Sponsors Link

7 Manfaat Pajak Bagi Pembangunan Negara

Pemerintah negara sering menggunakan sistem pajak untuk bermitra dengan sektor swasta pada inisiatif pembangunan ekonomi. Secara khusus, insentif pajak adalah bagian penting dari banyak strategi pembangunan ekonomi negara. Mereka digunakan untuk mencapai tujuan di luar pertumbuhan ekonomi atau penciptaan lapangan kerja, seperti menyebarkan kegiatan ekonomi di seluruh negara (melalui penargetan geografis) dan berfokus pada industri bernilai tinggi yang dirasakan.

Negara juga menggunakan insentif pajak untuk bersaing dengan negara-negara lain dan negara-negara asing untuk investasi bisnis yang menjanjikan pekerjaan dan peningkatan kegiatan ekonomi. Para pendukung berpendapat bahwa insentif pajak diperlukan untuk menarik bisnis dan bahwa biaya insentif tersebut sebagian atau seluruhnya diimbangi oleh pendapatan pajak tambahan yang berasal dari kegiatan ekonomi yang meningkat. Para penentang mempertahankan bahwa insentif pajak adalah alokasi sumber daya yang tidak efisien, menghabiskan uang pajak negara yang langka pada tindakan yang akan diambil tanpa potongan pajak.

Manfaat Pajak Bagi Pembangunan

Berikut kita akan membahas manfaat pajak bagi pembangunan, yaitu:

1. Pertanian

Insentif untuk kegiatan pertanian di seluruh negara bertujuan untuk melestarikan dan mempromosikan pertanian dan peternakan. Beberapa insentif berusaha membantu petani kecil. Beberapa negara menggunakan tarif cukai preferensial atau pengecualian untuk mengembangkan kilang anggur dan pabrik seperti manfaat membayar pajak.

2. Teknologi

Negara-negara sering memfokuskan insentif pada teknologi tinggi, bioscience, dan kegiatan manufaktur maju, berharap bahwa menarik perusahaan-perusahaan ini akan meningkatkan reputasi negara sebagai pusat teknologi. Hubungan ini menarik pekerjaan bergaji tinggi dan karyawan yang berpendidikan tinggi dan negara melihatnya sebagai cara untuk mendiversifikasi ekonomi mereka.

Bagian dari insentif teknologi menargetkan pengembangan pusat data. Mendorong perusahaan untuk membuat komputer atau pusat data Internet, biasanya dengan menawarkan pengurangan atau tidak ada pajak penjualan pada server komputer dan pembelian peralatan lainnya atau dengan membebaskan peralatan dari pajak properti pribadi.

3. Insentif manufaktur

Negara-negara sangat tertarik untuk menarik produsen yang menawarkan upah dan tunjangan yang relatif tinggi. Selain itu, pabrikan besar seperti pabrik perakitan mobil sering mendorong pemasok, terutama pabrikan lain, untuk mencari di dekatnya. Negara-negara paling sering menawarkan penciptaan pekerjaan dan kredit investasi kepada para produsen, tetapi banyak negara  juga memberi mereka pengurangan pajak properti baik yang nyata maupun pribadi. Beberapa pengecualian pajak bertujuan untuk mengurangi distorsi pajak dan umumnya tidak dianggap sebagai insentif.

4. Insentif Film

Selama 15 tahun terakhir, 44 negara telah mengadopsi insentif yang ditargetkan untuk industri film. Beberapa negara telah menyusun kredit film sebagai kredit atau potongan harga yang dapat dikembalikan kepada produser film, tidak seperti kebanyakan insentif pajak, yang hanya dapat mengimbangi pajak lainnya. Kredit tersebut hampir selalu dapat dikembalikan atau dipindahtangankan dan bahkan ada di negara-negara yang tidak memiliki pajak penghasilan, sehingga kredit film pada dasarnya menghabiskan program yang dijalankan melalui kode pajak. Insentif film kontroversial, memicu perdebatan tentang cara mengevaluasi kredit pajak dan kegiatan ekonomi.

5. Insentif Pajak Secara Geografis

Menyatakan baik membuat atau memungkinkan masyarakat untuk menunjuk zona, terutama di komunitas yang tertindas, di mana untuk mendorong kegiatan ekonomi. Idenya adalah insentif pajak yang signifikan akan meningkatkan investasi di wilayah geografis dan dengan demikian mengarah ke lebih banyak pekerjaan dan komunitas yang direvitalisasi seperti jenis pajak menurut sifatnya.

6. Zona Perusahaan

Zona yang paling umum adalah zona perusahaan juga kadang disebut zona pemberdayaan. Pemerintah,  lokal menawarkan berbagai insentif yang ditargetkan di zona-zona ini untuk mendorong kegiatan ekonomi di daerah-daerah dengan tingkat pengangguran tinggi atau penurunan nilai properti. Kritik berpendapat bahwa perusahaan yang pindah ke zona perusahaan untuk mengambil keuntungan dari insentif mengurangi investasi mereka di tempat lain  dan bahwa insentif terlalu kecil untuk mendorong keputusan lokasi.

7. Peningkatan Pajak Daerah Keuangan

Sebagian besar negara telah melangkah selangkah lebih jauh dengan preferensi geografis dengan mendirikan kabupaten-kabupaten keuangan kenaikan pajak. Di kabupaten-kabupaten ini, sering kali dikelola di tingkat lokal, pendapatan pajak daerah atau peningkatan pendapatan pajak properti karena nilai yang lebih tinggi tidak masuk ke dana umum tetapi tetap dengan kabupaten untuk melunasi biaya pembangunan kembali atau untuk membayar lebih banyak investasi.

Negara-negara juga telah bereksperimen dengan memberikan insentif, mulai dari keringanan pajak hingga bantuan pembiayaan, kepada perusahaan yang berlokasi di zona yang ditargetkan, terlepas dari industri. Dukungan tersebut telah membiayai taman industri yang telah diadaptasi untuk inkubasi perusahaan teknologi tinggi. Pajak adalah pertimbangan dalam keputusan bisnis tentang lokasi, tetapi mereka bukan satu-satunya. Meskipun perusahaan menerima insentif pajak, ketersediaan transportasi dan biaya tenaga kerja yang rendah lebih sering mendorong keputusan bisnis tentang ekspansi atau relokasi. Para profesional pemilihan situs perusahaan memberi peringkat ketersediaan tenaga kerja terampil dan lahan yang memadai serta infrastruktur yang lebih tinggi daripada mereka menetapkan kebijakan pajak.

Pengambilan keputusan pajak dan investasi

Insentif pajak untuk investasi sering diberikan sebagai tanggapan atas apa yang ditawarkan oleh negara tetangga dan pesaing atau yang dianggap ditawarkan. Bisakah negara dan investor “hanya mengatakan tidak” dan menghentikan perlombaan ini ke bawah? Salah satu bukti yang menunjukkan bahwa insentif pajak dapat dipotong tanpa merugikan investasi adalah bahwa sebagian besar responden survei investasi mengatakan bahwa mereka akan berinvestasi bahkan tanpa insentif pajak yang diterima.

Dalam survei di banyak negara, setidaknya 70 persen responden mengatakan bahwa insentif pajak yang mereka terima berlebihan. Namun, dalam survei lain orang-orang bisnis mengatakan bahwa reformasi pajak dan insentif memang penting, dan tentu saja tekanan persaingan pajak bergantung pada perusahaan yang secara kredibel mempertimbangkan tarif pajak efektif sebagai masalah dalam keputusan investasi seperti ciri-ciri pemungutan pajak.

Tarif pajak yang efektif harus menjadi masalah: mereka diperhitungkan dalam analisis arus kas yang didiskontokan yang besar, sektor bisnis formal yang biasa digunakan sebagai batu penjuru dalam pengambilan keputusan investasi tingkat proyek. Perusahaan mempertimbangkan tingkat pengembalian internal (IRR) proyek yang diproyeksikan berdasarkan arus kas tahunan, secara pasca-pajak. Investasi hanya diteruskan jika pengembalian setelah pajak melebihi “tingkat rintangan” perusahaan.

Mengapa insentif pajak kurang efektif?

Jika insentif pajak membuat perbedaan yang signifikan terhadap tarif pajak efektif, dan perusahaan memasukkan faktor ini ke dalam analisis arus kas yang didiskonto, mengapa begitu sedikit dari mereka mengatakan bahwa itu membuat perbedaan, ketika menanggapi survei investor? Salah satu alasannya adalah bahwa insentif pajak kemungkinan besar tidak efektif dalam menghadapi lingkungan investasi yang tidak menarik seperti contoh pajak tidak langsung.

Pertama, itu diterjemahkan menjadi biaya bisnis langsung seperti pasokan listrik yang tidak dapat diandalkan dan kurangnya infrastruktur, yang berarti bahwa kesenjangan untuk kelangsungan proyek lebih besar. Kedua, persepsi umum risiko negara meningkatkan tingkat rintangan investor untuk investasi. Ketiga, persepsi risiko ini juga mengurangi kepercayaan yang diberikan perusahaan pada insentif pajak tertentu, yang mengarahkan mereka untuk mendiskontokan nilai keringanan pajak yang dijanjikan.

, ,
Oleh :
Kategori : Perpajakan