Sponsors Link

4 Contoh Sistem Ekonomi Terpusat dan Elemen Penting Didalamnya

Ekonomi terencana terpusat adalah ekonomi di mana keputusan tentang apa yang harus diproduksi, cara memproduksi dan untuk siapa diambil oleh pemerintah dalam birokrasi yang dikelola secara terpusat. Dengan sistem politik-ekonomi di mana masyarakat dunia mencari nafkah dapat dibagi menjadi ekonomi terpusat atau berganda seperti negara yang menganut sistem ekonomi kapitalis. Dalam pertama dari dua kelas besar ini semua produksi diarahkan oleh otoritas pusat yang terdiri dari, atau memperoleh kekuasaannya dari, pemimpin, dewan tua-tua, raja, atau dalam kasus negara-negara komunis sebagai staf politik di bawah over-all komando seorang diktator.

Ini dipahami oleh kaum sosialis bahwa sebuah otoritas yang mengarahkan ekonomi terpusat dapat memperoleh kekuasaannya dari majelis terpilih, namun dalam praktiknya, demokrasi dan ekonomi terpusat jarang ada. Karakteristik utama dari ekonomi terpusat adalah bahwa semua kegiatan ekonomi diarahkan atau direncanakan oleh otoritas pusat sehingga masyarakat dikenai kontrol hierarkis. Setiap orang memiliki atasan yang harus dia patuhi. Contoh paling menonjol dari ekonomi terpusat adalah:

1. Komunisme Primitif

Ini adalah sistem yang pernah ada di antara semua orang dan masih bertahan di banyak negara tidak beradab. Semua produksi dalam tingkat masyarakat ini berada di bawah arahan kepala atau dewan tetua. Tidak ada tanggung jawab individu.

2. Sistem Feudal

Sistem di mana tanah, satu-satunya alat produksi yang penting, diadakan atas nama raja, yang menunjuk orang-orang yang kuat untuk memastikan bahwa itu menghasilkan pasokan dan memerangi manusia. Tanah itu sendiri biasanya bekerja di bawah beberapa bentuk kontrol komunal di bawah arahan badan-badan seperti istana bangsawan. Tanggung jawab individu adalah yang paling mendasar.

3. Negara-Negara Kolektif

Contohnya seperti Nazi Jerman dan Italia fasis. Di sini hierarki kontrol sepenuhnya terbukti, tetapi meskipun semua produksi diarahkan dan semua modal dikendalikan oleh negara, kepemilikan legal properti secara hukum tetap berada di tangan individu yang menerima bagian dari hasil penjualannya, biasanya, untuk proses yang Lord Keynes digambarkan sebagai “euthanasia dari si renten.”

4. Negara Sosialis atau Komunis

Di sini kontrol properti dan arah produksi sama dengan di negara Nazi atau fasis, tetapi pemilik individu telah dilikuidasi dan hartanya disita.

Dalam dua bentuk terakhir dari ekonomi terpusat ini, arah produksi selalu diserahkan ke tangan seorang diktator yang menunjuk para perencana untuk mengelola ekonomi yang tunduk pada kendalinya di mana pertimbangan politik memainkan peranan yang menentukan. Tidak ada yang baru di ekonomi terpusat ini. Mereka, dan sistem hierarkis yang dikendalikannya, telah dikenal selama berabad-abad. Penundukan individu terhadap naluri buta kelompok, yang merupakan karakteristik luar biasa mereka, dapat dikatakan sebagai kondisi alami manusia sebelum ia melatih dirinya sendiri untuk peradaban. Bahwa beberapa dari ekonomi terpusat ini memanfaatkan dan bahkan mengembangkan produk modern kapitalisme tidak dapat mengubah fakta ini seperti kelebihan dan kekurangan ekonomi kapitalis.

Ekonomi terpusat masih memiliki daya tarik yang sangat besar bagi banyak orang. Ini membebaskan mereka dari tanggung jawab atas perilaku hidup mereka sendiri selama mereka mematuhi ide dan emosi kolektif yang berlaku. Dalam kesengsaraan dan perang, jumlah pria yang terus meningkat akan selalu kembali ke sana. Ini sampai batas tertentu menjelaskan penerimaan mudah Nazisme dan fasisme di negara-negara yang relatif beradab seperti Jerman dan Italia. Sebagian besar ideologi kolektif modern muncul dari keinginan naluriah untuk dijaga oleh otoritas yang lebih tinggi. Naluri ini terletak laten di sebagian besar dari kita sebagai hasil dari latar belakang kita berabad-abad komunisme kesukuan. Itu hanya bisa diatasi dengan keyakinan kuat dalam filsafat atau agama.


Fitur ekonomi yang direncanakan secara terpusat

  • Kepemilikan oleh pemerintah
  • Keputusan tentang apa yang harus diproduksi, cara memproduksi dan cara mendistribusikan barang yang diambil di tingkat birokrasi nasional
  • Harga biasanya ditetapkan oleh kontrol harga daripada kekuatan pasar.
  • Distribusi menurut buku ransum.
  • Produksi bisa direncanakan untuk lima atau sepuluh tahun sebelumnya
  • Membutuhkan lebih banyak tingkat birokrasi untuk mengelola dan merencanakan keputusan ekonomi
  • Cakupan inefisiensi karena kurangnya insentif
  • Ruang lingkup korupsi karena kekuatan birokrat
  • Sering diperlukan tingkat kontrol politik dan sensor.

Masalah Ekonomi Perencanaan Pusat

  • Pemerintah miskin dalam memprediksi tren masa depan.
  • Kurangnya insentif saat penghasilan dijamin.
  • Tidak fleksibel Sulit menanggapi kekurangan dan surplus
  • Lingkup korupsi yang lebih besar
  • Ekonomi yang direncanakan sering dikaitkan dengan penindasan politik yang lebih besar
    Orang mencapai target demi itu, bukan apa yang dibutuhkan.

Sebuah Multipasi Direksi

Di sisi lain, ekonomi majemuk bergantung pada efisiensinya, bukan pada konsentrasi arah ekonomi, tetapi pada putusnya arah itu menjadi sebanyak mungkin tangan. Hal itu membuat setiap kapitalis mengarahkan sebagian kecil ekonominya sendiri. Haknya untuk melakukannya muncul dari kepemilikannya atas properti. Ekonomi majemuk direncanakan atau diarahkan oleh para pemilik peternakan, pabrik, kapal, bank, truk, toko, dan bahkan pemilik properti apa pun yang mampu membantu dalam pekerjaan besar produksi barang seperti sistem ekonomi liberal.

Sekarang jenis ekonomi ini dengan keragaman kewenangannya yang mengarahkan tampaknya cukup jauh dari pemahaman kaum sosialis yang tidak dapat memahami keragaman arah ini. Dia percaya bahwa jika lebih dari sekelompok kecil ahli mengarahkan ekonomi, maka kekacauan pasti akan terjadi. Bagaimana ekonomi rumit yang besar dapat direncanakan dan dipesan tanpa ahli ekonomi yang kompeten untuk mengarahkannya dari pusatnya?

Mekanisme Kontrol

Tapi untungnya bagi umat manusia, beberapa arah ekonomi oleh kapitalis yang tak terhitung banyaknya, masing-masing hanya memikirkan sebagian kecil dari total produksi, tidak berarti kekacauan. Sebaliknya, ini berarti arah dan perencanaan ekonomi yang paling efisien yang belum bisa dicapai dunia. Alasannya adalah bahwa kontrol kapitalis atas bagian ekonominya tidak mutlak. Dia berada di bawah perintah paling keras dari kekuatan yang jauh lebih besar dari dirinya. Ikatan nya mungkin tampak ringan karena sifatnya yang impersonal, tetapi mereka sangat kuat. Ketidaktaatan apa pun akan dibalas, sebagai upaya terakhir, dengan kebangkrutan sistem sistem ekonomi komando.


Produksi dan investasi kapitalis yang tampaknya independen diarahkan oleh kenaikan dan penurunan harga komoditas dan jasa. Pergerakan harga akan memberi tahu produsen jauh lebih cepat daripada yang bisa dilakukan perencana ekonomi apa yang dilakukan oleh para empu mereka, para konsumen, ingin mereka menghasilkan dan kemana harus menginvestasikan modalnya. Mekanisme harga bebas, dengan mencegah pemborosan dan dengan memberikan arah cepat kepada kapitalis, yang harus dipatuhi pada rasa sakit kebangkrutan. Di bawah sistem seperti itu, kekenyangan dan kelangkaan tidak dapat terjadi kecuali sebagai hasil dari beberapa fenomena alam yang tak terduga.

Dalam ekonomi majemuk, pasar menguasai sebagian besar kehidupan kita. Bila di masa muda kita memilih pekerjaan yang akan kita ikuti, pasar memberi tahu kita apa remunerasi yang mungkin kita harapkan dan mempengaruhi kita sesuai dengan itu. Di sebagian besar negara modern, pengaruh ini memenuhi syarat oleh upaya serikat pekerja, dan sampai batas tertentu oleh undang-undang, tetapi tingkat pasar untuk upah masih merupakan elemen yang paling penting. Pasar membantu kita untuk memutuskan apa yang akan kita makan dan bagaimana kita akan melengkapi diri kita dan menyediakan rumah kita.

, ,
Oleh :
Kategori : Ekonomi Makro