Sponsors Link

Jenis-Jenis Pajak Berdasarkan Pihak yang Memungut dan Peranan Dalam Ekonomi

Para pendukung pemotongan pajak berpendapat bahwa mengurangi pajak meningkatkan ekonomi dengan meningkatkan pembelanjaan, mereka yang menentang mereka mengatakan bahwa pemotongan pajak hanya membantu orang kaya karena dapat mengarah pada pengurangan layanan pemerintah yang diandalkan oleh orang berpenghasilan rendah. Dengan kata lain, ada dua sisi berbeda untuk skala keseimbangan ekonomi ini.

ads

Sistem Pajak 

Sistem pajak negara bergantung pada sejumlah jenis pajak yang berbeda untuk menghasilkan pendapatan. Sumber dana terbesar adalah pajak penghasilan individu dan pajak penggajian seperti pajak penghasilan perusahaan. Sekitar 80% dari pendapatan pajak dihasilkan melalui pajak-pajak ini. Pajak penghasilan pribadi dikenakan terhadap pendapatan, bunga, dividen dan keuntungan modal , dengan pendapatan yang lebih tinggi umumnya membayar tarif pajak yang lebih tinggi, sedangkan pajak gaji adalah pajak yang dipungut pada persentase tetap pada gaji dan upah, hingga batas tertentu dan dibayar sama baik oleh majikan maupun karyawan.

Pajak gaji telah menjadi sumber pendapatan penting bagi pemerintah federal dan telah tumbuh lebih cepat daripada pajak penghasilan karena pemerintah telah menaikkan tarif dan batas penghasilan. Pajak gaji digunakan untuk membayar tunjangan Jaminan Sosial , Medicare dan tunjangan pengangguran. Di ketiga datang pajak perusahaan , terdiri dari 10,6% dari total pajak, dan diikuti oleh pajak cukai. Pajak cukai adalah bentuk pajak penjualan federal , dipungut pada barang-barang lain seperti bensin dan tembakau. Mereka mencapai 3,1% dari total pendapatan pajak.

Beban Pajak Pergeseran

Pemerintah menggunakan kebijakan pajak untuk menghasilkan pendapatan dan menempatkan beban di mana ia percaya itu akan memiliki efek paling sedikit. Namun, “teori flypaper” tentang perpajakan keyakinan bahwa beban pajak tetap di mana pemerintah menempatkan pajak, sering terbukti salah. Sebaliknya, pergeseran pajak terjadi. Pergeseran beban pajak menggambarkan situasi di mana reaksi ekonomi terhadap pajak menyebabkan harga dan output dalam ekonomi berubah, dengan demikian menggeser sebagian dari beban kepada pihak lain.

Jika pajak dikenakan pada barang atau jasa yang tidak sensitif harga seperti rokok itu tidak akan mengarah pada perubahan besar seperti penutupan pabrik dan pengangguran. Penelitian telah menunjukkan bahwa peningkatan 10% dalam harga rokok, hanya mengurangi permintaan sebesar 4%. Pajak yang dikenakan pada barang mewah pada tahun 1991 juga 10%, tetapi penerimaan pajak turun kurang dari proyeksi, dan pengecer yacht melihat penurunan 77% dalam penjualan. Apapun, pemindahan pajak harus selalu dipertimbangkan ketika menetapkan kebijakan pajak.

Jenis-Jenis Pajak Berdasarkan Pihak Yang Memungut

Nah setelah mengetahui peranan pajak atas perkembangan ekonomi kita akan membahas jenis-jenis pajak berdasarkan pihak yang memungut. Sebuah bisnis harus membayar berbagai pajak berdasarkan lokasi fisik perusahaan, struktur kepemilikan, dan sifat bisnisnya. Pajak bisnis dapat memiliki dampak besar pada profitabilitas bisnis dan jumlah investasi bisnis.

Perpajakan merupakan faktor yang sangat penting dalam proses pengambilan keputusan investasi keuangan karena beban pajak yang lebih rendah memungkinkan perusahaan untuk menurunkan harga atau menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi, yang kemudian dapat dibayarkan dalam upah, gaji atau dividen. Bisnis mungkin diminta untuk mengirimkan jenis pajak berikut:

  1. Pajak Negara: Pajak yang dipungut oleh pemerintah nasional atas penghasilan tahunan.
  2. Pajak Daerah: Pajak yang dipungut oleh negara atau pemerintah lokal atas penghasilan tahunan. Tidak semua negara telah menerapkan pajak penghasilan tingkat negara bagian.

Oleh karena itu, mengurangi pajak mendorong kurva permintaan agregat karena konsumen menuntut lebih banyak barang dan jasa dengan pendapatan sekali pakai mereka yang lebih tinggi. Pemotongan pajak sisi penawaran ditujukan untuk menstimulasi pembentukan modal seperti fungsi pajak bagi negara. Jika berhasil, pemotongan akan menggeser permintaan agregat dan penawaran agregat karena tingkat harga untuk pasokan barang akan berkurang, yang sering mengarah pada peningkatan permintaan untuk barang-barang tersebut.

Sponsors Link

Pemotongan Pajak dan Ekonomi

Ini adalah keyakinan umum bahwa mengurangi tarif pajak marjinal akan memacu pertumbuhan ekonomi. Idenya adalah bahwa tarif pajak yang lebih rendah akan memberi orang penghasilan setelah pajak lebih banyak yang dapat digunakan untuk membeli lebih banyak barang dan jasa. Ini adalah argumen sisi permintaan untuk mendukung pengurangan pajak sebagai stimulus fiskal ekspansif. Lebih lanjut, pengurangan tarif pajak dapat mendorong tabungan dan investasi, yang akan meningkatkan kapasitas produktif dari ekonomi dan produktivitas.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa ini belum tentu benar. Data yang dikumpulkan lebih dari 25 tahun oleh Biro Statistik Tenaga Kerja menunjukkan bahwa orang berpenghasilan tinggi menghabiskan lebih sedikit untuk setiap dolar pajak yang disimpan, daripada berpenghasilan rendah, pertumbuhan ekonomi tidak berkorelasi dengan perubahan pajak marjinal atas dan tingkat keuntungan modal. Dengan kata lain, pertumbuhan ekonomi sebagian besar tidak terpengaruh oleh seberapa banyak pajak yang dibayar orang kaya. Pertumbuhan lebih mungkin untuk memacu jika orang berpenghasilan rendah mendapat potongan pajak.

Ekuitas Pajak?

Karena ideal keadilan, memotong pajak bukanlah tugas yang mudah. Dua konsep yang berbeda adalah ekuitas horisontal dan ekuitas vertikal . Horizontal equity adalah gagasan bahwa semua individu harus dikenai pajak sama. Contoh dari ekuitas horizontal adalah pajak penjualan, di mana jumlah yang dibayarkan adalah persentase dari artikel yang dibeli. Pajak itu proporsional.

Konsep kedua adalah ekuitas vertikal, yang diterjemahkan sebagai prinsip kemampuan membayar. Dengan kata lain, mereka yang paling mampu membayar harus membayar pajak yang lebih tinggi. Contoh dari ekuitas vertikal adalah sistem pajak penghasilan perorangan federal. Pajak pendapatan adalah pajak progresif karena fraksi yang dibayarkan meningkat ketika pendapatan naik.

Produk nasional Bruto

Produk nasional bruto (GNP), ukuran kekayaan suatu negara, juga dipengaruhi secara langsung oleh pajak federal seperti contoh gnp dan gdp. Cara mudah untuk melihat bagaimana pajak memengaruhi output adalah dengan melihat persamaan permintaan agregat :

GNP = C + I + G + NX

Dimana:

  • C = belanja konsumsi oleh individu
  • I = pengeluaran investasi (belanja bisnis untuk permesinan, dll.),
  • G = pembelian pemerintah
  • NX = ekspor bersih

Pengeluaran konsumen biasanya sama dengan dua-pertiga dari GNP. Seperti yang Anda perkirakan, menurunkan pajak meningkatkan pendapatan yang dapat dibelanjakan, memungkinkan konsumen untuk menghabiskan jumlah tambahan, dengan demikian, meningkatkan GNP.

Sponsors Link

Mengurangi pajak menjadi emosional karena, dalam istilah dolar yang sederhana, orang yang membayar pajak paling banyak juga mendapat manfaat besar. Memotong pajak penghasilan lebih emosional karena sifat progresif dari pajak. Mengurangi pajak 25% pada keluarga dengan penghasilan kotor yang disesuaikan seperti fungsi pajak dalam perekonomian.  emotong pajak mengurangi pendapatan pemerintah, setidaknya dalam jangka pendek, menciptakan defisit anggaran , atau meningkatkan utang negara.

Penanggulangan alami adalah memotong pembelanjaan. Namun, para kritikus pemotongan pajak kemudian akan berpendapat bahwa pemotongan pajak membantu orang kaya dengan mengorbankan orang miskin, karena layanan yang kemungkinan akan dipotong, bermanfaat bagi orang miskin. Para pendukung berpendapat bahwa dengan memasukkan uang kembali dalam belanja kantong konsumen akan meningkat, maka ekonomi akan tumbuh dan upah akan naik. Pada akhirnya, hasilnya tergantung pada tempat pemotongan dilakukan.

, ,
Oleh :
Kategori : Perpajakan