Sponsors Link

Jenis-Jenis Aset Beserta Ragam Contoh Terlengkap

Aset didefinisikan sebagai sumber daya yang dimiliki atau dikendalikan oleh perusahaan yang dapat digunakan untuk memberikan manfaat ekonomi masa depan. Dengan kata lain, aset adalah barang yang digunakan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan di masa depan atau mempertahankan operasinya. Akun aset umumnya memiliki saldo debit. Hampir semua sistem akuntansi memisahkan kelompok aset ke dalam akun yang berbeda. Akun-akun ini diatur ke dalam kategori saat ini dan tidak berjalan. Aset saat ini adalah aset yang memiliki masa manfaat satu tahun atau kurang. Aset tidak lancar memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun seperti jenis-jenis pajak penghasilan.

ads

Jenis-Jenis Aset

Berikut ini daftar jenis-jenis aset paling umum  :

1. Aset lancar

  • Uang Tunai : Uang tunai adalah aset paling likuid yang dapat dimiliki perusahaan. Ini termasuk segala bentuk mata uang yang dapat dengan mudah diperdagangkan termasuk koin, cek, wesel, dan saldo rekening bank.
  • Piutang Usaha : Piutang Usaha adalah aset yang timbul dari penjualan barang atau jasa kepada seseorang yang memiliki kredit. Piutang adalah janji dari pembeli untuk membayar penjual sesuai dengan ketentuan penjualan. Ini adalah aset yang tidak biasa karena itu bukan aset sama sekali. Ini lebih merupakan klaim sebuah aset. Penjual memiliki klaim atas uang pembeli sampai pembeli membayar barang atau jasa.
  • Wesel Tagihan : Sebuah nota adalah janji tertulis untuk membayar kembali uang. Perusahaan yang menyimpan catatan yang ditandatangani oleh entitas lain memiliki aset yang tercatat sebagai catatan. Tidak seperti piutang, wesel tagih dapat berupa aset jangka panjang dengan suku bunga yang dinyatakan.
  • Biaya Dibayar di Muka :Biaya dibayar dimuka, seperti asuransi prabayar, adalah biaya yang telah dibayar dalam uang muka. Seperti piutang, biaya prabayar adalah aset karena merupakan klaim atas aset. Jika asuransi senilai enam bulan dibayar di muka, perusahaan berhak atas asuransi (layanan) untuk enam bulan ke depan di masa depan.
  • Inventaris : Inventaris terdiri dari barang-barang yang dimiliki perusahaan yang dalam bisnis menjual barang-barang tersebut. Misalnya, mobil akan dianggap inventaris untuk dealer mobil karena berada dalam bisnis penjualan mobil. Sebuah mobil tidak akan dianggap inventaris untuk restoran pizza yang ingin menjual mobil pengirimannya.
  • Persediaan : Banyak perusahaan memiliki aset lain-lain yang keseluruhan dalam produksi produk yang terlalu kecil dan murah untuk bermodalkan . Aset-aset ini adalah biaya ketika dibeli. Contoh yang baik adalah baut pabrik mobil. Sulit untuk memperhitungkan setiap baut seperti yang digunakan dalam proses perakitan, sehingga mereka hanya dibebankan.

2. Aset Jangka Panjang

  • Aktiva Tetap : Aktiva tetap termasuk peralatan, kendaraan, mesin, dan bahkan komputer. Aset ini umumnya memiliki masa manfaat lebih dari satu tahun dan biasanya pembelian bisnis lebih mahal.
  • Aset Tidak Berwujud : Tidak semua aset bersifat fisik. Beberapa aset seperti goodwill, investasi saham, paten, dan situs web tidak dapat disentuh. Aset intelektual ini bisa sangat penting.

Ada banyak lagi jenis aset yang tidak disebutkan di sini, tetapi ini adalah daftar dasar. Kami akan membahas lebih banyak aset secara mendalam nanti dalam kursus akuntansi. Sekarang ini penting hanya untuk mengetahui konsep dasar. Kelima jenis akun adalah: Aset, Kewajiban, Ekuitas, Pendapatan (atau Penghasilan) dan Beban . Untuk sepenuhnya memahami cara memposting transaksi dan membaca laporan keuangan , kita harus memahami jenis akun ini. Kami akan mendefinisikannya secara singkat dan kemudian melihat masing-masing secara detail:

  • Aset: barang berwujud dan tidak berwujud yang dimiliki perusahaan yang memiliki nilai (misalnya uang tunai, sistem komputer, paten)
  • Kewajiban: uang yang dibayarkan perusahaan kepada orang lain (misalnya hipotek, kredit kendaraan)
  • Ekuitas: bagian dari total aset yang dimiliki pemilik atau pemegang saham perusahaan sepenuhnya, telah membayar untuk langsung
  • Pendapatan atau Penghasilan: uang yang diperoleh perusahaan dari penjualan produk atau layanan, dan bunga dan dividen yang diperoleh dari surat-surat berharga
  • Pengeluaran: uang yang dihabiskan perusahaan untuk memproduksi barang atau jasa yang dijualnya (mis. Perlengkapan kantor, utilitas, iklan)

Aktiva

Aset dapat didefinisikan sebagai benda atau entitas, baik berwujud maupun tidak berwujud, yang dimiliki perusahaan yang memiliki nilai ekonomi. Aset berwujud adalah entitas fisik yang dimiliki oleh bisnis seperti tanah, bangunan, kendaraan, peralatan, dan inventaris. Aset tidak berwujud adalah hal-hal yang mewakili uang atau nilai; hal-hal seperti Piutang, paten, kontrak, dan sertifikat deposito (CD).

Aset juga dikelompokkan menurut rentang usia atau likuiditas mereka atau kecepatan di mana mereka dapat dikonversi menjadi uang tunai. Aktiva lancar adalah barang-barang yang benar-benar dikonsumsi, dijual, atau diubah menjadi uang tunai dalam 12 bulan atau kurang.

Aktiva tetap adalah aset berwujud dengan masa hidup minimal satu tahun dan biasanya lebih lama. Aset tetap mungkin termasuk mesin, bangunan, dan kendaraan. Aset tetap biasanya tidak terlalu cair. Dan karena biaya mereka yang lebih tinggi, aset tidak dibebankan, tetapi terdepresiasi , atau “dihapuskan” selama beberapa tahun menurut salah satu dari beberapa jadwal penyusutan seperti manfaat pajak bagi pembangunan.

Kewajiban

Kewajiban adalah utang, atau kewajiban keuangan dari suatu bisnis uang yang dibayarkan bisnis kepada orang lain. Kewajiban diklasifikasikan sebagai lancar atau jangka panjang. Kewajiban lancar adalah utang yang dibayarkan dalam 12 bulan atau kurang, dan terutama terdiri dari utang operasional bulanan. Kewajiban lancar biasanya dibayar dengan aset lancar yaitu uang dalam rekening giro perusahaan. Modal kerja perusahaan adalah selisih antara aset lancar dan kewajiban lancar. Mengelola utang jangka pendek dan memiliki modal kerja yang memadai sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang perusahaan. Kewajiban jangka panjang biasanya berupa hipotek atau pinjaman yang digunakan untuk membeli atau memelihara aset tetap, dan dilunasi dalam beberapa tahun, bukan bulan.

Jenis Akun Ekuitas

Ada tiga jenis akun Ekuitas yang akan memenuhi kebutuhan sebagian besar bisnis kecil. Akun-akun ini memiliki nama yang berbeda tergantung pada struktur perusahaan, jadi kami daftar nama akun yang berbeda dalam bagan di bawah ini.

  • Kontribusi (Uang Berinvestasi): Ada kalanya pemilik perusahaan harus menginvestasikan uang mereka sendiri ke dalam perusahaan. Ini mungkin modal awal atau tambahan uang tunai. Ketika ini terjadi, akun Modal atau Investasi dikreditkan.
  • Distribusi atau Gambar (Uang Ditarik): Jika bisnis menguntungkan, pemilik sering menginginkan sebagian dari laba dikembalikan kepada mereka. Untuk melacak aktivitas ini, akun Draw atau Distribusi akan didebit. Ini adalah satu-satunya akun Ekuitas (non-kontra) yang menerima debit.
  • Akumulasi dari Tahun Sebelumnya: Untuk melacak Laba Bersih perusahaan karena akumulasi selama bertahun-tahun, Laba Ditahan atau Ekuitas Pemilik dikreditkan. Pada hari pertama tahun fiskal, sebagian besar program akuntansi secara otomatis mengkredit akun ini dengan Laba Bersih tahun sebelumnya.

Pendapatan 

Penghasilan adalah uang yang diperoleh bisnis dari penjualan suatu produk atau jasa, atau dari bunga dan dividen atas surat-surat berharga. Nama-nama lain untuk pendapatan adalah pendapatan, pendapatan kotor, omset, dan “top line.” Penghasilan bersih adalah pendapatan dikurangi biaya. Nama lain untuk laba bersih adalah laba, laba bersih, dan “garis bawah”.

Pengeluaran

Pengeluaran adalah pengeluaran, seringkali setiap bulan, yang memungkinkan perusahaan untuk beroperasi. Contoh biaya adalah perlengkapan kantor, utilitas, sewa, hiburan, dan perjalanan seperti manfaat membayar pajak.

, , ,
Oleh :
Kategori : Akuntansi