Sponsors Link

9 Contoh Pekerja Sektor Informal

Taukah anda tentang pekerja di sektor informal? Jika tidak maka sebelum kita membahas contoh pekerja sektor informal maka kita akan terlebih dahulu mengetahui tentang pengertian danciri-ciri usaha informal tersebut. Sektor usaha informal adalah salah satu bentuk dari usaha yang sebenarnya sangat banyak sekali kita temukan di dalam masyarakat. Ini adalah bentuk dari usaha yang biasanya di kelola oleh seorang pengusaha dan biasanya hanya membutuhkan modal yang minim, untuk usaha masyarakat golongan bawah dan tidak memerlukan pendidikan khusus. Sektor usaha informal ini memiliki syap yang terbuka lebar untuk siapa saja yang ingin menghasilkan uang dan berusaha di bidang informal tersebut. Karena ini merupakan salah satu bentuk usaha yang amat mudah di dirikan hingga sangat tidak terhitung lagi jumlah pelaku usaha tersebut ini menyebabkan luasnya lapangan keja dan bisa memberantas pengangguran. Selain itu berikut ciri-ciri usaha informal tersebut:

ads

1. Memiliki Ruang Lingkup Yang Sempit

Kenapa ruang lingkup usaha informal terkesan terbatas dan hanya memiliki ruang lingkup yang kecil? Ya, karena pengusaha informal biasanya adalah para pengusaha yang kebanyakan membuka usaha tersebut dengan modal minim yang bahkan tidak terlalu memberatkan pelaku usaha ditambah dengan usaha yang mereka kembangkan termasuk usaha yang tidak memerlukan pelatihan dan pengetahuan secara khusus, inilah mengapa sektor informal terbuka bagi siapa saja. Tidak jarang pengusaha informal akan meminjam barang dan jasa dari para pengusaha besar lainnya.

2. Tidak Memerlukan Peralatan Canggih

Disamping modal kecil yang menjadi ciri khas dari sektor informal ini, sektor ini juga di tandai dengan peralatan sederhana yang mereka pakai. Pelaku usaha yang berkecimpung di sektor informal tidak menggunakan peralatan canggih seperti yang di gunakan oleh para pengusaha besar dan ternama lainnya. Biasanya pelaku usaha sektor informal hanya memerlukan sederetan perkakas sederhana yang tidak terlalu mahal jika di uangkan.

3. Tidak Memerlukan Pendidikan dan Keahlian Khusus

Jika kita meninjau dari jenis usaha yang di golongkan di dalam usaha informal maka ini merupakan salah satu usaha yang tidak menuntut adanya pendidikan maupun keahlian khusus tertentu agar usaha tersebut bisa berjalan dan berkembang. namun bukan berarti semua penguasah informal adalah orang yang memiliki keterbatasan keterampilan dan ilmu, loh seperti contoh tenaga kerja terdidik. Banyak sekali pelaku usaha informal yang saat ini berasal dari kalangan orang yang berpendidikan dan memiliki skill tertentu namun karena usaha informal amat mudah dan tidak rumit, maka banyak yang menyukainya.

Nah, setelah kita mengetahui pengertian dan juga ciri-ciri dari usaha sektor informal, maka sekarang kita akan membahas tentang contoh pekerja sektor informal, yaitu:

1. Pedagang Asongan

Ini adalah jenis dari pekerja di sektor informal yang di tandai dengan pedagang yang menjajakan dagangannya dengan cara berkeliling dan menyodorkan barang dagangannya kepada calon pembeli. Pedagang asongan ini biasanya hanya membawa bakul atau wadah yang mereka gantungkan di leher atau tempat dagangan yang mudah untuk di bawa kemana saja. Biasanya pedagang asengan ini menjual berbagai cemilan, air minum kemasan dan beragam keperluan harian yang bersifat dadakan. Mereka akan mudah di temukan di pusat keramaian seperti di tengah pasar, di halte, di stasiun maupun di bandara.

2. Pedagang Kaki Lima

Taukah anda mengapa di kenal dengan sebutan kaki lima? Karena ada tambahan “kaki” yang mereka miliki. Berbeda dengan pedagang asongan, pedagang kaki lima ini akan menetap di sebuah lokasi yang dianggap strategis dan ramai pengunjung seperti di pasar, di tepi jalan utama dan di pusat perkantoran atau sekolah. Mereka akan menjajakan dagangan mereka dengan bantuan meja, tenda maupun etalase sederhana. banyak sekali macam dagangan yang bisa di perjual belikan oleh para pedagang kaki lima seperti makanan, cemilan, gorengan, baju, sepatu tas dan barang lainnya.

3. Pedagang Keliling

Pedagang keliling ini adalah pelaku usaha informal yang akan berkeliling untuk menjajakan dagangannya sesuai dengan nama yang mereka miliki. Tidak jarang kita menemukan pedagang keliling yang menggunakan kendaraan, gerobak maupun berjalan kaki. Mereka bisa saja menjajakan sayur, kue, es krim, maupun beberapa jenis makanan ringan lainnya. Biasanya mereka akan selalu berpindah tempat dan mencari tempat yang ramai untuk membuat dagangan mereka laku.

4. Petani

Siapa sih yang tidak kenal dengan petani? Ya, sebagian besar penduduk indonesia berprofesi sebagai petani bukan? Bertani termasuk kedalam pekerjaan sektor informal karena tidak memerlukan banyak biaya, bahkan seseorang bisa dapat menjadi petani dan menghasilkan uang maupun sumber beras hanya dengan bekerja sebagai petani pada sawah atau lahan orang lain. Yang parah adalah orang yang sma sekali tidak mau berusaha dan membuiarkan kehidupan mereka kian memburuk dan ini menjadi salah satu penyebab ekonomi lemah.

Sponsors Link

5. Peternak

Sama halnya dengan petani, anda tidak melulu membutuhkan biaya besar hanya untuk menjadi seorang peternak. Karena saat ini banyak sekali penyedia lapangan pekerjaan yang membutuhkan pekerja yang bisa menjalankan usaha yang mereka mulai dan rintis dari nol tersebut. Ada banyak jenis hewan yang bisa anda pilih untuk menjadi seorang peternak. Salah satunya adala ayam dan itik. Kedua jenis hewan ini mudah di pelihara dan memiliki modal lumayan minim dari hean lainnya.

6. Buruh Harian

Tentunya belum ada pengajaran khusus tentang pedoman untuk menjadi seorang buruh harian, bukan? Ya, anda hanya memerlukan kedisiplinan, kerja keras dan tenaga untuk menjadi seorang buruh harian. walaupun buruh harian tidak selalu menghasilkan uang karena pekerjaan ini terbilang kerja musiman, namun jika anda memiliki tenaga maka ini bisa menjadi salah satu usaha sampingan anda bukan? Apalagi di tambah dengan tidak di butuhkannya pengetahuan dan skill yang spesifik untuk menjadi seorang buruh.

7. Bengkel Kecil

Bengkel bengkel yang di buka di tepi tepi jalan raya juga merupakan salah satu usaha informal karena hampir semua orang bisa menjalankannya. Tidak memerlukan pendidikan tinggi, asal anda mengerti dengan perbaikan mesin dan segala hal tentang kendaraan anda bisa menjadi seorang pebengkel yang sukses.

8. Tukang Semir 

Sekarang memang agak jarang kita bisa menemukan tukang semir sepatu memang. namun ini juga merupakan salah satu contoh profesi yang ada di bidang atau di sektor informal, dimana anda hanya membutuhkan peralatan semir dan bisa mendapatkan uang dengan hal tersebut.

Sponsors Link

9. Tukang Jahit Sepatu

Nah, ini juga merupakan salah satu contoh dari pekerjaan di bidang informal yang sama sekali tidak memerlukan latar pendidikan tinggi. Anda hanya perlu bisa menjahit sepatu maupun sandal dengan teknik dan pola yang benar. Agar bekas jahitan tidak mudah terlihat dan sepatu maupun sendal tersebut bisa menjadi lebih tahan lama dan tidak mudah rusak lagi tentunya.

, , ,
Oleh :
Kategori : Peluang Bisnis