Sponsors Link

11 Jenis-Jenis Perusahaan Dagang Beserta Perbedaan Barang Dagangan

Perusahaan dagang adalah perusahaan yang menjual produk tetapi tidak membuatnya. Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan ini akan memiliki harga pokok penjualan tetapi perhitungannya jauh lebih mudah daripada untuk perusahaan manufaktur. Pengeluaran untuk perusahaan merchandising harus dipecah menjadi biaya produk harga pokok penjualan dan biaya periode penjualan dan administrasi.

ads

Sama seperti semua laporan laba rugi, baris pertama adalah pendapatan. Dalam kasus bisnis yang menjual produk, kami menyebut pendapatan sebagai Penjualan atau Pendapatan Penjualan seperti ciri-ciri perusahaan dagang. Ini memungkinkan pembaca mengetahui bahwa perusahaan menghasilkan pendapatan dari penjualan produk daripada pengiriman layanan.

Harga pokok penjualan

Selanjutnya, kita kurangi harga pokok penjualan. Harga pokok penjualan adalah biaya semua produk atau barang yang dijual selama periode tersebut. Jika perusahaan menggunakan sistem persediaan perpetual , harga pokok penjualan dihitung setiap kali terjadi penjualan. Dalam hal ini, perhitungan tidak diperlukan. Kami hanya dapat mengambil jumlah dari harga pokok penjualan akun pada neraca saldo seperti cara mengelola keuangan usaha dagang. Dan Anda pikir Anda bisa melupakan segalanya dari akuntansi keuangan!

Jika perusahaan menggunakan sistem persediaan periodik , kita harus melakukan perhitungan untuk mengetahui harga pokok penjualan. Di bawah sistem persediaan periodik, semua barang yang dibeli sebagai ditempatkan di akun Pembelian , bukan akun persediaan. Ketika penjualan dicatat, tidak ada penyesuaian untuk persediaan dan harga pokok penjualan seperti ada dalam sistem abadi. Oleh karena itu, pada akhir tahun, kita harus melihat berapa banyak yang dibeli dan menghitung secara fisik berapa banyak persediaan yang tersisa untuk menghitung secara manual harga pokok penjualan.

Di bawah sistem periodik, kami menambahkan persediaan awal ke biaya pembelian. Ini memberi kita barang tersedia untuk dijual. Barang tersedia untuk dijual adalah nilai maksimum barang yang bisa dijual. Jika kami menjual setiap unit yang kami miliki dan tidak memiliki persediaan yang tersisa pada akhir tahun, barang yang tersedia untuk dijual akan sama dengan harga pokok penjualan. Jika ada persediaan yang tersisa, kita harus mengurangi persediaan akhir dari barang yang tersedia untuk dijual guna menghitung harga pokok penjualan.

Jenis-Jenis Perusahaan Dagang

Berikut jenis-jenis perusahaan dagang dan jenis barang yang didagangkan. Barang dagangan adalah barang yang telah dibeli dalam bentuk lengkap yang disimpan dalam persediaan untuk dijual kepada pelanggan. Berikut ini adalah jenis barang dagangan yang umum.

1. Barang jadi

Pabrikan mengacu pada barang yang siap dijual sebagai barang jadi . Ini pada dasarnya adalah barang dagangan, terutama jika pabrikan menjual langsung ke konsumen akhir.

2. Grosir

Barang yang dibeli oleh grosir untuk dijual ke pengecer, penjual ecommerce atau pelanggan akhir.

3. Eceran

Barang yang dibeli oleh pengecer untuk penjualan kepada pelanggan. Istilah merchandising visual digunakan untuk proses menampilkan barang di toko.

4. E-niaga

Barang yang dibeli oleh penjual ecommerce untuk dijual kepada pelanggan.

Sponsors Link

5. Barang Promosi

Istilah barang dagangan sering digunakan untuk mendeskripsikan barang-barang promosi yang menampilkan merek, merek dagang atau karakter. Misalnya, pakaian dengan logo merek yang diberikan kepada pemangku kepentingan seperti media atau pelanggan pada suatu acara seperti konferensi.

6. Barang Pasaran

Ada produk dalam kehidupan kita yang tidak bisa kita lakukan tanpa barang tersebut. Ini bukan tentang produk yang kita sukai seperti ponsel kita atau sepasang sepatu favorit kita, tetapi lebih pada produk yang pokok dan penting untuk kehidupan sehari-hari. Produk-produk ini diklasifikasikan sebagai barang kenyamanan, barang yang banyak tersedia dan dibeli secara teratur dengan sedikit usaha.

Karena sering dibeli, pelanggan tidak perlu melalui proses pengambilan keputusan yang ketat. Permintaan transfer juga sangat umum dengan barang-barang kenyamanan, di mana pelanggan akan memilih merek alternatif jika merek pilihan mereka tidak tersedia. Kenyamanan barang biasanya murah dan memiliki biaya peluang rendah untuk pelanggan, tetapi ini juga berarti sensitivitas yang lebih tinggi terhadap harga.

Dalam hal ini, tujuan utama untuk pengecer adalah untuk menyeimbangkan harga dan permintaan, memastikan bahwa kenaikan harga tambahan tidak memiliki efek negatif pada jumlah barang yang dijual. Akibatnya, untuk membuat pengecer laba maksimum perlu memastikan mereka menjual barang-barang dengan volume besar dengan cepat. Contoh barang kenyamanan termasuk makanan, surat kabar, produk pembersih, dan produk kebersihan pribadi.

7. Barang impuls

Dua pertiga dari keseluruhan ekonomi adalah pembelian impulsif. Pernahkah Anda mencoba berbelanja sesuai daftar ketat? Mustahil Anda menganggarkan secara hati-hati, tetapi setelah menjelajahi toko, ada item tambahan yang harus Anda tambahkan ke keranjang belanja Anda. Jika itu Anda, jangan takut, Anda tidak sendirian secara 9 dari 10 pembeli melakukan pembelian semacam itu. Ini adalah strategi pemasaran yang diterapkan oleh pengecer di mana mereka membeli barang impuls atau barang yang dibeli secara instan tanpa proses pemikiran yang signifikan  sangat efektif.

Pembelian impulsif tidak pernah direncanakan  pelanggan cukup melihat mereka, mengambilnya dan menuju ke kasir. Faktor yang paling penting untuk barang impuls untuk dijual tetapi terletak pada tampilan dan lokasi. Jika tidak ditampilkan dengan baik atau terletak di bagian-bagian sederhana dari toko, mereka akan dilewatkan. Produk-produk ini sering ditampilkan di kasir dan memeriksa poin untuk menarik pelanggan agar cepat menambahkannya ke pembelian mereka. Mereka termasuk majalah, permen, atau produk gratis.

8. Produk Belanja

Jika Anda pernah menghabiskan waktu berjam-jam untuk meneliti produk tertentu dan membandingkan merek sebelum Anda membeli, Anda akan melihat barang dagangan yang disebut sebagai produk belanja – barang yang pelanggan inginkan banyak informasi produk dan memiliki kemampuan untuk dibandingkan dengan merek lain. Karena penelitian intensif dan beberapa perbandingan, produk ini sering dibeli lebih sedikit. Pelanggan biasanya membandingkan sejumlah merek alternatif berdasarkan harga, kualitas dan konten, dll. Sebelum membuat keputusan akhir. Ada juga aspek psikologis dan emosional dari pembelian ini seperti penerimaan, penghargaan atau kepemilikan. Misalnya, banyak orang membeli iPhone tidak hanya untuk utilitas telepon tetapi untuk asosiasi yang dimilikinya dengan simbol status. Contoh produk belanja termasuk pakaian, elektronik, dan furnitur.

Sponsors Link

9. Barang-barang khusus

Bayangkan bepergian ke kota atau tempat lain ke toko tertentu untuk pembelian tertentu. Dalam hal ini, toko ini dikenal sebagai toko khusus yang membawa barang-barang khusus. Untuk barang-barang khusus, pelanggan siap untuk melakukan riset ekstensif , membayar lebih banyak dan melakukan perjalanan jarak jauh jika perlu. Produk-produk ini juga memiliki biaya yang jauh lebih tinggi yang melekat pada mereka, menyebabkan pelanggan menjadi jauh lebih selektif. Mengenai transfer permintaan, pelanggan sering tidak mau pergi dengan tawaran lain – mereka tidak akan membandingkan produk karena mereka tahu persis apa yang mereka inginkan. Penawaran alternatif tidak dapat diterima. Produk khusus tidak perlu berlokasi baik. Contohnya termasuk mobil mewah, alkohol mahal, dan pakar layanan.

, ,
Oleh :
Kategori : Badan Usaha