Sponsors Link

10 Ciri-Ciri Perusahaan Dagang Yang Harus Diketahui

Perusahaan Dagang adalah perusahaan yang bisnis utamanya adalah membeli barang untuk tujuan penjualan tanpa pemrosesan ulang. Dalam hal pemrosesan biasanya terbatas pada kemasan atau pemberian kemasan khusus agar barang lebih menarik. Perusahaan perdagangan dapat dibagi menjadi grosir dan pedagang kecil. Pedagang grosir dapat membeli barang langsung dari pabrik yang memproduksi barang-barang ini. Sementara pedagang kecil (pengecer) membeli barang dari pedagang besar untuk dijual kembali ke konsumen langsung dengan harga eceran seperti contoh perusahaan industri .

ads

Proses pencatatan transaksi pada prinsipnya adalah perusahaan dagang yang sama dengan proses pencatatan yang dilakukan pada layanan perusahaan. Hanya di perusahaan perdagangan diperlukan akun tambahan dan prosedur tertentu yang berkaitan dengan pembelian dan penjualan barang dagangan. Satu daftar karasteristik pada perusahaan dagang adalah perhitungan harga pokok penjualan. Harga pokok penjualan adalah jumlah yang diterapkan oleh perusahaan sampai biaya perolehan barang siap dijual. Untuk menghitung harga pokok penjualan diperlukan catatan yang berkaitan dengan pembelian, biaya transportasi, pengembalian pembelian dan pengurangan harga, pembelian diskon, persediaan barang dagangan awal periode, serta persediaan akhir periode.

Ciri-Ciri Perusahaan Dagang

Berikut beberapa Ciri-Ciri Perusahaan Dagang yang harus diketahui:

1. Kegiatan ekonomi

Bisnis adalah kegiatan ekonomi produksi dan distribusi barang dan jasa. Ini memberikan peluang kerja di berbagai sektor seperti perbankan, asuransi, transportasi, industri, perdagangan dll. Ini adalah kegiatan ekonomi yang dipenuhi dengan pembuatan utilitas untuk kepuasan keinginan manusia seperti ciri-ciri perushaan abal-abal. Ini menyediakan sumber penghasilan bagi masyarakat. Hasil bisnis ke generasi peluang kerja sehingga mengarah ke pertumbuhan ekonomi. Ini membawa perkembangan industri dan ekonomi negara.

2. Membeli dan Menjual

Aktivitas dasar dari bisnis apa pun adalah perdagangan. Bisnis ini melibatkan pembelian bahan baku, tanaman dan mesin, alat tulis, properti dll. Di sisi lain, ia menjual produk jadi kepada konsumen, grosir, pengecer dll. Bisnis menyediakan berbagai barang dan jasa ke berbagai bagian masyarakat seperti karakteristik perusahaan manufaktur.

3. Proses berkelanjutan

Bisnis bukanlah aktivitas satu kali. Ini adalah proses produksi dan distribusi barang dan jasa yang berkelanjutan. Satu transaksi perdagangan tidak dapat disebut sebagai bisnis. Suatu bisnis harus dilakukan secara teratur untuk tumbuh dan mendapatkan hasil yang teratur. Bisnis harus terus terlibat dalam kegiatan penelitian dan pengembangan untuk mendapatkan keunggulan kompetitif. Strategi peningkatan berkelanjutan membantu meningkatkan profitabilitas perusahaan bisnis.

4. Motif Keuntungan

Untung merupakan indikator keberhasilan dan kegagalan bisnis. Ini adalah perbedaan antara pendapatan dan pengeluaran bisnis. Tujuan utama dari suatu bisnis biasanya untuk memperoleh tingkat keuntungan setinggi mungkin melalui produksi dan penjualan barang dan jasa. Ini adalah laba atas investasi. Untung bertindak sebagai kekuatan pendorong di balik semua kegiatan bisnis.

Keuntungan diperlukan untuk kelangsungan hidup, pertumbuhan dan perluasan bisnis. Jelas bahwa setiap bisnis beroperasi untuk mendapatkan keuntungan. Bisnis memiliki banyak sasaran tetapi menghasilkan laba adalah tujuan utama setiap bisnis. Dibutuhkan untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi.

5. Risiko dan Ketidakpastian 

Risiko didefinisikan sebagai efek ketidakpastian yang timbul pada tujuan bisnis. Risiko dikaitkan dengan setiap bisnis. Bisnis terpapar dua jenis risiko, Insurable dan Non-insurable. Risiko yang dapat diasuransikan dapat diprediksi. Faktor yang dapat diprediksi dapat dikontrol hingga batas tertentu, seperti:

  • Pajak
  • Perubahan volume penjualan yang diharapkan
  • Biaya persediaan dan peralatan
  • Biaya overhead
  • Gaji
  • Biaya barang dan jasa yang ditawarkan

Faktor tak terduga termasuk:

  • Perubahan tren dan selera pelanggan.
  • Dampak ekonomi lokal pada basis pelanggan.
  • Setiap tindakan tak terduga yang dilakukan oleh pesaing Anda.

Perhitungan dan manajemen risiko sangat penting untuk memastikan keberhasilan perusahaan bisnis. Asuransi dan manajemen Risiko membantu meminimalkan risiko yang terkait dengan bisnis.

6. Kreatif dan Dinamis 

Bisnis modern bersifat kreatif dan dinamis. Perusahaan bisnis harus keluar dengan ide-ide kreatif, pendekatan dan konsep untuk produksi dan distribusi barang dan jasa. Itu berarti membawa hal-hal dengan cara yang segar, baru, dan inventif. Kita harus inovatif karena bisnis beroperasi di bawah lingkungan ekonomi, sosial dan teknologi yang terus berubah. Bisnis juga harus keluar dengan produk baru untuk memenuhi kebutuhan konsumen yang terus meningkat.


7. Kepuasan pelanggan 

Fase bisnis telah berubah dari konsep tradisional ke konsep modern. Sekarang sehari, bisnis mengadopsi pendekatan yang berorientasi pada konsumen. Kepuasan pelanggan adalah tujuan akhir dari semua kegiatan ekonomi. Bisnis modern percaya dalam memuaskan pelanggan dengan menyediakan produk berkualitas dengan harga yang wajar.

Ini menekankan tidak hanya pada keuntungan tetapi juga pada kepuasan pelanggan. Konsumen puas hanya ketika mereka mendapatkan nilai nyata untuk pembelian mereka. Tujuan dari bisnis ini adalah untuk menciptakan dan mempertahankan pelanggan. Kemampuan untuk mengidentifikasi dan memuaskan pelanggan adalah unsur utama untuk kesuksesan bisnis.

8. Aktivitas Sosial 

Bisnis adalah kegiatan sosio-ekonomi. Bisnis dan masyarakat saling bergantung satu sama lain. Bisnis modern berjalan di bidang tanggung jawab sosial. Bisnis memiliki beberapa tanggung jawab terhadap masyarakat dan pada gilirannya diperlukan dukungan dari berbagai kelompok sosial seperti investor, karyawan, pelanggan, kreditor, dll.

Dengan membuat barang tersedia untuk berbagai bagian masyarakat, bisnis melakukan fungsi sosial yang penting dan memenuhi kebutuhan sosial. Bisnis membutuhkan dukungan dari berbagai bagian masyarakat agar berfungsi dengan baik.

9. Kontrol pemerintah 

Organisasi bisnis tunduk pada kontrol pemerintah. Mereka harus mengikuti aturan dan peraturan tertentu yang diberlakukan oleh pemerintah. Pemerintah memastikan bahwa bisnis dilakukan untuk kebaikan sosial dengan menjaga pengawasan dan kontrol yang efektif dengan memberlakukan dan mengubah undang-undang dan aturan dari waktu ke waktu.

10. Pemanfaatan sumber daya yang optimal 

Bisnis memfasilitasi pemanfaatan optimal sumber daya material dan non-material negara dan mencapai kemajuan ekonomi. Sumber daya yang langka ini dimanfaatkan sepenuhnya untuk memusatkan kekayaan ekonomi dan memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen.

Mengingat karasteristik akun-akun khusus yang dibutuhkan, maka laporan keuangan perusahaan pmbuatan akan berbeda dari laporan perusahaan jasa pedagang. Ada perbedaan yang jelas dalam laporan laba rugi, mengingat bahwa perhitungan terkandung di dalamnya harga pokok penjualan, sedangkan laporan keuangan lainnya, yaitu neraca dan pernyataan perubahan modal hampir sama dengan perusahaan jasa akuntansi.


Kegiatan perusahaan perdagangan meliputi:

  • Beli barang untuk dijual kembali tanpa mengubah bentuk.
  • Barang yang diperdagangkan adalah fisik yang nyata
  • Penghasilan dasar dalam bentuk penjualan
  • Barang pokok dari harga pokok penjualan (Harga pokok penjualan)

Operasi perusahaan dagang sebagai berikut:

  • Membeli
  • Pembayaran
  • Penjualan
  • Penerimaan barang

Pada dasarnya perusahaan dagang memiliki kegiatan utama berikut ini termasuk membeli, menjual barang dagangan, tanda terima, dan pencairan. Dalam aktivitas perdagangan ini, tidak keluar dari kondisi berikut:

  • Ketentuan pembayaran
  • Persyaratan pengiriman Syarat

Beli dan jual, terutama untuk pembayaran yang dilakukan secara kredit, syarat pembayaran pada saat itu akan ditetapkan dengan jelas sehingga kedua belah pihak mengetahui jumlah yang harus dibayarkan dan kapan pembayaran harus dilakukan terbuat.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Badan Usaha