Sponsors Link

10 Kelebihan dan Kelemahan Firma Serta Fitur Umum Yang Dimiliki

Firma adalah sebuah kerja sama dan bentuk kepemilikan mengalami keterbatasan tertentu seperti sumber daya terbatas, keterampilan terbatas dan kewajiban tidak terbatas. Ekspansi dalam bisnis membutuhkan lebih banyak modal dan keterampilan manajerial dan juga melibatkan lebih banyak risiko. Seorang pemilik menemukan dia tidak dapat memenuhi persyaratan ini. Panggilan ini untuk lebih banyak orang berkumpul bersama, dengan berbagai sisi dan memulai bisnis.

Misalnya, seseorang yang tidak memiliki keterampilan manajerial tetapi mungkin memiliki modal. Orang lain yang merupakan manajer yang baik tetapi mungkin tidak memiliki modal. Ketika orang-orang ini berkumpul, mengumpulkan modal dan keterampilan mereka dan mengatur bisnis, itu disebut kemitraan. Kemitraan tumbuh pada dasarnya karena keterbatasan atau kerugian kepemilikan seperti ciri-ciri firma. Mari kita pertimbangkan beberapa definisi tentang firma:

  • The Indian Partnership Act, 1932, Bagian 4, mendefinisikan kemitraan sebagai “hubungan antara orang-orang yang telah setuju untuk membagi keuntungan bisnis yang dijalankan oleh semua atau salah satu dari mereka bertindak untuk semua”. Undang-Undang Kemitraan Seragam Amerika Serikat mendefinisikan kemitraan “sebagai asosiasi dari dua atau lebih orang untuk melanjutkan sebagai pemilik bersama bisnis untuk mendapatkan keuntungan”.
  • Menurut JL Hanson, “kemitraan adalah bentuk organisasi bisnis di mana dua atau lebih orang hingga maksimum dua puluh bergabung bersama untuk melakukan beberapa bentuk kegiatan bisnis”. Sekarang, kita dapat mendefinisikan kemitraan sebagai asosiasi dari dua atau lebih orang yang setuju untuk membagi keuntungan dari bisnis yang mereka jalankan bersama. Bisnis ini dapat dijalankan oleh semua atau siapa pun dari mereka yang bertindak untuk semua.
  • Orang-orang yang memiliki bisnis kemitraan secara individual disebut ‘mitra’ dan secara kolektif mereka disebut sebagai ‘perusahaan’ atau ‘perusahaan kemitraan’. Nama di mana bisnis kemitraan dijalankan disebut ‘Nama Perusahaan’. Di satu sisi, perusahaan tidak lain adalah singkatan untuk mitra.

Fitur Serta Kelebihan dan Kelemahan Firma

Berdasarkan definisi di atas, kita sekarang dapat mendaftar fitur-fitur utama bentuk firma beserta Kelebihan dan Kelemahan Firma yang berupa organisasi bisnis dengan cara yang lebih teratur. Fitur Utama Firma sebagai berikut:

1. Lebih Banyak Orang

Sebagai terhadap kepemilikan, harus ada setidaknya dua orang yang tunduk pada maksimum sepuluh orang untuk bisnis perbankan dan dua puluh untuk bisnis non-perbankan untuk membentuk perusahaan kemitraan contoh perusahaan firma di Indonesia.

2. Pembagian Untung dan Rugi

Ada kesepakatan di antara para mitra untuk membagi keuntungan yang diperoleh dan kerugian yang terjadi dalam bisnis kemitraan.

3. Hubungan Kontraktual

Kemitraan dibentuk oleh perjanjian-lisan atau tertulis di antara para mitra seperti firma.

4. Eksistensi Bisnis yang Sah

Kemitraan dibentuk untuk melakukan bisnis yang sah dan membagi keuntungan atau kerugiannya. Jika tujuannya adalah untuk membawa beberapa karya amal, misalnya, itu tidak dianggap sebagai kemitraan.

5. Niat

Bisnis kemitraan semata-mata bertumpu pada niat baik dan kepercayaan sepenuhnya di antara para mitra seperti cara mendirikan firma.

6. Kewajiban Tanpa Batas

Seperti kepemilikan, masing-masing mitra memiliki kewajiban tidak terbatas di perusahaan. Ini berarti bahwa jika aset perusahaan kemitraan gagal memenuhi kewajiban perusahaan, aset pribadi mitra juga akan digunakan untuk tujuan tersebut.

7. Pembatasan Pengalihan Saham

Tidak ada mitra yang dapat mentransfer bagiannya kepada orang luar tanpa mencari persetujuan dari semua mitra lainnya.

8. Hubungan Agen-Pokok

Perusahaan kemitraan dapat dijalankan oleh semua mitra atau salah satu dari mereka bertindak untuk semua. Sementara berurusan dengan transaksi perusahaan, masing-masing mitra berhak mewakili perusahaan dan mitra lainnya. Dengan cara ini, mitra adalah agen perusahaan dan mitra lainnya.

Keuntungan Firma

Sebagai bentuk kepemilikan bisnis, Firma menawarkan keuntungan sebagai berikut:

1. Formasi Yang Mudah

Kemitraan adalah perjanjian kontraktual antara para mitra untuk menjalankan suatu perusahaan. Oleh karena itu, relatif mudah terbentuk. Formalitas hukum yang terkait dengan formasi sangat minim. Padahal, pendaftaran kemitraan diinginkan, tetapi tidak wajib.

2. Lebih Banyak Modal Tersedia

Kami baru saja melihat bahwa kepemilikan perseorangan menderita dari keterbatasan dana yang terbatas. Kemitraan mengatasi masalah ini, untuk sebagian besar, karena sekarang ada lebih dari satu orang yang menyediakan dana untuk perusahaan. Ini juga meningkatkan kapasitas pinjaman perusahaan. Selain itu, lembaga pemberi pinjaman juga mempersepsikan risiko yang lebih kecil dalam pemberian kredit kepada kemitraan daripada kepemilikan karena risiko kerugian tersebar di sejumlah mitra, bukan hanya satu.


3. Gabungan Talent, Judgment and Skill

Karena ada lebih dari satu pemilik dalam kemitraan, semua mitra terlibat dalam pengambilan keputusan. Biasanya, para mitra dikumpulkan dari berbagai bidang khusus untuk saling melengkapi. Misalnya, jika ada tiga mitra, satu mitra mungkin merupakan spesialis dalam produksi, yang lain di bidang keuangan dan yang ketiga dalam pemasaran. Ini memberi perusahaan keuntungan dari keahlian kolektif untuk mengambil keputusan yang lebih baik. Dengan demikian, pepatah lama “dua kepala menjadi lebih baik dari satu” secara tepat berlaku untuk kemitraan.

4. Difusi Risiko

Anda baru saja melihat bahwa seluruh kerugian ditanggung oleh pemilik tunggal saja tetapi dalam kasus kemitraan, kerugian perusahaan dibagi oleh semua mitra sesuai dengan rasio bagi hasil yang disepakati. Dengan demikian, bagian kerugian dalam kasus masing-masing mitra akan kurang dari itu dalam hal kepemilikan.

5. Fleksibilitas

Seperti kepemilikan, bisnis kemitraan juga fleksibel. Para mitra dapat dengan mudah menghargai dan cepat bereaksi terhadap kondisi yang berubah. Tidak ada organisasi bisnis raksasa yang dapat menahan respons yang begitu cepat dan kreatif terhadap peluang baru.

6. Keuntungan Pajak

Tarif pajak yang berlaku untuk kemitraan lebih rendah daripada kepemilikan dan bentuk perusahaan dari kepemilikan bisnis.

Kekurangan Firma

Terlepas dari keunggulan di atas, ada kelemahan tertentu juga terkait dengan bentuk kemitraan dari organisasi bisnis.

1. Kewajiban Tanpa Batas

Dalam perusahaan kemitraan, tanggung jawab mitra tidak terbatas. Sama seperti dalam kepemilikan, aset pribadi mitra mungkin berisiko jika bisnis tidak dapat membayar hutangnya.

2. Otoritas Terbagi

Kadang-kadang pepatah yang disebutkan sebelumnya dari dua kepala lebih baik daripada satu dapat berubah menjadi “terlalu banyak koki merusak kaldu.” Setiap mitra dapat melaksanakan tanggung jawabnya di wilayah individu yang bersangkutan. Namun, dalam hal area seperti perumusan kebijakan untuk seluruh perusahaan, ada peluang untuk konflik antar mitra. Ketidaksepakatan antara mitra atas masalah perusahaan telah menghancurkan banyak kemitraan.

3. Kurangnya Kontinuitas

Kematian atau penarikan satu pasangan menyebabkan kemitraan berakhir. Jadi, masih ada ketidakpastian dalam kelangsungan kemitraan.

4. Risiko Otoritas Tersirat

Setiap mitra adalah agen untuk bisnis kemitraan. Oleh karena itu, keputusan yang dibuat olehnya mengikat semua mitra. Kadang-kadang, seorang mitra yang tidak kompeten dapat meminjamkan perusahaan ke dalam kesulitan dengan mengambil keputusan yang salah. Risiko yang terlibat dalam keputusan yang diambil oleh satu mitra harus ditanggung oleh mitra lain juga. Memilih mitra bisnis, oleh karena itu, mirip seperti memilih pasangan hidup perkawinan.


Keuntungan lain dari Firma Meliputi

  • Dua kepala (atau lebih) lebih baik dari satu
  • Bisnis Anda mudah didirikan dan biaya memulai rendah
  • Lebih banyak modal tersedia untuk bisnis
  • Anda akan memiliki kapasitas pinjaman yang lebih besar
  • Karyawan berkaliber tinggi dapat dijadikan mitra
  • Ada peluang bagi pembagian penghasilan, keuntungan yang sangat penting karena penghematan pajak yang dihasilkan
  • Urusan bisnis mitra bersifat pribadi
  • Ada peraturan eksternal yang terbatas
  • Mudah untuk mengubah struktur hukum Anda nantinya jika keadaan berubah.

Kerugian dari lain Firma termasuk:

  • Tanggung jawab para mitra untuk hutang bisnis tidak terbatas
  • Masing-masing mitra adalah ‘bersama-sama dan sedikit’ bertanggung jawab atas utang kemitraan; yaitu, masing-masing mitra bertanggung jawab atas bagian mereka dari utang kemitraan serta bertanggung jawab atas semua utang
  • Ada risiko perselisihan dan friksi di antara para mitra dan manajemen
  • Masing-masing mitra adalah agen kemitraan dan bertanggung jawab atas tindakan oleh mitra lain
    jika mitra bergabung atau pergi, Anda mungkin harus menghargai semua aset kemitraan dan ini bisa jadi mahal.
, , , ,
Oleh :
Kategori : Badan Usaha