Sponsors Link

Perbedaan dan Persamaan Sistem Ekonomi Kapitalis dan Sosialis

Kapitalisme vs sosialisme adalah dua sistem politik, ekonomi, dan sosial yang berbeda digunakan oleh negara-negara di seluruh dunia. Amerika Serikat, misalnya, biasanya dianggap sebagai contoh utama dari negara kapitalis. Swedia sering dianggap sebagai contoh yang kuat dari masyarakat sosialis. Swedia tidak sosialis, namun, dalam arti sebenarnya dari kata tersebut. Dalam prakteknya, sebagian besar negara memiliki ekonomi campuran dengan unsur ekonomi dari kapitalisme dan sosialisme seperti contoh sistem ekonomi kapitalis.

ads

Apa itu kapitalisme?

Kapitalisme adalah sistem ekonomi di mana alat-alat produksi dimiliki oleh perorangan. “Sarana produksi” mengacu pada sumber daya termasuk uang dan bentuk-bentuk modal lainnya. Di bawah ekonomi kapitalis, ekonomi berjalan melalui individu yang memiliki dan mengoperasikan perusahaan swasta. Keputusan tentang penggunaan sumber daya dibuat oleh individu atau individu yang memiliki perusahaan.

Dalam masyarakat kapitalis, perusahaan yang menggabungkan biasanya diperlakukan oleh hukum yang sama sebagai individu. Korporasi dapat menuntut dan dituntut. Mereka dapat membeli dan menjual properti. Mereka dapat melakukan banyak tindakan yang sama dengan individu. Di bawah kapitalisme, perusahaan hidup dengan motif keuntungan. Mereka ada untuk menghasilkan uang. Semua perusahaan memiliki pemilik dan manajer.

Terkadang, terutama dalam bisnis kecil, pemilik dan manajer adalah orang yang sama. Ketika bisnis semakin besar, pemilik dapat menyewa manajer yang mungkin atau mungkin tidak memiliki kepemilikan saham di perusahaan. Dalam hal ini, para manajer disebut sebagai agen pemilik. Pekerjaan manajemen lebih kompleks daripada hanya menghasilkan keuntungan. Dalam masyarakat kapitalis, tujuan korporasi adalah memaksimalkan kekayaan pemegang saham .

Di bawah kapitalisme, itu adalah tugas pemerintah dengan menegakkan hukum dan peraturan untuk memastikan ada tingkat lapangan bermain untuk perusahaan yang dikelola secara pribadi. Jumlah hukum dan peraturan yang mengatur dalam industri tertentu umumnya bergantung pada potensi penyalahgunaan dalam industri itu. Sistem kapitalis juga disebut ekonomi pasar bebas atau usaha bebas.

Apa itu sosialisme?

Sosialisme adalah sistem ekonomi di mana alat-alat produksi, seperti uang dan bentuk-bentuk modal lainnya, dimiliki oleh negara atau publik. Di bawah sistem sosialis, setiap orang bekerja demi kekayaan yang pada gilirannya dibagikan kepada semua orang. Di bawah kapitalisme, Anda bekerja demi kekayaan Anda sendiri. Suatu sistem ekonomi sosialis beroperasi pada premis bahwa apa yang baik bagi seseorang adalah baik untuk semua. Setiap orang bekerja untuk kebaikan mereka sendiri dan untuk kebaikan orang lain. Pemerintah memutuskan bagaimana kekayaan didistribusikan di antara orang-orang.

Dalam ekonomi sosialis murni, tidak ada pasar bebas seperti yang kita lihat di negara kapitalis. Pemerintah menyediakan untuk rakyat. Pajak biasanya lebih tinggi daripada dalam sistem kapitalis. Mungkin ada perawatan kesehatan yang dikelola pemerintah dan sistem lengkap pendidikan yang dioperasikan pemerintah. Ini adalah kesalahpahaman bahwa orang tidak membayar untuk layanan ini. Mereka membayarnya melalui pajak yang lebih tinggi. Sistem sosialis menekankan distribusi kekayaan yang merata di antara orang-orang.

Sponsors Link

Dalam sistem ekonomi kapitalis, alat-alat produksi dimiliki dan dioperasikan oleh individu-individu swasta yang objek utamanya adalah untuk memaksimalkan keuntungan. Usaha bebas, persaingan, dan kepemilikan pribadi atas properti adalah fitur-fitur penting dari sistem kapitalis. Kapitalisme juga dikenal sebagai ekonomi perusahaan bebas atau ekonomi pasar bebas seperti kelebihan dan kekurangan ekonomi kapitalis. Kapitalisme didasarkan pada kepemilikan pribadi atas alat-alat produksi dan pada kebebasan ekonomi individu. Sebagian besar alat produksi, seperti pabrik dan bisnis, dimiliki oleh perorangan dan bukan oleh pemerintah. Pemilik pribadi membuat keputusan tentang apa dan kapan harus memproduksi dan berapa banyak produk yang harus dibayar. Penawaran dan permintaan. Dalam sistem kapitalis, harga ditentukan oleh berapa banyak produk yang ada dan berapa banyak orang menginginkannya. Ketika persediaan meningkat, harga cenderung turun. Jika harga turun, permintaan biasanya meningkat hingga persediaan habis.

Perbedaan Sistem Ekonomi Kapitalis dan Sosialis

Perbedaan utama antara sistem ekonomi kapitalisdan sosialisadalah tingkat intervensi pemerintah dalam perekonomian.

  • Sistem ekonomi kapitalis dicirikan oleh kepemilikan pribadi atas aset dan bisnis. Ekonomi kapitalis bergantung pada pasar bebas untuk menentukan, harga, pendapatan, kekayaan, dan distribusi barang.
  • Sistem ekonomi sosialis dicirikan oleh intervensi pemerintah yang lebih besar untuk mengalokasikan kembali sumber daya dengan cara yang lebih egaliter.

Ada juga tujuan yang berbeda dari sistem ekonomi.

Persamaan Sistem Ekonomi Kapitalis dan Sosialis

  • Kapitalisme tidak peduli tentang keadilan. Dikatakan bahwa ketidaksetaraan sangat penting untuk mendorong inovasi dan pembangunan ekonomi.
  • Sosialisme prihatin dengan mendistribusikan sumber daya dari orang kaya ke orang miskin. Ini untuk memastikan setiap orang memiliki peluang yang sama dan dalam beberapa bentuk sosialisme : hasil yang sama.

Kepemilikan

  • Kapitalisme : Bisnis swasta akan dimiliki oleh individu / perusahaan swasta
  • Sosialisme : Negara akan memiliki dan mengontrol sarana produksi utama. Dalam beberapa model sosialisme, kepemilikan tidak akan dilakukan oleh pemerintah tetapi koperasi pekerja.

Efisiensi

  • Kapitalisme. Dikatakan bahwa insentif laba mendorong perusahaan untuk menjadi lebih efisien, memotong biaya dan berinovasi produk baru yang diinginkan orang. Jika perusahaan gagal bersaing, mereka akan gulung tikar. Tapi, kegagalan bisnis ini memungkinkan sumber daya mengalir ke area ekonomi baru yang lebih efisien. Sesuatu yang dikenal sebagai ‘penghancuran kreatif’.
  • Sosialisme. Dikatakan bahwa kepemilikan negara sering menyebabkan ketidakefisienan karena pekerja dan manajer tidak memiliki insentif nyata untuk memotong biaya. Satu lelucon di bawah Komunisme Soviet adalah ‘Mereka berpura-pura membayar kita. Kami berpura-pura bekerja. ‘

Pengangguran

  • Dalam sistem ekonomi kapitalis, negara tidak secara langsung menyediakan lapangan kerja. Oleh karena itu pada saat resesi, pengangguran dalam sistem ekonomi kapitalis dapat naik ke tingkat yang sangat tinggi, misalnya 20% + dalam Depresi Besar.
  • Pekerjaan sering diarahkan oleh negara. Oleh karena itu, negara dapat memberikan pekerjaan penuh bahkan jika pekerja tidak melakukan sesuatu yang sangat penting. Sosialisme kadang-kadang dikaitkan dengan manajemen permintaan Keynesian – upaya untuk merangsang ekonomi pada saat kemerosotan. Keynes sendiri bukan seorang sosialis.

Kontrol harga

  • Harga ditentukan oleh kekuatan pasar. Perusahaan dengan kekuatan monopoli mungkin dapat mengeksploitasi posisi mereka dan membebankan harga yang jauh lebih tinggi.
  • Dalam ekonomi yang dikelola negara, harga biasanya ditetapkan oleh pemerintah, ini dapat menyebabkan kekurangan dan surplus.

 

Sponsors Link

Evaluasi

Ada berbagai bentuk ‘sosialisme’ dari rezim-rezim Komunis yang totaliter. Menjadi partai-partai sosialis demokratis di Eropa Barat, yang mengejar bentuk redistribusi pragmatis yang bertujuan untuk persamaan kesempatan daripada persamaan hasil.

Sosialisme pragmatis

Beberapa bentuk sosialisme, mengadopsi pendekatan yang lebih pragmatis. Banyak industri ditinggalkan di tangan swasta pengakuan pasar bebas lebih efisien dalam memproduksi barang. Namun, masyarakat sosialis berusaha menggunakan pajak progresif dan belanja sosial untuk menyediakan jaring pengaman minimum. Layanan publik penting dijalankan langsung oleh pemerintah.

Kapitalisme yang bertanggung jawab

Banyak “masyarakat kapitalis maju” memiliki intervensi pemerintah yang cukup besar. Pemerintah dapat memberikan tunjangan pengangguran dan belanja publik untuk infrastruktur, kesehatan dan pendidikan.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Mikro