Sponsors Link

5 Perbedaan Sosialisme dan Komunisme Lengkap

Ideologi-ideologi ini telah mengilhami berbagai gerakan sosial dan politik sejak abad ke -19. Beberapa negara telah atau saat ini diperintah oleh pihak yang menyebut diri mereka komunis atau sosialis, meskipun kebijakan dan retorika partai-partai ini sangat bervariasi. Sebagai sebuah ideologi, komunisme umumnya dianggap sebagai kiri-keras, membuat lebih sedikit konsesi untuk memasarkan kapitalisme dan demokrasi elektoral daripada sebagian besar bentuk sosialisme. Sebagai sistem pemerintahan, komunisme cenderung berpusat pada negara satu partai yang melarang sebagian besar bentuk perbedaan politik.

ads

Kedua penggunaan istilah “komunisme” satu mengacu pada teori, yang lain untuk politik karena mereka dipraktekkan tidak perlu tumpang tindih: Partai Komunis yang berkuasa di China memiliki orientasi kapitalis yang pro-pasar dan hanya memberikan layanan bibir kepada ideologi Maois yang pengikut murni menganggap otoritas Cina sebagai kontra-revolusioner borjuis. Sosialisme dapat merujuk pada rentang spektrum politik yang luas, dalam teori dan dalam praktik. Sejarah intelektualnya lebih bervariasi daripada komunisme: Manifesto Komunis mengabdikan satu bab untuk mengkritik setengah lusin bentuk sosialisme yang sudah ada pada saat itu, dan para pendukung telah mengambil hampir setiap posisi kiri-tengah tentang cita-cita ( atau yang terbaik dicapai) struktur sistem ekonomi dan politik.

Mendefinisikan Komunisme dan Sosialisme

Untuk lebih memahami perbedaan sosialisme dan komunisme, mari kita telusuri sejarah kedua istilah tersebut.

Komunisme

Komunisme menelusuri akarnya ke “The Communist Manifesto,” sebuah pamflet tahun 1848 oleh Karl Marx dan Friedrich Engels. Dokumen ini meletakkan teori sejarah sebagai perjuangan antara kelas ekonomi, yang pasti akan datang ke kepala melalui penggulingan keras masyarakat kapitalis, sama seperti masyarakat feodal digulingkan secara brutal selama Revolusi Perancis, membuka jalan bagi hegemoni borjuis, borjuasi adalah kelas yang mengontrol sarana produksi ekonomi seperti tujuan sistem ekonomi terpusat.

Mengikuti revolusi komunis, Marx berpendapat, para pekerja (proletariat) akan mengambil kendali atas alat-alat produksi. Setelah periode transisi, pemerintah akan memudar, karena pekerja membangun masyarakat tanpa kelas dan ekonomi berdasarkan kepemilikan bersama. Produksi dan konsumsi akan mencapai kesetimbangan: “dari masing-masing sesuai dengan kemampuannya, untuk masing-masing sesuai dengan kebutuhannya.” Agama dan keluarga, lembaga kontrol sosial yang digunakan untuk menundukkan kelas pekerja, akan berjalan di jalan pemerintah dan kepemilikan pribadi.

Sosialisme

Sosialisme mendahului Manifesto Komunis beberapa dekade. Versi awal pemikiran sosialis diartikulasikan oleh Henri de Saint-Simon (1760-1825), yang merupakan pengagum Adam Smith, tetapi pengikut-pengikutnya mengembangkan sosialisme utopis menyatakan bahwa “properti adalah pencurian.”

Para pemikir ini mengedepankan ide-ide seperti distribusi kekayaan yang lebih egaliter , rasa solidaritas di antara kelas pekerja, kondisi kerja yang lebih baik, dan kepemilikan umum sumber daya produktif seperti tanah dan peralatan manufaktur. Beberapa menyerukan agar negara mengambil peran sentral dalam produksi dan distribusi. Mereka kontemporer dengan gerakan pekerja awal seperti Chartis, yang mendorong hak pilih lelaki universal di Inggris pada 1840-an dan 1850-an. Sejumlah komunitas eksperimental didirikan berdasarkan cita-cita utopis kaum sosialis awal; sebagian besar berumur pendek. Sebelum kita membahas perbedaan sosialisme dan komunisme, maka berikut daftar persamaan dan perbedaannya.

Kesamaan

Komunisme dan Sosialisme muncul dalam konteks Revolusi Industri dan sebagian besar sebagai tanggapan terhadap masa ketika pemilik bisnis menjadi sangat kaya dengan mengeksploitasi pekerja mereka. Melalui proses yang berbeda, kedua filosofi memandang situasi saat ini sebagai tidak berkelanjutan dan akhirnya tekanan kemasyarakatan akan menghasilkan perubahan drastis seperti perbedaan dan persamaan sistem ekonomi kapitalis dan sosialis. Kesamaan kunci lainnya termasuk:

  1. Masing-masing dibangun di atas premis bahwa individu akan berkontribusi kepada masyarakat berdasarkan kemampuan mereka sendiri.
  2. Keduanya menganjurkan bahwa lembaga-lembaga terpusat dan dikontrol oleh pemerintah atau oleh kolektif, ini secara efektif menghilangkan bisnis swasta sebagai produsen barang dan jasa.
  3. Pemerintah (atau beberapa bentuknya) memainkan peran besar dalam investasi dan perencanaan ekonomi, baik dalam bentuk terpusat atau terdesentralisasi ke badan pemerintah lokal.
Sponsors Link

Perbedaan

Meskipun ada kesamaan-kesamaan kunci dalam filosofi Komunisme dan Sosialisme, ada perbedaan-perbedaan yang membuat pertimbangan mereka salah. Perbedaan yang paling mendasar adalah bahwa di bawah individu Komunisme diberikan atau dikompensasikan berdasarkan kebutuhan mereka, yang berarti bahwa dalam sistem komunis sejati Anda tidak akan punya uang dan Anda hanya akan diberikan apa yang pemerintah pikir Anda butuhkan dalam hal makanan, pakaian, akomodasi, dll. Inti dari sosialisme adalah bahwa individu diberi kompensasi berdasarkan kontribusi individu mereka, sehingga orang yang bekerja lebih keras atau lebih pintar akan menerima lebih dari yang tidak berkontribusi. Perbedaan ini menyoroti kelemahan kunci dalam model Komunis, di mana tidak ada yang memiliki motivasi untuk bekerja lebih keras atau lebih pintar karena tidak akan memiliki dampak atau manfaat bagi mereka. Perbedaan utama lainnya termasuk:

  1. Komunisme memandang semua properti sebagai milik umum dan secara efektif tidak ada properti pribadi atau barang yang dimiliki oleh individu. Sosialisme lebih suka melihat individu masih memiliki properti pribadi mereka tetapi semua kapasitas industri dan produksi akan dimiliki secara komunal dan dikelola oleh konsensus atau pemerintah.
  2. Sosialisme pada intinya merupakan filsafat ekonomi, sedangkan Komunisme adalah ekonomi dan politik dalam persyaratannya bahwa pemerintah menjadi pemilik pusat dan pengambil keputusan dalam semua hal.
  3. Komunisme menolak agama apa pun dan dalam agama negara Komunis yang benar secara efektif dihapuskan. Karena sosialisme adalah ekonomi hanya dalam fokusnya, kebebasan beragama diperbolehkan, meskipun beberapa penafsiran melihatnya sebagai mempromosikan sekularisme dalam sifatnya.
  4. Komunisme melihat penghapusan sepenuhnya perbedaan kelas karena setiap orang diperlakukan secara efektif sama. Sosialisme melihat pengurangan di sini tetapi perbedaan kelas masih ada karena ada kapasitas bagi sebagian orang untuk mencapai kekayaan lebih dari yang lain.
  5. Komunisme melihat transisi dari Kapitalisme sebagai revolusi kekerasan di mana sistem yang ada secara efektif dihancurkan ketika para pekerja bangkit melawan kelas menengah dan atas. Sosialisme agak melihat transisi bertahap dari kapitalisme melalui proses hukum dan politik yang melihat setiap orang pada dasarnya diperlakukan sama pada saat lahir.

Orang masih memiliki kemampuan untuk unggul dan memasuki kelas menengah yang setara, tetapi anak-anak mereka harus bekerja sekeras yang mereka lakukan untuk mencapai hal yang sama.

Komunisme dan Sosialisme dalam Praktek

Bertentangan dengan apa yang banyak orang kira tidak pernah benar-benar menjadi negara yang sepenuhnya Komunis sejak filsafat itu diciptakan. Uni Soviet, Cina, Vietnam, Kuba, dan Korea Utara adalah contoh yang paling dekat, meskipun tidak satupun dari mereka sepenuhnya mencapai atau belum mencapai struktur komunis murni. Hak milik pribadi, penghapusan uang, dan penghapusan sistem kelas adalah semua bidang di mana Komunisme tidak tercapai bahkan dalam contoh-contoh yang dekat ini. Negara-negara ini lebih fokus pada peran dominan pemerintah pusat dalam semua aspek ekonomi, politik, dan pengambilan keputusan.

Sponsors Link

Sosialisme juga tidak pernah diadopsi sepenuhnya di negara mana pun sejak filsafat itu dibuat. Beberapa negara seperti Norwegia, Swedia, Prancis, dan Kanada memiliki banyak kebijakan sosialis seperti perawatan kesehatan gratis dan peran pemerintah yang dominan dalam banyak layanan bersama tetapi masih memiliki struktur dan tradisi kapitalis yang sangat kuat.

, , ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro