian Non Store Retailing Beserta Penjelasan Lengkap

Setiap penjualan yang terjadi pada konsumen akhir yang tidak terjadi melalui saluran ritel tradisional atau melalui ruang ritel fisik dikenal sebagai ritel Non-Store. Sistem penjualan yang tidak memiliki ruang ritel sendiri dari tempat menjual barang ke pelanggan. Ini langsung dijual dari situsnya dan tidak laku via ruang ritel. Makanya, ini dikenal dengan nama Non Store Retailing. Ada berbagai jenis pengecer non store retailing di pasaran. Beberapa pengecer non store retailing sangat populer bahkan sampai sekarang sedangkan yang lain telah mereda. Mari kita jelaskan bahwa pengertian non store retailing tidak berarti garis bisnis dasar yang biasa.

ads

Kenyataannya, non store retailing semakin penting karena biaya pendirian sangat rendah dan semua biaya bervariasi dan tidak tetap. Jenis dari non store retailing yang merupakan salah satu bentuk non store retailing tertua adalah tipe penjualan Langsung. Cara terbaik untuk menggambarkan ini adalah salesman Door to Door yang melakukan pemasaran atau promosi ke rumah dan kantor untuk menjual produk mereka. Mereka mungkin juga melakukan aktivitas lain seperti Standees, promosi , dan lain-lain untuk langsung menjual ke konsumen akhir. Jenis non store retailing melibatkan keterlibatan manual dan mungkin melibatkan penggunaan teknik penjualan yang baik dan keterampilan menjual pribadi seperti bisnis online yang menguntungkan bagi pemula.

Non Store Retailing : Direct Selling 

Penjualan door to door digunakan untuk menjual peralatan teknik seperti Air Conditioner, Vacuum Cleaners, Water purifiers dan lain-lain. Buku-buku religius saat ini bahkan juga dijual dari pintu ke pintu. Keuntungan dari teknik ini adalah bahwa ini adalah jenis penutupan cepat dari penjualan. Anda akan menutup penjualan dalam 1 atau maksimal dua kunjungan. Penjualan langsung adalah jenis non store retailing yang jatuh dalam penggunaan. Hanya ada di beberapa tempat yang masih berlaku. Salah satu alasannya adalah kebisingan di pasar karena mereka akan selalu menawarkan produk secara terus menerus dan kemungkinan membuat pelanggannya jengkel.

Yang kedua adalah meningkatnya rasa tidak aman dan kebutuhan akan privasi karena banyak salesman tidak diizinkan masuk ke dalam masyarakat. Namun, beberapa perusahaan pemasaran multi level lainnya benar-benar menggunakan penjualan langsung ke efek yang baik. Mereka memiliki rantai distributor dan penjual akhir yang menjual ke konsumen akhir. Karena penjual akhir umumnya mengenal pembeli akhir dengan sangat baik, penjualannya tinggi dan perusahaan-perusahaan ini merupakan studi kasus di dunia penjualan langsung ataunon store retailing seperti keuntungan bisnis online.

Pemasaran Langsung Non Store Retailing

Tidak seperti Direct Selling, pemasaran langsung sedang meningkat terutama sejak di adopsi internet. Ini awalnya digunakan dalam bentuk layanan surat langsung dimana surat dan kupon dikirim ke pelanggan akhir. Nantinya, begitu internet dimulai, pemasaran Email berhasil dilakukan di mana perusahaan menghabiskan banyak perancangan dan pengiriman email ke sejumlah besar pelanggan. Tak satu pun dari penjual ini memiliki satu toko pun.

Semua itu hanya berlangsung secara penjualan dan perdagangan online. Akhirnya hari ini, kita dapat melihat bahwa bahkan pengusaha kecil memiliki toko online dan situs web mereka dan mereka menjual produk mereka tidak hanya melalui kehadiran fisik namun secara teratur ikut serta dalam non store retailing melalui media sosial atau melalui situs web mereka sendiri. Pemasaran langsung adalah segmen yang seharusnya tumbuh lebih lama lagi selama bertahun-tahun. Padahal, ritel tradisional kini takut dengan kekuatan pemasaran langsung via internet.

ads

Selain jenis di atas ada juga penggunaan jasa beli dalam bentuk non store retailing. Contoh terbaiknya adalah kontrak tarif yang ada antara instansi pemerintah dan penjual yang bisa menjual produk perusahaan. Karena kontrak tarif, instansi pemerintah harus membeli hanya dari penjual itu dan hanya dengan harga tertentu. Penjual, pada gilirannya, harus mengantarkan mesin ke semua lokasi instansi pemerintah. Namun, karena membeli jasa sebagai model non store retailing sangat jarang digunakan, dan karena penetrasi internet yang luas di laptop dan smartphone kita, layanan beli sekarang dianggap hampir menjadi bagian dari pemasaran langsung. Karena hampir semuanya terjadi secara online sekarang seperti manfaat pemasaran online.

Manfaat Non Store Retailing

Ada beberapa keuntungan dari non store retailing:

  • Biaya pendirian lebih rendah : Biaya memulai sebuah situs web selalu lebih rendah, lalu memulai gerai ritel offline.
  • Biaya bervariasi : Sementara ritel tradisional memiliki banyak biaya tetap seperti sewa, gaji, biaya non store retailing bervariasi dan terus berubah.
  • Scaling up lebih mudah : Karena penggunaan internet untuk non store retailing, meningkatkan bisnis non store retailing lebih mudah daripada toko ritel.

Berikut adalah saran untuk membantu Anda memaksimalkan pengalaman berbelanja Anda

  • Tahu siapa yang Anda hadapi: Siapa pun dapat mengatur toko online dengan hampir semua nama. Konfirmasikan alamat fisik dan nomor telepon penjual online jika Anda memiliki pertanyaan atau masalah. Jika Anda mendapatkan email atau pesan pop-up saat browsing yang meminta informasi keuangan, jangan balas atau klik pada link di pesan. Perusahaan yang sah tidak meminta informasi ini melalui email.
  • Tahu persis apa yang Anda beli: Bacalah deskripsi penjual tentang produk dengan cermat, terutama cetakannya bagus.
  • Tahu berapa biayanya: Periksa situs web yang menawarkan perbandingan harga dan kemudian, bandingkan satu produk yang sama dengan produk lainnya.
  • Pengiriman dan penanganan faktor : Bersama dengan kebutuhan dan anggaran ke dalam total biaya pesanan. Jangan mengirim uang tunai dalam kondisi apapun.
  • Bayar dengan kartu kredit atau kartu kredit: Jika Anda membayar dengan kartu kredit atau kartu kredit secara online, transaksi Anda akan dilindungi oleh Undang-Undang Penagihan Kredit Adil. Berdasarkan undang-undang ini, Anda memiliki hak untuk mengajukan tuntutan dalam keadaan tertentu dan sementara menahan pembayaran sementara kreditur sedang menyelidiki mereka.
  • Periksa persyaratan kesepakatan, seperti kebijakan pengembalian dana dan tanggal pengiriman: Dapatkah Anda mengembalikan barang tersebut untuk pengembalian dana penuh jika Anda tidak puas? Jika Anda mengembalikannya, cari tahu siapa yang membayar biaya pengiriman atau biaya restocking, dan kapan Anda akan menerima pesanan Anda.
  • Simpanlah resi: Mencetak dan menyimpan catatan transaksi online Anda, termasuk deskripsi dan harga produk, tanda terima online, dan salinan setiap email yang Anda kirim atau terima dari penjual. Baca laporan kartu kredit Anda saat Anda menerima mereka dan waspadalah terhadap biaya yang tidak sah.
  • Jangan mengirimkan email ke informasi keuangan Anda: Email bukanlah metode yang aman untuk mentransmisikan informasi keuangan seperti kartu kredit, rekening giro, atau nomor Jaminan Sosial Anda.
Sponsors Link

  • Periksa kebijakan privasi: Anda harus tahu apa informasi pribadi yang dikumpulkan oleh para operator situs web, mengapa, dan bagaimana mereka akan menggunakan informasinya. Jika Anda tidak dapat menemukan kebijakan privasi atau jika Anda tidak dapat memahaminya, pertimbangkan untuk membawa bisnis Anda ke situs lain yang lebih menyukai konsumen.

Bagaimana Melaporkan Jika Anda Telah Menjadi Korban Penipuan Belanja Online? Jika Anda memiliki masalah saat bertransaksi, coba tanyakan secara langsung dengan penjual, pembeli atau operator situs seperti cara memulai bisnis online shop.

, ,
Oleh :
Kategori : Peluang Bisnis