Sponsors Link

12 Ciri-Ciri Perum Yang Harus Diketahui

Sebuah perum, kadang-kadang disebut perusahaan umum atau perusahaan publik, adalah bisnis kewajiban terbatas yang menawarkan saham, obligasi atau pinjaman kepada publik. Penawaran ini, yang disebut sekuritas, biasanya tersedia di bursa saham atau melalui broker. Periksa karakteristik perum pro dan kontra untuk membantu memutuskan apakah mengambil perusahaan Anda publik adalah langkah yang bijaksana seperti kelebihan dan kekurangan persero.

ads

Ciri-Ciri Perum

Berikut beberapa ciri-ciri perum, yaitu:

1. Kewajiban Terbatas

Karakteristik dan ciri-ciri perum yang utama adalah status kewajiban terbatas mereka. Kewajiban terbatas berarti pemilik bisnis pemegang sahamnya tidak bertanggung jawab atas jumlah yang ditetapkan untuk investasi mereka di perusahaan. Ini berarti bahwa jika sebuah perum digugat, pihak-pihak yang membawa gugatan itu mengajukannya kepada perusahaan, bukan terhadap para investor atau pemegang sahamnya.

Dengan kata lain, pemegang saham tidak secara pribadi bertanggung jawab atas utang perusahaan dalam jumlah berapa pun atas nilai investasi pemegang saham. Hal ini berbeda dengan kepemilikan tunggal atau kemitraan bisnis dasar, di mana pemilik bisnis dan investor bertanggung jawab atas utang bisnis. Sementara kewajiban terbatas memang menawarkan perlindungan kepada pemegang saham perum, pemegang saham masih bertanggung jawab atas tindakan ilegal mereka sendiri seperti kelebihan dan kekurangan persero.

2. Keterlibatan Pemegang saham

Sebagian karena perum menawarkan begitu banyak perlindungan kepada pemegang saham dalam bentuk pertanggungjawaban terbatas, keterlibatan pemangku kepentingan merupakan karakteristik kunci lain dari manajemen perum. Keterlibatan pemangku kepentingan adalah tentang melibatkan semua orang yang terlibat dengan bisnis, termasuk karyawan, pemegang saham, manajer, dan masyarakat luas. Ini kadang-kadang menantang karena kadang-kadang tujuan dari kelompok-kelompok ini dapat konflik.

Manajer mungkin ingin memaksimalkan pertumbuhan perusahaan dengan biaya berapa pun, sedangkan investor mungkin ingin memastikan profitabilitas. Terlibat dalam komunikasi terbuka dengan tujuan dan sasaran terbuka dapat membantu menghilangkan perbedaan ideologis apa pun. Keterlibatan pemangku kepentingan ini merupakan ciri dari perum karena mereka umumnya memiliki lebih banyak pemangku kepentingan untuk dipertimbangkan daripada kepemilikan tunggal atau kemitraan seperti perseroan terbatas tertutup.

3. Keuntungan

Selain fokus pada keterlibatan pemangku kepentingan dan jaminan tanggung jawab terbatas, perum juga menawarkan sejumlah keunggulan lainnya. Pemilik bisnis mempertimbangkan menjual saham atau mengambil investor sebaiknya memeriksa keuntungan ini. Dari sudut pandang pertumbuhan, perum berada dalam posisi yang unik untuk menawarkan sekuritas seperti utang atau ekuitas.

Sekuritas ini dapat digunakan untuk meningkatkan modal yang diperlukan untuk menumbuhkan infrastruktur bisnis, untuk memperluas ke pasar baru atau untuk berinvestasi dalam penawaran produk baru. Selain itu, perum cenderung mendapatkan lebih banyak hubungan masyarakat dan menekan melalui media keuangan, paparan di pasar saham dan dimasukkan dalam daftar perusahaan yang dimiliki publik seperti syarat pendirian PT.

4. Kekurangan

Salah satu perbedaan utama antara perum dan perusahaan swasta seperti kepemilikan adalah bahwa yang terakhir tidak berada di bawah tekanan atau tanggung jawab hukum untuk mengungkapkan informasi tentang bisnis. Perum diwajibkan oleh hukum untuk menyerahkan formulir pajak yang komprehensif, untuk menerbitkan laporan tahunan yang merinci laporan laba rugi dan untuk mengikuti kebijakan dan prosedur mengenai komposisi dewan direksi mereka.

Meskipun tidak satu pun dari hal ini selalu merugikan diri sendiri, mereka memang menciptakan kerja ekstra dan birokrasi untuk bisnis. Sebuah bisnis yang tidak siap untuk mengambil tanggung jawab tambahan ini mungkin sulit untuk mengatasinya. Selain itu, perum harus menyewa auditor eksternal dan akuntan untuk meninjau data keuangan mereka dan untuk membuat pernyataan independen tentang kesejahteraan perusahaan.

Sponsors Link

5. Fitur Yang ditawarkan

Perum, seperti semua perusahaan, adalah badan hukum. Ini berarti bahwa perusahaan secara hukum terpisah dari kepribadian pemiliknya. Ini “bertindak” atas namanya sendiri sesuai dengan kehendak dewan direksi. Konsep perusahaan yang memiliki “kepribadian hukum” sendiri adalah bahwa ia tidak bergantung pada jangka hidup pendirinya atau pemegang saham yang ada sekarang. Sebuah perum secara teoritis abadi karena dapat berdiri di banyak generasi pemegang saham tanpa mengubah sifat publiknya.

6. Identifikasi

Mengidentifikasi perum cukup mudah. Ini menimbulkan modal melalui pertukaran saham, dan kontributor utama dari modal itu memiliki suara terbesar dalam menciptakan kebijakan umum perusahaan. Para pemegang saham bertemu (setidaknya) setiap tahun untuk berdebat dan merumuskan kebijakan perusahaan, tujuan dan aturan umum yang kemudian harus dijalankan oleh manajemen dan tenaga kerjanya.

7. Fungsi

Tujuan khas dari perum adalah untuk membagi keuntungan dari keberhasilannya di antara mereka yang telah membeli saham di bursa saham publik di mana perusahaan tersebut terdaftar.

8. Manfaat

Perum umumnya adalah perseroan terbatas. Ini berarti bahwa, karena perusahaan adalah kepribadian fiktif, itu dan itu sendiri dapat dianggap bertanggung jawab atas “tindakan.” Dalam istilah nyata, manfaat di sini adalah bahwa jika Anda adalah pemegang saham di sebuah perusahaan besar yang digugat, hasil hanya bisa keluar dari uang tunai yang dimiliki oleh perusahaan itu sendiri. Dalam membayar utang, misalnya, perusahaan hanya berkewajiban untuk membayar sumber dayanya sendiri, bukan sumber daya pribadi para pemegang sahamnya.

9. Efek yang Ditimbulkan

Perum membagi manajemen dari kepemilikan. Ini adalah salah satu karakteristik paling penting dari perum. Para pemegang saham, setidaknya yang utama, bertemu secara teratur dan, antara lain, merekrut manajemennya. Pemegang saham tidak, sebagai suatu peraturan, menjalankan perusahaan di tingkat manajerial. Mereka hanya memberikan uang investasi mereka dan mengumpulkan dividen. Pengawasan mereka terhadap perusahaan tidak langsung, sementara manajemen, bertanggung jawab kepada pemegang saham, menjalankan kehidupan sehari-hari perusahaan.

10.Modal yang disetor

Harus memiliki modal disetor minimummodal yang ditentukan atau jumlah yang lebih tinggi yang dapat ditentukan dari waktu ke waktu.

11. Prospektus 

Prospektus adalah pernyataan rinci tentang urusan perusahaan yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk publiknya. Jadi, dalam kasus perusahaan terbatas publik , ada kebutuhan untuk menerbitkan prospektus. Namun, dalam kasus Perusahaan Terbatas Swasta , publik tidak diundang untuk berlangganan saham perusahaan.

Sponsors Link

12. Pembayaran minimum 

Ini adalah jumlah yang diterima oleh perusahaan yaitu 90% dari saham yang dikeluarkan dalam jangka waktu tertentu. Jika perusahaan tidak dapat menerima 90% dari jumlah tersebut maka mereka tidak dapat memulai bisnis lebih lanjut. Dalam kasus saham perusahaan terbatas swasta dapat diberikan kepada publik tanpa menerima langganan minimum.

Perusahaan umum adalah jenis-jenis perusahaan di mana jumlah anggota minimum adalah tujuh dan tidak ada batas maksimum jumlah anggota. Perusahaan terbatas publik memiliki sebagian besar karakteristik perusahaan terbatas swasta. Perusahaan umum atau publik memiliki semua keuntungan dari perusahaan terbatas swasta dan kemampuan untuk memiliki sejumlah anggota, kemudahan dalam transfer kepemilikan saham dan lebih banyak transparansi. Mengidentifikasi merek perusahaan terbatas publik adalah nama, jumlah anggota, saham, formasi, manajemen, direktur dan rapat, dll. Inilah beberapa hal penting dalam penyampaian ciri-ciri perum yang kita bahas kali ini.

, ,
Oleh :
Kategori : Badan Usaha