Sponsors Link

6 Contoh Sistem Ekonomi Komando Di Dunia

Ekonomi komando adalah sistem di mana pemerintah, daripada pasar bebas , menentukan barang apa yang harus dihasilkan, berapa banyak yang harus dihasilkan dan harga di mana barang-barang ditawarkan untuk dijual. Ini juga menentukan investasi dan pendapatan. Ekonomi komando adalah fitur kunci dari masyarakat komunis. Kuba, Korea Utara dan bekas Uni Soviet adalah contoh negara-negara yang memiliki ekonomi komando, sementara Cina mempertahankan ekonomi komando selama beberapa dekade sebelum beralih ke ekonomi campuran yang menampilkan elemen komunistik dan kapitalistik seperti conto sistem ekonomi kapitalis.

ads

Sistem ekonomi yang baik sangat penting untuk pertumbuhan keuangan dan stabilitas suatu negara. Ini menggambarkan seberapa baik perekonomian suatu negara diatur. Ada banyak jenis ekonomi, seperti pasar tradisional, pasar, campuran, komando, otoriter, demokratis, dan kapitalis. Mereka semua memiliki persamaan dan perbedaan tertentu; misalnya, sosialisme otoriter hampir mirip dengan sistem komando, sementara sistem ekonomi kapitalis hampir mirip dengan pendekatan pasar. Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari semua tentang ekonomi komando dan beberapa contoh historis dan modernnya. Dalam hal ekonomi komando , semua keputusan diambil oleh pemerintah, dan menentukan apa barang dan jasa yang perlu diproduksi dan dijual.

Contoh Sistem Ekonomi Komando

Beberapa contoh kuno dan modern dari contoh sistem ekonomi komando ini diberikan di bawah ini. Yang modern masih mengikuti sistem ini, sementara yang kuno digunakan untuk mengikuti hal yang sama, tetapi prakteknya telah dihapuskan mulai hari ini seperti kelemahan sistem ekonomi pasar.

Contoh Bersejarah

1. Suku Inca Di Peru

Suku Inca Peru mengikuti sistem ekonomi terencana terpusat, yang, menurut sumber, adalah salah satu yang terbaik yang pernah diikuti. Kembali pada abad ke-16, tidak ada uang yang terlibat. Sebaliknya, suku Inca menggunakan tanaman dan hasil pasar lain, dan memiliki perencanaan yang efisien sehingga kebutuhan dasar setiap warga negara terpenuhi. Manajemen tenaga kerja yang efisien dan alokasi sumber daya yang tepat adalah kekuatan utama sistem ini. Ini bekerja dengan cara ini setiap klan atau kelompok akan menghasilkan barang tergantung pada lokasi. Ini akan didistribusikan di antara daerah-daerah, yang kekurangan barang-barang tersebut. Kelebihan disimpan di rumah penyimpanan. Manajemen tenaga kerja bekerja dengan mengalokasikan berbagai pekerjaan ke berbagai kelompok; misalnya, beberapa orang akan membangun rumah, beberapa akan membangun kanal dan kuil, sementara beberapa ditugaskan untuk membersihkan.

2. Nazi Jerman

Setelah Perang Dunia I, Jerman mengalami krisis ekonomi yang parah. Namun, bahkan sebelum perang, negara itu mengikuti sistem ekonomi terencana. Itu memiliki hierarki administrasi formal, terpusat, dengan staf birokrasi dan otoriter. Pada awal 1930-an, Adolf Hitler berkuasa melalui partai Nazi, sekitar dan sebelum waktu itu negara itu mengalami krisis keuangan. Seperti Stalin, Hitler memutuskan untuk memperkenalkan ekonomi komando, dan pemerintah pusat kemudian mengarahkan industri untuk membuat dan mengirimkan barang dan jasa dalam jumlah tertentu. Kebijakan ekonomi diperkenalkan untuk merangsang ekonomi dan mengurangi pengangguran. Harga barang sehari-hari diatur dengan hati-hati. Ini adalah salah satu dari beberapa kasus abad terakhir ketika negara diuntungkan dengan mengikuti sistem terpusat seperti sistem ekonomi sosialis.

Sponsors Link

3. Bekas Uni Soviet

Diklaim sebagai salah satu ekonomi paling sukses pada abad terakhir (meskipun kemudian runtuh), bekas Uni Soviet mengikuti sistem ekonomi terencana, yang terutama dicirikan oleh rencana lima tahun. Sistem ini didasarkan pada perencanaan administrasi pusat dan kepemilikan negara. Mengikuti ciri-ciri khas, pemerintah pusat bekas Uni Soviet secara virtual mengendalikan semua sarana investasi, produksi, dan konsumsi. Kerangka waktu lima tahun dipecah menjadi periode tahunan, yang tujuannya adalah menargetkan kebijakan ekonomi. Menurut kebijakan ini, Gosplan (Gosudarstvennyy planovyy komitet), salah satu sistem yang banyak dipelajari, diformulasikan untuk mencapai target produksi dan pertumbuhan ekonomi. Meskipun itu memastikan keseimbangan di antara sektor-sektor dan berhasil untuk jangka waktu tertentu, dengan diperkenalkannya kebijakan sosialisme yang berorientasi pasar, ekonomi mulai stagnan. Hal ini mengakibatkan pembubaran akhir pada tahun 1991.

Contoh modern

1. Korea Utara

Hampir terisolasi dari negara-negara lain, Korea Utara mengikuti sistem terpusat. Negara mengontrol produksi, menetapkan prioritas mengenai pembangunan ekonomi, dan aset dipelihara hanya oleh pemerintah. Sejak runtuhnya Uni Soviet, negara tersebut telah melewati masa-masa yang penuh gejolak. Alasannya adalah, runtuhnya mitra dagangnya dan jatuhnya mayoritas rezim komunis. Meskipun pemerintah telah memperkenalkan perubahan kebijakan, kondisi keuangan belum menunjukkan pertumbuhan yang luar biasa. Di tengah tahun 1990-an, banjir bencana alam memaksa negara itu menerima bantuan asing, setelah itu pemerintah mulai membuka ekonomi untuk investasi asing yang terbatas dan peningkatan perdagangan. Namun, ia masih menjadi salah satu negara dengan sistem ekonomi terencana yang hampir lengkap. Menurut perkiraan oleh bank sentral Korea Selatan, ekonomi Korea Utara tumbuh sebesar 1,1% pada tahun 2013.

2. Kuba

Setelah diberi judul sebagai “Sugar Bowl of the World”, Kuba mengikuti sistem terpusat. Namun, negara ini memiliki investasi asing dan perusahaan swasta yang signifikan. Sebagian besar produksi dijalankan oleh pemerintah, dan sebagian besar tenaga kerja dipekerjakan oleh negara. Korupsi sedikit merajalela di negara ini, seperti halnya dengan setiap sistem pusat. Seperti Korea Utara, negara ini sangat bergantung pada Uni Soviet, tetapi dengan keruntuhannya, negara ini memperkenalkan reformasi ekonomi yang lebih baru. Meskipun merupakan salah satu dari sedikit negara komunis di masa sekarang (dan mungkin tidak akan berubah dalam waktu dekat), Kuba telah berhasil menjaga ekonomi tetap stabil.

Salah satu alasan utama untuk ini adalah penggunaan sumber daya alamnya. Pertanian adalah dan masih merupakan salah satu kekuatan pendorong ekonomi. Namun, kebijakan yang dilihat sedemikian rupa sehingga pemerintah mendapatkan keuntungan dari perdagangan, bukan rakyat, karena pertanian difokuskan pada tanaman komersial, dan orang biasa harus membayar sejumlah besar makanan. Kuba juga merupakan produsen nikel yang kuat, dan akhir-akhir ini, negara ini telah menjadi tujuan wisata yang penting. Dengan demikian, meskipun dibarengi dengan kerugiannya, Kuba tampaknya berkembang pada filosofi komando untuk saat ini.

Sponsors Link

3. Burma (Myanmar)

Untuk waktu yang sangat lama, Myanmar telah mengadopsi sistem yang direncanakan secara terpusat sampai tahun 1988, ketika reformasi ekonomi tertentu diperkenalkan untuk memfasilitasi sistem yang berorientasi pasar. Dari tahun 1989 – 1992, berbagai kebijakan yang diuji coba digunakan untuk memfasilitasi pertumbuhan ekonomi. Hingga hari ini, kontribusi PDB negara ini berasal dari industri, seperti pertanian, tekstil, produk kayu, farmasi, dan pupuk. Tembaga, tungsten, dan industri besi adalah kontributor berat juga. Meskipun reformasi pasar telah diperkenalkan, beberapa kegiatan masih aktif dikendalikan oleh negara. Pemerintah memonopoli perdagangan internasional dalam komoditas utama tertentu seperti beras. Di dalam sistem, beberapa komoditas tetap disubsidi dan sebagian dijatah. Sistem perbankan yang belum berkembang menghalangi kegiatan bisnis.

Mayoritas negara di dunia saat ini mengikuti sistem ekonomi campuran. Ingat bahwa setiap sistem memiliki kelebihan dan kekurangannya, dan pertumbuhan suatu negara tergantung pada seberapa baik sistem direncanakan dan dijalankan.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro