Sponsors Link

21 Ciri-Ciri Negara Berkembang Yang Berbeda Dengan Negara Maju

Negara-negara berkembang duduk tepat di bawah “negara maju” dan di atas “negara yang kurang berkembang secara ekonomi. Negara-negara maju adalah negara-negara dengan ekonomi yang memiliki pertumbuhan dan keamanan yang tinggi ketika melihat produk domestik bruto, pendapatan per kapita, dan standar hidup umum, di antara faktor-faktor lainnya yang menjadi pembeda dari ciri-ciri negara berkembang yang ada di dunia seperti negara yang menganut sistem ekonomi islam.

ads

Gagasan tentang karakteristik ekonomi berkembang harus dikumpulkan dari analisis atas definisi ekonomi terbelakang. Berbagai negara berkembang berbeda satu sama lain. Beberapa negara tidak menghadapi masalah pertumbuhan penduduk yang cepat, yang lain harus mengatasi konsekuensi dari pertumbuhan penduduk yang cepat. Beberapa negara berkembang sangat bergantung pada ekspor produk primer, yang lain tidak menunjukkan ketergantungan seperti itu.

Ciri-Ciri Negara Berkembang

Setelah mengenali sekilas tentang definisi dan makna dari negara berkembang, berikut kita akan membahastentang ciri-ciri negara berkembang, yaitu :

1. Kemiskinan Umum dan Standar Hidup Rendah

Kemiskinan tidak bisa dijelaskan, itu hanya bisa dirasakan. Sebagian besar negara kurang berkembang menghadapi masalah utama kemiskinan umum dan absolut dan standar hidup yang rendah. Sebagian besar orang di negara-negara berkembang tidak diberi makan, memiliki rumah sakit, berpakaian buruk dan buta huruf. Hampir 1/3 penduduk jauh lebih miskin.

2. Beban Utang Internal dan Eksternal

Di bawah negara-negara maju alias negara berkembang masalahnya adalah pinjaman dan memberikan negara penerima. Sebagian besar negara berkembang di dunia bergantung pada pinjaman ekonomi luar negeri. Jumlah pinjaman luar negeri meningkat seiring berlalunya tahun. Perdagangan luar negeri dan struktur politik mereka juga bergantung pada bimbingan orang asing.

3. Pendapatan Per Kapita Rendah

Karena pendapatan nasional yang rendah dan tingkat pertumbuhan penduduk yang sangat besar, pendapatan per kapita di negara-negara berkembang sangat rendah seperti faktor yang mempengaruhi perkembangan ekonomi.

4. Ketergantungan pada Pertanian

61% Penduduk negara berkembang tinggal di lebih dari 50.000 desa. Pertanian mundur adalah pekerjaan utama penduduk. Sektor pertanian terbelakang karena metode penanaman tradisional dan lama, petani yang tidak efisien, kurangnya fasilitas kredit, pasar pertanian yang tidak terorganisir dll. 66,7% populasi secara langsung atau tidak langsung tergantung pada sektor pertanian. Ini berkontribusi terhadap PDB 20,9% sementara di negara maju kurang dari 10%. Ini mempekerjakan 45,0% dari angkatan kerja sementara itu kurang dari 5% di negara-negara maju.

5. Sektor Industri Mundur

Sektor industri mundur adalah fitur tambahan di bawah negara-negara maju. Sektor industri ekonomi mundur sejak kemerdekaan. Sektor industri kecil dan terbelakang didasarkan pada rendahnya tingkat pembentukan modal, teknologi, pelatihan dan pendidikan dan ketergantungan berlebihan pada sektor pertanian 13,2% angkatan kerja melekat dengan sektor industri. Bagiannya terhadap PDB adalah 25,8% dan untuk ekspor sekitar 60%.

6. Pengangguran

Masalah yang luar biasa di negara berkembang adalah tingginya tingkat pengangguran, pengangguran dan pengangguran terselubung. Lebih dari 3,05 juta orang menganggur. Ada 16% penganggur dan 20% pengangguran terselubung dari total angkatan kerja. Tingkat pengangguran 5,6%; Hal ini terutama disebabkan oleh tingkat pertumbuhan penduduk yang tinggi, yaitu 2,1%.

7. Tingkat Produktivitas rendah

Tingkat produktivitas sangat rendah di bawah negara-negara maju dibandingkan dengan negara-negara maju. Tingkat produktivitas yang rendah adalah karena keterbelakangan ekonomi masyarakat, kurangnya keterampilan, buta huruf dan pelatihan yang buruk seperti dampak inflasi.

8. Neraca Pembayaran Defisit

Negara-negara dunia ketiga harus mengimpor beberapa barang jadi dan barang modal untuk membuat pembangunan ekonomi, di sisi lain mereka tidak memiliki produk untuk diekspor tetapi bahan mentah.

9. Ekonomi Dualistik

Ekonomi dualistik mengacu pada keberadaan sektor maju & modern dengan sektor tradisional & terbelakang. Ekonomi juga merupakan ekonomi dualistik seperti negara-negara berkembang lainnya dengan alasan berikut: ko-eksistensi metode produksi modern dan tradisional di daerah perkotaan dan pedesaan, ko-eksistensi kelas kaya, berpendidikan tinggi dengan sejumlah besar kelas miskin yang buta huruf dan Co-existence standar hidup yang sangat tinggi dengan standar hidup yang sangat rendah.

10. Defisiensi Modal

Kekurangan modal adalah masalah serius lainnya dari negara-negara miskin. Kekurangan modal menyebabkan pendapatan per kapita rendah, tabungan kurang dan investasi pendek. Simpanan domestik adalah 9,5% dari PDB dan total investasi adalah 13,4% dari PDB. Tingkat akumulasi modal sangat rendah 5%. Di sisi lain, rasio output modal (COR) sangat tinggi yang tidak diinginkan untuk pembangunan ekonomi.

Sponsors Link

11. Penggunaan Sumber Daya Alam yang Tidak Tepat

Sebagian besar ada kekurangan sumber daya alam di negara berkembang dan ini juga merupakan penyebab keterbelakangan ekonomi mereka. Sumber daya alam tersedia di berbagai negara miskin tetapi mereka tetap tidak digunakan, kurang dimanfaatkan atau salah dimanfaatkan karena kekurangan modal, kurang efisiensi tenaga kerja, kurangnya keterampilan dan pengetahuan, keadaan terbelakang teknologi, tindakan pemerintah yang tidak benar dan pasar rumah yang terbatas. Sumber daya alam berkontribusi terhadap PDB sekitar 1%.

12. Ketidaksempurnaan Pasar

Pasar tidak sempurna sesuai dengan kondisi pasar, aturan dan peraturan di sebagian besar negara berkembang. Terdapat monopoli, informasi yang salah informasi, ketidakmampuan faktor; menimbun dan menyelundup dll yang menyebabkan pasar tetap tidak sempurna.

13. Perdagangan Luar Negeri Terbatas

Karena keterbelakangan, negara-negara berkembang harus mengekspor bahan mentah karena kualitas produk mereka tidak sesuai dengan standar internasional ISO dll. Negara-negara berkembang yang lebih rendah harus mengimpor barang jadi dan barang modal.

14. Lingkaran Miskin Kemiskinan

Menurut lingkaran setan kemiskinan, negara-negara yang kurang maju terjebak oleh kemiskinan mereka sendiri. Lingkaran kemiskinan yang kejam juga diterapkan dalam kasus ekonomi. Karena kemiskinan, pendapatan nasional  rendah yang menyebabkan tabungan rendah dan investasi rendah. Jadi, tingkat pembentukan modal adalah hasil yang sangat rendah dalam “suatu negara miskin karena dia miskin”.

15. Inflasi

Tingginya tingkat inflasi menyebabkan keterbelakangan ekonomi di negara-negara miskin. Karena tingkat harga yang tinggi, daya beli, nilai uang dan tabungan konsumen cenderung menurun.

Sponsors Link

16. Ledakan Penduduk Terbelakang

Ciri umum lain dari negara-negara berkembang yang lebih rendah adalah tekanan penduduk karena tingkat pertumbuhan yang tinggi dan penurunan tingkat kematian.  Kebutuhan dasar seperti makanan, pakaian, perumahan, pendidikan, sanitasi dan fasilitas kesehatan tidak tersedia untuk sebagian besar penduduk di negara-negara ini.

17. Kesehatan dan Penyakit Buruk

Banyak orang di negara berkembang berperang terus-menerus melawan kekurangan gizi, penyakit dan kesehatan yang buruk.

18. Polusi

Terlalu banyak polusi di negara miskin. Di satu sisi populasi besar yang ada tidak disediakan fasilitas dasar kehidupan, seperti sanitasi, air bersih, infrastruktur dll. Tetapi di sisi lain karena pertumbuhan penduduk yang cepat, industrialisasi dan transportasi udara, air dan polusi bumi semakin meningkat. Industri menyebabkan polusi karena tidak memasang instalasi pengolahan.

19. Infrastruktur yang Tidak Memadai

Diperlukan infrastruktur yang memadai yang tidak tersedia di negara miskin untuk meningkatkan proses pembangunan ekonomi. Fasilitas jalan, transportasi, telekomunikasi, sanitasi, kesehatan dan pendidikan tidak berada pada tingkat terbaik mereka di negara-negara ini.

20. Tingkat Organisasi Rendah

Tidak ada kepemimpinan yang berpikiran maju dalam kegiatan ekonomi di negara-negara dunia ketiga. Pengambilan keputusan kekuatan wirausaha sangat rendah karena buta huruf, kurang pelatihan dan teknik terbelakang.

21. Keterbatasan Pendidikan

Di negara berkembang, sarana pendidikan masih tergolong rendah hingga menyebabkan terbatasnya SDM yang berkualitas dan berpendidikan.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro