Sponsors Link

6 Ciri-Ciri Pemungutan Pajak dan Karakteristik

Beberapa prinsip atau karakteristik terpenting dari sistem pajak yang baik adalah sebagai berikut: Produktivitas atau Kecukupan Fiskal, Elastisitas Perpajakan, Keanekaragaman, Perpajakan seperti dalam Instrumen Pertumbuhan Ekonomi, Perpajakan sebagai Instrumen untuk Meningkatkan Distribusi Pendapatan dan Perpajakan untuk Memastikan Stabilitas Ekonomi.

ads

Adam Smith melihat masalah merancang sistem pajak yang baik terutama dari sudut pandang pembayar pajak yang baik. Sistem perpajakan juga harus sedemikian rupa sehingga memenuhi persyaratan peningkatan aktivitas negara dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan masyarakat sebelumnya seperti jenis-jenis pajak berdasarkan pihak yang memungut.

Ciri-Ciri Pemungutan Pajak

Berikut dijelaskan ciri-ciri pemungutan pajak serta menjelaskan karakteristik dan prinsip-prinsip sistem pajak yang baik, terutama dalam konteks negara-negara berkembang:

1. Produktivitas atau Kecukupan Fiskal

Prinsip penting dari sistem pajak yang baik untuk negara berkembang adalah bahwa ia harus menghasilkan sumber daya yang cukup untuk Pemerintah sehingga ia harus dapat melakukan peningkatan kesejahteraan dan kegiatan pembangunannya. Jika sistem pajak gagal menghasilkan sumber daya yang cukup, Pemerintah akan menggunakan pembiayaan defisit.

Dosis yang berlebihan dari pembiayaan defisit terikat untuk menaikkan harga yang berbahaya bagi masyarakat. Untuk membuat sistem pajak cukup produktif, ia harus berbasis luas dan baik pajak langsung maupun tidak langsung menemukan tempat di dalamnya. Selain itu, pajak harus progresif sehingga pendapatan dari mereka meningkat seiring dengan peningkatan pendapatan masyarakat.

2. Elastisitas Perpajakan

Prinsip perpajakan lain yang cocok untuk negara-negara berkembang adalah prinsip elastisitas perpajakan. Menurut konsep elastisitas sistem perpajakan, ketika pendapatan nasional meningkat sebagai hasil dari pertumbuhan ekonomi, pendapatan Pemerintah dari pajak juga harus meningkat.

Di negara-negara berkembang, bagian penerimaan pajak sebagai proporsi pendapatan nasional rendah dibandingkan dengan negara-negara maju. Bagian penerimaan pajak ini akan meningkat ketika pendapatan nasional meningkat, jika sistem pajak cukup elastis. Perpajakan progresif pendapatan dan kekayaan memberikan elastisitas ini pada sistem pajak.

3. Keanekaragaman

Sistem pajak yang baik harus mengikuti prinsip keberagaman. Ini menyiratkan bahwa tidak boleh ada satu atau beberapa pajak dari mana Pemerintah berusaha untuk meningkatkan pendapatan besar. Hal ini karena jika Pemerintah mencoba mendapatkan pemasukan besar dari pajak tunggal atau beberapa pajak, itu harus menaikkan tarif pajak terlalu tinggi yang tidak hanya akan mempengaruhi insentif untuk bekerja, menabung dan berinvestasi tetapi juga mendorong penghindaran pajak .

Oleh karena itu, sistem perpajakan harus merupakan sistem pajak berganda dengan berbagai macam pajak sehingga semua orang yang dapat berkontribusi pada pendapatan publik harus dibuat untuk melakukannya. Ini panggilan untuk campuran berbagai pajak langsung dan tidak langsung. Dengan sistem perpajakan yang beragam, prinsip kecukupan dan keadilan fiskal juga akan lebih baik dipenuhi.

4. Perpajakan seperti dalam Instrumen Pertumbuhan Ekonomi

Dalam ekonomi yang berkembang seperti kita, perpajakan harus berfungsi sebagai instrumen pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi terutama merupakan fungsi dari tingkat pembentukan modal. Jika dalam strategi pembangunan sektor publik telah ditetapkan sebagai tempat unggulan, maka pembentukan modal di sektor publik harus terjadi pada tingkat yang relatif lebih tinggi seperti pajak penghasilan perusahaan.

Ini panggilan untuk mobilisasi sumber daya oleh Pemerintah sehingga membiayai pembentukan modal di sektor publik. Oleh karena itu, sistem pajak yang baik untuk negara berkembang akan seperti memungkinkan Pemerintah untuk memobilisasi sumber daya yang memadai untuk pembentukan modal atau pertumbuhan ekonomi. Ini dapat dilakukan dengan dua cara berikut:

Mobilisasi Kelebihan Ekonomi:

Prinsip penting untuk negara berkembang adalah bahwa ia harus memobilisasi surplus ekonomi yang ditemukan dalam perekonomian. Surplus ekonomi adalah “surplus pendapatan nasional atas konsumsi esensial”. Adalah tugas sistem perpajakan yang harus menahan konsumsi yang tidak penting atau tidak produktif melalui sistem yang tepat dari pajak langsung dan tidak langsung progresif dan dengan demikian memobilisasi surplus ekonomi.

Dalam ekonomi yang belum berkembang, ada sektor ekonomi dan kelas orang-orang tertentu di mana surplus ekonomi umumnya ditemukan dan yang karenanya harus mendapat perhatian khusus dari otoritas pajak di negara-negara tersebut.

Sponsors Link

Kenaikan Rasio Penghematan Intermental:

Sistem perpajakan yang baik tidak hanya mencoba memobilisasi surplus ekonomi yang ada tetapi juga berusaha meningkatkannya dengan maksud untuk mengurangi jumlah peningkatan pendapatan nasional yang relatif lebih besar untuk tujuan pembentukan modal. Dengan demikian, perpajakan dalam ekonomi yang sedang berkembang tidak hanya untuk menahan konsumsi yang tidak produktif saat ini tetapi juga untuk memeriksa peningkatan besar dalam konsumsi ketika dengan peningkatan pendapatan nasional, surplus ekonomi meningkat.

Ini akan memastikan peningkatan rasio tabungan tambahan atau marjinal yang merupakan penentu utama pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Dengan kata lain, melalui sarana konsumsi perpajakan tidak boleh dibiarkan meningkat secara proporsional dengan peningkatan pendapatan.

Ekspansi dalam surplus ekonomi yang diperoleh kepada individu harus dimobilisasi dan diinvestasikan di sektor publik untuk pertumbuhan lebih lanjut. Pajak penghasilan progresif dan pajak tidak langsung atas barang dengan elastisitas pendapatan yang lebih tinggi akan memastikan hal ini.

5. Perpajakan sebagai Instrumen untuk Meningkatkan Distribusi Pendapatan

Sistem pajak yang baik untuk ekonomi yang sedang berkembang juga harus berfungsi sebagai instrumen untuk mengurangi ketidaksetaraan ekonomi. Tujuan dari sistem pajak yang baik untuk ekonomi yang sedang berkembang bukan hanya untuk meningkatkan pendapatan bagi Pemerintah tetapi juga untuk memastikan bahwa beban pajak lebih banyak pada orang kaya.

Ini mensyaratkan bahwa tarif pajak langsung yang progresif pada pendapatan, kekayaan, pengeluaran, keuntungan modal, dll. Harus cukup tinggi. Tujuan mengurangi ketimpangan pendapatan ini akan lebih baik jika sebagian besar pendapatan pajak digunakan untuk program pengentasan kemiskinan.

6. Perpajakan untuk Memastikan Stabilitas Ekonomi

Sistem pajak juga harus menjamin stabilitas ekonomi. Fluktuasi ekonomi telah menjadi masalah besar di negara-negara maju dan untuk mengurangi pajak fluktuasi ini dapat memainkan peran yang bermanfaat. Untuk tujuan ini, sistem pajak harus memiliki fleksibilitas yang terintegrasi. Untuk memiliki fleksibilitas yang terintegrasi, sistem perpajakan harus progresif dalam kaitannya dengan perubahan dalam pendapatan nasional.

Ini akan memastikan bahwa ketika pendapatan nasional meningkat, peningkatan bagian dari peningkatan pendapatan harus secara otomatis bertambah kepada Pemerintah. Di sisi lain, ketika pendapatan nasional jatuh, seperti dalam resesi atau depresi, pendapatan yang diperoleh progresif dari pajak akan turun lebih cepat daripada penurunan pendapatan nasional.

Fleksibilitas yang dibangun melalui perpajakan progresif memastikan bahwa ketika pendapatan meningkat selama periode boom atau inflasi, jumlah penerimaan pajak yang relatif lebih besar yang diberikan kepada Pemerintah akan memoderasi peningkatan daya beli dengan orang-orang dan permintaan agregat dan dengan demikian membantu dalam menjaga harga di bawah cek.

Sponsors Link

Demikian juga, di bawah perpajakan progresif pada saat depresi atau resesi, pendapatan pajak akan turun lebih cepat daripada pendapatan sehingga daya beli masyarakat tidak jatuh secepat pendapatan pra-pajak mereka. Ini akan berfungsi untuk memeriksa penurunan aktivitas ekonomi seperti fungsi pajak bagi negara.

Namun, di negara berkembang, masalahnya lebih banyak menahan inflasi sehingga mencapai stabilitas harga. Dengan mengurangi atau membatasi konsumsi, terutama jenis yang tidak penting atau tidak produktif, perpajakan dapat memberi peran yang bermanfaat dalam mengendalikan inflasi di negara-negara berkembang.

 

, ,
Oleh :
Kategori : Perpajakan