7 Etika Profesi Akuntan Yang Harus Diketahui

Akuntan berurusan dengan detail keuangan individu dan organisasi yang intim. Beberapa memiliki kemampuan untuk melakukan transaksi jutaan rupiah, dan yang lain membantu dengan mengamankan dana pensiun pengemudi taksi dan pekerja sosial. Kode etik adalah prinsip dasar yang profesional akuntansi memilih untuk mematuhi untuk meningkatkan profesi mereka, menjaga kepercayaan publik, dan menunjukkan kejujuran dan keadilan seperti contoh profesi akuntan publik.

Orang-orang yang bergabung dengan organisasi dan mengamankan kredensial untuk menampilkan diri kepada publik sebagai CPA atau IIA berusaha untuk melindungi reputasi profesi. Sayangnya, tidak semua orang yang bekerja di bidang akuntansi dapat dipercaya. Pelanggaran harian kepercayaan publik dan pribadi terjadi, dan menyelesaikan dilema etika tidak selalu berakhir dengan baik. Berikut ini adalah lima bidang yang patut mendapat perhatian dari siapa pun yang mempertimbangkan untuk bekerja di bidang akuntansi.

Etika Profesi Akuntan

Berikut beberapa etika profesi akuntan yang harus menjadi pedoman dalam bekerja:

1. Kemandirian dan Objektivitas

Etika dan kemerdekaan berjalan beriringan dalam profesi akuntansi. Komponen kepercayaan yang penting adalah membuat keputusan yang tidak bias dan rekomendasi yang bermanfaat bagi klien. Konflik kepentingan, misalnya, menuntut pemaparan di bawah panduan independensi. Mendapatkan manfaat dari penjualan satu produk keuangan di atas yang lain dapat menyebabkan bias yang membuat saran keuangan kepada klien. Untuk tetap objektif dan independen, perlu juga memastikan bahwa rekomendasi tidak tunduk pada pengaruh luar. Penilaian profesional akuntan dikompromikan jika mereka menundukkan penilaian mereka kepada orang lain.

Objektivitas dan independensi adalah nilai-nilai etika yang penting dalam profesi akuntansi. Akuntan harus tetap bebas dari konflik kepentingan dan hubungan bisnis yang dipertanyakan lainnya ketika melakukan layanan akuntansi. Kegagalan untuk tetap objektif dan independen dapat menghambat kemampuan akuntan & rsquo; untuk memberikan pendapat yang jujur ​​tentang informasi keuangan perusahaan. Objektivitas dan independensi juga merupakan nilai etika yang penting bagi auditor.

Industri akuntansi biasanya membatasi jumlah perusahaan jasa akuntan publik atau akuntan publik bersertifikat  dapat menawarkan klien. Layanan akuntansi termasuk layanan konsultasi umum, audit, pajak, dan manajemen. Akuntan yang melakukan lebih dari satu layanan ini untuk klien dapat membahayakan objektivitas dan independensi mereka. Misalnya, individu yang menangani fungsi akuntansi umum dan kemudian mengaudit informasi ini pada dasarnya meninjau pekerjaan mereka sendiri. Situasi ini memungkinkan seorang akuntan untuk menyembunyikan informasi keuangan negatif perusahaan.

2. Integritas

Menunjukkan integritas berarti jujur ​​dan jujur ​​dalam semua hubungan bisnis dan profesional. Meneguhkan integritas mensyaratkan bahwa akuntan tidak mengasosiasikan dirinya dengan informasi yang mereka curigai secara material salah atau menyesatkan atau yang menyesatkan dengan kelalaian. Integritas adalah elemen fundamental penting dari profesi akuntansi. Integritas mengharuskan akuntan untuk jujur, jujur, dan terus terang dengan informasi keuangan klien. Akuntan harus membatasi diri dari keuntungan pribadi atau keuntungan menggunakan informasi rahasia.

Meskipun kesalahan atau perbedaan pendapat mengenai penerapan undang-undang akuntansi memang ada, akuntan profesional harus menghindari peluang yang disengaja untuk menipu dan memanipulasi informasi keuangan. Kantor akuntan publik atau perusahaan swasta sering mengembangkan kode etik atau perilaku untuk akuntan. Aturan etika dan perilaku ini memastikan semua akuntan bertindak secara konsisten. Dengan tidak adanya aturan atau standar khusus, akuntan harus meninjau tindakan mereka untuk memastikan mereka mengikuti prinsip-prinsip yang diterima umum.

3. Kerahasiaan

Pengungkapan informasi keuangan atau mengungkapkan disposisi penggabungan potensial oleh seorang profesional akuntansi tanpa izin tertulis melanggar kepercayaan yang merupakan dasar dari hubungan profesional – kecuali ada alasan hukum atau profesional untuk melakukannya seperti bidang spesialisasi akuntasi.

4. Kompetensi Profesional

Karena teknologi, legislasi dan praktik terbaik berubah, seorang akuntan profesional harus tetap up to date. Untuk menerapkan penilaian yang baik, seorang akuntan harus tetap mengikuti perkembangan yang dapat mempengaruhi hasil keputusan. Berlatih dengan hati-hati berarti mengenali tingkat keahlian Anda dan tidak menyarankan bahwa Anda memiliki keahlian di bidang yang tidak Anda kuasai.

Berkonsultasi dengan profesional lain adalah praktik standar yang membantu mengikat jaringan individu dan menghasilkan rasa hormat. Panduan serupa juga berlaku untuk profesional akuntansi yang mengawasi orang lain. Akuntan ini harus memastikan bahwa bawahan menerima pelatihan dan bimbingan yang tepat saat mereka melaksanakan tanggung jawab mereka.

5. Perilaku Profesional

Etika mengharuskan profesional akuntansi untuk mematuhi hukum dan peraturan yang mengatur yurisdiksi mereka dan tubuh kerja mereka. Menghindari tindakan yang dapat berdampak negatif terhadap reputasi profesi adalah komitmen yang wajar yang diharapkan oleh mitra bisnis dan orang lain seperti etika bisnis syariah.

Etika dalam akuntansi mencakup kepatuhan yang ketat terhadap pedoman dan penilaian yang cermat terhadap situasi unik di mana penilaian profesional diperlukan. Memahami kerangka kerja etis untuk independensi, integritas, kerahasiaan, dan kompetensi profesional dapat memandu pengambilan keputusan dan membantu menjaga reputasi lapangan.

7. Due Care

Due care adalah nilai etis yang mengharuskan akuntan untuk mengamati semua standar akuntansi teknis atau etika. Akuntan profesional sering diminta untuk meninjau prinsip-prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP) dan menerapkan kerangka kerja ini ke informasi keuangan khusus perusahaan. Due care membutuhkan akuntan untuk melatih kompetensi, ketekunan dan pemahaman yang tepat tentang informasi keuangan. Kompetensi biasanya didasarkan pada pendidikan dan pengalaman individu. Dengan demikian, karena perawatan mungkin memerlukan akuntan senior untuk mengawasi dan mengarahkan akuntan lain dengan pengalaman kurang dalam profesi akuntansi.

Lingkungan Profesional yang Lebih Baik

Kode etik akuntansi yang diberlakukan di kantor akuntan publik atau departemen akuntansi perusahaan dapat memastikan bahwa individu yang bekerja dengan informasi keuangan bertindak dengan cara etis setinggi mungkin. Perusahaan akuntansi dapat meninjau kode etik mereka dengan karyawan potensial untuk memastikan bahwa tidak ada pernyataan yang salah mengenai cara etika yang diharapkan dari karyawan selama fungsi akuntansi harian. Kode etik memastikan bahwa karyawan saat ini memahami pentingnya bertindak secara etis dan bahwa mereka menanggapi skenario bisnis dengan pola pikir yang tepat untuk mempertahankan standar etika yang tinggi.

Peningkatan Reputasi

Kantor akuntan publik atau perusahaan yang menggunakan kode etik akuntansi standar dapat menemukan bahwa mereka memiliki reputasi yang lebih positif dalam lingkungan bisnis daripada perusahaan tanpa kode etik perilaku. Klien, konsumen, dan bisnis lain cenderung memiliki pendapat positif tentang perusahaan yang bertindak secara etis dan mempertahankan tingkat profesionalisme yang tinggi ketika melakukan operasi. Reputasi yang menguntungkan dapat memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan pangsa pasar mereka dan mendapatkan laba yang lebih tinggi yang didasarkan pada niat baik konsumen yang positif.

Pengurangan Tanggung Jawab Hukum

Kantor akuntan publik dan akuntan swasta sering menghadapi kewajiban hukum yang meningkat ketika bertindak tidak etis. Seperti yang terlihat dalam skandal akuntansi, akuntan individu dihukum karena berusaha untuk menghancurkan laporan atau komunikasi yang tidak menguntungkan atau tidak pantas dengan klien mengenai situasi akuntansi. Para karyawan ini meningkatkan tanggung jawab hukum perusahaan mereka, tindakan beberapa karyawan sangat mempengaruhi kehidupan dan reputasi ribuan akuntan lainnya. Membuat dan mengikuti kode etik akuntansi dapat memastikan perusahaan dan karyawannya mengurangi tanggung jawab hukum dari tindakan yang tidak pantas.