Sponsors Link

4 Masalah Ekonomi Maritim Di Indonesia Beserta Penjabarannya

Pelayaran adalah sektor khusus yang berbeda dari sektor jasa kegiatan ekonomi lainnya, pasar maritim juga merupakan pasar yang istimewa. Awalnya, ketika kegiatan pengiriman berada di awal dan pada tingkat rendah, pasar tidak terbagi dan tidak terspesialisasi. Tidak banyak jenis kapal dan persyaratan transportasi yang sederhana dan serupa kapan saja dan di mana pun transportasi berlangsung. Bagaimana pun, ketika perdagangan meningkat, volume kargo tumbuh dan pasar berkembang sekitar pertengahan abad lalu, dengan motivasi ekonomi untuk produktivitas yang lebih tinggi, proses spesialisasi mulai terjadi di sektor pelayaran dengan jenis kapal baru yang diperkenalkan untuk membawa barang tertentu. jenis muatan. Untuk menyebutkan hanya beberapa contoh dalam periode terakhir: containerization dimulai pada 1950 dan 1960 dan Car Carrier Murni pada tahun 1960 seperti teori pertumbuan ekonomi neoklasik.

ads

Selanjutnya, pengiriman hari ini terdiri dari banyak pasar yang berbeda, sekarang salah, dan tidak ada artinya untuk berbicara dan membahas pengiriman sebagai satu aktivitas. Tidak ada satu pasar pelayaran tetapi ada beberapa pasar yang dibedakan berdasarkan jenis kapal, persyaratan perdagangan dan lokasi geografis. Sebagai soal fakta pasar transportasi minyak mentah tidak ada hubungannya dengan mobil, sama seperti layanan pengiriman kapal reguler antara, katakanlah, Selandia Baru dan Australia tidak memiliki banyak hubungan dengan transportasi laut reguler antara Pulau Karibia. Akibatnya, pasar pengiriman harus diperiksa sebagai sub-pasar atau kategori yang berbeda sesuai dengan jenis kapal (minyak, kapal tanker, kapal induk, kapal kontainer, pengangkut mobil, dll.), Persyaratan pengiriman (liner, tramp, dll.) Atau lokasi geografis pasar (intra asia, Laut Baltik, Afrika Barat-Eropa, dll.)

Pengertian Transportasi Pasar Maritim

Secara harfiah, pasar adalah tempat fisik di mana komoditas dijual dan dibeli, Bagaimana pernah dalam pengertian modern dan diperpanjang, pasar dapat didefinisikan sebagai ruang di mana pembeli bernegosiasi pertukaran komoditas didefinisikan dengan baik, itu harus mungkin bagi pembeli dan penjual untuk berkomunikasi satu sama lain dan membuat transaksi yang berarti di seluruh pasar (Lipsey 1993). Oleh karena itu, pasar pengiriman dapat menjadi tempat yang nyata secara fisik seperti Bursa Baltik London, atau bisa juga tidak berwujud, seperti ruang cyber, di mana komunikasi yang baik antara penjual dan pembeli tersedia seperti cara mengukur pertumbuhan ekonomi. Pasar dipisahkan satu sama lain oleh jenis komoditi (atau jasa) yang dijual, oleh penghalang alami seperti jarak dan oleh hambatan buatan manusia seperti perbatasan dan adat istiadat.

Lingkup Ekonomi Maritim

Maritim adalah kata dengan arti luas, yang mencakup banyak aspek yang terkait dengan laut sering kali di luar transportasi murni. Namun, ekonomi maritim, yang dirujuk dan didiskusikan selanjutnya, hanya terbatas pada transportasi dan kegiatan yang terkait langsung. Nama yang lebih akurat harus: Ekonomi Transportasi Maritim. Transportasi maritim adalah sistem yang kompleks, yang dapat dibagi menjadi beberapa kelompok kegiatan di sekitar dan untuk mendukung kegiatan inti; pergerakan kargo melalui laut seperti contoh pertumbuhan ekonomi.

Kegiatan pendukung ini sangat penting bagi industri perkapalan meskipun sering dioperasikan secara independen. Kegiatan ini pada dasarnya terkait dengan kapal atau kargo. Ekonomi maritim tertarik pada kegiatan tersebut pada dasarnya terkait dengan kapal atau kargo. Ekonomi maritim tertarik dengan kegiatan-kegiatan itu juga. Grafik berikut menunjukkan hubungan antara transportasi laut dan aktivitas maritim terkait dan antara perusahaan pelayaran dan berbagai organisasi.

Ekonomi maritim berkonsentrasi pada keputusan ekonomi perusahaan pelayaran dan pengiriman terkait. Ini juga mencakup semua kegiatan dan sektor terkait maritim lainnya, di mana keputusan bergantung pada berbagai tingkatan. Ekonomi maritim adalah alat, yang dapat digunakan untuk memungkinkan pengambil keputusan untuk memahami hubungan antara variabel ekonomi dalam perusahaan pelayaran dan di luar itu antara perusahaan pelayaran dan organisasi terkait lainnya. Jadi sumber daya yang terbatas dapat dimanfaatkan sebaik mungkin untuk mencapai tujuan perusahaan.

Masalah Ekonomi Maritim Di Indonesia

Sebagaimana didefinisikan dalam buku ekonomi ekonomi (Lipsey 1992) masalah ekonomi:

  1. Alokasi sumber daya masyarakat di antara penggunaan alternatif dan distribusi output masyarakat di antara individu dan kelompok pada suatu titik waktu
  2. Cara-cara di mana alokasi dan distribusi berubah dari waktu ke waktu
  3. Efisiensi dan Inefisiensi sistem ekonomi.
  4. Ekonomi juga dapat secara luas dibagi menjadi dua cabang: ekonomi mikro dan makroekonomi. Perbedaan di antara mereka adalah pada tingkat agregasi yang digunakan.

Mikroekonomi berurusan dengan penentuan harga dan kuantitas di pasar individu dan dengan hubungan di antara pasar-pasar ini . Makroekonomi terfokus pada agregat yang lebih luas dengan melihat misalnya jumlah orang yang dipekerjakan, jumlah total output dan konsumsi nasional, neraca perdagangan suatu negara, setiap tingkat harga dan perubahannya seperti contoh masalah pokok ekonomi klasik.

Sponsors Link

Seseorang dapat juga menyimpulkan bahwa mikroekonomi adalah tentang masalah ekonomi (misal alokasi sumber daya) dari suatu industri, sektor, perusahaan, keluarga atau seseorang, sementara ekonomi makro adalah tentang keputusan ekonomi suatu negara, atau suatu wilayah atau dunia. Transportasi maritim berada di sektor transportasi, sehingga ekonomi maritim termasuk dalam lingkup mikroekonomi.

Penjabaran Ekonomi Maritim

Pertanyaan yang dilontarkan oleh masalah ekonomi maritim adalah, misalnya:

  • Berapa banyak kapal yang dibutuhkan di pasar
  • Apa faktor-faktor yang berpengaruh pada tonase yang dibutuhkan
  • Mengapa harga layanan transportasi naik dan turun
  • Apa saja sub-divisi pasar maritim
  • Mengapa sebagian orang lebih baik dari yang lain
  • Apa dampak dari perubahan luar pada sektor pelayaran
  • Berapa ukuran kapal yang optimal atau perusahaan pelayaran
Sponsors Link

Pertanyaan-pertanyaan yang jawabannya dapat ditemukan dalam analisis ekonomi juga dapat lebih luas dalam lingkup seperti: mengapa perusahaan pelayaran harus begitu besar? mengapa ukuran penting untuk bertahan hidup di masa-masa sulit? apa implikasi ekonomi antara pasar “spot” dan kontrak jangka panjang? mengapa banyak kapal harus berada di pasar spot? apa dampak merger, akuisisi, dan konsolidasi operator pada bisnis saya? Daftar ini terus meliput dinamisme pasar, seperti: mengapa tarif angkutan berfluktuasi? mengapa mereka berubah naik turun begitu banyak dalam 1 tahun? apa yang terjadi di layanan pelabuhan? bagaimana mereka mengatasi perubahan dalam perdagangan dan transportasi?Melirik berita utama maritim pers saat ini, seseorang akan menemukan banyak cerita yang terjadi di industri yang hanya dapat dipahami dengan bantuan pengetahuan ekonomi maritim.

Definisi kita tentang ekonomi maritim dalam lingkup mikroekonomi tidak menghalangi hubungan eratnya dengan makroekonomi. Sebaliknya, pemahaman makroekonomi yang baik sangat membantu untuk menghargai sektor transportasi maritim dan membuat keputusan yang lebih baik di dalamnya, pada kenyataannya, karena karakteristik khususnya, industri transportasi maritim memiliki posisi khusus di tingkat makroekonomi, tidak hanya banyak negara-negara merumuskan kebijakan mereka yang berbeda mengenai transportasi laut, tetapi seringkali ada departemen pemerintah khusus yang dibentuk untuk menangani berbagai hal yang berkaitan dengan pelayaran internasional.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro